Lumpsum Adalah: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Contohnya

lumpsum adalah

Lumpsum adalah metode pembayaran yang memudahkn transaksi dalam jumlah besar. Metode ini juga dikenal dengan sebutan lumsum dan digunakan di berbagai jenis bisnis seperti konstruksi, investasi, dan perbankan.

Artikel ini akan membahas pengertian lumpsum, jenis-jenis kontrak, kelebihan dan kekurangan, rumus dan cara penghitungannya untuk investasi, serta contohnya.

Lumpsum Adalah

lumpsum adalah

Pembayaran lumpsum adalah pembayaran dalam jumlah besar yang dilakukan secara sekaligus. Ini sering digunakan untuk penyelesaian dengan perusahaan asuransi, pensiun, dan rencana pensiun lainnya.

Lump sum juga bagus ketika Anda ingin menghindari anuitas karena cocok untuk investasi.

Untuk menebus kurangnya bunga yang dijamin, Anda dapat menginvestasikan sekaligus dalam obligasi dan saham dengan imbal hasil tinggi yang memiliki pengembalian lebih baik daripada yang ditawarkan anuitas.

Baca juga: Margin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Hitungnya

Manfaat Lumpsum

Manfaat menggunakan lumpsum dibandingkan dengan metode pembayaran lainnya adalah:

  • Anda menerima semua uang Anda sekaligus alih-alih cicilan yang disebut anuitas.
  • Anda dapat menginvestasikan uang Anda dalam investasi yang lebih berisiko tetapi memiliki pengembalian yang lebih tinggi, seperti saham atau obligasi dengan hasil tinggi.
  • Anda dapat menggunakan uang itu untuk melunasi hutang apa pun.
  • Anda dapat menggunakan dana tersebut untuk menutupi biaya hidup seperti sewa, bahan makanan, dan tagihan.
  • Anda memiliki lebih banyak fleksibilitas dengan membelanjakan pembayaran sekaligus daripada anuitas, yang dibatasi oleh apa yang dibayarkan setiap bulan.
  • Anda dapat membayar pembelian besar atau peningkatan yang mungkin tidak dapat Anda bayar dengan anuitas.

Jenis-Jenis Lumpsum

Fixed Price Lump Sum

Fixed Price lumpsum adalah jenis kontrak yang paling sederhana adalah kontrak yang menetapkan harga tetap untuk keseluruhan proyek. Kontrak ini mencakup semua tenaga kerja atau material. Mungkin ada insentif bagi pembangun untuk menyelesaikan proyek lebih cepat dari jadwal.

Demikian juga, ada juga hukuman karena gagal menyelesaikan proyek tepat waktu yang kadang-kadang disebut sebagai “kerugian yang dicairkan.” Ini dapat menghukum pembangun yang tidak menyelesaikan proyek tepat waktu atau mematuhi jadwal yang disepakati.

Karena memiliki kemampuan untuk menentukan penalti, tidak jarang pemilik menggunakan kontrak lump sum untuk menghindari change order yang dapat meningkatkan biaya atau durasi proyek.

Pembangun yang menyetujui kontrak lumpsum sering menerima lebih banyak risiko daripada pemilik. Karena ada harga tetap yang telah ditentukan sebelumnya terkait dengan proyek tersebut, seorang pembangun dapat menempatkan diri mereka dalam posisi yang sulit.

Hal ini terutama benar jika mereka harus membayar lebih dari yang mereka perkirakan untuk bahan dan tenaga kerja atau jika ada penundaan yang tidak terduga, seperti yang disebabkan oleh cuaca atau persyaratan pemerintah yang tidak terduga.

Karena itu, pembangun mungkin ingin melebih-lebihkan biaya bahan dan tenaga kerja untuk memperluas margin kesalahan mereka. Ini berarti pemilik akhirnya dapat membayar lebih untuk sebuah proyek di bawah kontrak lumpsum daripada yang bisa dikenakan biaya berdasarkan perjanjian yang berbeda.

Unit Price Contracts

Penawaran kontrak unit price atau harga satuan lebih disukai ketika fleksibilitas diperlukan untuk memperhitungkan fluktuasi dalam ruang lingkup dan harga suatu proyek. Untuk alasan ini, mereka biasanya tidak digunakan untuk proyek konstruksi besar, melainkan jenis pekerjaan yang lebih kecil seperti pemeliharaan dan perbaikan.

Kontrak harga satuan paling sering digunakan untuk menutupi proyek pekerjaan umum atau pekerjaan yang terjadi secara berkala. Contoh yang baik dari kontrak harga satuan adalah perjanjian pemeliharaan gedung yang memberikan nilai pada berbagai tugas berbeda yang mungkin diperlukan untuk menjaga agar gedung tetap beroperasi dengan baik.

Cost Plus Contract

Cost plus contract atau kontrak biaya plus adalah kontrak di mana pemilik setuju untuk membayar semua biaya proyek, yang dapat mencakup biaya tenaga kerja, bahan, dan biaya terkait lainnya.

Kontrak biaya plus juga mencakup ketentuan di mana pemilik setuju untuk membayar persentase yang mencakup biaya overhead dan keuntungan pembangun.

Biasanya, pemilik menerima lebih banyak risiko daripada pembangun terutama karena pemilik akhirnya dapat membayar lebih banyak untuk sebuah proyek daripada perkiraan biaya semula. Namun demikian, ada berbagai jenis kontrak biaya-plus yang masing-masing memberikan tingkat risiko yang berbeda bagi pemilik.

Karena pembangun memiliki sedikit lebih banyak kebebasan dalam hal biaya untuk menyelesaikan sebuah proyek, kemungkinan besar proyek itu akan selesai seperti yang dibayangkan oleh pemiliknya.

Time and Materials Contract

Timer and materials contract atau kontrak waktu dan bahan menetapkan tarif per jam atau harian bagi pembangun untuk mengerjakan sebuah proyek. Pemilik juga biasanya setuju untuk membayar biaya bahan dan biaya proyek terkait lainnya.

Kontrak ini biasanya berguna untuk proyek yang lebih kecil. Mereka juga berguna ketika pemilik tidak dapat secara akurat memastikan ruang lingkup pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek, terutama karena pemilik dapat memasukkan batas harga atau durasi proyek.

Batasan ini membatasi berapa lama proyek dapat berjalan atau berapa biaya yang harus dikeluarkan pemilik untuk memberi insentif kepada pembangun untuk menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu atau anggaran tertentu.

Baca juga: IRR Adalah: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya di Excel

Rumus Lumpsum dalam Investasi

Hal pertama yang perlu Anda ketahui ketika menghitung lumpsum untuk investasi adalah apakah Anda akan mendapatkan bunga sederhana atau bunga majemuk.

Jika Anda menginvestasikan lump sum dan tidak mengaturnya agar pendapatan diinvestasikan kembali, Anda akan menggunakan rumus bunga sederhana di mana FV adalah nilai uang di masa depan.

FV = P(1+r)

Dimana:

FV = nilai uang di masa depan setelah periode waktu tertentu

P = jumlah pokok atau lump sum awal

r = tingkat pengembalian tahunan

Dengan menggunakan rumus ini, $ 100 yang diinvestasikan pada tingkat tahunan sebesar 4 persen akan sama dengan $ 104 dalam satu tahun. Pada tahun kedua, itu akan bernilai $ 108.

Jika Anda menginvestasikan kembali bunga yang Anda peroleh, bunga tersebut dihitung pada investasi awal ditambah bunga yang diperoleh sejauh ini. Ini menggunakan rumus:

FV = P (1+r/n)^nt

Dalam hal ini, “t” adalah jumlah tahun pokok diinvestasikan dan “n” mewakili jumlah periode bunga dihitung selama tahun tersebut. Ini bisa bulanan, dalam hal ini n = 12. Jika dihitung per triwulan, n=​ 4​ dan untuk peracikan tahunan, n=​ 1 .

Contoh Rumus Lumpsum

Katakanlah Anda mengambil uang dan menginvestasikan kembali bunganya setiap tahun selama lima tahun dan itu dimajemukkan setiap bulan. Rumusnya akan terlihat seperti ini.

FV = (100 (1 + .04/12))^12(5)

FV = $122,10

Sebagai perbandingan, Anda hanya akan memiliki $ 120 setelah lima tahun jika Anda tidak menginvestasikan kembali bunganya.

Mari kita gunakan penghitungan lumpsum untuk melihat berapa nilai pembayaran lumpsum dari anuitas jika Anda menginvestasikan jumlahnya sebesar 7 persen dan menginvestasikan kembali bunganya selama 20 tahun.

Berapa banyak yang akan Anda miliki setiap tahun dalam bunga? Mari kita asumsikan pokok sebesar $ 100,000 untuk penyederhanaan.

Dengan menggunakan rumus lump-sum, ini memberi Anda tambahan $ 7.000 di tahun pertama, yang merupakan tambahan $ 583 per bulan. Jika Anda tidak mengambil uang itu dan menyiapkannya untuk diinvestasikan kembali, dalam 20 tahun, Anda akan memiliki total $ 386.968 jika dimajemukkan setiap tahun.

Jika jumlah yang sama ini dimajemukkan setiap bulan untuk jumlah waktu yang sama, Anda akan mendapatkan $ 403.873.

Banner 2 kledo

Kapan Harus Memilih Lumpsum?

lumpsum adalah

Salah satu keputusan keuangan yang paling umum adalah memilih antara menerima pembayaran sekaligus atau cicilan. Keputusan untuk mengambil lumpsum tergantung pada kebutuhan dan tujuan pribadi Anda, serta seberapa besar risiko yang bersedia Anda ambil.

Jika Anda tahu bahwa Anda akan membutuhkan uang untuk keadaan darurat dan ingin menghindari mengambil pinjaman, mungkin bijaksana untuk memilih opsi cicilan.

Di sisi lain, jika Anda tidak mengantisipasi pengeluaran besar apa pun di masa pensiun tetapi lebih suka memiliki uang ekstra sekarang, maka pembayaran sekaligus bisa lebih masuk akal untuk situasi Anda.

Ada banyak contoh di mana mungkin bermanfaat bagi seseorang untuk menerima pembayaran sekaligus daripada anuitas. Misalnya, jika individu tidak akan hidup lebih lama dan ingin penerima manfaat mereka memiliki uang tunai sesegera mungkin, mereka mungkin ingin mengambil pembayaran sekaligus.

Ini memberi mereka fleksibilitas untuk menginvestasikan uang sesuka mereka dan membelanjakannya sesuai keinginan mereka sebelum mereka meninggal, daripada mengikat uang mereka dalam kontrak anuitas yang hanya memberikan manfaat tertentu seumur hidup.

Baca juga: Earnings Per Share: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Keterbatasan Lumpsum

Meskipun ada banyak manfaat untuk menerima uang Anda sekaligus, ada juga beberapa kelemahan yang perlu Anda pertimbangkan.

  • Risiko yang terlibat dengan menginvestasikan seluruh pembayaran Anda dalam investasi hasil tinggi alih-alih dijamin pembayaran tetap seumur hidup. Pembayaran lumpsum adalah risiko yang jauh lebih besar daripada anuitas karena mereka tidak menjamin uang Anda.
  • Jika Anda membutuhkan uang untuk biaya hidup, maka pembayaran sekaligus mungkin tidak tepat untuk Anda. Sebagian besar pembayaran Anda akan digunakan untuk pajak dan penalti jika digunakan untuk membayar tagihan atau membeli makanan alih-alih berinvestasi karena penarikan dari rekening pensiun dikenai pajak dengan tarif pajak penghasilan biasa.
  • Jika pasar ambruk, maka Anda bisa mendapatkan kurang dari apa yang Anda mulai setelah menginvestasikan pembayaran sekaligus karena mungkin sebagian dari investasi awal Anda hilang, menyebabkan kerugian investasi secara keseluruhan.

Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Memilih Lumpsum untuk Berinvestasi

Tujuan Investasi

Sebelum berinvestasi, seorang investor harus mengidentifikasi tujuan investasinya. Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk menghemat pajak, Anda dapat memilih reksa dana yang memiliki manfaat pajak. Demikian juga, pastikan skema investasi Anda sejalan dengan tujuan dan sasaran keuangan Anda.

Rasio Biaya

Rasio biaya mengacu pada biaya yang dibebankan oleh rumah dana kepada investor untuk menutupi biaya operasional. Dinyatakan dalam persentase dan cenderung berkisar antara 2,5%-3%.

Karena ini adalah biaya tambahan yang ditanggung oleh individu, ini meningkatkan biaya investasi secara keseluruhan. Oleh karena itu, penting bagi seseorang untuk memeriksa rasio biaya skema sebelum berinvestasi di dalamnya.

Analisis Risiko Pengembalian

Untuk setiap jenis investasi, perlu untuk mempertimbangkan risiko terkait serta pengembalian yang diharapkan. Umumnya, dana utang dianggap kurang berisiko dan menawarkan pengembalian yang signifikan.

Di sisi lain, dana ekuitas membawa risiko yang lebih tinggi tetapi menghasilkan pengembalian yang meningkat. Oleh karena itu, investor harus hati-hati memilih dana berdasarkan risiko dan pengembaliannya.

Kinerja Dana Sebelumnya

Saat berinvestasi di reksa dana melalui lumpsum, investor harus memilih instrumen investasi setelah mengevaluasi kinerjanya di masa lalu. Di sini, skema dengan kinerja yang konsisten selama bertahun-tahun dapat diberikan preferensi yang lebih tinggi.

Namun, kita juga harus ingat bahwa kinerja masa lalu bukanlah indikator pengembalian di masa depan. Jadi, itu tidak boleh dianggap sebagai faktor penentu untuk memilih skema.

Pengalaman Manajer Dana

Saat mempercayai manajer investasi dengan investasi Anda, Anda sebagai investor harus memeriksa kualifikasi dan kinerja masa lalu individu ini. Manajer dana yang berpengalaman harus memiliki pengalaman beberapa tahun dalam mengelola dana melalui berbagai kondisi pasar.

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

Kesimpulan

Lumpsum adalah metode pembayaran guna memudahkan proses transaksi karena pelunasan dibayar di muka secara langsung. Namun, perlu diingat, bahwa lumpsum ini mempunyai risiko yang besar. Sehingga Anda harus berhati-hati apabila ingin menggunakan metode lumpsum.

Dalam menjalankan bisnis, pelacakan dan pembukuan keuangan sangat penting untuk dilakukan. Apabila proses ini rumit dan memakan waktu lama, Anda bisa menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan banyak pekerjaan cukup dari satu platform saja. Mulai dari membuat faktur, mengelola arus kas, membuat jurnal, otomatisasi laporan keuangan, hingga manajemen persediaan bisa Anda lakukan secara otomatisasi.

Mulai dari 140 rib saja, Anda sudah bisa menikmati paket fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + two =