Mengetahui Apa Itu Assemble To Order (ATO) dalam Proses Manufaktur

Assemble To Order banner

Assemble to order atau merakit sesuai pesanan adalah proses menyiapkan komponen dan sub-rakitan produk Anda, sehingga ketika pesanan penjualan dibuat, produk jadi dapat dengan cepat dibuat dan dikirim ke pelanggan.

Bayangkan bagaimana rasanya memiliki pengaturan produksi yang telah dicoba dan disempurnakan, di mana semua inventaris dan stasiun kerja Anda diatur agar produk Anda dapat segera keluar dari pintu produksi.

Dan tidak hanya untuk memenuhi pesanan dengan cepat, tetapi juga melangkah lebih jauh dengan memberi pelanggan pilihan untuk menyesuaikan pesanan mereka.

Biasanya, ketika produsen memutuskan alur kerja mana yang akan digunakan dalam bisnis mereka, itu bermuara pada salah satu dari dua pilihan.

Proses manufaktur Anda akan ditentukan oleh:

Buat sesuai pesanan dan buat sesuai stok atau Make to Order dan Make to Stock.

Namun, bagi produsen yang mengesampingkan make to stock (MTS) karena mereka menghasilkan variasi produk yang berbeda atau bahkan bagi mereka yang tidak tahu alur kerja mana yang harus diadopsi, model assemble to order (ATO) – jalan tengah – bisa menjadi alur kerja yang ideal untuk Anda.

Tetapi apa itu assemble to order, dan bagaimana Anda bisa membuatnya bekerja untuk bisnis Anda?

Dalam artikel ini, kami akan membahas apa itu assemble to order sehingga Anda dapat memutuskan apakah model ATO tepat untuk Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Assemble To Order?

Assemble To Order 3

Assemble to order adalah alur kerja manufaktur di mana pesanan pelanggan memicu pesanan manufaktur untuk suatu produk, yang kemudian akan dibuat menggunakan komponen dan subrakitan yang disediakan oleh produsen, alih-alih dibuat seluruhnya dari awal.

Jadi, untuk mencapai jenis alur kerja ini, pabrikan harus memiliki produk yang dibuat sebagian atau pengaturan manufaktur perutean mereka untuk membuat produk jadi dengan cepat menggunakan sub-rakitan yang telah dibuat sebelumnya.

Pada dasarnya, Anda dapat menggambarkan assemble to order atau ATO sebagai proses hibrid yang menggabungkan fitur-fitur proses produksi make-to-order dan make-to-stock, untuk memanfaatkan manfaat yang ditawarkan oleh kedua strategi tersebut.

Dan secara singkat, inilah perbedaan antara dua model lainnya:

  • Make to Order – Barang jadi diproduksi saat pelanggan melakukan pemesanan
  • Make to Stock – Barang jadi diproduksi untuk memenuhi pesanan pelanggan

Dan itu menjelaskan mengapa kami sebelumnya menggambarkan produksi ATO sebagai pendekatan jalan tengah.

Model ATO memungkinkan produsen untuk mempercepat pengiriman mereka dan tetap memberikan opsi kepada pelanggan untuk menyesuaikan sebagian produk mereka.

Namun, kita akan mengeksplorasi keuntungan dan kerugian dari mengadopsi assemble to order sedikit lebih jauh dalam artikel ini.

Sebelum kita melakukannya, mari kita lihat beberapa contoh merakit sesuai pesanan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana produk ATO diproduksi.

Baca juga: Aturan PSAK 10 Mengenai Transaksi dalam Mata Uang Asing

Contoh Kasus Assemble To Order

Assemble To Order 2

Sebelum kita mempelajari seluk-beluk merakit sesuai pesanan, mari kita mulai dengan contoh sederhana, yang kebetulan juga merangkum dengan sempurna apa itu produk ATO.

Bayangkan Anda membeli Kinder Joy!

Pasti Anda pernah melihat atau mengkonsumsinya, cokelat berbentuk telur yang berisi mainan yang tersembunyi di dalam kudapan manis ini.

Pada umumnya, jika Anda membeli telur Kinder Joy, Anda akan mendapatkan sebuah mainan kecil di dalam telur, yang biasanya membutuhkan perakitan dengan mengikuti instruksi yang disediakan.

Tapi mari kita terjemahkan telur ke dalam alur kerja merakit sesuai pesanan:

  1. Telur dibuka, yang memicu MO;
  2. Dengan menggunakan sub-rakitan, mainan dibuat; dan
  3. Produk jadi dinikmati oleh pelanggan.

Tentunya, dalam proses manufaktur yang sebenarnya, bukan pelanggan yang membuat mainan tersebut.

Namun, jika Anda belum paham, beberapa contoh lain yang merakit sesuai pesanan adalah perusahaan yang mengizinkan pelanggan untuk mendesain komputer sesuai pesanan, sebuah taktik yang terkenal diadopsi oleh komputer Dell.

Mereka akan menyimpan stok suku cadang dan sub-rakitan, jadi ketika pelanggan mendesain komputer mereka dengan memilih prosesor, monitor, hard drive, dan komponen lain yang mereka inginkan, produsen akan masuk ke inventaris mereka dan membangun produk jadi khusus berdasarkan spesifikasi mereka.

Anda mungkin bertanya-tanya, barang apa saja yang biasanya diproduksi dengan pendekatan make-to-order? Karena ATO dan MTO keduanya cocok untuk manufaktur yang dipesan lebih dahulu.

Tetapi untuk membantu Anda membedakan perbedaan antara assemble to order dengan make to order, model MTO digunakan saat membuat barang dari awal setelah barang dipesan.

Jadi, produk ATO bisa saja diproduksi dengan model MTO juga.

Namun demikian, beralih dari contoh merakit sesuai pesanan, jika Anda memutuskan untuk mempraktikkan alur kerja ini dalam bisnis Anda, Anda perlu mengetahui pro dan kontra untuk membuat produksi ATO bekerja untuk Anda.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Manufaktur dan Tips Mengelolanya

Keuntungan Menggunakan Strategi Assemble To Order

Jika Anda menggunakan pendekatan assemble to order untuk manufaktur, keuntungan yang bisa Anda dapatkan adalah:

Sub-rakitan dapat dengan mudah diganti setelah menjadi usang

Produksi ATO adalah taktik yang bagus untuk menghindari dead stock. Baik Anda memproduksi sub-rakitan sendiri atau menggunakan manufaktur kontrak, Anda dapat dengan mudah mengidentifikasi sub-rakitan yang sudah usang karena rusak, atau tidak digunakan lagi.

Rasio perputaran persediaan yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah

Karena barang jadi akan diproduksi sesuai pesanan, Anda akan meningkatkan jumlah barang jadi yang Anda jual selama suatu periode dan menurunkan biaya penyimpanan dengan tidak menyimpan barang jadi dalam inventaris Anda.

Kemampuan untuk menghasilkan produk yang disesuaikan

Kustomisasi dapat berupa mengizinkan pelanggan untuk memilih sub-rakitan / komponen yang mereka sukai, seperti mendesain desktop PC khusus.

Atau, produsen dapat membuat produk akhir dengan sub-rakitan tetapi membuat perubahan apa pun selama produksi untuk memenuhi keinginan pelanggan.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Manufaktur dan Cara Membuatnya

Pengiriman cepat

Terakhir, dengan menggunakan metode assemble to order, Anda dapat dengan cepat mempercepat tingkat pemenuhan pesanan dengan, secara teknis, telah menyelesaikan sebagian besar produksi produk Anda sebelum pesanan dibuat.

Ini adalah manfaat dari mengadopsi model assemble to order ke dalam bisnis Anda. Namun, menggunakan alur kerja ini juga memiliki kekurangan.

Kerugian Menggunakan Strategi Assemble To Order

Assemble To Order 1

Jika berbicara tentang kerugian menggunakan strategi rakit sesuai pesanan, Anda bisa menemukannya:

Pasokan rendah

Masalah dengan produksi ATO (dan sama halnya dengan MTO) adalah Anda selalu dalam bahaya kekurangan atau kelebihan stok. Bahkan dengan perencanaan permintaan yang sempurna.

Permintaan musiman atau lonjakan minat secara acak dapat menyebabkan Anda kehabisan sub-rakitan, dan tidak dapat memenuhi pengiriman tepat waktu.

Lead time yang lama

Ketika membandingkan assemble to order dan make to order, ATO akan memiliki lead time yang lebih pendek. Namun, jika dibandingkan dengan MTS, ATO tidak dapat menyelesaikan dengan tingkat pemenuhan yang lebih cepat karena produk Anda sudah terisi dan menunggu pesanan.

Kerugian dari assemble to order juga diperparah fakta bahwa banyak produsen, terutama perusahaan baru, menggunakan spreadsheet Excel yang tidak efisien untuk mengatur seluruh bisnis mereka.

Namun, ini tidak harus menjadi hambatan dan kesuraman, karena ada kemungkinan untuk mengatasi kelemahan ini. Namun, seberapa baik Anda melakukannya, semuanya tergantung pada penerapan software manufaktur yang telah dibuat untuk produsen yang menggunakan alur kerja assemble to order.

Baca juga: Jurnal Penutup Perusahaan Manufaktur: Komponen dan Contohnya

Buat Proses Pencatatan Pembukuan Manufaktur Lebih Mudah dengan Kledo

Proses operasional manufaktur memang sangat rumit dan memerlukan perencanaan yang mendetail. Perhitungan sekecil apapun yang salah akan berdampak besar pada pemenuhan pesanan dan keuntungan bisnis Anda.

Selain proses operasi, hal yang tak kalah penting dan harus Anda perhatikan adalah proses pencatatan akuntansi dalam bisnis manufaktur. Hal ini karena setiap biaya dalam proses produksi harus dihitung dan dicatat dengan seksama agar setiap pos pengeluaran bisa terpantau dan memudahkan Anda dalam menghitung HPP dalam setiap produk.

Hampir mustahil jika Anda menggunakan proses akuntansi manual dalam proses bisnis manufaktur. Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi terintegrasi yang memiliki fitur manufaktur seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang memiliki fitur akuntansi sederhana dan sangat mudah digunakan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Manufaktur

Kesimpulan

Dan begitulah! Penjelasan tentang model assemble to order, dan bagaimana Anda dapat membuat dan mengelola produk ATO Anda.

Seperti yang kami sebutkan di awal artikel, untuk beberapa produsen mungkin harus memutuskan apakah Anda harus memilih salah satunya:

Assemble to order (ATO) atau make to order (MTO).

Dan jika Anda membaca ini dan masih ragu-ragu, saran kami adalah memilih metode tergantung pada seberapa banyak kustomisasi yang Anda tawarkan.

Jika produk Anda 100% dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan, maka mungkin model MTO adalah yang terbaik untuk Anda.

Tetapi terlepas dari apakah Anda melanjutkan dan menerapkan alur kerja assemble to order atau tidak, Anda harus menemukan alat yang tepat untuk membantu Anda mendukung bisnis manufaktur berskala besar Anda.

Salah satunya dengan menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − six =