Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitung Discounted Cash Flow

discount cash flow

Sementara sebagian besar analisis keuangan didasarkan pada data historis, metode discounted cash flow (DCF) memperhitungkan masa depan untuk memperkirakan nilai saham atau perusahaan.

Dalam konteks meningkatkan modal atau ketika keputusan strategis akan dibuat, metode DCF menawarkan beberapa keuntungan, meskipun ada beberapa keterbatasan yang perlu diingat. Pada artikel ini, Anda akan menemukan kelebihan metode DCF dan cara menghitungnya.

Memahami Apa Itu Discounted Cash Flow

discounted cash flow

Discounted Cash Flow (DCF), disebut juga arus kas yang didiskon, adalah metode analisis yang digunakan untuk menilai bisnis. Metode ini memperkirakan pendapatan yang akan dihasilkan perusahaan dengan menghitung arus kas bebas dan net present value dari arus kas bebas.

Dengan kata lain, arus kas yang didiskon memberi tahu investor berapa nilai bisnis pada waktu tertentu berdasarkan semua uang tunai yang dapat disediakan untuk investor di masa depan.

Metode tersebut menghitung nilai sebuah bisnis, khususnya start up inovatif yang sangat sering mengalami masalah keuangan di tahun-tahun pertama. Bisa juga diterapkan di bidang lain, seperti penilaian properti atau untuk pembelian saham.

Baca juga: Pahami Apa Itu Evangelism Marketing dalam Proses Pemasaran Bisnis

Mengapa Menghitung Discounted Cash Flow?

Salah satu alasan utama untuk menghitung arus kas yang didiskontokan dari suatu bisnis adalah untuk dapat menentukan nilainya. Sebagian besar investor dan analis keuangan menggunakan metode DCF saat meningkatkan modal atau untuk menegosiasikan merger atau pengambilalihan.

Dalam bisnis, metode DCF juga memberikan indikator untuk membuat keputusan mengenai investasi tertentu (peluncuran produk baru, pembelian unit produksi baru, dll.). Ini juga memungkinkan dua atau lebih peluang untuk dibandingkan berdasarkan potensi pengembalian investasi.

Metode DCF sama-sama dapat digunakan untuk menganalisis dan memperkirakan nilai-nilai tertentu di daerah yang berbeda. Misalnya, dimungkinkan untuk mengukur nilai saham atau obligasi, nilai real estat, atau nilai investasi atau proyek.

Sebagai aturan umum, ingatlah bahwa jika Anda membayar harga di bawah nilai DCF, laba atas investasi Anda akan positif. Di sisi lain, jika Anda membayar lebih dari nilai DCF, Anda akan rugi secara finansial, yang merupakan tanda investasi yang buruk.

Kelebihan Metode Discounted Cash Flow

Terkadang sulit untuk memiliki penilaian bisnis yang realistis dan terkini. Sementara banyak metode penilaian menggunakan kinerja masa lalu untuk menilai perusahaan, analisis DFC mengukurnya dalam hal apa yang akan dihasilkan di tahun-tahun mendatang dengan mengintegrasikan aset likuid yang dimilikinya saat ini.

Dengan menghitung arus kas yang didiskontokan dari suatu bisnis, seorang direktur atau investor akan memiliki gambaran yang akurat tentang nilai saham. Oleh karena itu, metode DFC memiliki keuntungan dengan memperhitungkan profitabilitas masa depan perusahaan sekarang, dan menawarkan pandangan yang lebih baik tentang prospeknya .

Satu keuntungan terakhir adalah bahwa analisis DFC mengoreksi efek dari penilaian yang berlebihan atau kurang dari suatu sektor atau pasar dengan hanya memprediksi nilai intrinsik yang paling akurat.

Baca juga: Mengenal Promotion Mix Sebagai Strategi Marketing

Cara Menghitung Discounted Cash Flow

Untuk menghitung dengan benar arus kas yang didiskontokan, ada empat langkah yang harus diikuti yaitu:

  • Identifikasi arus kas bebas
  • Evaluasi tingkat diskonto
  • Pilihan durasi
  • Perhitungan nilai terminal

Berikut ini adalah penjelasan langkah demi langkah dari setiap item untuk perhitungan arus kas yang didiskontokan:

1. Mengidentifikasi Arus Kas Bebas

Dari berbagai arus kas yang dicatat dalam laporan keuangan suatu bisnis, hanya arus kas bebas yang digunakan untuk menghitung arus kas yang didiskontokan. Ini sesuai dengan arus kas yang dihasilkan oleh bisnis, yaitu kas masuk dan kas keluar, perubahan kebutuhan modal kerja, dan investasi bersih.

Rumus di bawah ini dapat digunakan untuk menghitung arus kas bebas:

Arus kas bebas = laba setelah pajak + depresiasi bersih + investasi bersih + perubahan kebutuhan modal kerja

2. Menentukan Tingkat Diskonto

Setelah menghitung arus kas bebas masa depan, nilai tersebut harus didiskontokan karena Rp. 1 hari ini tidak akan bernilai Rp. 1 dalam waktu lima tahun, karena nilai uang menurun seiring berjalannya waktu.

Tingkat diskonto ini sesuai dengan biaya modal rata-rata tertimbang, yang bergantung pada profitabilitas yang dibutuhkan oleh penyedia modal untuk membiayai bisnis, baik itu pembiayaan utang atau ekuitas.

Tingkat Diskonto = cost des equity capital X (equity capital / (financial debts + equity capital)) + cost of debt X (1 – tarif pajak penghasilan badan) X (financial debts / (financial debts + equity capital))

Perhatikan bahwa menentukan tingkat diskonto sangat penting dalam metode DCF. Bahkan sedikit variasi dalam tarif ini dapat secara signifikan mempengaruhi perhitungan penilaian bisnis.

Oleh karena itu, semakin rendah variasinya, semakin tepat penilaiannya. Tingkat diskonto bervariasi dengan tingkat risiko. Itu sekitar 10% hingga 15% untuk perusahaan yang sangat stabil. Tapi bisa mencapai 25% atau bahkan 50% untuk start up yang baru didirikan.

3. Memilih Durasi

Faktor kunci ketiga dalam menghitung arus kas yang didiskontokan adalah pilihan periode peramalan. Perhatikan bahwa periode waktu yang terlalu pendek mengakibatkan mengabaikan sebagian informasi yang tersedia. Namun sebaliknya, memprediksi arus kas dalam jangka panjang (di atas 10 tahun) dapat terbukti rumit.

Oleh karena itu disarankan untuk menggunakan prakiraan antara empat dan sepuluh tahun. Untuk perkiraan lima tahun misalnya, ambil arus kas aktual perusahaan Anda untuk lima tahun ke depan, dan arus kas “stabil” untuk tahun keenam dan seterusnya.

4. Menghitung Nilai Terminal Bisnis

Faktor terakhir dalam analisis DCF didasarkan pada perhitungan nilai terminal bisnis. Nilai ini sesuai dengan proyeksi tingkat pertumbuhan arus kas selama beberapa tahun mendatang.

Pada akhir periode perkiraan operasi, perusahaan akan melanjutkan bisnisnya untuk jangka waktu yang tidak terbatas dengan asumsi pertumbuhan yang seragam dari waktu ke waktu: ini adalah bagaimana kita mendapatkan nilai terminalnya.

Perhatikan bahwa: nilai terminal sesuai dengan nilai aset ekonomi yang diperkirakan pada tahun terakhir dari rencana bisnis. Untuk menghitung nilai diskonto, bisa menggunakan rumus Gordon dan Shapiro:

TV = CF / (WACC – g)

Dimana CF = pendapatan abadi g = tingkat pertumbuhan pendapatan terus-menerus dari aset dan t = tingkat diskonto

Penting: Untuk menentukan nilai bisnis, seorang analis menghitung nilai sekarang dari arus kas masa depan. Tentu saja, arus kas harus diestimasi secara wajar, dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang dapat memengaruhi hasil operasi di masa depan.

Banner 3 kledo

Rumus Perhitungan Discounted Cash Flow

DCF diukur dengan membagi keuntungan tahunan yang diharapkan dengan tingkat diskonto berdasarkan biaya modal rata-rata tertimbang sambil membebaskan utang. Rumus berikut digunakan:

DCF = (CF / (1+r)^1) + (CF / (1+r)^2) + (CF / (1+r)^3) + (…) + (CF / (1+r)^n)

Dimana CF = arus kas r = tingkat diskonto n = tahun

Untuk periode lima tahun, rumus untuk menghitung DCF adalah:

DFC = Arus kas bersih tahun pertama / (1+ tingkat diskonto) + Arus kas bersih tahun kedua / (1+ tingkat diskonto)^2 + Arus kas bersih tahun ketiga / (1+ tingkat diskonto)^3 + Arus kas bersih tahun keempat / ( 1+ tarif diskon)^4 + Arus kas bersih tahun kelima / (1+ tarif diskon)^5 + Nilai terminal / (1+ tarif diskon)^5

Baca juga: Pain Point: Pengertian, Jenis, dan Cara Identifikasinya

Contoh Perhitungan Discounted Cash Flow

discounted cash flow

Kami akan mengilustrasikan rumus ini dengan contoh praktis untuk mengukur arus kas yang didiskontokan dari bisnis selama tiga tahun.

Berdasarkan angka yang diberikan oleh tim keuangan perusahaan Anda, ini menghasilkan arus kas bebas Rp. 400.000.000/tahun dan memiliki tingkat konstan 5% setiap tahun.

Untuk menghitung arus kas, mulailah dengan mengalikan arus kas bebas dengan tingkat konstan: 400.000.000 x 0,05 = Rp. 20.000.000. Kemudian tambahkan Rp. 20.000.000 ini ke Rp. 400.000.000 awal Anda, setara dengan arus kas Anda untuk tahun berikutnya: 20.000.000 + 400.000.000 = Rp. 420.000.000.

Peritungan arus kas untuk tahun ketiga adalah: (420.000.000 x 0,05) + 420.000.000 = Rp. 21.000.000 + Rp. 420.000.000 = Rp. 441.000.000

Catatan: untuk contoh ini, kami hanya akan memperhitungkan perkiraan untuk tiga tahun ke depan. Namun, Anda dapat mengulangi perhitungan arus kas sesuai dengan perkiraan Anda.

Sekarang, mari kita beralih ke perhitungan nilai bisnis menggunakan rumus DCF. Untuk saat ini, kami memiliki tiga perhitungan:

Arus kas 1: Rp. 400.000.000

Arus kas 2: Rp. 420.000.000

Arus kas 3: Rp. 441.000.000

Katakanlah tingkat diskonto Anda adalah 15% per tahun (tercatat r dalam rumus DCF). Ini memberi kita perhitungan:

DCF = (400.000.000 / (1+0.15)^1) + (420.000.000 / (1+0.15)^2) + (441.000.000 / (1+0.15)^3)

DCF = 347.826.000 + 317.580.000 + 289.965.000

DCF = Rp. 955.371.000

Dalam contoh kami, present value dari bisnis Anda adalah Rp. 955.371.000 selama periode tiga tahun. Persamaan DCF menerjemahkan arus kas masa depan menjadi nilai sekarang. Nilai ini didasarkan pada tingkat pengembalian majemuk (15% dalam contoh kami) yang menurut Anda akan Anda peroleh dengan uang Anda hari ini.

Dalam hal ini, tingkat pertumbuhan (15%) lebih tinggi dari arus kas perusahaan Anda (5%). Tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi berarti versi diskon dari arus kas masa depan Anda akan terdepresiasi setiap tahun hingga mencapai nol.

Baca juga: Apa itu Q Commerce? Berikut adalah Pembahasan Lengkapnya

Menghitung Nilai Terminal

Memperkirakan nilai terminal dapat membingungkan dan bergantung pada dua faktor: arus kas yang dinormalisasi dan tingkat pertumbuhan. Menghitungnya sama sekali tidak mudah karena mewakili sekitar 70% dari nilai pakai aset. Inilah yang perlu Anda ingat.

Arus Kas yang Dinormalisasi

Menentukan arus kas yang dinormalisasi diperlukan untuk menghitung nilai terminal, yang merupakan nilai pasar dari aset operasi pada akhir rencana bisnis.

Sederhananya, perhitungan arus kas yang dinormalisasi umumnya didasarkan pada perkiraan arus kas terbaru dari suatu bisnis. Arus kas yang dinormalisasi ini mendefinisikan tingkat pertumbuhan abadi. Umumnya, arus kas bebas terbaru digunakan sebagai dasar untuk menghitung arus kas yang dinormalisasi.

Rumus nilai terminal adalah:

Arus kas bebas untuk nilai terminal = Laba sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi dan Amortisasi tahun lalu +/- Perubahan kebutuhan modal tertimbang – investasi

Tingkat Pertumbuhan

Pertanyaan kedua menyangkut tingkat pertumbuhan domestik bruto (PDB) di negara atau wilayah geografis yang bersangkutan. Karena dihitung dengan jumlah semua nilai tambah pelaku pasar, PDB karenanya mengintegrasikan pertumbuhan perusahaan Anda. Oleh karena itu, dalam jangka panjang, perusahaan Anda harus tumbuh secara logis pada tingkat yang sama dengan PDB.

Argumen ini dapat dilawan dengan menunjukkan perbedaan antara sektor dan bidang kegiatan. Perusahaan baru di sektor digital tidak memiliki tujuan pertumbuhan yang sama dengan bisnis dalam ekspor dan impor. Selain memasukkan perkiraan pertumbuhan Anda, Anda perlu mencari tahu tentang prospek sektor aktivitas Anda.

Kekurangan Metode DCF

Meskipun model arus kas yang didiskon dapat menjadi alat yang sangat berguna untuk menilai bisnis, model ini juga memiliki beberapa batasan yang perlu dipertimbangkan:

  • Model Ini Sangat Sensitif terhadap Asumsi. Sekarang, memprediksi masa depan seringkali rumit, terutama di masa yang sangat tidak stabil seperti yang telah ditunjukkan oleh krisis kesehatan. Oleh karena itu, membuat asumsi tidak mengarah pada perkiraan yang akurat.
  • Banyak faktor eksternal yang dikecualikan dari formula arus kas yang didiskontokan. Seperti persaingan atau perkembangan pasar, analis merasa sulit untuk memprediksi dan mengintegrasikan faktor-faktor ini yang dapat memiliki dampak yang cukup besar pada bisnis.
  • Perhitungan yang relatif rumit dari formula awal untuk menghitung DCF (arus kas bebas, tingkat diskonto, nilai terminal) mungkin hanya mencerminkan sebagian hasil yang akurat. Meskipun sangat berguna dan digunakan secara luas, metode arus kas yang didiskontokan dapat digabungkan dengan analisis akuntansi dan keuangan lainnya untuk mendapatkan indikasi yang paling akurat.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Contoh Point of Purchase

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai discounted cash flow yang perlu Anda ketahui. Dari penjelasan tersebut, dapat disimpulkan bahwa discounted cash flow merupakan metrik perhitungan yang digunakan untuk memperkirakan jumlah kas perusahaan di masa mendatang.

Perhitungan ini sangat berguna untuk dijadikan sebagai dasar pertimbangan untuk melakukan investasi. Dengan begitu, perusahaan dapat memaksimalkan perolehan keuntungan yang diinginkan.

Akan tetapi, keuntungan tersebut hanya bisa diklaim apabila Anda melakukan pembukuan secara rapi dan tepat. Untuk memudahkan proses pembukuan, Anda membutuhkan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Software yang telah dipercaya lebih dari 10 ribu pelaku usaha di Indonesia ini, akan membantu Anda menyusun lebih dari 30 jenis laporan keuangan. Selain itu, Kledo juga dibekali dengan berbagai fitur pendukung bisnis mulai dari pengelolaan arus kas, pembuatan faktur, manajemen stok dan multi gudang, perpajakan, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + six =