Contoh Laporan Keuangan Bisnis Manufaktur

laporan keuangan bisnis manufaktur

Tujuan utama akuntansi adalah mengelola data keuangan agar Anda bisa memastikan jumlah laba atau rugi suatu entitas bisnis, termasuk bisnis manufaktur. Untuk tujuan ini, Anda sebgai pemilik bisnis manufaktur harus menyiapkan laporan keuangan.

Namun membuat laporan untuk industri manufaktur bukanlah perkara mudah. Hal ini karena terdapat beberapa akun dalam laporan keuangan yang berbeda dibandingkan dengan usaha dagang dan jasa.

Pada artikel ini kita akan membahas mengapa laporan keuangan bisnis manufaktur berbeda dan memberikan contohnya untuk memudahkan Anda.

Mengapa Laporan Keuangan Bisnis Manufaktur Berbeda?

Perusahaan manufaktur memiliki beberapa akun yang berbeda dengan perusahaan jasa dan dagang. Ini termasuk tiga jenis akun persediaan-bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi-dan beberapa akun aset tetap jangka panjang.

Perusahaan manufaktur menggunakan bahan baku dan/atau suku cadang yang dibeli untuk menghasilkan produk yang akan dijual.

Pada suatu titik waktu, persediaan perusahaan terdiri dari bahan baku dan suku cadang yang menunggu untuk digunakan dalam produksi; barang dalam proses, tenaga kerja, dan biaya produksi lainnya yang terakumulasi hingga saat ini untuk produk yang belum selesai; dan barang jadi, biaya produk jadi yang telah selesai diproduksi dan siap untuk dijual.

Nilai setiap jenis persediaan diungkapkan dalam laporan keuangan perusahaan. Jumlahnya dapat ditampilkan secara individual di muka neraca atau diungkapkan dalam catatan kaki.

Pada bagian aset jangka panjang di neraca perusahaan manufaktur, kita akan menemukan bangunan dan peralatan pabrik dan mungkin akun peralatan kecil.

Perusahaan manufaktur sering kali memiliki hak paten untuk produk atau prosesnya. Biaya yang dikapitalisasi terkait dengan paten akan dimasukkan dalam bagian aset tidak berwujud di neraca.

Laporan laba rugi untuk perusahaan manufaktur mirip dengan yang disiapkan untuk perusahaan dagang. Dalam menghitung harga pokok penjualan, hanya akun persediaan barang jadi yang digunakan, seperti yang ditunjukkan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Usaha Bengkel

Banner 1 kledo

Apa saja Laporan Keuangan di Bisnis Manufaktur?

Berbeda dari perusahaan dagang dan jasa yang biasanya hanya memiliki tiga laporan keuangan utama, dalam perusahaan manufaktur terdapat 1 laporan keuangan tambahan yaitu laporan harga pokok produksi.

Berikut adalah penjelasan dari keempat laporan keuangan dalam bisnis manufaktur:

1. Laporan harga pokok produksi

Laporan harga pokok produksi atau COGM adalah laporan yang memberikan informasi biaya yang terlibat dalam memproduksi suatu produk, termasuk tenaga kerja langsung, tenaga kerja tidak langsung, bahan baku, dan biaya overhead.

Harga pokok produksi adalah metrik akuntansi yang berguna karena dapat digunakan untuk mengukur kinerja produksi dan biaya produksi dengan biaya target.

Ini menentukan margin keuntungan dan biaya lain yang terkait dengan pembuatan atau penjualan produk, jadi mengetahui angka ini sangat penting bagi pemilik atau manajer bisnis mana pun.

Harga pokok produksi dapat dengan mudah dihitung dengan rumus berikut:

COGM = Persediaan awal + Biaya yang dikeluarkan selama produksi – Persediaan akhir

Anda menambahkan nilai bahan baku dan persediaan barang dalam proses pada awal periode ke semua biaya pembuatan produk selama periode tersebut dan mengurangi nilai persediaan pada akhir periode.

Jawaban yang dihasilkan adalah harga pokok produksi, yang mewakili jumlah total yang dibayarkan untuk bahan langsung dan biaya tenaga kerja yang terkait dengan pembuatan produk Anda. Angka ini dapat digunakan untuk membandingkan biaya produksi aktual dan yang direncanakan.

Baca juga: 10 Contoh Laporan Keuangan Usaha Makanan

2. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi untuk perusahaan manufaktur lebih rumit dibandingkan dengan laporan laba rugi perusahaan jasa atau dagang.

Perusahaan manufaktur memiliki persediaan dalam berbagai tahap produksi. Laporan laba rugi perusahaan manufaktur adalah laporan multi-langkah yang memiliki tiga akun persediaan yang harus ditangani untuk menghitung harga pokok penjualan. Ini adalah persediaan bahan baku, persediaan barang dalam proses, dan persediaan barang jadi.

Perbedaan antara laporan laba rugi bisnis manufaktur dan bisnis dagang

Bisnis manufaktur mengelola bahan baku dan barang digunakan untuk memproduksi barang jadi sedangkan bisnis dagang hanya mengelola dan mencatat produk jadi dibeli dan dijual kepada pengguna akhir atau konsumen.

Perbedaan antara laporan laba rugi bisnis manufaktur dan bisnis dagang dijelaskan di bawah ini:

Penghasilan

Bisnis manufaktur membeli bahan baku dan mengubahnya menjadi produk jadi.

Ini kemudian dijual di pasar untuk mendapatkan keuntungan, sedangkan, bisnis perdagangan adalah yang membeli barang dan menjual kembali barang yang sama untuk mendapatkan keuntungan.

Harga pokok penjualan

Dalam bisnis manufaktur, harga pokok penjualan mengacu pada biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh atau membuat produk. Harga pokok penjualan dapat dihitung dengan mengurangi nilai persediaan akhir dari pembelian.

Laporan laba rugi dalam bisnis merchandising menunjukkan perbedaan antara pendapatan kotor dan harga pokok penjualan. Dalam bisnis perdagangan, harga pokok penjualan adalah nilai yang dibayarkan penjual untuk persediaan yang dijual.

Metode

Dalam bisnis manufaktur, produsen juga mempertimbangkan barang dalam proses atau biasa disebut work in process.

Ini adalah barang yang diproduksi sebagian yang belum selesai sebelum akhir periode akuntansi yang sedang berlangsung. Selain itu, produsen juga menghitung produk jadi yang siap dijual.

Produsen juga harus mempertimbangkan biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik dalam menentukan biaya yang terkait dengan harga pokok.

Metode ini berbeda dengan metode yang diadopsi oleh pedagang karena mereka tidak memasukkan biaya tenaga kerja ke dalam harga pokok.

Baca juga: 12 Contoh Laporan Keuangan Perusahaan dan Penjelasannya

3. Laporan arus kas

laporan keuangan bisnis manufaktur 1

Arus kas didefinisikan sebagai arus masuk dan arus keluar kas dan setara kas. Arus kas perusahaan manufaktur menunjukkan bagaimana perusahaan mengelola dananya untuk kelancaran bisnis.

Ini adalah ukuran yang digunakan untuk menentukan posisi likuiditas perusahaan yang menyatakan bahwa apakah perusahaan mengelola kasnya untuk menjalankan operasi sehari-hari dengan lancar dan memiliki kemampuan untuk tetap solven.

Arus kas mengikuti sistem akuntansi kas yang menyatakan bahwa hanya transaksi penerimaan kas dan pembayaran kas yang harus diperhitungkan.

Arus kas yang positif menunjukkan bahwa perusahaan memiliki likuiditas yang lebih besar dalam kegiatan operasional sehari-hari, kemampuan untuk membayar utang atau kewajibannya dalam jangka pendek, kemampuan untuk investasi, mengumumkan dividen kepada para pemegang sahamnya, membayar biaya-biaya pada waktunya, membuat cadangan atau laba ditahan untuk ketidakpastian di masa depan.

Namun, arus kas negatif menunjukkan bahwa perusahaan tidak stabil secara finansial yang dapat memaksa perusahaan untuk menutup bisnisnya dalam waktu dekat jika tidak ditangani dengan baik.

Kategori laporan arus kas

  • Arus kas dari aktivitas operasi: Item ini muncul di bagian pertama laporan arus kas. Ini berfokus pada semua arus kas masuk dan keluar yang muncul dari aktivitas operasi seperti penjualan atau pembelian barang atau jasa.
  • Arus kas dari aktivitas investasi: Ini adalah bagian kedua dari laporan arus kas. Bagian ini berfokus pada keuntungan yang dihasilkan dari investasi dan pengeluaran yang dikeluarkan untuk membeli aset modal seperti pabrik dan mesin.
  • Arus kas dari aktivitas pendanaan: Ini adalah bagian ketiga pada laporan arus kas. Ini berfokus pada aktivitas yang dilakukan untuk mengumpulkan dana dari pasar untuk menjalankan bisnis dan membayar utang seperti penerbitan saham dan penerbitan dividen tunai.

4. Neraca

Neraca perusahaan manufaktur terdiri dari jumlah aset yang dimilikinya, bersama dengan modal, kewajiban, dan ekuitas pemilik, pada titik waktu tertentu, yang umumnya akhir tahun atau akhir bulan.

Singkatnya, neraca menunjukkan kepada pemilik dan pihak eksternal apa yang dimiliki perusahaan.

Nama neraca mencerminkan sifat persamaan akuntansi yang menyeimbangkan aset dengan ekuitas dan kewajiban pemilik. Ini adalah aspek inti dari pengelolaan akuntansi untuk perusahaan manufaktur Anda.

Contoh Laporan Keuangan Bisnis Manufaktur

laporan keuangan bisnis manufaktur 2

1. Laporan keungan bisnis manufaktur: Laporan harga pokok produksi

Laporan Harga Pokok Produksi PT ABC – Tahun 2023

TahunJumlah (Rp)
Penggunaan Bahan Baku Langsung:
Persediaan Bahan Baku, 1 Januari3.000.000.000
Pembelian Bahan Baku5.000.000.000
Kurang: Persediaan Bahan Baku, 31 Desember(4.000.000.000)
Bahan Baku yang Digunakan4.000.000.000
Kurang: Penggunaan Bahan Baku Tidak Langsung(1.000.000.000)
Penggunaan Bahan Baku Langsung3.000.000.000
Upah Langsung2.500.000.000
Overhead Manufaktur:
Biaya Pemeliharaan dan Perbaikan1.200.000.000
Upah Tidak Langsung800.000.000
Biaya Utilitas Pabrik1.500.000.000
Biaya Penyusutan – Bangunan Pabrik500.000.000
Biaya Penyusutan – Peralatan Pabrik750.000.000
Biaya Lainnya – Pabrik400.000.000
Total overhead manufaktur4.150.000.000
Total Biaya Manufaktur9.650.000.000
Tambah: Persediaan dalam Proses, 1 Januari1.000.000.000
Kurang: Persediaan dalam Proses, 31 Desember(1.500.000.000)
Biaya barang yang diproduksi9.150.000.000

Penjelasan:

  1. Persediaan Bahan Baku, 1 Januari: Nilai ini mencerminkan jumlah persediaan bahan baku pada awal periode, yaitu tanggal 1 Januari. Dalam hal ini, nilai persediaan bahan baku pada awal periode adalah Rp 3.000.000.000.
  2. Pembelian Bahan Baku: Nilai ini mencerminkan total pembelian bahan baku selama periode yang bersangkutan. Dalam kasus ini, perusahaan telah melakukan pembelian bahan baku sebesar Rp 5.000.000.000.
  3. Kurang: Persediaan Bahan Baku, 31 Desember: Nilai ini merupakan pengurangan dari persediaan bahan baku pada akhir periode (tanggal 31 Desember) dari total pembelian bahan baku. Dalam hal ini, nilai persediaan bahan baku pada akhir periode adalah Rp 4.000.000.000.
  4. Bahan Baku yang Digunakan: Nilai ini mencerminkan jumlah bahan baku yang digunakan dalam proses produksi. Dalam kasus ini, perusahaan telah menggunakan bahan baku senilai Rp 4.000.000.000.
  5. Kurang: Penggunaan Bahan Baku Tidak Langsung: Nilai ini merupakan pengurangan dari penggunaan bahan baku tidak langsung dalam proses produksi. Dalam kasus ini, penggunaan bahan baku tidak langsung adalah sebesar Rp 1.000.000.000.
  6. Penggunaan Bahan Baku Langsung: Nilai ini adalah hasil dari pengurangan penggunaan bahan baku tidak langsung dari jumlah bahan baku yang digunakan. Dalam hal ini, penggunaan bahan baku langsung adalah sebesar Rp 3.000.000.000.
  7. Upah Langsung: Nilai ini mencerminkan total biaya upah yang dikeluarkan untuk tenaga kerja langsung dalam proses produksi. Dalam kasus ini, perusahaan telah mengeluarkan biaya upah langsung sebesar Rp 2.500.000.000.
  8. Biaya Overhead Manufaktur: Nilai ini mencakup berbagai biaya produksi tambahan yang tidak terkait langsung dengan bahan baku atau upah langsung. Ini termasuk biaya pemeliharaan dan perbaikan, upah tidak langsung, biaya utilitas pabrik, biaya penyusutan bangunan pabrik, biaya penyusutan peralatan pabrik, dan biaya lainnya yang terkait dengan aktivitas produksi. Total biaya overhead manufaktur dalam kasus ini adalah Rp 4.150.000.000.
  9. Total Biaya Manufaktur: Nilai ini adalah jumlah dari penggunaan bahan baku langsung, upah langsung, dan biaya overhead manufaktur. Dalam hal ini, total biaya manufaktur adalah Rp 9.650.000.000.
  10. Tambah: Persediaan dalam Proses, 1 Januari: Nilai ini mencerminkan jumlah persediaan dalam proses pada awal periode, yaitu tanggal 1 Januari. Dalam kasus ini, nilai persediaan dalam proses pada awal periode adalah Rp 1.000.000.000.
  11. Kurang: Persediaan dalam Proses, 31 Desember: Nilai ini merupakan pengurangan dari persediaan dalam proses pada akhir periode (tanggal 31 Desember) dari total biaya barang yang diproduksi. Dalam hal ini, nilai persediaan dalam proses pada akhir periode adalah Rp 1.500.000.000.
  12. Biaya Barang yang Diproduksi: Nilai ini adalah hasil dari penambahan persediaan dalam proses pada awal periode dengan total biaya manufaktur, dikurangi persediaan dalam proses pada akhir periode. Dalam kasus ini, biaya barang yang diproduksi adalah Rp 9.150.000.000.

Baca juga: Akuntansi Manufaktur: Arti, Siklus, dan Bedanya dengan Akuntansi Umum

2. Laporan keuangan bisnis manufaktur: Laporan laba rugi

Laporan Laba Rugi PT ABC – Tahun 2023

KeteranganJumlah (Rp)
Penjualan1.000.000.000
Harga Pokok Penjualan:(800.000.000)
Persediaan barang jadi awal200.000.000
(+) Biaya barang yang diproduksi600.000.000
(-) Persediaan barang jadi akhir(400.000.000)
Laba Kotor400.000.000
Beban Operasional(200.000.000)
Pendapatan Operasional300.000.000
Pendapatan dan Beban Lainnya50.000.000
Pendapatan sewa10.000.000
Pendapatan bunga5.000.000
Gaji(100.000.000)
Biaya telepon(5.000.000)
Biaya iklan(20.000.000)
Air(2.000.000)
Listrik(3.000.000)
Asuransi(8.000.000)
Biaya bank(1.000.000)
Pendapatan sebelum pajak550.000.000
Beban pajak penghasilan(150.000.000)
Laba Bersih400.000.000

Penjelasan:

  • Penjualan: Jumlah pendapatan dari penjualan produk atau jasa selama periode tersebut, dalam contoh ini senilai 1.000.000.000 Rupiah.
  • Harga Pokok Penjualan: Total biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi atau memperoleh barang yang dijual, dalam contoh ini senilai 800.000.000 Rupiah.
  • Persediaan barang jadi awal: Nilai persediaan barang yang masih tersisa pada awal periode, dalam contoh ini senilai 200.000.000 Rupiah. (600 juta dikurang 400 juta, lihat dibawah)
  • (+) Biaya barang yang diproduksi: Biaya produksi untuk memproduksi barang, dalam contoh ini senilai 600.000.000 Rupiah.
  • (-) Persediaan barang jadi akhir: Nilai persediaan barang yang masih tersisa pada akhir periode, dalam contoh ini senilai 400.000.000 Rupiah.
  • Laba Kotor: Selisih antara penjualan dan harga pokok penjualan, dalam contoh ini senilai 400.000.000 Rupiah.
  • Beban Operasional: Total biaya operasional yang dikeluarkan selama periode tersebut, dalam contoh ini senilai 200.000.000 Rupiah.
  • Pendapatan Operasional: Pendapatan yang diperoleh dari operasional perusahaan, dalam contoh ini senilai 300.000.000 Rupiah.
  • Pendapatan dan Beban Lainnya: Pendapatan dan beban lain yang tidak terkait dengan operasional utama perusahaan, dalam contoh ini senilai 50.000.000 Rupiah.
  • Pendapatan sewa: Pendapatan yang diperoleh dari penyewaan aset perusahaan, dalam contoh ini senilai 10.000.000 Rupiah.
  • Pendapatan bunga: Pendapatan yang diperoleh dari bunga yang dihasilkan oleh investasi atau pinjaman, dalam contoh ini senilai 5.000.000 Rupiah.
  • Gaji: Biaya yang dikeluarkan untuk membayar gaji karyawan, dalam contoh ini senilai 100.000.000 Rupiah (dalam contoh ini ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengeluaran).
  • Biaya telepon: Biaya yang dikeluarkan untuk biaya telepon, dalam contoh ini senilai 5.000.000 Rupiah (dalam contoh ini ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengeluaran).
  • Biaya iklan: Biaya yang dikeluarkan untuk biaya iklan atau promosi, dalam contoh ini senilai 20.000.000 Rupiah (dalam contoh ini ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengeluaran).
  • Air, Listrik, Asuransi, dan Biaya bank: Biaya lainnya yang dikeluarkan selama periode tersebut, dalam contoh ini masing-masing senilai 2.000.000 Rupiah, 3.000.000 Rupiah, 8.000.000 Rupiah, dan 1.000.000 Rupiah (semuanya ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengeluaran).
  • Pendapatan sebelum pajak: Selisih antara pendapatan operasional, pendapatan dan beban lainnya, dan beban operasional, dalam contoh ini senilai 550.000.000 Rupiah.
  • Beban pajak penghasilan: Jumlah pajak yang harus dibayarkan berdasarkan pendapatan perusahaan, dalam contoh ini senilai 150.000.000 Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengeluaran).
  • Laba Bersih: Selisih antara pendapatan sebelum pajak dan beban pajak penghasilan, dalam contoh ini senilai 400.000.000 Rupiah.

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

3. Laporan keuangan bisnis manufaktur – Laporan arus kas

Laporan Arus Kas PT ABC – Tahun 2023

PartikularJumlah (Rp)
Aktivitas Operasional
Laba Bersih500.000.000
+Depresiasi200.000.000
Penurunan piutang usaha50.000.000
Peningkatan persediaan(100.000.000)
Penurunan beban dibayar di muka30.000.000
Peningkatan utang usaha80.000.000
Arus kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasional760.000.000
Aktivitas Investasi
Penjualan tanah300.000.000
Pembelian peralatan(150.000.000)
Arus kas bersih dari aktivitas investasi150.000.000
Aktivitas Pendanaan
Dividen saham biasa(100.000.000)
Pembayaran utang jangka panjang(200.000.000)
Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan(300.000.000)
Saldo kas awal(50.000.000)
Saldo kas akhir560.000.000

Penjelasan:

Aktivitas Operasional:

  • Laba Bersih: Jumlah keuntungan bersih yang diperoleh oleh perusahaan selama periode tersebut, dalam contoh ini senilai 500.000.000 Rupiah.
  • Depresiasi: Nilai pengurangan nilai aset tetap selama periode tersebut, dalam contoh ini senilai 200.000.000 Rupiah.
  • Penurunan piutang usaha: Pengurangan jumlah piutang yang harus diterima oleh perusahaan dari pelanggan, dalam contoh ini senilai 50.000.000 Rupiah.
  • Peningkatan persediaan: Kenaikan nilai persediaan barang perusahaan selama periode tersebut, dalam contoh ini senilai (100.000.000) Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengurangan).
  • Penurunan beban dibayar di muka: Pengurangan jumlah beban yang telah dibayarkan di muka oleh perusahaan, dalam contoh ini senilai 30.000.000 Rupiah.
  • Peningkatan utang usaha: Kenaikan jumlah utang yang harus dibayar oleh perusahaan kepada pemasok atau kreditor, dalam contoh ini senilai 80.000.000 Rupiah.
  • Arus kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasional: Jumlah keseluruhan arus kas yang diperoleh atau digunakan oleh perusahaan dari aktivitas operasionalnya, dalam contoh ini senilai 760.000.000 Rupiah.

Baca juga: Tips Memilih Software Akuntansi Manufaktur Terbaik

Aktivitas Investasi:

  • Penjualan tanah: Pendapatan yang diperoleh dari penjualan aset tanah oleh perusahaan, dalam contoh ini senilai 300.000.000 Rupiah.
  • Pembelian peralatan: Pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk membeli peralatan baru, dalam contoh ini senilai (150.000.000) Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengeluaran).
  • Arus kas bersih dari aktivitas investasi: Jumlah keseluruhan arus kas yang diperoleh atau digunakan oleh perusahaan dari aktivitas investasinya, dalam contoh ini senilai 150.000.000 Rupiah.

Aktivitas Pendanaan:

  • Dividen saham biasa: Pembayaran dividen kepada pemegang saham biasa perusahaan, dalam contoh ini senilai (100.000.000) Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengurangan).
  • Pembayaran utang jangka panjang: Pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk membayar utang jangka panjang, dalam contoh ini senilai (200.000.000) Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengurangan).
  • Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan: Jumlah keseluruhan arus kas yang diperoleh atau digunakan oleh perusahaan dari aktivitas pendanaannya, dalam contoh ini senilai (300.000.000) Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengurangan).

Saldo Kas:

  • Saldo kas awal: Jumlah uang tunai yang dimiliki oleh perusahaan pada awal periode, dalam contoh ini senilai (50.000.000) Rupiah (ditandai dengan tanda negatif, menunjukkan pengurangan).
  • Saldo kas akhir: Jumlah uang tunai yang dimiliki oleh perusahaan pada akhir periode, dalam contoh ini senilai 560.000.000 Rupiah.

Baca juga: Pahami Pentingnya Work Order dalam Industri Manufaktur

4. Laporan keuangan bisnis manufaktur – Laporan neraca

Laporan Neraca PT ABC – Tahun 2023

KeteranganNilai (Rp)
Aset
————————————–—————–
Aset Lancar
Kas10.000.000
Piutang Bersih5.000.000
Biaya Dibayar Dimuka2.000.000
Persediaan
– Bahan Baku3.000.000
– Pengerjaan dalam Proses1.500.000
– Barang Jadi4.500.000
Asuransi Dibayar Dimuka500.000
Aset Lancar Lainnya1.000.000
————————————–—————–
Total Aset Lancar27.500.000
————————————–—————–
Aset Tetap
Gedung50.000.000
Mesin30.000.000
Tanah70.000.000
Perabot & Perlengkapan5.000.000
Komputer20.000.000
Mobil100.000.000
Peralatan Kantor10.000.000
————————————–—————–
Total Aset Tetap285.000.000
————————————–—————–
Aset Tak Berwujud
Amortisasi Terakumulasi15.000.000
Paten20.000.000
Goodwill40.000.000
Merek Dagang10.000.000
————————————–—————–
Total Aset Tak Berwujud85.000.000
————————————–—————–
Total Aset397.500.000
————————————–—————–
Kewajiban dan Ekuitas
————————————–—————–
Kewajiban Lancar
Bank overdraft5.000.000
Kreditor10.000.000
Biaya yang Belum Dibayar3.000.000
Utang Jangka Pendek8.000.000
Bagian Jangka Pendek dari Utang Jangka Panjang2.000.000
Utang Bersih7.500.000
————————————–—————–
Total Kewajiban Lancar35.500.000
————————————–—————–
Kewajiban Jangka Panjang
Provisi Pajak Jangka Panjang10.000.000
Pinjaman Jangka Panjang50.000.000
Kewajiban Pensiun15.000.000
Pendapatan yang Ditangguhkan5.000.000
————————————–—————–
Total Kewajiban Jangka Panjang80.000.000
————————————–—————–
Ekuitas Pemegang Saham
Modal Saham200.000.000
Laba Ditahan82.000.000
————————————–—————–
Total Ekuitas282.000.000
————————————–—————–
Total Kewajiban dan Ekuitas397.500.000

Baca juga: Mengetahui Beberapa Dasar Akuntansi Perusahaan Manufaktur

Kesimpulan

Itulah beberapa contoh laporan keuangan dari bisnis manufaktur dan pembahasan lengkap laporan keuangan di industri manufaktur dan bedanya dengan perusahaan lain.

Perusahaan manufaktur memang memiliki alur pencatatan keuangan yang lebih rumit karena terkait proses produksi dan konversi dari bahan baku menjadi bahan jadi.

Oleh sebab itu, akan sangat menyulitkan dan memakan waktu jika Anda harus membuat laporan keuangan secara manual dalam industri ini. Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang sangat cocok untuk perusahaan manufaktur seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis, mudah digunakan, dan memiliki harga terjangkau.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven + four =