Mengetahui Berbagai Macam dan Jenis Biaya dalam Proses Akuntansi

jenis biaya dalam akuntansi

Penetapan berbagai jenis biaya dalam akuntansi bekerja untuk menilai total biaya produksi organisasi dengan melihat biaya variabel dan biaya tetap selama setiap langkah produksi.

Jenis data akuntansi ini dihitung secara internal tetapi tidak dibagikan secara eksternal. Memahami berbagai jenis biaya dalam akuntansi dapat memastikan bahwa Anda menilai biaya bisnis dengan benar.

Dalam artikel ini, kami akan membahas definisi penetapan biaya dan enam jenis biaya dalam akuntansi yang dapat Anda gunakan untuk memantau seluruh pengeluaran biaya di organisasi Anda, juga memberitahukan kepada Anda perbedaan biaya dan beban.

Apa itu Biaya?

jenis biaya dalam akuntansi

Penetapan biaya, atau akuntansi biaya, adalah sistem untuk menentukan biaya produksi perusahaan. Jenis akuntansi ini melihat biaya variabel dan biaya tetap yang dikeluarkan selama proses produksi.

Perusahaan menggunakan informasi penetapan biaya untuk membuat keputusan bisnis yang terinformasi dan memastikan setiap area produksi efektif dan efisien secara finansial.

Manajemen internal organisasi melakukan aktivitas penetapan biaya dan, tidak seperti bentuk akuntansi lainnya, proses ini tidak terlihat oleh klien atau institusi luar.

Akibatnya, tidak ada standar yang harus dipenuhi oleh akuntansi biaya, dan memiliki lebih banyak fleksibilitas dibandingkan dengan jenis akuntansi lainnya.

Kategori Biaya dalam Sebuah Bisnis

Ada beberapa kategori biaya yang berbeda yang dilihat oleh akuntansi biaya. Pengeluaran ini meliputi:

  • Biaya variabel: Jenis biaya ini adalah biaya yang bervariasi tergantung pada kebutuhan dan penggunaan perusahaan selama proses produksi. Misalnya, biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi lebih banyak persediaan untuk memenuhi permintaan pada musim sibuk akan dianggap sebagai biaya variabel.
  • Biaya tetap: Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah meskipun tingkat produksinya tinggi. Misalnya, pembayaran bulanan untuk sewa gedung manufaktur dianggap sebagai biaya tetap.
  • Biaya langsung: Biaya ini terkait langsung dengan pembuatan produk. Misalnya, upah karyawan untuk pekerja lini perakitan perusahaan adalah biaya langsung.
  • Biaya operasional: Jenis biaya ini mengacu pada operasi harian perusahaan. Misalnya, biaya peralatan yang dibutuhkan untuk membuat produk adalah biaya operasi.

Mengetahui Berbagai Jenis Biaya dalam Akuntansi

Berikut ini adalah jenis biaya dalam akuntansi biaya yang paling umum digunakan oleh tim keuangan atau manajemen internal organisasi:

1. Absorption costing

Absorption costing, kadang-kadang disebut sebagai biaya penuh, digunakan oleh perusahaan untuk menentukan semua biaya yang masuk ke dalam pembuatan produk tertentu.

Metode penetapan biaya ini melibatkan pengalokasian semua biaya variabel dan biaya tetap ke unit biaya dan total overhead perusahaan diserap berdasarkan tingkat aktivitas organisasi.

Dalam jenis penetapan biaya ini, overhead pabrik dibagi ke produk tertentu dan dimasukkan dalam penilaian saham perusahaan terlepas dari apakah produk tersebut dijual pada periode yang dinilai.

Jenis biaya yang umum termasuk dalam biaya penyerapan adalah:

  • Upah untuk karyawan yang merakit produk
  • Biaya overhead yang terkait dengan pembuatan produk
  • Bahan baku yang dibutuhkan untuk membuat suatu produk

Perusahaan yang menggunakan biaya penyerapan akan memiliki neraca dengan persediaan akhir yang lebih tinggi. Namun, biaya pada laporan laba rugi mereka akan lebih rendah.

2. Biaya historis

Penetapan biaya historis adalah metode akuntansi yang mengukur nilai aset berdasarkan biaya aslinya ketika dibeli atau diakuisisi oleh organisasi.

Banyak perusahaan menggunakan biaya historis untuk mencatat biaya aset jangka panjang di neraca mereka.

Aset harus dicatat sebagai biaya historis meskipun aset tersebut telah terapresiasi secara signifikan nilainya sejak perolehan aset tersebut.

Namun, penyusutan aset diperhitungkan saat menggunakan metode penetapan biaya historis, dan total akumulasi penyusutan dikurangkan dari biaya historis di neraca.

Jenis penetapan biaya ini umumnya digunakan untuk aset tetap dan dianggap sebagai prinsip akuntansi yang berlaku umum (PABU) di Indonesia.

Baca juga: Cara Menyusun Laporan Keuangan Dengan Mudah Beserta Tahapannya

3. Biaya marjinal

Biaya marjinal adalah jenis biaya dalam akuntansi yang digunakan untuk menilai dampak biaya variabel pada total volume output atau produksi.

Pendekatan penetapan biaya ini menambahkan unit tambahan ke produksi untuk memungkinkan manajemen menentukan dampak dari berbagai tingkat volume dan biaya pada laba operasi perusahaan secara keseluruhan.

Penetapan biaya marjinal sering digunakan untuk membuat keputusan keuangan jangka pendek dan untuk menilai potensi profitabilitas produk baru, kampanye pemasaran, dan harga jual produk yang ada saat ini.

4. Biaya standar

Penetapan biaya standar adalah pendekatan penetapan biaya yang menunjukkan biaya standar untuk persediaan dan harga pokok penjualan (HPP.)

Biaya yang terkait dengan penetapan biaya standar didasarkan pada produksi barang di bawah kondisi operasi yang khas. Perusahaan kemudian dapat menilai apakah biaya standar dan biaya aktual sebanding atau jika ada perbedaan. Menentukan perbedaan antara biaya standar dan biaya aktual dikenal sebagai analisis varians.

Jika sebuah perusahaan melakukan analisis variabel dan menemukan bahwa biaya aktual lebih dari apa yang diantisipasi, varians dianggap tidak menguntungkan.

Jika perusahaan menemukan bahwa biaya aktual cocok atau lebih rendah dari biaya standar, varians dianggap menguntungkan.

Dua variabel mempengaruhi apakah varians akan menguntungkan atau tidak menguntungkan. Variabel-variabel ini termasuk biaya input, atau varians tingkat, dan kuantitas atau efisiensi input, atau varians volume.

Baca juga: Accounts Receivable Turnover: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

5. Lean costing

Lean costing, atau lean accounting, membantu meningkatkan praktik manajemen keuangan yang digunakan oleh suatu organisasi.

Lean costing menetapkan penetapan harga berdasarkan nilai untuk biaya produksi daripada menggunakan metode penetapan biaya standar atau historis.

Ini memberi perusahaan gambaran tentang di mana pemborosan dapat diminimalkan untuk mengoptimalkan produktivitas dalam proses produksi berdasarkan pengukuran kinerja ramping.

6. Penetapan biaya berdasarkan aktivitas

Penetapan biaya berdasarkan aktivitas, sering disebut sebagai activity based costing atau ABC, adalah ketika perusahaan membebankan biaya overhead ke barang atau jasa tertentu.

Jenis biaya akuntansi ini bergantung pada aktivitas perusahaan, seperti unit kerja atau desain produk.

Aktivitas-aktivitas ini dikenal sebagai pemicu biaya karena biasanya memakan biaya paling besar dalam proses produksi.

Dengan menggunakan metode biaya akuntansi ABC, perusahaan melakukan penilaian aktivitas untuk menentukan pemicu biaya daripada hanya membebankan biaya berdasarkan pengukuran umum.

Untuk alasan ini, penetapan biaya berdasarkan aktivitas biasanya memberikan gambaran yang lebih akurat tentang total biaya produksi serta profitabilitas perusahaan yang direalisasikan oleh produksi tersebut.

Banner 1 kledo

Baca juga: Faktur Pembelian: Pembahasan Lengkap Dan Perbedaannya Dengan Faktur Penjualan

Perbedaan Biaya dan Beban dalam Akuntansi

Ada beberapa perbandingan mudah antara biaya dan beban dalam akuntansi. Perbedaan utamanya adalah sebagai berikut:

Pengertian

  • Biaya: Pembelian aset atau investasi yang menguntungkan operasi bisnis
  • Beban: Pembayaran reguler dan berkelanjutan yang diperlukan untuk menjalankan bisnis

Dalam laporan keuangan

  • Biaya: Tercermin di neraca
  • Beban: Tercermin pada laporan laba rugi

Tujuan

  • Biaya: Aset bisnis
  • Beban: Diperlukan untuk mendapatkan pendapatan bisnis

Efek pada profitabilitas

  • Biaya: Dampak tidak langsung pada profitabilitas bisnis
  • Beban: Dampak langsung pada profitabilitas bisnis

Rasio yang digunakan

  • Biaya: Biaya yang dikeluarkan terhadap aset lancar berdampak pada rasio lancar atau likuiditas bisnis perusahaan (rumus: (aktiva lancar)/(kewajiban lancar))
  • Beban: Tidak berdampak pada rasio lancar perusahaan

Struktur modal

  • Biaya: Biaya yang dikeluarkan untuk aset tidak lancar berdampak pada struktur modal perusahaan atau cara bisnis membiayai asetnya melalui kombinasi ekuitas, utang, atau sekuritas hibrida
  • Beban: Tidak berdampak pada struktur modal perusahaan

Contoh

  • Biaya: Aset tetap, biaya dibayar di muka, persediaan, dll.
  • Beban: Penyusutan, bunga, bahan baku, dll.

Perbedaaan biaya dan beban dalam akuntansi

Untuk tujuan akuntansi, biaya tercermin di neraca. Akumulasi penyusutan dikurangkan dari biaya awal setiap aset sehingga menghasilkan “nilai buku” aset.

Total biaya atau dasar biaya suatu aset dapat mencakup harga pembelian, pengiriman, pengaturan, dan pelatihan yang terkait dengan perolehan dan penggunaan aset.

Jumlah semua aset bisnis kemudian dihitung untuk dimasukkan ke dalam neraca.

Untuk bisnis yang menjual produk, harga pokok penjualan termasuk biaya pembuatan, pengiriman dan penyimpanan barang juga akan dijumlahkan pada akhir tahun.

Beban sebaliknya tercermin pada laporan laba rugi yang mencerminkan laba bersih atau laba/pendapatan perusahaan. Pengeluaran diambil dari bagian atas pendapatan kotor bulanan sehingga mengurangi pendapatan keseluruhan bisnis.

Terkadang, sebuah biaya bisa menjadi beban, secara efektif berpindah dari neraca perusahaan ke laporan laba ruginya.

Hal ini terjadi ketika biaya pembelian aset untuk keuntungan operasi bisnis berkembang menjadi biaya melakukan bisnis.

Baca juga: Mengetahui Beberapa Dasar Akuntansi Perusahaan Manufaktur

Perbedaan biaya dan beban untuk tujuan pajak

jenis biaya dalam akuntansi

Biaya tidak secara langsung mempengaruhi pajak. Tetapi biaya aset dapat digunakan saat menentukan biaya penyusutan untuk akhir tahun sehingga mengurangi pendapatan untuk tujuan pajak.

Jika sebuah perusahaan mengharapkan aset untuk digunakan selama lebih dari 12 bulan, atau melewati tanggal neraca akhir tahun akuntansi, itu harus mengalokasikan biaya atau mendepresiasi aset ke periode keuangan masa depan.

Pratinjau(buka di tab baru)

Depresiasi adalah biaya non-tunai. Ini adalah biaya aset yang tersebar di perkiraan “umur” atau periode waktu di mana aset tersebut diharapkan tetap digunakan untuk bisnis.

Metode akuntansi ini tidak ada kaitannya dengan bagaimana aset itu dibeli, kondisi fisiknya saat ini, atau umurnya yang sebenarnya.

Beban, bagaimanapun, memiliki efek langsung pada tagihan pajak penghasilan bisnis. Beban yang digunakan untuk menjaga perusahaan tetap beroperasi dan menghasilkan pendapatan, dapat dikurangkan dari pengembalian pajak bisnis.

Dalam aplikasi, ini berarti bahwa menghabiskan uang sering kali dapat menghemat uang untuk pajak.

Beberapa cara untuk melengkapi bisnis Anda dan menurunkan utang pajak Anda dengan mengurangi beban antara lain:

  • Menyimpan persediaan dan perlengkapan kantor
  • Asuransi prabayar atau pembayaran sewa, dan langganan profesional
  • Menghapus piutang tak tertagih dan peralatan serta inventaris yang rusak atau usang
  • Berikan bonus karyawan akhir tahun
  • Manfaatkan depresiasi bonus
  • Beli kendaraan dan properti hemat energi
  • Pengeluaran waktu dengan tepat, dengan mempertimbangkan keuntungan bisnis tahunan dan tarif pajak

Langkah terbaik adalah berbicara dengan penasihat pajak yang memenuhi syarat untuk memaksimalkan pengurangan bisnis yang memenuhi syarat.

Baca juga: Metode Unit Produksi: Salah Satu Metode Penyusutan yang Harus Anda Tahu

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai berbagai jenis biaya dalam akuntansi dan juga perbedaan biaya dan beban dalam proses pembukuan dan akuntansi.

Untuk kemudahan pencatatan biaya dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah mudah digunakan, memiliki harga terjangkau, dan sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan biaya, beban dan pengeluaran dalam bisnis, memeriksa validitas transaksi yang terjadi, dan bisa menggunakan fitur multi pengguna untuk proses akuntansi yang lebih cepat dan lebih baik.

Jika tertarik, Anda bisa meggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen + 7 =