Nilai Buku: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

nilai buku

Salah satu cara yang digunakan untuk mengukur nilai perusahaan adalah dengan menghitung nilai buku. Biasa juga disebut sebagai book value (BV) yang dilakukan dengan menghitung total aset dan kewajiban perusahaan pada neraca.

Selain berguna bagi pemilik bisnis, hasil perhitungan BV juga digunakan investor untuk menilai kinerja perusahaan. Dengan begitu, mereka dapat mengambil keputusan untuk melakukan investasi atau justru sebaliknya.

Mengetahui apa itu BV sangat penting bagi siapapun yang berkecimpung dalam dunia bisnis. Untuk itu, artikel ini akan menguraikan apa itu nilai buku, fungsi, rumus, contoh, dan kekurangannya yang harus diperhatikan para penggunanya.

Pengertian Nilai Buku

nilai buku

Nilai buku atau book value (BV) adalah ukuran akuntansi dari nilai bersih perusahaan. Ini adalah metrik yang digunakan untuk menghitung penilaian perusahaan berdasarkan aset dan kewajibannya.

Jika pemilik atau eksekutif berusaha melakukan penjualan cepat perusahaan mereka dan perlu memilah-milah penilaian, salah satu metodenya adalah melalui nilai buku. Melalui neraca, mereka akan mengurangi kewajiban dari aset, memberikan jumlah aset bersih. 

Istilah lain untuk nilai buku adalah ekuitas pemegang saham, yang merupakan item baris yang dapat ditemukan di neraca pengajuan triwulanan dan tahunan perusahaan publik. Ekuitas pemegang saham biasanya ditemukan di bawah aset, kewajiban, dan bagian ekuitas dari neraca.

Ketika investor dan analis mengacu pada BV perusahaan, mereka biasanya mengacu pada BV ekuitasnya. Istilah nilai buku juga digunakan dalam istilah aset, dan BV didefinisikan sebagai biaya perolehan aset seperti properti, pabrik, dan peralatan dikurangi akumulasi penyusutan.

Laba bersih mungkin memainkan faktor utama dalam nilai buku perusahaan, dan pemilik atau eksekutif biasanya menginginkan penilaian perusahaan mereka meningkat: Semakin tinggi keuntungan, semakin tinggi nilai bukunya.

Sebaliknya, laba yang lebih rendah dapat menurunkan nilai buku. Lebih mudah untuk mendorong atau menurunkan laba setiap tiga bulan karena aset dan kewajiban lain cenderung berfluktuasi lebih kecil daripada laba bersih.

Perusahaan yang memiliki banyak real estat, inventaris, mesin, dan peralatan mungkin memiliki nilai buku yang lebih besar daripada perusahaan seperti konsultan, pedagang saham, dan pengembang game komputer. Perusahaan-perusahaan ini mengandalkan “modal manusia”, yang merupakan nilai ekonomi dari keahlian karyawan.

Adapun aset yang termasuk dalam laporan keuangan perusahaan adalah:

  • Uang tunai
  • Setara kas
  • Investasi
  • Piutang
  • Inventaris
  • Properti
  • Peralatan
  • Hak milik intelektual.

Kewajiban yang muncul pada laporan keuangan perusahaan adalah:

  • Kewajiban hutang
  • Tagihan pemasok
  • Bunga obligasi
  • Akun hutang
  • Biaya sewa
  • Gaji
  • Hutang dividen
  • Kewajiban dana pensiun
  • Pajak
  • Upah

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitung Discounted Cash Flow

Pentingnya Nilai Buku bagi Bisnis

Nilai buku dianggap sebagai kunci penting dalam penilaian karena mewakili gambaran moderat dan akurat dari citra perusahaan. Ini digunakan oleh investor untuk menemukan nilai total perusahaan.

Hal ini memungkinkan investor untuk menemukan penawaran yang baik pada saham, terutama ketika mereka berpikir bahwa perusahaan tersebut undervalued atau kenaikan harga toko.

Nilai ditentukan oleh data historis yang tersedia dari perusahaan dan tentu saja bukan angka subjektif. Dengan mengevaluasi BV, investor dan analis pasar bisa mendapatkan pandangan yang baik dari sebuah perusahaan dan kekayaan bersihnya untuk berinvestasi.

Selain itu, BV sangat penting bagi investor untuk mendapatkan gambaran tentang keuangan dan nilai perusahaan. Jadi, BV penting dalam berbagai hal seperti,

  • Menganalisis saham perusahaan, apakah undervalued atau overvalued
  • Memudahkan diri dalam analisis pasar dan membandingkan dengan nilai saham perusahaan lain
  • Mengumpulkan perincian yang tepat tentang modal kerja, yaitu, uang yang tersedia untuk operasi perusahaan sehari-hari
  • Perhitungan beberapa rasio keuangan yang meliputi rasio modal kerja, rasio hutang terhadap ekuitas, rasio hutang, rasio price to book, rasio lancar, dan rasio lainnya.

Rumus Nilai Buku

Didefinisikan sebagai perbedaan antara total aset perusahaan dan total kewajibannya, rumus untuk menghitung BV adalah:

Nilai Buku = Total Aset – Total Kewajiban

Sebuah perusahaan yang memiliki aset Rp. 100 juta dan kewajiban Rp. 60 juta, akan memiliki BV senilai Rp. 40 juta.

Banner 3 kledo

Rumus Nilai Buku Per Saham

Rumus untuk menentukan nilai buku per saham, atau book value per share (BVPS), adalah:

BVPS = Nilai Buku / Jumlah Saham Beredar

Sebuah perusahaan yang memiliki BV Rp. 100 juta, dan 25 juta saham beredar akan memiliki BVPS Rp. 4.

Baca juga: Customer Development: Pengertian, Tahapan, Contoh, dan Manfaatnya

Rasio Price to Book (P/B)

Rasio price to book (P/B) memungkinkan investor, terutama investor nilai, untuk mengidentifikasi saham yang dinilai terlalu tinggi atau rendah. P/B membandingkan kapitalisasi pasar perusahaan dengan nilai bukunya, dan dihitung dengan membagi harga saham per saham perusahaan dengan nilai buku per sahamnya:

P/B = Harga Pasar per Saham / Nilai Buku per Saham

Sebuah perusahaan yang memiliki BV per saham Rp. 2.695 dan harga per saham Rp. 84.635 akan memiliki rasio P/B 31,41.

Berapa Rasio P/B yang Baik?

Perusahaan yang memiliki rasio P/B kurang dari 1,0 dapat dianggap sebagai investasi bernilai baik karena sahamnya dijual dengan harga kurang dari nilai asetnya. Dalam kasus kebangkrutan, aset perusahaan mungkin dapat dijual tanpa investor kehilangan uang.

Ketika sebuah perusahaan memiliki nilai pasar yang lebih kecil dari nilai bukunya, itu dapat mencerminkan peluang pembelian yang mungkin terjadi, sedangkan ketika sebuah perusahaan memiliki nilai pasar yang lebih tinggi dari nilai bukunya, hal itu berarti investor mengharapkan pertumbuhan masa depan dari perusahaan itu.

Baca juga: Barang Inferior Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Perbedaan antara Nilai Buku dan Nilai Pasar

nilai buku

Nilai pasar suatu perusahaan adalah harga sahamnya saat ini dikalikan jumlah saham yang beredar:

Nilai Pasar = Harga per Saham X Jumlah Saham Beredar

Sebuah perusahaan yang memiliki 2,87 miliar saham beredar, dan yang harga penutupannya Rp. 114.490 per saham akan memiliki nilai pasar sebesar Rp. 328 miliar.

Bandingkan dengan BV perusahaan sebesar Rp. 74,67 miliar dan kita dapat melihat bahwa nilai pasar perusahaan lebih dari empat kali lebih besar dari nilai bukunya. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan sangat dihargai oleh investor.

Kekurangan Nilai Buku

Perusahaan biasanya melaporkan BV mereka setiap tiga bulan, dan hal ini berarti bahwa BV mungkin tidak mencerminkan kinerja perusahaan saat ini. Praktik akuntansi perusahaan, terutama yang berkaitan dengan depresiasi dan amortisasi, dapat sangat mempengaruhi nilai bukunya.

Pertimbangan lain adalah bahwa perusahaan mungkin memiliki hak gadai terhadap asetnya dan bahwa biaya sebenarnya dari penjualan aset di lelang mungkin tidak diperhitungkan.

Penyusutan adalah berapa banyak nilai aset berwujud yang telah digunakan. Sementara aset terus menghasilkan uang untuk perusahaan, perusahaan dapat membebankan sebagian dari biaya aset itu setiap tahun.

Amortisasi adalah proses menuliskan nilai pinjaman atau aset tidak berwujud, sehingga mengikat biaya aset tidak berwujud dengan pendapatan yang dihasilkannya.

Baca juga: Memahami Apa Itu Pendapatan Bersih dalam Akuntansi

Kesimpulan

Nilai buku sering disebut sebagai nilai tercatat yang dicatat dalam neraca perusahaan pada tanggal tertentu. Ini adalah pengukuran akuntansi yang membantu perusahaan untuk tumbuh secara kolektif dan menarik sejumlah besar investor dan pemegang saham.

Jadi, BV adalah metrik keuangan yang banyak digunakan untuk melakukan penilaian aset dan menentukan prestasi perusahaan yang sebenarnya. Salah satu peringatan terpenting yang harus diikuti investor atau trader sebelum menginvestasikan modalnya di saham adalah memperhatikan BV perusahaan dan profilnya.

Sehingga, bisa disimpulkan bahwa nilai buku adalah satu-satunya cara untuk memeriksa ikhtisar perusahaan dan status sahamnya mengenai statusnya dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Namun, perhitungan nilai buku hanya bisa dilakukan apabila Anda melakukan pembukuan secara rapi dan tepat. Dari pembukuan tersebut, Anda dapat mengetahui bagaimana posisi aset dan kewajiban perusahan yang menjadi elemen dasar perhitungan BV.

Bila proses pembukuan bisnis Anda berjalan rumit dan memakan waktu lama, inilah saat yang tepat untuk menggunakan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Dengan menggunakan software ini, Anda dapat menyusun lebih dari 30 jenis laporan keuangan cukup dengan beberapa klik saja. Selain itu, Kledo juga dibekali dengan fitur pendukung bisnis mulai dari pengelolaan arus kas, purchasing, pembuatan invoice, penagihan piutang, manajemen stok dan multi gudang, dan masih banyak lagi.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yu, tingkatkan level bisnis Anda dengan beralih menggunakan Kledo sekarang juga.

Ingin mencoba secara gratis? Bisa, kok. Anda juga dapat mencoba berbagai fitur yang ditawarkan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eleven − three =