Biaya Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

biaya tidak langsung

Ketika Anda memiliki bisnis, Anda memiliki biaya langsung dan tidak langsung. Melacak pengeluaran ini adalah kunci untuk memiliki pembukuan terbaru, menerima potongan pajak, dan membuat keputusan bisnis.

Ketika Anda mengetahui biaya sebenarnya yang terlibat dalam memproduksi dan menyediakan barang atau jasa Anda kepada konsumen, Anda dapat menentukan harga secara kompetitif dan akurat.

Ingin mengetahui pengertian biaya langsung dan tidak langsung dalam bisnis? Anda bisa membaca artikel ini sampai dengan selesai.

Apa itu Biaya Langsung?

biaya tidak langsung

Biaya langsung adalah pengeluaran yang dapat dengan mudah dihubungkan oleh perusahaan ke “objek biaya” tertentu, yang mungkin berupa produk, departemen, atau proyek.

Ini dapat mencakup perangkat lunak, peralatan, dan bahan baku. Ini juga dapat mencakup tenaga kerja, dengan asumsi tenaga kerja khusus untuk produk, departemen atau proyek.

Misalnya, jika seorang karyawan dipekerjakan untuk mengerjakan suatu proyek, baik secara eksklusif atau untuk jumlah jam yang ditentukan, tenaga kerja mereka pada proyek itu adalah biaya langsung.

Jika perusahaan Anda mengembangkan perangkat lunak dan membutuhkan aset tertentu, seperti kerangka kerja yang dibeli atau aplikasi pengembangan, itu adalah biaya langsung.

Tenaga kerja dan bahan langsung merupakan mayoritas biaya langsung. Misalnya, untuk membuat produknya, seorang pembuat alat membutuhkan baja, komponen elektronik, dan bahan baku lainnya.

Dua cara populer untuk melacak biaya ini, bergantung pada kapan perusahaan Anda menggunakan bahan dalam produksi, termasuk masuk terakhir, keluar pertama (LIFO) atau masuk pertama, keluar pertama (FIFO). Ini dapat membantu jika biaya bahan Anda berfluktuasi selama produksi.

Biasanya, sebagian besar biaya langsung bersifat variabel. Perangkat keras smartphone, misalnya, merupakan biaya variabel langsung karena produksinya bergantung pada jumlah unit yang dipesan.

Pengecualian penting adalah biaya tenaga kerja langsung, yang biasanya tetap konstan sepanjang tahun. Biasanya, upah seorang karyawan tidak meningkat atau menurun dalam kaitannya langsung dengan jumlah produk yang dihasilkan.

Contoh

Katakanlah Anda memiliki karyawan yang membuat mainan. Pekerjaan karyawan dianggap sebagai tenaga kerja langsung.

Untuk membuat mainan, karyawan membutuhkan kayu, yang dianggap sebagai bahan langsung. Dan, karyawan harus menggunakan lem kayu, yang merupakan persediaan manufaktur.

Mengetahui biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi mainan membantu Anda menentukan harga barang dengan lebih baik dan menghasilkan keuntungan.

Baca juga: Anggaran Kas: Definisi, Contoh, dan Cara Menyusunnya

Manfaat Menggunakan Metode Penetapan Biaya Langsung

Manfaat menggunakan metode penetapan biaya langsung adalah memberikan informasi yang masuk akal kepada manajemen untuk pengambilan keputusan tentang produk dan penetapan harga produk.

Hal lain yang harus Anda ketahui adalah relatif mudah untuk mengendalikan biaya langsung dengan manajemen yang efisien dibandingkan dengan biaya tak langsung atau biaya overhead.

Berikut ini adalah keuntungan umum menggunakan metode penetapan biaya langsung:

  • Ini membantu dalam membuat anggaran induk untuk tahun ini karena penetapan biaya langsung menyediakan biaya variabel per unit.
  • Biaya variabel memungkinkan Anda untuk menganalisis hubungan biaya-volume atau titik impas untuk bisnis Anda. Breakeven adalah volume penjualan di mana tidak ada untung & rugi untuk bisnis.
  • Setelah biaya langsung dan tidak langsung ditentukan, maka menjadi mudah bagi manajemen untuk memutuskan harga yang baik untuk produk mereka.
  • Ini memberikan lebih banyak kontrol kepada manajemen pada operasi organisasi karena penetapan biaya langsung menunjukkan tanggung jawab sesuai dengan garis organisasi.

Apa itu Biaya Tidak Langsung?

Biaya tidak langsung melampaui biaya yang Anda keluarkan untuk membuat produk termasuk biaya yang terkait dengan pemeliharaan dan menjalankan perusahaan.

Biaya overhead ini adalah biaya yang tersisa setelah biaya langsung dihitung.

Bahan dan perlengkapan yang dibutuhkan untuk operasi sehari-hari perusahaan adalah contoh biaya tak langsung.

Meskipun item-item ini berkontribusi pada perusahaan secara keseluruhan, item-item tersebut tidak ditugaskan untuk pembuatan satu layanan apa pun.

Biaya tidak langsung meliputi persediaan, utilitas, sewa peralatan kantor, komputer desktop, dan telepon seluler.

Sama seperti biaya langsung, biaya tidak langsung dapat bersifat tetap dan variabel. Biaya tak langsung tetap mencakup hal-hal seperti sewa. Biaya variabel termasuk biaya listrik dan gas yang berfluktuasi.

Anda dapat mengalokasikan biaya tidak langsung untuk menentukan berapa banyak pengeluaran Anda untuk pengeluaran dibandingkan dengan penjualan Anda.

Untuk melakukan ini, temukan tarif overhead, atau rasio biaya tidak langsung.

Berikut adalah rumus tarif overhead:

Tarif Overhead = Biaya Overhead / Penjualan

Contoh

Katakanlah Anda melakukan pembayaran sewa dan utilitas untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan. Dan, Anda harus membeli komputer.

Biaya ini tidak terkait langsung dengan memproduksi produk tertentu atau melakukan layanan, sehingga merupakan biaya tak langsung.

Secara tidak langsung, mereka membantu Anda memproduksi barang dan melakukan layanan, tetapi Anda tidak dapat langsung menerapkannya pada produk atau layanan tertentu.

Untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana pengeluaran Anda secara keseluruhan dibandingkan dengan keseluruhan penjualan Anda selama suatu periode, Anda menemukan tarif overhead Anda.

Anda memiliki 4.000.000 dalam biaya tidak langsung dan 16.000.000 dalam penjualan selama periode tersebut.

Tarif overhead Anda adalah 0,25, atau 25% (4.000.000 / 16.000.000). Ini berarti Anda menghabiskan 25 rupiah untuk biaya tidak langsung untuk setiap rupiah yang Anda peroleh.

Jika biaya langsung Anda juga tinggi, Anda tidak akan menghasilkan banyak keuntungan.

Tarif overhead bervariasi dari industri ke industri. Tapi, Anda harus mencoba untuk menjaga tarif overhead Anda minimal. Semakin kecil tarif overhead Anda, semakin baik.

Baca juga: Rasio Rentabilitas: Definisi, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

Apa Perbedaan Antara Biaya Langsung dan Tidak Langsung?

biaya tidak langsung

Singkatnya, biaya langsung adalah pengeluaran yang secara langsung digunakan untuk memproduksi barang atau menyediakan layanan, sedangkan biaya tak langsung adalah pengeluaran bisnis umum yang membuat Anda tetap beroperasi. Tapi, mengapa perbedaan itu penting?

Biaya langsung dan tidak langsung dalam laporan laba rugi

Mengetahui mana biaya yang langsung dan tidak langsung membantu Anda mencatat pengeluaran dalam pembukuan Anda dan pada laporan laba rugi bisnis Anda.

Laporan laba rugi Anda merinci keuntungan dan kerugian bisnis Anda selama suatu periode.

Saat membuat laporan laba rugi, Anda memiliki item baris yang berbeda untuk pendapatan dan pengeluaran seperti pendapatan, harga pokok penjualan (HPP), dan biaya operasional.

Anda tidak akan mencatat biaya tidak langsung di bawah HPP pada laporan laba rugi. Sebaliknya, Anda harus mencantumkan biaya tak langsung di bawah pengeluaran bisnis.

Biaya langsung dan biaya tidak langsung dalam pajak

Dalam hal mengklaim pengurangan pajak, Anda perlu mengetahui perbedaan antara biaya langsung dan tidak langsung.

Mengapa? Karena PSAK mengatakan demikian. Menurut PSAK, Anda harus memisahkan pengeluaran bisnis Anda dari pengeluaran yang Anda gunakan untuk menentukan harga pokok penjualan (misalnya, biaya tenaga kerja langsung).

Anda harus mengurangi HPP Anda dari penerimaan kotor bisnis Anda untuk mengetahui laba kotor Anda pada pengembalian pajak bisnis Anda. Saat Anda mengklasifikasikan biaya dalam HPP dalam bisnis, Anda tidak dapat menguranginya sebagai biaya bisnis.

Pengeluaran bisnis seperti sewa dan upah karyawan hanyalah beberapa potongan yang dapat Anda klaim. Tetapi untuk melakukannya, Anda harus memiliki catatan yang akurat dan terperinci untuk mendukung klaim Anda.

Salah mengklasifikasikan pengeluaran langsung dan tidak langsung Anda saat mengklaim pengurangan dapat menyebabkan bias informasi keuangan pada bisnis. Belum lagi, gagal merinci biaya Anda dapat menyebabkan Anda kehilangan potongan pajak.

Banner 2 kledo

Biaya langsung dan biaya tidak langsung dalam penetapan harga

Untuk menjalankan bisnis Anda, Anda harus memperhitungkan semua pengeluaran.

Melakukan hal itu adalah kunci untuk penganggaran. Tapi, bagaimana dengan harga produk?

Bagaimana Anda dapat menerapkan biaya langsung dan tidak langsung Anda ke produk atau layanan individual?

Tentu, Anda dapat melihat harga pokok penjualan untuk melihat berapa biaya untuk memproduksi barang. Namun, HPP hanya menunjukkan kepada Anda biaya langsung, bukan biaya tidak langsung.

Untuk mengetahui berapa biaya yang sebenarnya Anda keluarkan untuk menghasilkan produk atau melakukan layanan, Anda mungkin juga mempertimbangkan sistem penetapan activity based costing (ABC).

Dengan sistem ABC, Anda dapat mengalokasikan biaya overhead ke aktivitas tertentu, dan juga produk, untuk mendapatkan gambaran biaya per produk yang lebih spesifik.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai biaya langsung dan tak langsung dalam bisnis. Mengetahui perbedaan kedua biaya ini adalah hal penting bagi pemilik bisnis untuk memastikan setiap pengeluaran sesuai dengan kebutuhan.

Mencari cara yang lebih baik untuk melacak semua pengeluaran bisnis Anda? Software akuntansi online Kledo memudahkan pemilik bisnis untuk melacak pengeluaran dan pendapatan.

Kledo telah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen + 12 =