Capital Loss: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

capital loss

Jika Anda seorang pemilik bisnis, apakah Anda pernah mendengar apa itu capital loss?

Dalam membangun bisnis, sebuah bisnis dapat mendapatkan atau kehilangan uang dengan dua cara. Itu dapat menghasilkan keuntungan dari aktivitas penjualannya, atau mungkin kehilangan uang dengan membelanjakan lebih banyak daripada yang didapat dari penjualan.

Ia juga dapat memperoleh atau kehilangan uang melalui investasinya atau penjualan aset—barang berharga yang dimiliki bisnis.

Masing-masing jenis keuntungan atau kerugian ini dikenakan pajak secara berbeda. Keuntungan biasanya dikenakan pajak sebagai pendapatan biasa dan dengan tarif pajak bisnis atau pribadi “biasa”.

Keuntungan atau kerugian atas investasi atau penjualan aset dikenakan pajak sebagai capital gain atau capital loss, tetapi dapat bergantung pada jenis bisnis.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu capital loss secara lebih mendalam dan juga cara menghitungnya juga contohnya.

Apa itu Capital Loss?

capital loss

Capital loss atau kerugian modal adalah kerugian yang diderita perusahaan ketika aset modal atau investasi menurun nilainya.

Perusahaan biasanya tidak menyadari kerugian ini, sampai ketika harga jual aset saat ini menjadi lebih rendah dari harga beli awalnya.

Capital loss adalah perbedaan antara harga jual aset yang lebih rendah dan harga beli yang lebih tinggi.

Baca juga: Biaya Penyusutan: Pengertian, Komponen, Metode, dan Contoh Perhitungannya

Bagaimana Cara Kerja Capital Loss?

Sebuah bisnis juga dapat mengalami capital loss ketika menghapus sebagian asetnya, menghapusnya sepenuhnya dari neraca.

Pemilik bisnis mungkin terlilit hutang dan mungkin tidak dapat membayar hutang karena berbagai alasan.

Pemegang saham individu dalam perusahaan yang mungkin ingin menjual saham atau ekuitasnya juga dapat mengalami capital loss dari penjualan tersebut.

Capital loss atau kerugian modal dapat berupa jangka panjang atau jangka pendek tergantung pada periode pembelian.

Ketika sebuah perusahaan melakukan transaksi dalam tahun yang sama, kerugian modal akan bersifat jangka pendek.

Jika perusahaan melakukan transaksi setelah lebih dari satu tahun, kerugian modal akan menjadi jangka panjang. Perusahaan menentukan periode dari hari ketika membeli aset hingga hari menjual aset.

Rumus Menghitung Capital Loss

Capital Loss = Harga Beli – Harga Jual

KeteranganJumlah
Perhitungan dari Penjualan/Transfer AsetXxx
Biaya Akuisisi/Indeks Biaya Akuisisi(xxx)
Biaya Perbaikan(xxx)
Biaya Transfer Aset(xxx)
Keuntungan/Kerugian Modalxxx/(xxx)

Baca juga: Laporan Biaya Produksi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Cara Menghitung Capital Loss

Berikut ini adalah langkah-langkah perhitungannya:

Langkah 1

Cari tahu apakah aset adalah aset modal; Dalam hal aset modal, itu dibebankan dalam pendapatan dari keuntungan modal.

Langkah 2

Cari tahu sifat capital gain, apakah itu capital gain jangka pendek atau capital gain jangka panjang. Jangka waktu kepemilikan aset menentukan sifat keuntungan modal.

Untuk setiap kelas aset periode holding berbeda untuk jangka panjang capital gain atau Loss.

Misalnya- dalam hal harta tak bergerak, 24 bulan untuk kepemilikan jangka panjang & kurang dari ini adalah kepemilikan jangka pendek.

Langkah 3

Cari tahu pertimbangan sesuai ketentuan pajak penghasilan.

Langkah 4

Perhitungan biaya akuisisi atau indeks biaya akuisisi. Dalam hal aset merupakan aset jangka panjang, maka untuk perhitungan biaya perolehan diperlukan indeksasi.

Dalam hal biaya akuisisi tidak dapat diidentifikasi, maka diperlukan untuk menghitung biaya akuisisi yang dianggap.

Langkah 5

Jika ada pengeluaran yang dilakukan untuk perolehan aset atau pengeluaran apa pun yang dilakukan setelah perolehan aset seperti peningkatan aset, pengeluaran tersebut akan dipertimbangkan saat menghitung capital gain/Loss.

Langkah 6

Dalam hal ada pengeluaran yang dilakukan untuk pemindahan aset, pengeluaran itu juga akan diperhitungkan dalam perhitungan.

Langkah 7

Biaya akuisisi atau biaya indeks akuisisi akan dikurangkan dari pertimbangan, setiap pengeluaran yang dilakukan untuk perbaikan akan dikurangkan dari pertimbangan, dan setiap pengeluaran yang dilakukan untuk transfer capital gain akan dikurangkan dari capital gain.

Jika pertimbangan lebih dari biaya perolehan atau biaya indeks akuisisi, biaya perbaikan, dan biaya transfer aset, daripada keuntungan modal, atau jika pertimbangan kurang dari ini, itu adalah kerugian modal.

Banner 3 kledo

Baca juga: Jurnal Penjualan Kredit: Pengertian, Bentuk, dan Contoh Penyelesaiannya

Contoh Penghitungan Capital Loss

Rumus kerugian modal mengambil asumsi bahwa harga jual aset lebih rendah dari harga beli.

Jadi, ketika investor menjual investasi dengan harga lebih tinggi dari harga beli, itu adalah capital gain.

Ambil contoh seorang investor yang membeli 200 lembar saham Perusahaan ABC seharga 10.000 per lembar. Setelah empat bulan, harga saham turun menjadi 5.000 per saham. Nilai investasi berubah dari 2.000.000 menjadi 1,000.000, capital loss sebesar 1.000.000.

Jangka Panjang dan Jangka Pendek

Capital gain dan capital loss datang dalam dua bentuk: jangka panjang dan jangka pendek.

Keuntungan atau kerugian jangka pendek adalah aset yang dimiliki selama satu tahun atau kurang sebelum dijual.

Keuntungan dan kerugian modal jangka panjang yang dihasilkan dari penjualan aset yang dimiliki atau dimiliki selama lebih dari setahun sebelum dijual.

Keuntungan jangka panjang dikenakan tarif pajak 0, 15, atau 20 persen pada tahun 2018 untuk pemilik tunggal dan investor.

Tarifnya bergantung pada pendapatan keseluruhan individu—semakin banyak pendapatan yang dimilikinya, semakin tinggi tarifnya.

Keuntungan jangka pendek dikenakan pajak sebagai pendapatan biasa menurut kelompok pajak individu.

Pengurangan Pajak

Capital loss dapat dikurangkan dari pajak. Artinya, kerugian modal dapat dipertanggungjawabkan untuk mengurangi total penghasilan yang dikenakan pajak.

Namun, kerugian modal hanya dianggap sebagai pengurang pada saat direalisasi, bukan pada saat diakru.

Oleh karena itu, sampai aset modal benar-benar dijual secara fisik, kerugian modal yang masih harus dibayar tidak direalisasi, menjadi hanya dapat direalisasikan pada penjualan aset secara harfiah.

Baca juga: Deplesi Adalah Hal Penting dalam Akuntansi: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Capital Loss Mempengaruhi Pemilik Bisnis?

Pemegang saham individu atau pemilik bisnis yang menjual saham modal atau ekuitas pemilik dalam bisnis juga mengalami keuntungan modal atau kerugian modal dari penjualan tersebut karena keuntungan dan kerugian modal berbeda dari keuntungan dan kerugian operasi.

Laba dan rugi operasi yang dihasilkan dari operasi bisnis yang sedang berlangsung. Kadang-kadang disebut Net Operating Loses (NOL) untuk tujuan pajak, mereka dihasilkan dari operasi sehari-hari.

Keuntungan dan kerugian modal dihasilkan dari transaksi tunggal di mana bisnis memperoleh keuntungan atau kerugian.

Capital Loss dalam Akuntansi

Capital loss pertama-tama diperhitungkan terhadap capital gain dalam arti bahwa kerugian modal pertama kali digunakan untuk mengimbangi setiap keuntungan modal terkait dari jenis yang sama yang diperoleh selama tahun tersebut.

Oleh karena itu, semua kerugian modal jangka pendek diperlakukan sebagai pengurang terhadap semua keuntungan modal jangka pendek, dan semua kerugian modal jangka panjang terhadap keuntungan modal jangka panjang.

Kerugian modal bersih yang timbul dari pemotongan tersebut dikurangkan dari pendapatan perusahaan selama tahun-tahun berikutnya sebagai penerusan dari saldo kerugian modal yang tersisa.

Meskipun akuntansi kerugian modal umumnya dipraktikkan di seluruh dunia, banyak negara mematuhi seperangkat aturan dan peraturan mereka sendiri mengenai perpajakan dan akuntansi kerugian modal atas pendapatan.

Baca juga: Administrasi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tugasnya

Cara Meminimalisir Capital Loss

capital loss

Lakukan uji kelayakan

Sangat penting bahwa sebelum melakukan investasi, penelitian harus dilakukan.

Misalnya, sebelum berinvestasi di saham di bisnis lain, perusahaan dan stakehoder harus memeriksa pertumbuhan pendapatan, rasio PE, beban utang, tim manajemen, dan kemudian membandingkannya dengan saham lain di industri yang sama pada parameter utama.

Saham dengan rasio PE tinggi, manajemen yang tidak stabil dan profitabilitas yang tidak konsisten serta pertumbuhan pendapatan dapat dihilangkan.

Alokasi modal

Dari total modal yang tersedia untuk investasi, tetapkan jumlah dalam kelas investasi yang berbeda seperti utang, ekuitas atau campuran keduanya tergantung pada kebutuhan pertumbuhan modal.

Jika seseorang memulai investasi pada usia dini, maka berinvestasi dalam ekuitas yang menawarkan pengembalian lebih tinggi dalam jangka waktu investasi yang lama akan mengurangi volatilitas dan risiko inflasi.

Di sisi lain, instrumen utang seperti obligasi memiliki risiko inflasi yang tinggi dari waktu ke waktu dan rentan terhadap fluktuasi bunga.

Diversifikasi portofolio

Ini memerlukan pemilihan berbagai produk investasi, eksposur ekuitas milik sektoryang berbeda, campuran berbagai pilihan yang tersedia untuk instrumen.

Sebagai strategi, mungkin ada kemungkinan pengembalian yang lebih rendah tetapi akan menghasilkan pengurangan risiko kerugian modal yang besar.

Pantau portofolio Anda

Hal ini penting pada interval periodik. Misalnya, pada saat bunga lebih rendah, harga sekuritas utang bergerak naik dan dapat memberikan peluang untuk beralih dalam portofolio.

Dalam hal individu tidak dapat mengelola pemantauan, disarankan untuk beralih ke Reksa Dana untuk melindungi modal.

Seseorang perlu mengevaluasi risiko mata uang yaitu, dalam kasus sektor seperti IT dan farmasi, peluang muncul ketika rupiah melemah dan dalam kasus barang modal & sektor listrik, rupiah yang kuat meningkatkan prospek investasi.

Baca juga: Cost of Capital Adalah Hal Penting dalam Bisnis, Ini Pengertian Lengkapnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai capital loss dalam sebuah bisnis. Seperti yang kita bahas di atas, capital loss Ini menurunkan nilai aset modal; pada saat penjualan aset modal, jika imbalan yang diterima lebih rendah dari biaya perolehan, biaya untuk pengalihan aset, dll,

Untuk meminimalisir risiko capital loss dalam bisnis, pastikan Anda memilih instrumen investasi yang tepat dan memastikan Anda memiliki portofolio yang baik.

Lalu hal terpenting dalam pengelolaan aset bisnis, pastikan Anda mencata seluruh aset Anda pada sistam akuntansi sehingga memudahkan Anda dalam penghitungan nilai penyusutan aset.

Jika kesulitan dengan penghitungan manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akutnansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap seperti pencatatan pembukuan, manajemen aset dan persediaan, multi gudang dan cabang. otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 + fifteen =