Analisis Kelayakan Usaha: Pengertian, Jenis, Tahapan, dan Contohnya

analisis kelayakan usaha banner

Sebelum memberikan waktu, tenaga, dan sumber daya untuk sebuah binis baru, para pemilik bisnis ingin tahu: Dapatkah proyek ini berhasil? Dan bahkan jika proyek ini berhasil, apakah hasilnya akan sesuai dengan biaya dan upaya yang diperlukan untuk mencapainya? Pertanyaan-pertanyaan ini, dan pada akhirnya nasib proyek, dapat ditentukan melalui analisis kelayakan usaha.

Jadi, apa itu analisis kelayakan usaha? Dalam artikel ini, kami akan menjawab pertanyaan tersebut, dan kami juga akan membahas cara melakukan analisis kelayakan untuk membantu Anda dan tim manajemen Anda membuat keputusan berdasarkan informasi yang lebih baik.

Apa yang Dimaksud dengan Analisis Kelayakan Usaha?

Analisis kelayakan usaha adalah analisis kelayakan dan potensi keberhasilan usaha bisnis yang diusulkan atau yang sudah ada.

Analisis kelayakan adalah evaluasi terhadap potensi permintaan pasar, kelayakan operasional dan keuangan, persaingan, dan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi keberhasilan bisnis.

Tujuan dari analisis ini adalah untuk menentukan apakah ide bisnis layak untuk direalisasikan dan untuk membantu pengusaha membuat keputusan yang tepat tentang kelangsungan usaha mereka.

Laporan analisis kelayakan usaha disiapkan untuk mendukung pengambilan keputusan berdasarkan analisis biaya-manfaat dari bisnis atau produktivitas proyek.

Analisis ini dilakukan pada tahap musyawarah sebelum Rencana Bisnis dirancang. Ini adalah alat evaluasi, termasuk pedoman dan batasan, yang digunakan untuk membantu para pengambil keputusan saat menilai kemungkinan konsep Bisnis.

Kapan kita harus melakukan analisis kelayakan?

Analisis kelayakan dilakukan setelah meluncurkan bisnis atau proyek, dan sebelum memulai pekerjaan terkait usaha atau bisnis. Analisis kelayakan merupakan bagian integral dari proses perencanaan proyek dan dilakukan bersamaan dengan Analisis SWOT (Strength-Weakness-Opportunity-Threat) atau penilaian risiko proyek, berdasarkan proyek.

Analisis kelayakan membantu:

  • Untuk menentukan peluang pasar sebelum melaksanakan proyek
  • Untuk mengurangi alternatif bisnis
  • Untuk mendokumentasikan manfaat dan kekurangan dari proyek yang diluncurkan
  • Untuk memberikan informasi tambahan sebelum pengambilan keputusan

Aspek penting yang perlu diperhatikan adalah analisis kelayakan bukan tentang melaksanakan proyek. Saat mengeksekusi, Anda menilai apakah proyek atau usaha tersebut ideal untuk perusahaan Anda dan apakah tujuannya sesuai dengan rencana strategis secara keseluruhan.

Baca juga: 20+ Cara Membuat Iklan yang Efektif dan Berpotensi Viral

Jenis-jenis Analisis Kelayakan Usaha

analisis kelayakan usaha 2

Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan saat menentukan kelayakan usaha, dan ada beberapa jenis analsis kelayakan yang dapat Anda lakukan untuk menilai usaha, bisnis, atau proyek Anda dari berbagai perspektif.

Analisis pra-kelayakan

Analisis pra-kelayakan, seperti namanya, adalah proses yang dilakukan sebelum analsis kelayakan yang sebenarnya.

Proses ini melibatkan para pengambil keputusan dan ahli di bidangnya yang akan memprioritaskan ide atau pendekatan proyek yang berbeda untuk menentukan dengan cepat apakah proyek tersebut memiliki kekurangan teknis, keuangan, operasional, atau kekurangan lain yang nyata.

Jika proposal proyek baik, analisis kelayakan yang tepat akan mengikuti.

Analisis kelayakan teknis

Analisis kelayakan teknis terdiri dari penentuan apakah organisasi Anda memiliki sumber daya teknis dan keahlian untuk memenuhi persyaratan proyek.

Analisis ini berfokus pada penilaian apakah organisasi Anda memiliki kemampuan yang diperlukan untuk melaksanakan proyek, seperti kapasitas produksi, kebutuhan fasilitas, bahan baku, rantai pasokan, dan input lainnya.

Selain input produksi ini, Anda juga harus mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti persyaratan kepatuhan terhadap peraturan atau standar untuk produk atau layanan Anda.

Baca juga: Cara Pendaftaran HKI Beserta Syarat dan Alurnya

Analisis kelayakan ekonomi

Disebut juga analisis kelayakan finansial, jenis analisis ini memungkinkan Anda untuk menentukan apakah sebuah proyek layak secara finansial. Analisis kelayakan ekonomi memerlukan langkah-langkah berikut:

  • Sebelum memulai usha, Anda harus menentukan modal awal, modal kerja, dan persyaratan modal lainnya, seperti modal kontingensi. Untuk melakukan ini, Anda perlu memperkirakan jenis sumber daya apa yang akan dibutuhkan untuk pelaksanaan proyek Anda, seperti bahan mentah, peralatan, dan tenaga kerja.
  • Setelah Anda menentukan sumber daya usaha yang dibutuhkan, Anda harus menggunakan struktur rincian biaya untuk mengidentifikasi semua biaya usaha Anda.
  • Identifikasi sumber pendanaan potensial seperti pinjaman atau investasi dari angel investor atau pemodal ventura.
  • Perkirakan pendapatan yang diharapkan, margin keuntungan, dan laba atas investasi proyek Anda dengan melakukan cost benefit analysis, atau dengan menggunakan teknik peramalan bisnis seperti pemrograman linier untuk memperkirakan hasil masa depan yang berbeda di bawah tingkat produksi, permintaan, dan penjualan yang berbeda.
  • Memperkirakan BEP usaha Anda.
  • Lakukan analisis tolok ukur keuangan dengan rata-rata industri dan pesaing tertentu dalam industri Anda.
  • Gunakan laporan arus kas proforma, laporan keuangan, neraca, dan dokumen proyeksi keuangan lainnya.

Analisis kelayakan hukum

Usaha Anda harus memenuhi persyaratan hukum termasuk undang-undang dan peraturan yang berlaku untuk semua kegiatan dan hasil dalam ruang lingkup usaha atau proyek Anda.

Selain itu, pikirkan struktur hukum yang paling menguntungkan bagi organisasi Anda dan investornya. Setiap struktur hukum bisnis memiliki kelebihan dan kekurangan dalam hal pertanggungjawaban bagi pemilik bisnis, seperti perseroan terbatas PT atau CV, yang mengurangi tanggung jawab untuk setiap mitra bisnis.

Baca juga: 11 Jenis Laporan Utang Usaha, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Analisis kelayakan pasar

Analisis kelayakan pasar menentukan apakah usaha Anda memiliki potensi untuk berhasil di pasar. Untuk melakukannya, Anda perlu menganalisis faktor-faktor berikut:

Gambaran umum industri

Menilai industri Anda, seperti pertumbuhan dari tahun ke tahun, mengidentifikasi pesaing langsung dan tidak langsung, ketersediaan pasokan, dan tren lain yang dapat memengaruhi masa depan industri dan proyek Anda.

Analisis SWOT

Analisis SWOT memungkinkan organisasi untuk menentukan seberapa kompetitif sebuah organisasi dengan memeriksa kekuatan, kelemahan, serta peluang dan ancaman pasar.

Kekuatan adalah kemampuan operasional atau keunggulan kompetitif yang memungkinkan organisasi mengungguli para pesaingnya, seperti biaya yang lebih rendah, produksi yang lebih cepat, atau kekayaan intelektual.

Kelemahan adalah area di mana bisnis Anda mungkin diungguli oleh pesaing. Peluang bersifat eksternal, seperti pasar yang belum terlayani, peningkatan permintaan untuk produk Anda atau kondisi ekonomi yang menguntungkan.

Ancaman juga merupakan faktor eksternal yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk berhasil di pasar, seperti pesaing baru, produk pengganti, dan teknologi baru.

Riset pasar

Tujuan utama dari riset pasar adalah untuk menentukan apakah mungkin bagi organisasi Anda untuk memasuki pasar atau apakah ada hambatan untuk masuk atau kendala yang dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk bersaing.

Pertimbangkan variabel seperti harga, proposisi nilai unik Anda, permintaan pelanggan, teknologi baru, tren pasar, dan faktor lain yang memengaruhi cara bisnis Anda melayani pelanggan.

Gunakan teknik riset pasar untuk mengidentifikasi target pasar Anda, membuat persona pembeli, menilai daya saing niche pasar Anda, dan mengukur permintaan pelanggan, di antaranya.

Baca juga: 12 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil

7 Langkah untuk Melakukan Analisis Kelayakan Usaha

Jika Anda siap untuk melakukan analisis kelayakan usaha Anda sendiri, ikuti 7 langkah berikut:

1. Lakukan analisis awal

Mulailah dengan menguraikan rencana proyek atau usaha Anda. Anda harus fokus pada kebutuhan yang belum terlayani, pasar di mana permintaan lebih besar daripada penawaran dan apakah produk atau layanan memiliki keunggulan yang berbeda.

Kemudian, tentukan apakah faktor kelayakannya terlalu tinggi untuk dihilangkan (misalnya terlalu mahal, tidak dapat memasarkan secara efektif, dll.).

2. Siapkan laporan laba rugi yang diproyeksikan

Langkah ini membutuhkan kerja mundur. Mulailah dengan apa yang Anda harapkan dari pendapatan dari proyek tersebut dan kemudian pendanaan proyek apa yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan tersebut.

Ini adalah dasar dari laporan laba rugi. Pertimbangkan layanan apa saja yang dibutuhkan dan berapa biayanya serta penyesuaian terhadap pendapatan, seperti penggantian biaya, dll.

Jika Anda kesulitan melakukan hal ini, Anda bisa mencoba mengunakan software akuntansi yang memudahkan Anda dalam membuat laporan keuangan termasuk laporan laba rugi.

Salah satu software akuntansi yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

3. Melakukan survei pasar atau melakukan riset pasar

Langkah ini adalah kunci keberhasilan analisis kelayakan usaha Anda, jadi buatlah analisis pasar Anda selengkap mungkin.

Hal ini sangat penting sehingga jika organisasi Anda tidak memiliki sumber daya untuk melakukannya, maka akan lebih baik jika Anda menyewa perusahaan luar untuk melakukannya.

Riset pasar akan memberikan gambaran yang paling jelas mengenai pendapatan dan laba atas investasi yang dapat Anda harapkan secara realistis dari proyek tersebut.

Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan adalah pengaruh geografis terhadap pasar, demografi, menganalisis pesaing, nilai pasar dan berapa pangsa pasar Anda, serta apakah pasar terbuka untuk ekspansi (sebagai tanggapan atas penawaran Anda).

Baca juga: 11 Tantangan Wirausaha dan Cara Mengatasinya

4. Rencanakan organisasi dan operasi bisnis

Setelah dasar dari langkah-langkah sebelumnya diletakkan, sekarang saatnya untuk mengatur organisasi dan operasi proyek yang direncanakan untuk memenuhi faktor kelayakan teknis, operasional, ekonomi, dan hukum.

Proses ini harus menyeluruh dan mencakup biaya awal, investasi tetap, dan biaya operasional. Biaya-biaya ini mencakup hal-hal seperti peralatan, metode penjualan, real estat, personel, ketersediaan pasokan, biaya overhead, dll.

5. Siapkan neraca hari pembukaan

Ini termasuk perkiraan aset dan kewajiban, yang harus seakurat mungkin. Untuk melakukannya, buatlah daftar yang mencakup item, sumber, biaya, dan pembiayaan yang tersedia.

Kewajiban yang perlu dipertimbangkan adalah hal-hal seperti penyewaan atau pembelian tanah, bangunan dan peralatan, pembiayaan untuk aset dan piutang.

6. Meninjau dan menganalisis semua data

Semua langkah ini penting, namun peninjauan dan analisis sangat penting untuk memastikan bahwa semuanya berjalan sebagaimana mestinya dan tidak ada yang perlu diubah atau disesuaikan. Luangkan waktu sejenak untuk melihat pekerjaan Anda untuk terakhir kalinya.

Periksa kembali langkah-langkah Anda sebelumnya, seperti laporan laba rugi, dan bandingkan dengan pengeluaran dan kewajiban Anda. Apakah masih realistis? Ini juga merupakan waktu untuk memikirkan risiko dan membuat rencana darurat.

7. Buatlah keputusan untuk melakukannya atau tidak melakukannya

Anda sekarang berada pada titik untuk membuat keputusan tentang apakah usaha atau proyek tersebut layak atau tidak. Kedengarannya sederhana, namun semua langkah sebelumnya mengarah pada momen pengambilan keputusan ini.

Beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan sebelum membuat pilihan biner tersebut adalah apakah komitmen tersebut sepadan dengan waktu, tenaga, dan biaya, serta apakah komitmen tersebut selaras dengan tujuan strategis dan aspirasi jangka panjang organisasi.

Baca juga: 12 Mindset Pengusaha Sukses dan Cara Melatihnya

Contoh Analisis Kelayakan Usaha

analisis kelayakan usaha 1

Berikut adalah beberapa contoh analisis kelayakan sederhana agar Anda memiliki gambaran yang lebih baik tentang penggunaan analisis kelayakan di berbagai industri.

Analisis kelayakan bisnis konstruksi

Untuk contoh analisis kelayakan konstruksi ini, bayangkan sebuah perusahaan konstruksi besar yang tertarik untuk memulai proyek baru dalam waktu dekat untuk menghasilkan keuntungan.

Analisis pra-kelayakan

Langkah pertama adalah melakukan analisis kelayakan awal. Ini bisa sesederhana rapat di mana para pengambil keputusan akan memprioritaskan proyek dan mendiskusikan ide-ide proyek yang berbeda untuk menentukan mana yang memberikan keuntungan finansial yang lebih besar bagi organisasi.

Analisis kelayakan teknis

Sekarang saatnya memperkirakan sumber daya apa saja yang dibutuhkan untuk melaksanakan proyek konstruksi, seperti bahan baku, peralatan, dan tenaga kerja.

Jika ada pekerjaan yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan dengan sumber daya yang ada saat ini, subkontraktor akan disewa untuk mengisi kekosongan tersebut.

Analisis kelayakan ekonomi

Setelah tim manajemen proyek konstruksi menentukan material, peralatan, dan tenaga kerja yang dibutuhkan, mereka dapat memperkirakan biaya.

Estimator biaya menggunakan informasi dari proyek-proyek sebelumnya, gambar konstruksi, dan dokumen seperti bill of quantity untuk menghasilkan estimasi biaya yang akurat.

Kemudian, berdasarkan estimasi ini, margin keuntungan dan prakiraan keuangan akan dianalisis untuk menentukan apakah ada kelayakan ekonomi.

Analisis kelayakan hukum

Sekarang perusahaan perlu mengidentifikasi semua potensi peraturan, kode bangunan, dan hukum yang mungkin memengaruhi proyek. Mereka harus meminta persetujuan dari pemerintah setempat agar dapat memulai proyek konstruksi.

Analisis kelayakan pasar

Kelayakan pasar akan ditentukan tergantung pada sifat proyek. Untuk contoh kelayakan ini, mari kita asumsikan proyek konstruksi perumahan akan dibangun.

Untuk mengukur potensi pasar, mereka perlu menganalisis variabel seperti pendapatan rata-rata rumah tangga di kota, tingkat kejahatan, dan kepadatan penduduk.

Baca juga: 10 Contoh Proposal Usaha dan Cara Membuatnya

Analisis kelayakan bisnis manufaktur

Industri lain yang menggunakan analisis kelayakan adalah manufaktur. Ini adalah uji coba langkah-langkah dalam siklus produksi manufaktur untuk memastikan prosesnya dirancang dengan benar.

Mari kita lihat seperti apa contoh analisis kelayakan manufaktur.

Analisis kelayakan

Langkah pertama adalah melihat berbagai ide dan memutuskan mana yang terbaik untuk dikejar. Anda tidak ingin memulai dan harus berhenti. Itu hanya membuang-buang waktu, uang dan tenaga.

Lihatlah apa yang ingin Anda produksi, apakah produk tersebut memenuhi kebutuhan yang belum terlayani, apakah pasar dapat mendukung persaingan dan dapatkah Anda memproduksi produk berkualitas tepat waktu dan sesuai dengan anggaran Anda?

Analisis kelayakan finansial

Cari tahu apakah perkiraan pendapatan Anda dari penjualan produk ini akan menutupi biaya Anda, baik biaya langsung maupun tidak langsung.

Kerjakan mundur dari pendapatan yang Anda harapkan dan biaya yang akan Anda keluarkan untuk tenaga kerja, bahan, dan produksi untuk menentukan apakah pembuatan produk ini layak secara finansial.

Analisis kelayakan pasar

Anda telah menentukan bahwa ada kebutuhan yang belum terlayani, tetapi sekarang saatnya menggali lebih dalam untuk mendapatkan proyeksi pendapatan yang realistis.

Anda perlu menentukan target demografis Anda, menganalisis lanskap persaingan, menentukan total volume pasar dan berapa pangsa pasar Anda, serta memperkirakan peluang perluasan pasar yang ada.

Analisis kelayakan teknis

Di sinilah Anda akan mengeksplorasi produksi, seperti sumber daya apa yang Anda perlukan untuk memproduksi produk Anda.

Temuan ini akan menginformasikan analisis kelayakan finansial Anda serta biaya tenaga kerja, material, peralatan, dll., harus sesuai dengan anggaran Anda.

Anda juga akan mengetahui proses yang akan Anda gunakan untuk memproduksi dan mengirimkan produk Anda ke pasar, termasuk pergudangan dan distribusi ritel.

Mungkin ada analisis kelayakan lain yang harus Anda lakukan tergantung pada produk dan pasar, tetapi ini adalah analisis penting yang harus dilihat oleh semua produsen sebelum mereka dapat membuat keputusan yang tepat apakah akan melanjutkan atau meninggalkan ide tersebut.

Baca juga: 10 Faktor Kegagalan Usaha yang Wajib Dihindari

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai analisis kelayakan usaha beserta tahapan dan juga contonya. Melakukan analisis ini merupakan bagian penting jika Anda berencana membangun sebuah usaha atau proyek baru dalam bisnis Anda.

Dalam analisis ini, elemen yang paling penting dan harus Anda perhatikan adalah bagian finansial bisnis untuk memastikan setiap rencana Anda berjalan lancar.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola proses finansial dan pembukuan dalam usaha, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dengan harga terjangkau.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × one =