Contoh 6 Jenis Jurnal Khusus dan Cara Membuatnya

jurnal khusus

Jurnal khusus, dalam akuntansi, mengacu pada jurnal yang dirancang untuk mencatat jenis transaksi tertentu di tempat yang terpusat, sehingga memungkinkan entri dan kategorisasi data yang lebih efisien.

Jurnal ini menyederhanakan proses pencatatan dan mengurangi kesalahan dengan membatasi jenis transaksi yang dapat dimasukkan ke dalamnya.

Nantinya, akuntan dan pemilik bisnis juga akan sangat terbantu ketika memindahkan data ke buku besar. Untuk lebih jelasnya, artikel berikut akan mengulasnya secara lengkap beserta contoh kasus serta cara membuatnya:

Apa itu Jurnal Khusus?

jurnal khusus

Dalam usaha kecil, dimana transaksi jarang terjadi, setiap transaksi dicatat dalam jurnal umum dan kemudian diposting ke akun-akun terkait di buku besar.

Satu jurnal umum mungkin cukup memenuhi kebutuhan pencatatan transaksi usaha kecil yang volume transaksinya biasanya kecil.

Dalam bisnis besar, dimana transaksi dari berbagai kategori terjadi ratusan atau ribuan kali setiap bulannya, sulit untuk mencatatnya dalam jurnal umum.

Selain itu, mustahil bagi seorang pemegang buku/akuntan untuk menjurnal semua transaksi bisnis besar dalam satu jurnal.

Untuk mengatasi masalah ini, jurnal dipecah menjadi sub-jurnal yang disebut jurnal khusus, yang dirancang untuk mencatat transaksi-transaksi yang bersifat tertentu.

Jurnal khusus hanya diperlukan untuk transaksi yang sering atau berulang. Misalnya, suatu perusahaan mempunyai banyak transaksi yang menerima uang tunai dan banyak pula yang mengeluarkan uang tunai.

Satu jurnal khusus akan mencatat penerimaan kas, dan jurnal lainnya akan mencatat pembayaran kas.

Jika suatu transaksi tertentu tidak termasuk dalam salah satu kelompok di atas, maka dicatat dalam jurnal umum. Jurnal ini adalah jenis yang kami gunakan hingga saat ini.

Namun, bagi banyak perusahaan, sebagian besar transaksi dapat dicatat dalam jurnal khusus. Untuk tujuan ilustrasi, pembahasan berikut didasarkan pada sistem akuntansi manual.

Oleh karena itu, satu atau lebih individu harus mencatat transaksi tersebut secara manual dalam jurnal yang sesuai. Transaksi-transaksi ini kemudian harus diposting dengan tangan ke buku besar umum dan buku pembantu yang sesuai.

Baca Juga: Jurnal Pembalik: Pengertian, Fungsi, dan Cara Mencatatnya.

6 Jenis Jurnal Khusus dan Contoh Pencatatannya

Jurnal khusus dalam akuntansi terdiri dari enam jenis, berikut penjelasannya masing-masing:

Jurnal khusus pertama: Jurnal pembelian

jurnal umum perusahaan dagang 3

Jurnal pembelian digunakan untuk mencatat pembelian barang dagangan dan persediaan secara kredit. Jadi sesuai namanya, jurnal khusus ini hanya untuk mencatat seluruh transaksi pembelian yang dilakukan dalam bisnis.

Nantinya, ayat dari jurnal pembelian diposting ke buku besar pembantu utang usaha dan buku besar umum. Prosedur untuk melakukan hal ini diuraikan di bawah ini:

  • Jumlah dari jurnal pembelian diposkan sebagai kredit ke masing-masing akun pemasok dalam buku besar pembantu utang usaha. Posting ini terjadi segera setelah ayat dibuat dalam jurnal pembelian.
  • Pada setiap akhir bulan (atau sesuai kebutuhan), kolom jumlah pada jurnal pembelian dijumlahkan dan diposting sebagai debit pada akun pembelian dan sebagai kredit pada akun utang usaha dalam buku besar.
  • Jumlah seluruh postingan ke akun-akun dalam buku besar pembantu utang usaha selalu sama dengan jumlah yang diposting ke akun utang dagang di buku besar.

Contoh kasus dalam membuat jurnal pembelian

Transaksi dari perusahaan dagang PT XYZ untuk bulan Januari 2023 adalah sebagai berikut:

  • 02 Januari: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT S seharga 900.000, faktur No. 105
  • 06 Januari: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT A seharga 3.200.000, faktur No. 240
  • 08 Januari: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT Z seharga 360.000, faktur No. 115
  • 15 Januari: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT S seharga 800.000, faktur No. 305
  • 25 Januari: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT S seharga 700.000, faktur No. 395
  • 31 Januari: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT Z seharga $300.000, faktur No. 345

Pertanyaan: Catat transaksi di atas dalam jurnal pembelian

Berikut adalah contoh jurnal pembelian PT XYZ

Tanggal (2023)Akun DikreditkanNo Faktur.P.RJumlah
02 Jan.PT S10550900.000
06 Jan.PT A240553,200.000
08 Jan.PT Z11560360.000
15 Jan.PT S30550800.000
25 Jan.PT S39550700.000
31 Jan.PT Z34560300.000
31 Jan.Total6.260.000

Baca juga: Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus Serta Pembahasan Lengkapnya

Jurnal khusus kedua: Jurnal penjualan

jurnal penjualan kredit

Jurnal khusus ini sama seperti jurnal pembelian, hanya penjualan kredit yang dicatat saat menyusun jurnal penjualan. Penjualan tunai dicatat dalam buku kas.

Perlu diperhatikan bahwa penjualan barang dicatat dalam jurnal penjualan. Namun penjualan aset seperti tanah, bangunan, dan furnitur tidak dicatat dalam jurnal penjualan karena jarang dijual.

Sebaliknya, aset yang dijual secara tunai dicatat dalam buku kas dan penjualan aset secara kredit dicatat dalam jurnal yang sesuai.

Faktur penjualan adalah data utama yang harus dimasukan ke dalam jurnal penjualan. Dalam contoh ini, kita asumsikan bahwa semua penjualan dilakukan dengan syarat 2/10, n/30 dan metode kotor digunakan untuk mencatat diskon penjualan. Dengan cara ini, setiap piutang ditampilkan dalam jumlah penuh.

Karena jurnal penjualan digunakan secara eksklusif untuk mencatat penjualan kredit, kolom terakhir (yaitu kolom jumlah) mewakili debit piutang dan kredit penjualan.

Nantinya ayat dari jurnal penjualan diposting ke buku besar pembantu piutang dan buku besar umum.

Pada setiap akhir bulan (atau pada selang waktu tertentu), kolom jumlah dalam jurnal penjualan ditambahkan dan jumlah totalnya diposting sebagai debit pada piutang usaha dan sebagai kredit pada akun penjualan dalam buku besar.

Pada gilirannya, masing-masing ayat dalam jurnal penjualan diposting ke masing-masing akun dalam buku besar pembantu piutang usaha.

Contoh kasus dalam membuat jurnal penjualan

Transaksi-transaksi sehubungan dengan penjualan barang dagangan secara kredit yang diselesaikan oleh PT Crescent selama bulan Maret 2023 adalah sebagai berikut:

  • 01 Maret: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT Z senilai 1.120.000, faktur No. 110
  • 08 Maret: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT John & Sons senilai 3.140.000, faktur No. 111
  • 20 Maret: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT John & Sons senilai 6.400.000, faktur No. 112
  • 28 Maret: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT Sam senilai 2.300.000, faktur No. 113

Pertanyaan: Catatlah transaksi di atas dalam jurnal penjualan

Berikut adalah contoh jurnal penjualan dari contoh kasus diatas:

Tanggal (2023)Akun DidebetNo Faktur.P.RJumlah
1 MaretPT Z110401.120.000
8 MaretPT John & Sons111423.140.000
20 MaretPT John & Sons112426.400.000
28 MaretPT Sam113452.300.000
31 MaretTotal ditransfer ke akun penjualan0512.960.000

Baca juga: Jurnal Penjualan Kredit: Pengertian, Bentuk, dan Contoh Penyelesaiannya

Jurnal khusus ketiga: Jurnal retur pembelian dan potongan pembelian

jurnal ppn

Pengembalian dana dan potongan lain yang diberikan oleh pemasok atas barang dagangan yang awalnya dibeli untuk dijual kembali dikenal sebagai retur dan potongan pembelian.

Dalam usaha dagang dan retail, pengembalian terjadi ketika pelanggan mengembalikan sebagian atau seluruh barang yang dibeli kepada penjual.

Ketika barang dagangan dikembalikan ke pemasok atau penyesuaian harga (potongan) diminta, pembeli biasanya menghubungi pemasok secara tertulis. Informasi tertulis ini disebut nota debet atau nota debet.

Nota debit adalah dokumen yang dikirimkan oleh pembeli kepada penjual yang menunjukkan jumlah yang diusulkan pembeli untuk mendebit rekening penjual.

Ini berfungsi sebagai voucher untuk entri dalam jurnal retur dan tunjangan pembelian. Semua nota debit diberi nomor seri.

Perlakuan akuntansi untuk retur pembelian dan potongan pembelian serupa dengan perlakuan akuntansi untuk retur dan potongan penjualan, hanya saja akun yang terlibat berbeda. Ini termasuk retur dan potongan pembelian, serta hutang dagang.

Sebagai ilustrasi, misalkan PT Russel membeli 10 televisi untuk dijual kembali di masa depan dengan total biaya 2.800.000. Sistem persediaan periodik digunakan, dan jumlah yang harus dibayar dicatat sebesar harga kotor atau harga faktur.

Jika 1 televisi seharga 280.000 ditemukan rusak dan dikembalikan, PT Russel akan membuat ayat berikut:

Utang usaha280.000
Retur pembelian dan potongan280.000
Pengembalian barang dagangan yang cacat

Akun retur dan potongan pembelian diimbangi dengan total pembelian saat menghitung harga pokok penjualan. Efek utamanya adalah mengurangi harga pokok penjualan.

Meskipun akun pembelian dapat dikreditkan secara langsung untuk setiap retur dan potongan, penggunaan akun retur dan pengurangan pembelian memberi manajemen kendali lebih besar atas item-item tersebut.

Contoh kasus dalam membuat jurnal retur pembelian dan potongan pembelian

Perusahaan ABC melakukan transaksi berikut selama bulan Juni 2023:

  • 04 Juni: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT National seharga 640.000, faktur No.312.
  • 12 Juni: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT United seharga 1.400.000, faktur No. 318.
  • 15 Juni: Barang dagangan dikembalikan ke PT National 150.000, Nota debit No.726.
  • 18 Juni: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT Al-Habib senilai 445.000, faktur No. 328.
  • 25 Juni: Membeli barang dagangan secara kredit dari PT National seharga 575.000, faktur No. 340.
  • 28 Juni: Barang dagangan dikembalikan ke PT Al-Habib 50.000, nota debit No.727.

Tugas Anda: Catatlah transaksi-transaksi di atas dalam jurnal pembelian dan jurnal retur dan potongan pembelian.

Berikut adalah contohnya:

Jurnal pembelian Perusahaan ABC
Bulan Juni 2023

Tanggal (2023)Akun DikreditkanNo Faktur.P.RJumlah
4 JuniPT National31262640.000
12 JuniPT United318651.400.000
18 JuniPT Al Habib32864445.000
25 JuniPT National34062575.000
30 JuniTotal ditransfer ke akun pembayaran053.060.000

Jurnal retur pembelian dan potongan pembelian Perusahaan ABC
Bulan Juni 2023

Tanggal (2023)Akun DidebetNota DebitP.RJumlah
15 JuniPT National72662150.000
28 JuniPT Al Habib7276450.000
30 JuniTotal ditransfer ke akun retur dan potongan pembelian25200.000

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Retail dan Cara Membuatnya

Jurnal khusus keempat: Jurnal retur penjualan dan potongan penjualan

pengertian modal

Retur dan potongan penjualan merupakan akun kontra pendapatan dengan saldo debit normal yang digunakan untuk mencatat retur dan potongan kepada pelanggan.

Oleh karena itu, akun tersebut mempunyai saldo debet yang berlawanan dengan saldo kredit akun penjualan.

Ketika penjualan dikembalikan oleh pelanggan atau potongan diberikan kepada mereka karena keterlambatan pengiriman, kerusakan, atau masalah kualitas, entri dibuat dalam jurnal retur dan potongan penjualan.

Pengembalian barang dagangan yang dijual secara tunai dicatat dalam jurnal pembayaran kas atau buku kas.

Return terjadi ketika pembeli mengembalikan sebagian atau seluruh barang dagangan yang dibelinya kembali kepada penjual. Potongan terjadi ketika pembeli memutuskan untuk menyimpan barang yang rusak atau cacat tetapi dengan harga yang lebih murah dari harga aslinya.

Dalam proses pencatatan pembukuan penjual, retur atau potongan dicatat sebagai pengurang pendapatan penjualan. Karena akun penjualan biasanya mempunyai saldo kredit, retur dan pengurangan dapat dicatat pada sisi debit (sisi pengurangan) akun penjualan.

Namun, untuk meningkatkan proses pembukuan, retur dan potongan sering kali dicatat dalam akun terpisah yang diberi nama retur dan potongan penjualan.

Ketika barang dagangan dikembalikan oleh pelanggan atau tunjangan diberikan, nota kredit (juga dikenal sebagai memo kredit) disiapkan.

Nota kredit dibuat rangkap dua. Memo asli dikirim ke pelanggan dan salinan duplikatnya disimpan.

Memo kredit berfungsi sebagai voucher untuk entri dalam jurnal retur dan penyisihan penjualan.

Contoh kasus membuat jurnal retur penjualan dan potongan penjualan

Catatlah transaksi-transaksi berikut dalam jurnal penjualan dan jurnal retur dan potongan penjualan.

Tahun: 2023

  • 01 April: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT Al-Habib. 875.000, no faktur. 744
  • 05 April: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT Green Brothers 1.780.000, faktur no. 745
  • 08 April: Barang dagangan dikembalikan oleh PT Al-Habib. 50.000, nota kredit no. 42 dikeluarkan
  • 14 April: Menjual barang dagangan secara kredit ke PT Star 1.285.000, faktur no. 746
  • 19 April: Barang dagangan dikembalikan oleh PT Green Brothers 100.000, nota kredit no. 43 dikeluarkan
  • 25 April: Menerbitkan nota kredit no. 44 dari 120.000 kepada PT Star untuk barang cacat yang mereka kembalikan

Jawaban:

Jurnal penjualan

Tanggal (2023)Akun DidebetNo Faktur.P.RJumlah
1 AprilPT Al Habib74450875.000
5 AprilPT Green Brothers745531.780.000
14 AprilPT Star746551.285.000
31 AprilTotal ditransfer ke akun Penjualan243.940.000

Jurnal retur pembelian dan potongan penjualan

Tanggal (2023)Akun DikreditkanMemo KreditP.RJumlah
8 AprilPT Al Habib425050.000
19 AprilPT Green Brothers4353100.000
25 AprilPT Star4455120.000
31 AprilTotal ditransfer ke akun retur dan potongan penjualan30270.000

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

Jurnal khusus kelima: Jurnal penerimaan kas

Jurnal penerimaan kas adalah jurnal khusus yang digunakan untuk mencatat kas yang diterima suatu bisnis dari sumber mana pun. Sumber utama penerimaan kas dalam suatu bisnis meliputi:

  • Penanaman modal oleh pemilik atau pemilik
  • Penjualan tunai
  • Penjualan aset untuk mendapatkan uang kas
  • Koleksi dari pelanggan
  • Pengumpulan bunga, dividen, atau sewa
  • Pinjaman dari perorangan, bank, atau lembaga keuangan lainnya

Jurnal penerimaan kas digunakan untuk mencatat semua transaksi yang melibatkan penerimaan uang kas, termasuk transaksi seperti penjualan tunai, penerimaan pinjaman bank, penerimaan pembayaran secara kredit, dan penjualan aset lain seperti surat berharga.

Jurnal penerimaan kas pada umumnya terdiri dari banyak kolom. Hal ini diperlukan karena banyak sekali transaksi yang berujung pada penerimaan uang kas.

Kolom debit dalam jurnal penerimaan kas akan selalu menyertakan kolom kas dan, kemungkinan besar, kolom diskon penjualan. Kolom debit lainnya dapat digunakan jika perusahaan secara rutin melakukan transaksi tertentu.

Pada contoh di bawah, satu-satunya kolom debit lainnya adalah kolom rekening lain. Kolom ini dibagi menjadi tiga bagian:

  • Satu kolom untuk nama akun
  • Satu kolom untuk referensi postingan (dalam hal ini, diberi label “Ref.”)
  • Satu kolom untuk jumlahnya.

Contoh kasus dalam membuat jurnal penerimaan kas

Untuk tahun 2023, catat transaksi berikut dalam jurnal penerimaan kas:

  • 01 Desember: Menerima 500.000 dari PT A sebagai pelunasan penuh atas akunnya sebesar 525.000
  • 04 Desember: Menerima 4.600.000 dari PT Sam. dan diperbolehkan diskon 50.000
  • 08 Desember: Menerima 150.000 sebagai bunga investasi
  • 15 Desember: Penjualan tunai untuk paruh pertama bulan ini 1.800.000
  • 23 Desember: Menerima pembayaran sebesar 700.000 dari PT A untuk barang yang dijual secara kredit, dan diskon yang diperbolehkan sebesar 30.000
  • 24 Desember: Menjual perlengkapan kantor dengan uang tunai 400.000
  • 25 Desember: Menerima uang tunai 1.600.000 dari PT Beauty Supply dan memberikan diskon tunai sebesar 100.000
  • 31 Desember: Penjualan tunai untuk paruh kedua bulan ini 2.200.000

Tugas Anda: Buatlah jurnal penerimaan kas dari daftar transaksi diatas

Jawaban:

Jurnal penerimaan kas bulan Desember

Tanggal (2023) Akun Dikreditkan PR Debit Kredit



Kas Diskon Penjualan A/C R.A pendapatan lain
1 Desember PT A 50 500.000 25.000
525.000
4 Desember PT Sam 53 4.600.000 50.000
4.650.000
8 Desember Bunga 44 150.000


150.000
15 Desember Penjualan
1.800.000
1.800.000

23 Desember PT A 50 700.000 30.000
730.000
24 Desember Peralatan Kantor 45 400.000


400.000
25 Desember  PT Beauty Supply 55 1.600.000 100.000
1.700.000
31 Desember Penjualan
2.200.00
2.200.000

31 Desember Total
11.950.000 205.000 4.000.000 7.605.000 550.000

Baca juga: Contoh Jurnal Umum dan Cara Membuatnya

Jurnal khusus keenam: jurnal pengeluaran kas

jurnal pengeluaran kas

Jurnal pembayaran kas, juga dikenal sebagai jurnal pengeluaran kas, digunakan untuk mencatat semua pembayaran (atau pengeluaran) kas yang dilakukan oleh bisnis.

Contoh pembayaran tunai besar dalam suatu bisnis yang dapat dicatat dalam jurnal pembayaran tunai adalah:

  • Pembayaran kepada kreditor
  • Pembelian kas atas barang dagangan, perlengkapan, peralatan, atau aset lainnya
  • Pembayaran kas untuk pengeluaran seperti gaji, sewa, asuransi, dan pajak
  • Pengembalian kas kepada pelanggan atas pengembalian barang dagangan yang dijual secara tunai
  • Penarikan prive pemiliknya

Jurnal pengeluaran kas digunakan untuk mencatat pengeluaran kas yang dilakukan dengan cek, termasuk pembayaran secara kredit, pembayaran pembelian barang secara tunai, pembayaran berbagai pengeluaran, dan pembayaran pinjaman lainnya.

Jurnal khusus ini memiliki kolom Tanggal, kolom Nomor Cek, kolom Penerima Pembayaran, dan setidaknya dua kolom kredit, satu untuk kas dan satu lagi untuk diskon pembelian. Kolom kredit lainnya untuk Rekening Lain.

Jika diperlukan, dapat ditambahkan kolom akun khusus lainnya jika digunakan secara rutin. Kolom debit paling sedikit memuat kolom Hutang Usaha, kolom Pembelian, dan kolom Rekening Lainnya.

Sekali lagi, kolom akun spesifik lainnya dapat ditambahkan jika diperlukan. Sumber utama ayat jurnal ini adalah potongan cek dan permintaan pembayaran.

Seperti jurnal penerimaan kas diatas, berbagai format digunakan untuk jurnal pembayaran kas. Jenis format yang dipilih bergantung pada kebutuhan masing-masing bisnis.

Contoh kasus dalam membuat jurnal pengeluaran kas

Catatlah transaksi tunai tahun 2023 berikut ini dalam jurnal pembayaran/pencairan kas.

  • 01 Mei: Membayar sewa untuk bulan tersebut sebesar 900.000.
  • 02 Mei: Membayar 680.000 tunai kepada PT S dan menerima diskon tunai sebesar 20.000.
  • 11 Mei: Dibayarkan ke PT K. 1.880.000 secara tunai dan menerima diskon 120.000.
  • 14 Mei: Membayar gaji dua mingguan 550.000.
  • 21 Mei: Membayar PT Sam 1.550.000 tunai sebagai penyelesaian nilai transaksi 1.600.000.
  • 27 Mei: Membeli barang dagangan secara tunai 780.000.
  • 30 Mei: Dibayar ke PT K. 765.000 dengan penyelesaian nilai transaksi 780.000.
  • 31 Mei: Membeli barang dagangan secara tunai 1.000.000.

Jawaban:

Tanggal (2023) Akun Didebit PR Kredit Debit



Kas Diskon Pembayaran A/C R.A Biaya lain
1 Mei Pembayaran sewa 8 900.000


900.000
2 Mei PT S 10 680.000 20.000
700.000
11 Mei PT K 11 1.880.000 120.000
2.000.000
14 Mei Pembayaran gaji 9 550.000


550.000
21 Mei PT Sam 12 1.550.000 50.000
1.600.000
27 Mei Barang dagangan
720.000
720.000


30 Mei PT K 11 765.000 15.000
780.000
31 Mei Barang dagangan
1.000.000
1.000.000


31 mei Total
8.045.000 205.000 1.720.000 5.080.000 1.450.000

Baca juga: Alur Penerimaan Kas Beserta Contoh dan Jurnalnya

Apa Manfaat Jurnal Khusus?

gambar 2

Adapun manfaat penggunaan dari jurnal khusus adalah sebagai berikut:

Jurnal khusus mempermudah pembuatan laporan keuangan

Di jurnal umum, pengelompokan data transaksi harus dilakukan satu per satu ketika akan diposting ke buku besar. Dengan jurnal ini, pengelompokan sudah dilakukan secara otomatis per akun. Hal ini akan sangat menghemat waktu dalam proses pemindahan ke buku besar.

Membuat postingan di buku besar juga lebih mudah karena hanya memindah total jumlah tiap akun ke buku besar. Pemindahan juga dapat dilakukan secara berkala sehingga pekerjaan tidak menumpuk. Hal ini akan mempercepat pembuatan laporan keuangan.

Jurnal khusus memudahkan pengecekan transaksi

Salah satu tugas akuntan adalah memastikan transaksi dicatat dengan benar. Pengecekan transaksi sebaiknya dilakukan secara berkala agar jika ada kesalahan pencatatan dapat segera dikoreksi. Tidak jarang penelusuran transaksi juga harus dilakukan untuk memastikan transaksi dicatat dengan benar.  

Dengan bantuan jurnal ini, transaksi dicatat dalam kelompok yang sejenis. Hal ini akan memudahkan proses pengecekan transaksi dan kesalahan dapat segera dikoreksi.

Jurnal khusus mengurangi kemungkinan adanya perubahan data

Cara mencatat transaksi harus dilakukan secara berurutan tanggal transaksi. Tidak hanya itu, informasi yang lengkap untuk setiap transaksi juga tersimpan di sini, seperti nama supllier/customer dan tanggal jatuh tempo. Pencatatan yang urut dan lengkap seperti ini akan mengurangi risiko adanya perubahan data atau kecurangan.

Jurnal khusus mengurangi kesalahan pencatatan

Masing-masing pencatatan sebaiknya dipegang oleh staf yang berbeda. Dengan begini pembagian tanggung jawabnya jelas dan kebenaran pencatatan juga dapat ditingkatkan. Hal ini juga akan mengurangi tingkat kesalahan yang mungkin terjadi.

Jurnal khusus menjadi fungsi kontrol

Dengan jurnal khusus, setiap transaksi akan terpantau pencatatannya. Jika pun ada yang terlewat pasti akan segera diketahui, dan ada pihak yang dapat diminta pertanggungjawabannya. Dengan demikian fungsi kontrol telah berjalan dengan baik.

Banner 3 kledo

Kekurangan Jurnal Khusus

Beberapa kelemahan diberikan di bawah ini:

Dibutuhkan pengetahuan khusus

Membuat jurnal ini sangat berguna dalam hal pencatatan transaksi, tetapi hal ini dapat menyulitkan bagi akuntan yang memiliki pengetahuan terbatas mengenai posting.

Ayat aakuntansi dalam kasus khusus bisa sangat membosankan bagi mereka yang tidak dapat memahami konsep akuntansi dan efek entri gandanya.

Perusahaan mungkin harus mempekerjakan beberapa ahli akun untuk melakukan tugas bagi mereka sehingga mereka harus membayar beberapa gaji tambahan kepada para ahli dan ini akan meningkatkan biaya bagi perusahaan.

Memakan waktu

Entri jurnal khusus sangat bermanfaat tetapi juga sangat memakan waktu. Banyak perusahaan kecil mungkin tidak mau mengadopsi praktik semacam ini.

Efek beruntun

Salah satu kelemahan jurnal khusus adalah memberikan efek pada dua buku besar. Ketika ada kesalahan yang terjadi pada saat itu, mungkin akan sangat sulit bagi akuntan untuk melacak transaksi yang salah tersebut.

Perlakuan akuntansi akan berada di kedua buku besar sehingga dapat menjadi tugas yang menantang bagi akuntan untuk melacak kesalahan. Oleh karena itu, semua entri harus diperhatikan saat memposting.

Apa Saja Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus?

Perbedaan antara jurnal umum dan jurnal khusus dalam akuntansi adalah sebagai berikut:

Ruang Lingkup

Jurnal Umum digunakan untuk mencatat transaksi yang tidak tercakup dalam jurnal khusus lainnya, seperti penyusutan aset, biaya bunga, dan lain-lain.

Sedangkan, Jurnal Khusus digunakan untuk mencatat transaksi atau kejadian tertentu yang terkait dengan akuntansi perusahaan, seperti transaksi pembelian, penjualan, kas, dan lain-lain.

Frekuensi Pencatatan

Jurnal umum dicatat setiap kali terdapat transaksi yang tidak tercakup dalam jurnal khusus lainnya, sehingga frekuensi pencatatan dapat bervariasi.

Sementara Jurnal Khusus dicatat setiap kali terdapat transaksi atau kejadian tertentu yang terkait dengan jenis jurnal khusus yang digunakan, seperti pembelian, penjualan, kas, dan lain-lain.

Format Pencatatan

Jurnal Umum dicatat dalam bentuk tabel dengan beberapa kolom yang mencakup tanggal, akun, deskripsi, debit, dan kredit.

Jurnal Khusus memiliki format pencatatan yang bervariasi tergantung pada jenis jurnal khusus yang digunakan.

Tujuan Pencatatan

Jurnal Umum digunakan untuk memperoleh informasi tentang seluruh transaksi yang terjadi pada suatu periode waktu tertentu.

Adapun Jurnal Khusus digunakan untuk memperoleh informasi secara terperinci tentang transaksi atau kejadian tertentu yang terkait dengan akuntansi perusahaan.

FAQ

Apa yang dimaksud jurnal khusus dalam akuntansi?

Jurnal khusus dalam akuntansi adalah jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi atau kejadian tertentu yang terkait dengan akuntansi perusahaan.

Apa saja jenis jurnal khusus?

Berikut adalah beberapa jenis jurnal khusus dalam akuntansi:

  • Jurnal penjualan: Digunakan untuk mencatat transaksi penjualan barang atau jasa yang dilakukan oleh perusahaan.
  • Jurnal pembelian: Digunakan untuk mencatat transaksi pembelian barang atau jasa oleh perusahaan.
  • Jurnal penerimaan kas: Digunakan untuk mencatat transaksi penerimaan kas (arus kas masuk)
  • Jurnal pengeluaran kas: Digunakan untuk mencatat transaksi pengeluaran kas (arus kas keluar)

Apa keuntungan menggunakan jurnal khusus?

Keuntungan menggunakan jurnal khusus adalah memudahkan pencatatan transaksi keuangan dalam jumlah besar dan mempercepat proses pembuatan laporan keuangan.

Dengan menggunakan jurnal khusus, pencatatan transaksi dapat dilakukan secara terorganisir dan sistematis sesuai dengan jenis transaksi yang terjadi.

Apa perbedaan antara jurnal khusus dan jurnal umum?

Perbedaan antara jurnal khusus dan jurnal umum adalah pada fungsinya.

Jurnal khusus digunakan untuk mencatat transaksi-transaksi khusus, sedangkan jurnal umum digunakan untuk mencatat transaksi-transaksi umum yang tidak termasuk dalam jenis transaksi khusus.

Selain itu, jurnal khusus biasanya memiliki kolom-kolom khusus yang disesuaikan dengan jenis transaksi, sedangkan jurnal umum hanya memiliki kolom untuk tanggal, akun, deskripsi, dan nominal transaksi.

Kesimpulan

Demikian penjelasan dari empat jurnal khusus yang dapat diterapkan dalam perusahaan yang sudah lebih banyak transaksinya. Menggunakan pencatatan ini tentunya akan membantu akuntan dalam menyelesaikan pekerjaannya.

Telah dibahas juga contoh aplikasinya dalam transaksi akuntansi. Penting bagi perusahaan menerapkan pencatatan yang benar dan rinci agar laporan keuangan yang dihasilkan benar. Dengan demikian laba atau rugi yang tercatat menjadi akurat dan dapat dijadikan dasar untuk membuat keputusan.

Untuk lebih mudah mengaplikasikan jurnal khusus di perusahaan, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Kledo. Kledo merupakan software akuntansi berbasis cloud yang memiliki berbagai fitur yang pastinya memudahkan pencatatan jurnal khusus.

Yuk daftar Kledo sekarang untuk mulai menikmati kemudahan pencatatan akuntansi di perusahaan Anda.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − fourteen =