Contoh Jurnal Umum Perusahaan Manufaktur dan Cara Membuatnya

jurnal umum perusahaan manufaktur banner

Proses pencatatan akuntansi dan pembuatan jurnal umum dalam perusahaan manufaktur berbeda dengan bisnis dagang atau jasa.

Dalam lingkungan manufaktur, bahan baku yang dibeli dimasukkan ke dalam produksi setelah itu barang jadi yang bernilai dibuat dan dijual. Mengetahui alur dasar ini akan berfungsi untuk menggambarkan ayat jurnal akuntansi yang terjadi selama semua fase proses manufaktur yang khas.

Sebenarnya, sangat sulit untuk membuat jurnal umum dan laporan akuntansi secara manual untuk manufaktur. Selain detail yang rumit, proses pencatatan akuntansi dalam perusahaan manufaktur juga memerlukan pemahaman akuntansi yang mendalam.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas cara membuat jurnal umum untuk perusahaan manufaktur dan juga contoh kasusnya dalam sebuah bisnis.

Karakteristik Akuntansi Perusahaan Manufaktur

jurnal umum perusahaan manufaktur 4

Berbeda dengan perusahaan dagang yang menjual produk buatan produsen untuk dijual kembali, perusahaan manufaktur adalah sebuah bisnis yang mengubah bahan baku menjadi produk jadi yang nantinya akan dijual secara bebas.

Proses akuntansi dalam perusahaan manufaktur membutuhkan pencatatan biaya dalam proses barang jadi, misalnya atat jurnal untuk memproses bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya work in process (WIP).

Barang jadi di adalah barang yang telah melalui proses produksi, atau barang yang telah dibeli dengan tujuan untuk dijual kembali, dan berada dalam kepemilikan perusahaan, tetapi belum dijual.

Dengan kata lain, barang jadi adalah unit yang telah selesai dan siap dijual, yang berada dalam kepemilikan perusahaan. Unit-unit ini juga disebut sebagai barang dagangan, yang sebagian besar dimiliki oleh pengecer atau retailer.

Dari perspektif manufaktur, dapat dilihat bahwa persediaan barang jadi dapat disebut sebagai aset yang unik.

Hal ini karena ini adalah tahap akhir dari persediaan mereka, dan telah melewati dua tahap persediaan sebelumnya, yaitu Persediaan Bahan Baku dan Persediaan Barang Dalam Proses.

Sebaliknya, sejauh menyangkut masalah perdagangan, mereka hanya memiliki satu jenis persediaan, yaitu Persediaan Barang Jadi, dan karena itu, tidak ada perlakuan yang berbeda untuk jenis akun ini.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

Banner 2 kledo

Alur dan Contoh Pencatatan Jurnal Umum pada Perusahaan Manufaktur

Berikut adalah beberapa contoh jurnal umum yang akan Anda buat saat menangani akuntansi dalam perusahaan manufaktur

Ayat jurnal untuk pemindahan bahan baku, tenaga kerja langsung, dan work in process

PT DBCE melacak persediaannya dan memesan persediaan tambahan untuk tersedia ketika departemen produksi memintanya.

Persediaan ini tidak terkait dengan pekerjaan tertentu, dan pembelian tetap berada dalam persediaan bahan baku sampai digunakan untuk produk tertentu.

Sebagai contoh, PT DBCE membeli tambahan bahan baku vinyl senilai 10.000.000 dan tinta hitam senilai 500.00 untuk menyelesaikan pembuatan kemasan produk dengan kode pekerjaan MAC001. Jika pembelian dilakukan di akun, ayat jurnal seperti yang ditunjukkan:

TanggalAkunDebitKredit
Persediaan bahan baku: Vinyl10.000.000
Persediaan bahan baku: Tinta hitam500.000
Utang usaha10.500.000
Untuk mencatat pembelian persediaan vinyl dan tinta

Untuk proses produksi untuk pekerjaan MAC001, supervisor pekerjaan mengajukan formulir permintaan bahan sebesar 300.000 dalam bentuk vinyl, 100.000 dalam bentuk tinta hitam, 60.000 dalam bentuk tinta merah, dan 60.000 dalam bentuk tinta emas.

Untuk proses finishing untuk Job MAC001, 120.000 dalam bentuk grommet dan 60.000 dalam bentuk kayu finishing diminta. Ayat jurnal untuk mencerminkan tindakan ini adalah:

TanggalAkunDebitKredit
Persediaan Work in process700.000
Persediaan bahan baku: Vinyl300.000
Persediaan bahan baku: Tinta hitam100.000
Persediaan bahan baku: Tinta merah60.000
Persediaan bahan baku: Tinta emas60.000
Persediaan bahan baku: Grommet120.000
Persediaan bahan baku: Kayu finishing60
Untuk mencatat permintaan persediaan vinil dan tinta

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Dagang dan Cara Membuatnya

Karyawan departemen produksi mengerjakan papan nama dan mengirimkannya ke departemen finishing/perakitan ketika mereka telah menyelesaikan bagian pekerjaan mereka.

Biaya langsung tenaga kerja pabrik mencakup upah langsung yang dibayarkan kepada karyawan dan semua biaya penggajian lainnya yang terkait dengan tenaga kerja tersebut.

Biasanya, ini termasuk upah dan pajak gaji serta tunjangan tambahan yang terkait langsung dengan upah tersebut. Sistem akuntansi perlu melacak tenaga kerja dan biaya terkait lainnya yang ditugaskan untuk pekerjaan tertentu.

Catatan ini biasanya disimpan dalam time card yang diserahkan oleh karyawan setiap hari.

Pada tanggal 10 April, time sheet tenaga kerja dengan total 30.000 dicatat untuk Pekerjaan MAC001 melalui ayat jurnal ini:

TanggalAkunDebitKredit
Persediaan Work in process (MAC001)30.000
Gaji pekerja pabrik30.00
Untuk mencatat tenaga kerja untuk pekerjaan MAC001

Karyawan perakitan di departemen finishing/perakitan menyelesaikan Job MAC001 dalam waktu dua jam. Tenaga kerja dicatat seperti yang ditunjukkan:

TanggalAkunDebitKredit
Persediaan Work in process (MAC001)36.000
Gaji pekerja pabrik36.000
Untuk mencatat tenaga kerja untuk pekerjaan MAC001

Bahan tidak langsung juga memiliki formulir permintaan bahan, tetapi biayanya dicatat secara berbeda.

Biaya-biaya tersebut pertama-tama ditransfer ke biaya overhead pabrik dan kemudian dialokasikan ke barang dalam proses. Pencatatan untuk mencatat bahan tidak langsung adalah dengan mendebit biaya overhead pabrik dan mengkredit persediaan bahan baku.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Retail dan Cara Membuatnya

jurnal umum perusahaan manufaktur 3

Catatan tenaga kerja tidak langsung juga disimpan melalui time ticket, meskipun pekerjaan tersebut tidak dapat ditelusuri secara langsung ke pekerjaan tertentu.

Perbedaan antara tenaga kerja langsung dan tenaga kerja tidak langsung adalah bahwa tenaga kerja tidak langsung mencatat debit ke biaya overhead pabrik sedangkan kreditnya ke utang upah pabrik.

Time ticket PT DBCE menunjukkan bahwa nilai biaya tenaga kerja tidak langsung adalah 4.000.000 dan dikeluarkan selama periode tersebut. Entrinya adalah:

TanggalAkunDebitKredit
Biaya overhead produksi4.000.000
Gaji pekerja pabrik4.000.000
Untuk mencatat biaya tenaga kerja tidak langusng dalam work in process

Baca juga: Imputed Cost: Pengertian, Lengkap dan Contohnya

PT DBCE juga mencatat biaya overhead yang sebenarnya terjadi. Biaya overhead pabrik sebesar 21.000.000 telah dikeluarkan. Pencatatan untuk mencatat biaya-biaya ini meningkatkan jumlah overhead dalam akun overhead pabrik. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:

TanggalAkunDebitKredit
Biaya Overhead Produksi21.000.000
Persediaan barang1.500.000
Pengeluaran utilitas7.000.000
Akumulasi penyusutan7.500.000
Asuransi2.917.000
Utang bunga2.083.000
Untuk mencatat total biaya overhead produksi di bulan april

Jumlah overhead yang dibebankan ke Job MAC001 adalah 165.000. Proses penentuan tarif perhitungan biaya overhead pabrik telah dijelaskan dan didemonstrasikan dalam Akuntansi Biaya Overhead Pabrik.

Ayat jurnal untuk mencatat biaya overhead pabrik untuk Job MAC001 adalah:

TanggalAkunDebitKredit
Persediaan work in process165.000
Biaya overhead165.000
Untuk mencatat biaya tenaga kerja tidak langusng dalam work in process

Baca juga: Jurnal Utang Usaha: Contoh dan Cara Membuatnya

Ayat jurnal untuk memindahkan biaya barang dalam proses ke barang jadi

jurnal umum perusahaan manufaktur 2

Ketika setiap pekerjaan dan lembar biaya pesanan pekerjaan telah selesai, ayat jurnal dibuat untuk memindahkan total biaya dari persediaan barang dalam proses ke persediaan barang jadi.

Total biaya produk untuk Job MAC001 adalah 931.000 dan ayat jurnal yang dibuat adalah:

TanggalAkunDebitKredit
Persediaan barang jadi931.000
Persediaan work in process931.000
untuk mencatat kelengkapan pekerjaan MAC001

Baca juga: Pengertian Account Receivable, Jenis, dan Contoh Jurnalnya

Ayat jurnal untuk memindahkan barang jadi ke harga pokok penjualan

Ketika penjualan telah terjadi, barang ditransfer ke pembeli. Produk dipindahkan dari persediaan barang jadi ke harga pokok penjualan.

Ayat yang sesuai juga dibuat untuk mencatat penjualan. Untuk produk jadi hasi Job MAC001 memiliki harga jual 2.000.000 dan biaya 931.000. Ini adalah ayat untuk mencatat transfer barang dan penjualan kepada pembeli:

TanggalAkunDebitKredit
Harga Pokok Penjualan (HPP)931.000
Persediaan barang jadi931.000
Untuk mengakui penjualan MAC001
Piutang usaha2.000.000
Penjualan2.000.000
Untuk mengakui penjualan MAC001

Apa Perbedaan Jurnal Umum pada Perusahaan Manufaktur dan Perusahaan Dagang?

jurnal umum perusahaan manufaktur 1

Meskipun dasar pencatatan dalam jurnal umum tetap sama, namun ada beberapa perbedaan dalam penggunaan jurnal umum antara perusahaan manufaktur dan perusahaan dagang yang harus Anda ketahui

Transaksi bisnis yang dicatat

Perusahaan dagang biasanya mencatat transaksi jual beli barang atau jasa dalam jurnal umum mereka.

Sedangkan perusahaan manufaktur mencatat tidak hanya transaksi jual beli, tetapi juga transaksi-produksi seperti pembelian bahan baku, tenaga kerja, dan overhead pabrik seperti yang sudah kita bahas di atas.

Baca juga: Deferred Revenue: Pengertian, Contoh, dan Cara Penjurnalannya

Akun yang digunakan

Perusahaan manufaktur mungkin memiliki akun-akun tambahan yang berkaitan dengan biaya produksi seperti bahan baku, tenaga kerja langsung, overhead pabrik, dan persediaan barang dalam proses.

Sedangkan perusahaan dagang mungkin memiliki akun-akun tambahan yang berkaitan dengan persediaan barang dagang dan biaya-biaya penjualan.

Penyusunan laporan keuangan

Meskipun kedua jenis perusahaan menghasilkan laporan keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi, penyusunan laporan keuangan perusahaan manufaktur akan memperhitungkan biaya produksi dan inventarisasi barang dalam proses secara lebih rinci daripada perusahaan dagang.

Penggunaan akun persediaan

Perusahaan manufaktur akan menggunakan akun persediaan untuk mencatat bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi. Sedangkan perusahaan dagang akan fokus pada persediaan barang dagang yang dijual kembali.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Penutup Perusahaan Dagang dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap beserta contoh jurnal umum pada perusahaan manufaktur yang bisa Anda pahami. Bagaimana? Rumit?

Membuat jurnal umum secara manual untuk perusahaan manufaktur, sangat memakan waktu dan rentan kesalahan, terlebih pencatatan transaksi dalam bisnis manufaktur terkenal sangat banyak dan memerlukan pencatatan yang detail.

Jika Anda memerlukan solusi pencatatatan akuntansi yang lebih mudah untuk bisnis manufaktur Anda, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur akuntansi lengkap untuk bisnis manufaktur Anda.

Jika Anda tertarik untuk menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − 2 =