4 Bentuk dan Contoh Laporan Keuangan yang Harus Dimiliki Bisnis

bentuk laporan keuangan banner

Laporan keuangan, dalam arti yang paling sederhana, adalah dokumen apa pun yang membantu menunjukkan kondisi keuangan perusahaan Anda, dengan berbagai jenis dan bentuk berbeda dengan tujuan berbeda.

Item-item aktual yang memenuhi definisi laporan keuangan ini umumnya jauh lebih spesifik, dan masing-masing memiliki peran penting. Setiap jenis laporan keuangan sering kali memiliki dampak terhadap jenis lainnya.

Dengan demikian, Anda tidak dapat memperoleh gambaran menyeluruh mengenai sebuah perusahaan hanya dengan satu jenis laporan saja. Anda harus mengkonsolidasikan data dari satu laporan dengan data dari laporan lain untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Di artikel ini kami akan memmbahas pandangan mendalam tentang empat bentuk laporan keuangan fundamental yang menjadi tulang punggung pelaporan keuangan perusahaan:

  • Laporan laba rugi
  • Neraca
  • Laporan arus kas
  • Laporan laba ditahan

Anda akan mempelajari bagaimana neraca menggambarkan posisi keuangan perusahaan pada titik waktu tertentu, sementara laporan laba rugi mengungkapkan profitabilitas selama periode waktu tertentu.

Anda juga akan memahami bagaimana laporan arus kas melacak pergerakan kas dan mengapa laporan laba ditahan sangat penting bagi investor.

Panduan ini tidak hanya mencakup konsep-konsep inti tetapi juga beradaptasi dengan berbagai kerangka kerja pelaporan keuangan seperti PSAK dan IFRS, menjadikannya bacaan penting bagi mereka yang mengejar kejelasan keuangan dalam lanskap bisnis global.

Bentuk Laporan Keuangan Pertama: Laporan Laba Rugi

laporan laba rugi single step 3

Biasanya laporan ini dianggap sebagai yang paling penting dari laporan keuangan lainnya, laporan laba rugi menunjukkan berapa banyak uang yang dihasilkan dan dibelanjakan oleh perusahaan selama periode waktu tertentu.

Laporan ini menyajikan pendapatan, biaya, laba/rugi, laba bersih (jumlah yang tersisa setelah biaya dikurangi pendapatan), dan laba per saham-yaitu hasil operasi perusahaan. Laporan ini mencakup rentang waktu, seperti satu tahun, kuartal keuangan, dan seterusnya.

Tujuan utamanya adalah untuk menyampaikan rincian profitabilitas dan hasil keuangan dari aktivitas bisnis. Jika dibandingkan di beberapa periode pelaporan, laporan ini sangat berguna dalam menentukan apakah pendapatan perusahaan meningkat.

Investor mengandalkan laporan laba rugi untuk mengindikasikan seberapa baik manajemen mengendalikan biaya, yang tentu saja dapat membantu meningkatkan laba.

Laporan laba rugi akan mencerminkan berbagai bentuk pendapatan dan pengeluaran. Sebagai contoh:

Pendapatan operasional

Ini adalah pendapatan yang dihasilkan dari penjualan produk atau layanan perusahaan-bisnis intinya: produksi dan penjualan mobil untuk perusahaan otomotif, tiket dan konsesi untuk bioskop, dan sebagainya.

Pendapatan non-operasional

Ini adalah pendapatan yang diperoleh dari aktivitas bisnis non-inti, yaitu aktivitas di luar fungsi utama perusahaan. Sebagai contoh:

  • Bunga yang diperoleh dari uang tunai di bank
  • Pendapatan sewa dari properti
  • Pendapatan dari kemitraan strategis, seperti penerimaan pembayaran royalti
  • Pendapatan dari tampilan iklan yang terletak di properti perusahaan

Pendapatan lain-lain

Ini adalah pendapatan yang diperoleh dari aktivitas lain, seperti keuntungan dari penjualan aset jangka panjang seperti kendaraan, tanah, atau anak perusahaan.

Biaya utama

Perusahaan mengeluarkan biaya utama selama proses menghasilkan uang dari aktivitas utamanya. Pengeluaran tersebut meliputi:

  • Harga pokok penjualan (HPP)
  • Biaya penjualan
  • Biaya umum dan administrasi
  • Penyusutan atau amortisasi
  • Penelitian dan pengembangan (R&D)

Beban umum

Pengeluaran umum termasuk upah karyawan, komisi penjualan, dan biaya utilitas seperti listrik dan transportasi. Biaya yang terkait dengan aktivitas sekunder termasuk bunga yang dibayarkan atas pinjaman atau utang. Kerugian dari penjualan aset juga dicatat sebagai beban.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Assemble To Order (ATO) dalam Proses Manufaktur

Banner 3 kledo

Contoh Laporan Laba Rugi

Toko Roti KMR, Inc.
LAPORAN LABA RUGI
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 202
4

Pendapatan Penjualan   
Penjualan makanan dan minuman panggang  1.010.000.000
biaya pemrosesan kartu kredit  20.000.000
Pendapatan penjualan bersih   990.000.000
Harga pokok penjualan   
Persediaan awal 35.000.000 
Pembelian515.000.000  
Biaya pengiriman17.000.000
Diskon pembelian(8.000.000)  
Barang tersedia untuk dijual 559.000.000 
Persediaan akhir (59.000.000) 
Harga pokok penjualan  (500.000.000)
Laba kotor  490.000.000
    
Beban Operasional   
Biaya penjualan   
Gaji dan komisi80.000.000  
Iklan25.000.000  
Cangkir, pembungkus, serbet20.000.000 
 Total beban operasional  125.000.000 
Beban Umum & Administrasi   
sewa100.000.000  
asuransi60.000.000  
Diskon persediaan25.000.000
Total beban umum & administrasi  185.000.000
Total Beban(310.000.000)
Laba Operasi   180.000.000
Pendapatan dan Keuntungan Lainnya   
Pendapatan sewa pesta 10.000.000 
Keuntungan pembuangan peralatan 2.500.00012.500.000
   192.500.000
Pengeluaran dan Kerugian Lainnya   
Bunga pinjaman angsuran  (10.000.000)
Laba sebelum pajak  182.500.000
Pajak penghasilan  (90.000.000)
Laba Bersih tahun ini  92.500.000

Baca juga: Aturan PSAK 10 Mengenai Transaksi dalam Mata Uang Asing

Bentuk Laporan Keuangan Kedua: Neraca

bentuk laporan keuangan 3

Berbeda dengan laporan laba rugi, neraca mencerminkan informasi pada tanggal tertentu. Neraca menunjukkan “apa yang dimiliki perusahaan dan apa yang menjadi utangnya pada suatu titik waktu tertentu.

Sebagai laporan keuangan terpenting kedua, neraca memberikan informasi mengenai likuiditas dan kapitalisasi organisasi: aset, kewajiban, dan ekuitas pada tanggal pelaporan, yang biasanya merupakan akhir periode pelaporan.

Pos-pos yang tercantum dalam neraca terdiri dari:

Aset

  • Aset likuid: kas dan setara kas, termasuk wesel bayar dan sertifikat deposito
  • Piutang usaha: jumlah uang yang terutang kepada perusahaan oleh pelanggannya atas penjualan produk dan jasanya
  • Persediaan: barang jadi, barang dalam proses, atau bahan mentah yang dimiliki perusahaan dan bermaksud untuk dijual dalam kegiatan usaha
  • Biaya dibayar di muka: biaya yang telah dibayarkan di muka sebelum jatuh tempo. Biaya tersebut dicatat sebagai aset karena nilainya belum diakui; jika manfaatnya tidak diakui, pengembalian dana harus dilakukan oleh perusahaan
  • Aset modal: properti, pabrik, dan peralatan (termasuk bangunan yang digunakan untuk produksi dan mesin berat yang digunakan untuk memproses bahan mentah) yang dimiliki oleh perusahaan untuk keuntungan jangka panjang
  • Investasi: aset yang tidak digunakan dalam operasi tetapi dimiliki untuk pertumbuhan spekulatif di masa depan
  • Aset tak berwujud: merek dagang, paten, dan niat baik; aset-aset tersebut tidak dapat disentuh secara fisik tetapi memiliki manfaat ekonomi di masa depan, seringkali dalam jangka panjang, bagi organisasi

Kewajiban

  • Utang usaha: tagihan (termasuk tagihan listrik, faktur sewa, dan kewajiban untuk membeli bahan baku) yang jatuh tempo sebagai bagian dari kegiatan operasional normal perusahaan
  • Utang gaji: pembayaran yang harus dibayarkan kepada karyawan atas waktu kerja yang telah dilakukan
  • Wesel bayar: surat utang yang tercatat yang mencatat perjanjian utang resmi, termasuk jadwal dan jumlah pembayarannya
  • Utang dividen: dividen yang belum dibayar yang telah dinyatakan akan diberikan kepada pemegang saham
  • Hutang jangka panjang: dapat mencakup berbagai kewajiban, termasuk dana obligasi, hipotek, atau pinjaman lain yang akan jatuh tempo secara penuh dalam waktu lebih dari satu tahun; bagian jangka pendek dari hutang ini dicatat sebagai liabilitas jangka pendek.

Ekuitas pemegang saham

Juga dikenal sebagai modal pemegang saham, ini adalah total aset perusahaan dikurangi total kewajibannya. Ekuitas mewakili jumlah uang yang akan dikembalikan kepada pemegang saham jika semua aset perusahaan dilikuidasi dan semua utangnya dilunasi.

Komponen ekuitas pemegang saham, laba ditahan adalah jumlah laba bersih yang tidak dibayarkan kepada pemegang saham sebagai dividen.

Baca juga: Perbedaan Top Line dan Bottom Line dalam Laporan Keuangan

Contoh Laporan Neraca

Klinik Gigi Holystone.
Laporan Neraca
Tahun Berakhir 2024

AkunNilai
Aset 
Aset saat ini 
Kas dan setara kas270.000
Piutang usaha147,000
Persediaan139,000
Aset lancar lainnya15,000
Total aset lancar571,000
 
Aktiva 
Furnitur dan perlengkapan551,000
Penyempurnaan sewa82,000
Peralatan kantor143,000
Total aset tidak lancar776,000
  
Total aset1.347.000
  
LIABILITAS DAN EKUITAS 
Liabilitas saat ini 
Perdagangan dan utang lainnya217.000
Pinjaman jangka pendek133,000
Bagian pinjaman jangka panjang saat ini5,000
Pajak saat ini harus dibayarkan26,000
Biaya akrual9,000
Total liabilitas saat ini390,000
  
Liabilitas jangka panjang 
Utang jangka panjang85,000
Pajak tangguhan19,000
Total liabilitas tidak lancar104,000
  
Total liabilitas494,000
  
Ekuitas Pemegang Saham 
Modal100.000
Modal disetor tambahan15,000
Penghasilan yang dipertahankan738,000
Total ekuitas853,000
  
Total liabilitas dan ekuitas1.347.000

Baca juga: Isi dan Elemen dalam Dalam Laporan Keuangan yang Harus Anda Tahu

Bentuk Laporan Keuangan Ketiga: Laporan Arus Kas

bentuk laporan keuangan 2

Laporan arus kas mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan uang kas untuk membayar utang dan mendanai biaya operasional serta investasinya.

Laporan ini membantu investor melihat apakah perusahaan memiliki dasar keuangan yang kuat atau tidak dengan menunjukkan dari mana uangnya berasal dan bagaimana uang tersebut dibelanjakan.

Dengan merinci pertukaran uang antara perusahaan dan dunia luar selama periode waktu tertentu, laporan arus kas dapat bermanfaat jika dibandingkan dengan laporan laba rugi, terutama ketika jumlah laba atau rugi yang dilaporkan tidak mencerminkan arus kas perusahaan.

Digunakan untuk merekonsiliasi laporan laba rugi dengan neraca, tiga bagian dari laporan arus kas berkaitan dengan berbagai aktivitas yang terkait dengan kas:

Aktivitas operasi

Bagian ini membahas sumber dan penggunaan kas dari menjalankan bisnis dan menjual produk atau jasanya.

Hal ini dapat mencakup setiap perubahan yang terjadi dalam piutang usaha, penyusutan, persediaan, dan utang usaha-seperti upah, pembayaran pajak penghasilan, pembayaran bunga, sewa, dan penerimaan kas dari penjualan produk atau jasa.

Aktivitas investasi

Bagian ini merinci sumber dan penggunaan kas dari investasi perusahaan untuk masa depan jangka panjang.

Hal ini mencakup pembelian atau penjualan aset, pinjaman yang diberikan kepada vendor atau yang diterima dari pelanggan, dan pembayaran yang terkait dengan merger atau akuisisi.

Pembelian aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan juga termasuk dalam bagian ini.

Aktivitas pendanaan

Bagian ini menunjukkan arus kas bersih yang digunakan untuk mendanai perusahaan. Aktivitas pendanaan meliputi transaksi yang melibatkan utang, ekuitas, dan dividen.

Dengan meninjau bagian laporan arus kas ini, investor perusahaan dapat memperoleh wawasan tentang kekuatan keuangan perusahaan dan seberapa baik perusahaan mengelola struktur modalnya.

Baca juga: 10 Tujuan Membuat Laporan Keuangan yang Baik

Contoh Laporan Arus Kas

Laporan Arus Kas ABC Mart
Untuk Tahun Berakhir 31 Desember 2024

Aktivitas Operasional
Pendapatan bersih (pendapatan – pengeluaran)127.215.000
Penyesuaian:
Depresiasi6.394.000
Piutang usaha(8.243.000)
Utang usaha14.874.000
Persediaan(9.448.000)
Aktivitas Investasi
Pembelian peralatan dan properti baru(43.817.000)
Hasil penjualan properti9.535.000
Aktivitas Pendanaan
Pelunasan utang(31.244.000)
Total Arus Kas (akhir tahun fiskal)65.266.000

Baca juga: 10 Aplikasi Laporan Keuangan yang Cocok Untuk Bisnis Anda

Bentuk Laporan Keuangan Keempat: Laporan Laba Ditahan

bentuk laporan keuangan 1

Laporan ini menunjukkan perubahan ekuitas-termasuk penjualan atau pembelian kembali saham, pembayaran dividen, dan perubahan yang disebabkan oleh laba atau rugi yang dilaporkan-selama periode pelaporan tertentu.

Disebut juga laporan ekuitas pemilik, laporan ekuitas, atau laporan ekuitas pemegang saham, laporan ini merupakan laporan keuangan yang paling jarang digunakan.

Format laporannya bisa beragam, dan biasanya hanya disertakan dalam paket laporan keuangan yang telah diaudit perusahaan.

Contoh Laporan Laba Ditahan

Saldo Laba Ditahan AwalRp 450.000
Tambah:
– Laba Bersih Tahun IniRp 400.000
Kurang:
– Dividen DibayarkanRp 50.000
Saldo Laba Ditahan AkhirRp 800.000

Baca juga: Mencari Jasa Pembuatan Laporan Keuangan? Perhatikan Hal Ini

Bentuk Laporan Keuangan untuk Organisasi Nirlaba

Karena perbedaan antara organisasi nirlaba dan bisnis konvensional, laporan keuangan yang digunakan di dunia nirlaba agak berbeda dari yang digunakan oleh lembaga korporat.

Organisasi nirlaba mencatat kegiatan keuangan mereka menggunakan dokumen standar berikut:

Laporan aktivitas

Ini setara dengan laporan laba rugi perusahaan nirlaba. Laporan ini melaporkan perubahan operasi dari waktu ke waktu, termasuk donasi, hibah, pendapatan dan pengeluaran acara.

Laporan posisi keuangan

Setara dengan neraca dalam bisnis konvensional, namun laporan ini berbeda dari neraca karena organisasi nirlaba tidak memiliki posisi ekuitas. Saldo residual setelah semua aset dilikuidasi dan kewajiban dipenuhi disebut sebagai “aset bersih”.

Laporan arus kas

Selaras dengan laporan arus kas perusahaan konvensional. Akun yang tercantum kemungkinan akan bervariasi, tetapi laporan ini juga dibagi menjadi aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan.

Laporan beban fungsional

Laporan ini unik untuk organisasi nirlaba. Laporan ini melacak pengeluaran berdasarkan fungsi entitas, biasanya dipisahkan menjadi biaya administrasi, program, dan penggalangan dana.

Disebarluaskan kepada publik, laporan beban fungsional merinci proporsi beban perusahaan yang terkait langsung dengan misi perusahaan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Travel dan Jenisnya

Kesimpulan

Mengetahui berbagai bentuk laporan keuangan dan elemen yang ada di dalamnya sangat penting bagi Anda para pemilik bisnis agar bisa mendapatkan informasi yang jelas dan membantu Anda dalam membuat keputusan berdasarkan data keuangan yang sesuai.

Namun membuat laporan keuangan secara manual merupakan hal yang sangat memakan waktu dan bisa membuat Anda kewalahan. Belum lagi risiko kesalahan pencatatan yang akan membuat informasi keuangan menjadi bias.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur pembuatan laporan keuangan yang lengkap, mudah, dan sesuai standar yang berlaku di Indonesia. Salah satu software akuntansi yang bisa Anda gunakan adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 80 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba Kledo gratis selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 + one =