Analisis Transaksi dalam Akuntansi: Pengertian dan Tahapannya

analisis transaksi akuntansi

Analisis transaksi merupakan tahapan pertama dan penting dalam siklus akuntansi.

Keakuratan laporan keuangan Anda tergantung pada analisis dan akuntansi yang benar dari transaksi bisnis Anda.

Proses ini berguna untuk mengidentifikasi jenis transaksi, akun yang terpengaruh oleh transaksi, dan cara transaksi memengaruhi saldo akun. Prosedur ini efektif baik Anda menjalankan bisnis manufaktur atau ritel, atau menggunakan metode akuntansi kas atau akrual.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu analisis transaksi beserta tahapannya serta mengenal dasar persamaan dalam akuntansi.

Apa itu Analisis Transaksi dalam Akuntansi?

analisis transaksi

Analisis transaksi akuntansi adalah langkah pertama dalam proses akuntansi dan melibatkan analisis setiap transaksi yang memengaruhi bisnis Anda.

Transaksi adalah setiap peristiwa atau aktivitas yang memiliki dampak ekonomi pada keuangan perusahaan Anda. Saat Anda menganalisis setiap peristiwa ekonomi, Anda mempelajari bagaimana hal itu memengaruhi persamaan akuntansi, yang harus tetap seimbang setelah Anda mencatat setiap transaksi.

Dengan mengidentifikasi dan menganalisis setiap transaksi, Anda dapat menentukan bagaimana pengaruhnya terhadap ekuitas pemilik serta berbagai aset dan kewajiban sehingga dapat dicatat dengan benar ke dalam pembukuan akuntansi Anda.

Ini mungkin terdengar seperti proses yang rumit, tetapi begitu Anda merinci setiap langkah dalam prosesnya, itu lebih masuk akal.

Baca juga: Bukti Transaksi: Pengertian, Jenis, dan Contohnya yang Wajib Diketahui

Memahami Persamaan Dasar Akuntansi

Untuk memahami sepenuhnya bagaimana analisis transaksi akuntansi mempengaruhi persamaan akuntansi dasar, Anda harus terlebih dahulu memahami apa persamaan akuntansi dan bagaimana cara kerjanya.

Persamaan dasar akuntansi adalah: Aset = Kewajiban + Ekuitas.

Setiap transaksi ekonomi yang dilakukan bisnis Anda harus diklasifikasikan ke dalam kategori yang tepat, yang mencakup aset, kewajiban, dan kekayaan bersih.

Aset adalah segala sesuatu yang dimiliki bisnis Anda, yang meliputi uang tunai, peralatan, bangunan, tanah, inventaris, dan piutang.

Kewajiban adalah setiap hutang yang menjadi hutang bisnis Anda, yang meliputi hipotek, pinjaman, hutang jangka panjang, wesel bayar, dan hutang lainnya.

Kekayaan bersih pada dasarnya adalah aset bersih atau apa yang tersisa jika Anda melunasi semua hutang bisnis Anda dan biasanya disebut sebagai ekuitas dalam persamaan akuntansi.

Ekuitas terdaftar sebagai modal pemilik untuk kepemilikan tunggal atau Ekuitas Mitra untuk kemitraan dan Ekuitas Pemegang Saham atau Ekuitas Pemegang Saham untuk perusahaan.

Dalam persamaan akuntansi yang diperluas, Ekuitas dipecah menjadi dua komponen: Pendapatan dan Beban.

Pendapatan adalah apa yang diperoleh bisnis dengan menyediakan barang atau jasa, dan biaya adalah biaya yang terlibat dalam menghasilkan pendapatan, seperti sewa, utilitas, gaji, dan pajak.

Agar efektif, perusahaan Anda harus selalu memiliki keseimbangan antara apa yang dimilikinya dan hutangnya.

Saat Anda menganalisis transaksi akuntansi, Anda menentukan bagaimana transaksi tersebut memengaruhi persamaan akuntansi dasar. Kedua sisi persamaan ini harus selalu seimbang, yang tercermin pada laporan neraca perusahaan Anda.

Baca juga: Jurnal Khusus: Pengertian, Manfaat, dan Contoh Transaksinya

Contoh cara kerja persamaan akuntansi:

Perusahaan Anda memiliki 15.000.000 dalam ekuitas pemilik. Pemilik membeli kendaraan baru untuk perusahaan seharga 20.000.000, tetapi dia membayar 5.000.000 dari kas dan membawa catatan atas sisa saldo 15.000.000 yang harus dibayar pada waktu yang ditentukan atau utang wesel.

Transaksi ini mempengaruhi persamaan akuntansi seperti ini:

AsetKewajibanEkuitas
+15.000.000 (Kas)15.000.000 (Modal Pemilik)
-5.000.000 (Kas)+15.000.000 (Utang Wesel)
+20.000 .000(Kendaraan)
30.000.000 =15.000.000 +15.000.000

Sebagian besar perusahaan biasanya memiliki banyak transaksi untuk dicatat dan dilacak, yang membutuhkan sistem yang lebih canggih daripada tabel sederhana ini.

Pembukuan biasanya menggunakan software akuntansi dengan sistem pembukuan entri ganda untuk mencatat transaksi sambil menjaga persamaan akuntansi tetap seimbang dan memeriksa ulang keakuratan entri transaksi.

Jika Anda masih menggunakan proses pencatatan pembukuan manual, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya untuk proses akuntansi yang lebih baik:

Banner 2 kledo

Tujuan Analisis Transaksi

Tujuan utama

Tujuan utama dari analisis transaksi adalah untuk mengukur relevansi dan keandalan suatu transaksi. Relevansi menunjukkan suatu transaksi memiliki nilai prediktif.

Singkatnya, transaksi harus menambah nilai bisnis dan memungkinkan untuk memprediksi pendapatan masa depan.

Ketepatan waktu juga menjadi masalah di sini: Akuntan harus mencatat transaksi dalam periode yang tepat untuk memenuhi persyaratan relevansi.

Informasi yang dapat dipercaya berarti suatu transaksi dapat diverifikasi dan merupakan representasi yang tepat dari transaksi tersebut.

Tujuan Sekunder

Analisis transaksi juga meninjau komparabilitas dan konsistensi item individual. Komparabilitas berarti bahwa total agregat dari semua transaksi memungkinkan pemangku kepentingan untuk membandingkan informasi satu perusahaan dengan yang lain.

Dalam akuntansi, akuntan harus dapat membandingkan satu transaksi individu dengan transaksi lainnya.

Konsistensi berarti perusahaan memiliki kebijakan yang memastikan semua transaksi melalui proses yang sama. Ini memastikan tidak ada perbedaan dan bahwa buku besar berisi informasi atau laporan yang memiliki informasi yang bisa dipertanggungjawabkan

Baca juga: Cara Pembukuan yang Benar Bagi Para Pemilik Bisnis

Enam Langkah Analisis Transaksi Akuntansi

analisis transaksi

1. Tentukan apakah peristiwa tersebut merupakan transaksi akuntansi

Anda harus terlebih dahulu menentukan apakah transaksi ini merupakan transaksi yang bersifat bisnis. Pastikan juga transaksi yang Anda catat melibatkan jumlah moneter.

Jadi jika perusahaan menandatangani kontrak sewa, tidak ada transaksi akuntansi. Namun, jika melakukan pembayaran berdasarkan kontrak ini, itu akan menjadi transaksi akuntansi karena memiliki jumlah moneter yang perlu dicatat oleh perusahaan.

Contoh lain termasuk pembelian peralatan, penjualan produk, dan pembayaran gaji.

2. Identifikasi akun apa yang terpengaruh

Langkah Anda selanjutnya adalah mengidentifikasi akun mana yang akan terpengaruh oleh transaksi.

Misalnya, Ellen menginvestasikan 38.000.000 tunai dan truk bekas dengan nilai pasar 8.500.000 dalam bisnis sebagai ganti modal perusahaan.

Kas dan truk yang diinvestasikan akan menjadi aset untuk bisnis itu, dicatat dalam akun kas dan akun aset.

Sebagai imbalan atas investasi itu, Ellen akan mendapatkan common stock, sehingga juga akan mempengaruhi akun ekuitasnya.

3. Tentukan jenis akunnya

Setiap transaksi mengarah pada perubahan terukur dalam persamaan akuntansi.

Mengetahui apakah akun tersebut milik aset, kewajiban, atau ekuitas akan memungkinkan Anda untuk menentukan apakah akun tersebut akan memiliki saldo normal debit atau kredit.

Pada contoh di atas, kami telah memutuskan bahwa dua akun akan menjadi akun Aset, dan akun common stock adalah akun jenis ekuitas pemilik.

4. Tentukan akun mana yang harus Anda debit dan kredit

Sebuah bisnis mencatat transaksi dengan entri yang memiliki efek debit dan kredit.

Prosedur entri ganda ini membuat persamaan akuntansi tetap seimbang. Jadi, ketika Ellen menginvestasikan uang tunai, akun kas dan truk akan meningkat karena perusahaan sekarang memiliki lebih banyak uang, dan sekarang memiliki truk. akun ekuitas juga akan meningkat.

Baca juga: Mengetahui Manfaat Otomatisasi Akuntansi dalam Sebuah Bisnis

5. Terapkan aturan debit dan kredit ke akun ini

Seseorang harus mencatat setiap transaksi bisnis dalam dua atau lebih akun yang terkait tetapi berlawanan.

Kita mendebit satu akun dan mengkredit Akun lainnya dalam jumlah transaksi yang sama.

Transaksi menentukan apakah saldo akun bertambah atau berkurang. Misalnya, membeli aset meningkatkan saldo debit akun tersebut.

Mengambil pinjaman bisnis meningkatkan saldo kredit akun kewajiban.

Melakukan penjualan tunai atau kredit meningkatkan saldo kredit dalam akun pendapatan.

Membayar gaji karyawan dan tagihan telepon seluler bisnis meningkatkan saldo debit dalam akun pengeluaran.

6. Mencatat transaksi

Langkah terakhir Anda adalah menentukan jumlah transaksi dari catatan bisnis, seperti kuitansi, faktur, dan laporan mutasi bank.

Setelah Anda berhasil menganalisis transaksi akuntansi Anda, Anda mencatatnya dalam jurnal dalam urutan kronologis.

Entri jurnal hanyalah akun tertulis dari analisis transaksi yang baru saja Anda selesaikan.

Debit dimasukkan di margin kiri entri jurnal dan kredit di kanan. Untuk setiap entri jurnal Anda akan:

  • Mengdentifikasi setiap akun yang terpengaruh oleh transaksi.
  • Klasifikasikan setiap akun menurut jenisnya: aset, kewajiban, ekuitas pemilik (pendapatan atau pengeluaran).
  • Catat jumlah setiap akun bertambah atau berkurang (debit di sebelah kiri/kredit di sebelah kanan).
  • Sertakan penjelasan singkat jika diperlukan.

Seringkali tidak mungkin untuk meninjau setiap transaksi secara menyeluruh setiap kali transaksi masuk melalui sistem akuntansi perusahaan.

Sebuah perusahaan biasanya membuat kebijakan khusus di departemen akuntansi untuk jenis transaksi tertentu.

Ini memastikan bahwa semua transaksi di departemen tertentu — seperti piutang — melalui proses yang sama. Misalnya dangan melakukan pemeriksaan matematika pada angka yang dihitung adalah teknik analisis transaksi yang umum.

Baca juga: Mengetahui Berbagai Macam dan Jenis Biaya dalam Proses Akuntansi

Kesimpulan

Tugas pembukuan sehari-hari seringkali sulit bagi pemilik usaha yang tidak memiliki waktu atau staf untuk tetap mendokumentasikan transaksi akuntansi.

Tanpa pelatihan yang tepat, catatan pembukuan Anda tidak akan akurat, yang menyebabkan banyak masalah di kemudian hari.

Sebagai solusi terbaik dengan biaya yang rendah, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses analisis transaksi yang lebih mudah dan membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pencatatan transaksi baik pembelian atau penjualan, melakukan proses rekonsiliasi dengan mudah, membuat 30 jenis laporan keuangan dalam 1 klik, manajemen persediaan kapanpun dimanapun, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 2 =