6 Jenis Analisis Pendapatan dalam Bisnis dan Tips Mengelolanya

analisis pendapatan banner

Secara tradisional, tim keuangan telah mempertimbangkan pendapatan dalam hal penjualan, tetapi bisnis telah menyadari bahwa pendapatan mencakup lebih dari itu, oleh karena analisis pendapatan merupakan hal penting di era bisnis modern.

Karena pendapatan tidak dapat dikuantifikasi dan diramalkan dengan baik jika hanya didasarkan pada data penjualan, berbagai jenis analisis pendapatan telah memainkan peran sentral dalam mendorong pertumbuhan dan efisiensi bisnis.

Pada artikel kami akan mengulas enam pendekatan dasar yang dapat dilakukan perusahaan dalam hal analisis pendapatan dalam bisnis Anda.

Apa itu Analisis Pendapatan?

Kita tahu bahwa pendapatan dapat mengacu pada revenue, penjualan atau omset, unit moneter atau hanya uang itu sendeiri. Dari sini, kita mendapatkan gambaran tentang apa yang dimaksud dengan analisis pendapatan.

Ini adalah proses untuk mempelajari, merinci, dan meneliti dengan baik untuk mengetahui pendapatan di semua aktivitas di sebuah perusahaan. Ini dapat berkisar dari penjualan (produk dan layanan), biaya, pendapatan, dan variabel lainnya.

Analisis pendapatan penting untuk bisnis. Dengannya, Anda dapat memastikan rencana dan strategi Anda tidak menyimpang dari tujuan Anda.

Pendapatan diperoleh dari kegiatan bisnis biasa. Semua biaya atau penjualan dan keuangan yang terlibat dalam operasi kelangsungan usaha didokumentasikan.

Perlu diingat bahwa aset yang dijual tidak termasuk dalam hal ini. Biaya produksi barang dan jasa yang dijual dikurangkan dari pendapatan. Hasilnya, margin kotor ditemukan dan dibagi dengan pendapatan umum.

Peningkatan margin kotor sering kali menunjukkan bahwa bisnis berjalan dengan baik dan menguntungkan.

Perincian setiap biaya yang mungkin terjadi ini membantu Anda mengetahui dan memahami kinerja. Semua sektor bisnis dievaluasi terhadap catatan masa lalu atau sebelumnya. Keputusan mengenai langkah ke depan kemudian dibuat. Apakah itu peningkatan pendapatan atau pemotongan biaya.

Baca juga: Akuntansi Investasi: Pengukuran dan Pelaporannya

6 Jenis Analisis Pendapatan

analisis pendapatan 1

Meskipun ada berbagai jenis analisis pendapatan yang dapat dipilih oleh bisnis, semuanya harus difokuskan pada tujuan umum untuk memecah silo antar departemen.

Meskipun setiap tim memiliki tanggung jawab uniknya masing-masing, harus ada kesepakatan yang jelas tentang metrik mana yang perlu dilacak dan siapa yang bertanggung jawab untuk setiap tahap funnel.

Laporan analisis pendapatan dapat berkisar dari membuat tampilan visualisasi sederhana tentang pendapatan yang dihasilkan dari penjualan selama periode tertentu, hingga laporan yang lebih canggih yang mencakup aktivitas yang menghasilkan pendapatan tertentu seperti langganan baru dan peningkatan akun, dan sampai pada pemfilteran data yang canggih dengan berbagai parameter seperti apa yang dijual, di mana dan kapan dijual, kepada siapa dijual, bagaimana proses penjualan dimulai, dan lain-lain.

Lebih jauh, berikut adalah 6 jenis analisis pendapatan dalam bisnis

1. Analisis pendapatan yang berfokus pada penjualan

Untuk organisasi mana pun, KPI yang paling penting adalah total pendapatan penjualan yang dihasilkan selama periode tertentu.

Analisis pendapatan penjualan sederhana mengalikan jumlah unit yang terjual dengan harga rata-rata setiap item.

Pemilik bisnis SaaS misalnya, biasanya berfokus pada pendapatan berulang bulanan atau monthly recurring revenue (MRR) dan pendapatan berulang tahunan atau annual recurring revenue (ARR) yang mewakili jumlah semua pendapatan yang dihasilkan selama lebih dari satu bulan atau satu tahun.

Manajer penjualan biasanya ditugaskan dengan tanggung jawab untuk menyusun laporan pendapatan penjualan, dan mereka dapat melakukannya untuk setiap cabang, wilayah, produk, atau segmen pelanggan.

Tim leader penjualan juga dapat menyusun laporan analisis pendapatan per tenaga penjual untuk mengidentifikasi tenaga penjual yang berkinerja terbaik, serta mereka yang paling diuntungkan dengan pelatihan tambahan dan meniru tenaga penjual yang berkinerja lebih baik dari mereka.

Baca juga: Manajemen Likuiditas: Pengertian, Jenis, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

2. Analisis pendapatan berdasarkan departemen

Meskipun analisis pendapatan perlu menyelaraskan semua tim di bawah tujuan untuk menambah nilai bisnis, namun setiap departemen memiliki cara tersendiri untuk melakukannya.

Di perusahaan SaaS seperti Kledo misalnya, aliran pendapatan dimulai dengan tindakan tim pemasaran sebelum beralih ke tim sales dan kemudian, akhirnya, ke tim customer success.

Secara keseluruhan, tindakan semua tim ini memiliki dampak yang besar terhadap kelangsungan hidup dan kesuksesan jangka panjang bisnis.

Jadi, meskipun analisis pendapatan mencakup berbagai departemen, analisis ini juga perlu mempertimbangkan bahwa setiap tim memiliki kebutuhan, target, dan prioritas yang unik.

Analisis pendapatan yang spesifik untuk tim pemasaran akan membantu menginformasikan strategi go to market mereka (penargetan, pemosisian, dll.) dan aktivitas mereka (kampanye, acara, dll.)

Setelah tim pemasaran menyerahkan prospek ke tim penjualan, tim penjualan bertanggung jawab untuk menutup kesepakatan tersebut dan perlu menganalisis aliran pendapatan khusus penjualan dengan tujuan tersebut.

Tim customer success bertanggung jawab atas keterlibatan pelanggan yang berkelanjutan dengan bisnis dan menganalisis jumlah mereka dengan fokus untuk mempertahankan pelanggan dan, dengan demikian, mempertahankan pendapatan.

Terakhir, tim keuangan dapat melihat arus pendapatan secara keseluruhan di seluruh perusahaan, tetapi juga memiliki sudut pandang mereka sendiri mengenai apa yang paling penting bagi mereka seperti pengakuan pendapatan dan jadwal pembayaran.

3. Analisis pendapatan berdasarkan produk

Bisnis juga dapat melakukan pendekatan analisis pendapatan dari sudut pandang produk. Hal ini terutama penting bagi mereka yang memiliki banyak produk yang mungkin berbeda dalam target pasar mereka dan mereka yang memiliki persediaan produk dalam jumlah besar.

Sebagai contoh, retailer dapat memecah analisis mereka per produk atau kategori produk untuk mengidentifikasi produk dengan kinerja terbaik.

Melakukan analisis pendapatan produk sangat berharga untuk bisnis apa pun, karena wawasan yang dikumpulkan dapat memberi tahu banyak departemen bisnis lainnya.

Perusahaan juga dapat menganalisis pendapatan hingga ke tingkat produk untuk memahami siapa yang membeli setiap produk, serta di mana dan kapan mereka menghasilkan pendapatan terbanyak.

Hal ini membantu tim keuangan untuk membuat keputusan yang tepat tentang apa yang harus diinvestasikan di tingkat produk.

Baca juga: Manajemen Administrasi: Pengertian, Teori, Strategi dan Tips Mengelolanya

4. Analisis pendapatan berdasarkan segmen pelanggan atau wilayah

Cara lain untuk melakukan pendekatan terhadap analisis pendapatan dan operasi adalah dengan menargetkan wilayah atau demografi pelanggan tertentu.

Hal ini dapat sangat berguna bagi perusahaan yang menawarkan produk ke berbagai industri atau berbagai wilayah dengan berbagai kebutuhan, masalah, dan prioritas.

Bisa jadi produk atau layanan tertentu menghasilkan lebih banyak pendapatan daripada yang diharapkan dari demografi atau wilayah pelanggan tertentu – atau sebaliknya.

Dengan memahami bagaimana setiap demografi pelanggan memengaruhi aliran pendapatan, Anda akan lebih siap untuk mengidentifikasi peluang pasar yang baru atau yang kurang terwakili.

Tentu saja, setiap bisnis yang berpikiran maju memulai dengan target pelanggan ideal mereka, tetapi ini dapat berubah dan sering kali berubah. Jika produk Anda menghasilkan (atau kehilangan) pendapatan dari sumber yang tidak terduga, itu pasti ada sesuatu yang ingin Anda ketahui.

5. Analisis perkiraan pendapatan dan tren dari waktu ke waktu

Semua jenis analisis pendapatan yang disebutkan di atas berorientasi pada hasil. Mereka melihat data masa lalu untuk menentukan apa yang sebelumnya berhasil dan apa yang tidak.

Namun, tim operasi pendapatan juga memiliki kekuatan rahasia yaitu perkiraan yang akurat.

Dengan memanfaatkan data historis untuk menganalisis aktivitas sebelumnya dan tren saat ini dalam skala besar, platform analisis pendapatan saat ini juga dapat membuat prediksi yang akurat yang membantu menginformasikan para pengambil keputusan utama di bidang pemasaran, penjualan, pengalaman pelanggan, dan keuangan.

Menganalisis tren dari waktu ke waktu sangat penting untuk membuat keputusan yang tepat dalam setiap perubahan besar pada model bisnis atau gerakan masuk ke pasar.

Sebagai contoh, analisis pendapatan dan laporan prakiraan pendapatan yang menyeluruh akan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang bagaimana kemungkinan bisnis Anda di tahun depan.

Data seperti ini bisa Anda dapatkan jika Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur laporan keuangan dan histori transaksi, salah satunya adalah Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat dan menganalisis laporan keuangan secara instan dan praktis.

Jika tertarik untuk proses pengelolaan data keuangan yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Dengan data ini, Anda dapat mengurangi risiko saat membuat keputusan penting yang berkaitan dengan bidang-bidang seperti kepegawaian, produk, penargetan, dan penyebaran geografis.

Baca juga: Mengenal Metode Pengakuan Pendapatan Berdasarkan PSAK Indonesia

6. Analisis pendapatan berdasarkan tujuan

Dalam lingkungan bisnis yang berorientasi pada RevOps, tim yang berbeda dapat melakukan analisis pendapatan untuk beberapa tujuan.

Jenis analisis pendapatan tradisional, seperti tinjauan bisnis triwulanan atau quarterly business reviews (QBR) dan prakiraan, dapat dikelola oleh departemen keuangan untuk menginformasikan penganggaran dan menentukan area yang akan diinvestasikan.

Perusahaan juga melakukan analisis pendapatan sebagai bagian dari tinjauan bisnis secara menyeluruh dengan tujuan untuk menentukan kelangsungan model bisnis Anda, di mana keputusan biasanya diambil di tingkat direksi.

Tim penjualan dan pemasaran juga dapat melakukan analisis pendapatan dalam konteks tujuan dan tanggung jawab mereka sendiri.

Dalam beberapa kasus, mereka juga akan bekerja sama untuk melakukan analisis untuk mengevaluasi efektivitas prospek dan saluran penjualan mereka.

Selain itu, tim penjualan mungkin memiliki papan peringkat penjualan untuk mengenali dan memberi penghargaan kepada tenaga penjualan dan inisiatif yang paling efektif.

Pilihan lainnya adalah analisis bersama untuk melihat kinerja kampanye, konversi, atau kesehatan saluran. Dengan kata lain, jika ada operasi yang berdampak pada pendapatan, maka hal tersebut merupakan kandidat utama untuk analisis pendapatan.

Mana Analisis Pendapatan yang Paling Baik?

analisis pendapatan 2

Tidak ada satu analisis pendapatan yang dapat dianggap “paling baik” secara umum, karena kebutuhan bisnis dapat bervariasi tergantung pada jenis usaha, tujuan, dan lingkungan industri.

Namun, kombinasi dari beberapa analisis di atas akan memberikan gambaran lengkap tentang kinerja pendapatan bisnis Anda dan membantu Anda membuat keputusan strategis yang lebih baik.

Baca juga: Cara Buat Jurnal Pengakuan Pendapatan dan Contoh Kasusnya

Manfaat dan Pentingnya Analisis Pendapatan

Membantu pemilik bisnis membuat keputusan yang tepat

Semua pencatatan, penelitian, dan dokumentasi tersebut sangat penting bagi bisnis Anda. Untuk setiap keputusan yang Anda buat, Anda pasti ingin keputusan tersebut diambil dari posisi yang kuat.

Dari analisis pendapatan, Anda dapat belajar dan memahami cara kerja bisnis Anda. Selain itu, Anda juga menimbang setiap tahun keuangan dan produksi sebelumnya dengan tahun berikutnya.

Hal ini menempatkan Anda dalam kondisi yang menguntungkan dalam merencanakan masa depan.

Adalah hal yang normal jika beberapa produk melampaui produk lain dalam hal penjualan dan permintaan. Tidak jarang sebuah bisnis melakukan konsolidasi pada area yang menghasilkan lebih banyak keuntungan bagi bisnis.

Dari analisis tersebut, Anda mendapatkan wawasan tentang cara meningkatkan area di mana produk dan layanan Anda gagal atau memiliki kekurangan.

Bagian dari keputusan yang tepat adalah meningkatkan pendapatan perusahaan Anda. Ini semua tentang mendapatkan hasil terbaik dengan pengeluaran minimal.

Membantu menentukan profitabilitas

Profitabilitas adalah pertanda baik bahwa bisnis Anda berkembang dan berada di jalur yang benar. Analisis pendapatan membawa fakta ini ke dalam fokus yang tajam.

Ketika semua biaya yang terkait dengan produksi dan pendapatan dari penjualan dihitung, Anda akan mendapatkan gambaran tentang seberapa layak bisnis Anda secara ekonomi.

Profitabilitas mungkin bukan merupakan indikasi pertumbuhan secara keseluruhan, tetapi sangat penting. Tujuan utamanya adalah agar bisnis Anda menghasilkan keuntungan dan jika tidak, maka hal itu akan menjadi upaya yang sia-sia. Tidak ada perusahaan yang dapat bertahan lama tanpa keuntungan.

Baca juga: Pengertian Proyeksi Pendapatan, Cara dan Metode Penghitungannya

Membantu Anda merencanakan masa depan

Jika Anda berbisnis untuk jangka panjang, (siapa yang tidak?) maka Anda perlu membuat rencana dan proyeksi yang baik untuk masa depan. Analisis pendapatan adalah kunci untuk ini.

Meskipun sulit untuk mendapatkan nilai pasti untuk masa depan, analisis pendapatan dan kinerja produk dan layanan Anda akan memberikan gambaran tentang apa yang bisa Anda harapkan.

Dari analisis pendapatan, rincian proyeksi untuk bisnis Anda mulai muncul. Anda dapat merencanakan kekuatan staf Anda, meninjau biaya pada produk (peningkatan atau pengurangan).

Dengan kata lain, Anda mencoba memprediksi bagaimana pasar akan berkembang di masa depan. Peningkatan pendapatan akan terus berlanjut selama bertahun-tahun.

Jika sebuah produk berkinerja buruk, Anda dapat menyusun ulang strategi atau mengubah citra untuk mencobanya lagi. Lebih banyak investasi mungkin diperlukan untuk ini, tetapi seharusnya tidak menjadi masalah jika bisnis Anda memiliki profitabilitas yang besar.

Menentukan bagaimana dan dimana harus berinvestasi

Semua catatan dari analisis pendapatan membantu Anda mengetahui di mana dan bagaimana cara berinvestasi. Adalah fakta bahwa ada beberapa aspek bisnis yang harus dihentikan.

Namun, yang terpenting adalah ke mana Anda harus menanamkan keuntungan Anda. Anda tidak bisa mempertahankan status quo dalam waktu yang lama.

Ini merupakan indikasi pertumbuhan yang baik ketika analisis pendapatan Anda menunjukkan area yang bisa Anda investasikan. Area tersebut tidak boleh baru bagi Anda atau bisnis Anda. Mungkin saja itu adalah bagian yang sudah ada dalam bisnis Anda, seperti produk yang laris manis.

Investasi mungkin datang dalam bentuk peningkatan pada area-area utama. Seperti iklan pemasaran yang ditargetkan untuk meningkatkan trafik ke bisnis Anda. Juga, meningkatkan pengiriman produk dan layanan dan berinvestasi dalam keahlian staf.

Baca juga: Distribusi Pendapatan: Pengertian, Penyebab, Indikator dan Strategi Pemerataan

Kesimpulan

Memahami berbagai jenis analisis pendapatan dan mengapa hal tersebut penting bagi bisnis Anda akan membantu menyelaraskan tim Anda dalam mengejar tujuan bersama. Pertama, Anda perlu mengetahui di tahap mana perusahaan Anda berada.

Apakah Anda sebuah bisnis kecil di mana spreadsheet sudah cukup untuk jenis analisis pendapatan yang Anda butuhkan? Itu bagus, namun pastikan Anda bertransisi ke langkah berikutnya sebelum Anda kesulitan menggunakan spreadsheet karena jumlah transaksi yang meningkat.

Gunakanlah software akuntansi seperti Kledo untuk menghemat banyak waktu yang menerapkan solusi otomatis untuk proses akuntansi dan analisis keuangan dalam bisnis Anda.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 5 =