8 Contoh Biaya Diskresioner dan Bedanya dengan Biaya Tetap Terikat

Biaya Diskresioner

Biaya diskresioner adalah salah satu biaya tetap yang sering munculpada laporan keuangan perusahaan. Ini adalah jenis biaya tetap yang bisa dihilangkan perusahaan tanpa mengganggu kegiatan operasional utama perusahaan.

Mempelajari biaya diskresioner merupakan langkah awal yang harus Anda lakukan ketika ingin menganalisis bagaimana struktur modal perusahaan.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu biaya tetap diskresioner, mengapa penting, cara kerjanya, dan apa bedanya dengan biaya tetap terikat.

Apa Itu Biaya Tetap?

Biaya Diskresioner

Biaya tetap adalah biaya bisnis yang tidak berubah relatif terhadap jumlah produk yang dihasilkan perusahaan.

Dibandingkan dengan biaya variabel, yang berubah dengan setiap produk yang dibuat perusahaan, biaya tetap adalah biaya yang tetap sama dari waktu ke waktu dan berkontribusi pada biaya overhead menjalankan perusahaan.

Jenis pengeluaran ini adalah biaya yang diperhitungkan bisnis dalam neraca mereka untuk tahun tersebut sebagai pengeluaran yang harus mereka bayar terlepas dari hasilnya.

Saat menghitung biaya produksi satu unit produk, akuntan memperhitungkan biaya tetap sebagai bagian dari harga setiap unit.

Baca juga: Contoh Biaya Produksi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Apa Itu Biaya Diskresioner?

Biaya diskresioner atau discretionary costs adalah jenis biaya tetap yang dapat dihilangkan perusahaan dari anggarannya tanpa berdampak besar pada operasi normalnya.

Untuk memahami bagaimana biaya ini bekerja, akan sangat membantu untuk mengidentifikasi perbedaan antara biaya tetap dan biaya variabel.

Biaya variabel perusahaan berubah berdasarkan berapa banyak produk yang dibuatnya. Pasalnya, biaya ini biasanya berasal dari kuantitas bahan yang dibutuhkan untuk setiap unit yang diproduksi.

Sedangkan biaya tetap adalah biaya seperti sewa dan pajak properti yang harus dibayar perusahaan. Terlepas dari berapa banyak unit yang diproduksi.

Dalam kategori biaya tetap, terdapat banyak jenis . Biaya diskresioner adalah biaya tidak penting yang tidak dikendalikan oleh jumlah produk yang dihasilkan.

Perusahaan mengeluarkan biaya diskresioner sebagai cara untuk mengembangkan bisnis atau memperluas pangsa pasar. Karena biaya diskresioner tidak penting untuk operasi normal bisnis, biaya diskresioner dapat diambil sebagai bagian dari strategi pengembangannya.

Baca juga: Analisis Biaya: Pengertian, Tujuan, Cara Hitung, dan Kapan Harus Digunakan

8 Contoh Biaya Diskresioner

Berikut adalah delapan contoh biaya diskresioner:

1. Biaya iklan

Anggaran iklan adalah salah satu jenis biaya tetap yang paling umum. Meskipun perusahaan mungkin tidak wajib beriklan untuk menjual produknya, kampanye iklan yang efektif dapat meningkatkan profitabilitas bisnis.

Karena jumlah unit yang diproduksi perusahaan tidak mempengaruhi biaya periklanan, biaya ini termasuk biaya tetap.

Promosu iklan bersifat diskresioner karena pengeluaran ini tidak penting untuk menjalankan operasional bisnis. Jumlah uang yang dikeluarkan perusahaan untuk iklan biasanya didasarkan pada kebijaksanaan pejabat eksekutif atau akuntannya.

Meskipun membelanjakan uang untuk iklan dapat menjadi cara yang efektif untuk mempromosikan suatu produk, perusahaan yang perlu mengurangi biaya dapat menghilangkan anggaran iklannya sebelum mengurangi biaya lainnya yang lebih penting.

2. Biaya hubungan masyarakat

Sebagian besar perusahaan besar memiliki anggaran yang disisihkan untuk mengelola hubungan masyarakat. Mempertahankan hubungan positif dengan publik dapat membantu perusahaan berkembang dengan memengaruhi keputusan konsumen.

Perusahaan yang mempromosikan dampak positif perusahaan terhadap masyarakat sering menikmati keuntungan dengan meningkatnya kesadaran konsumen.

Meskipun mengelola hubungan masyarakat penting bagi perusahaan yang ingin dipandang baik oleh pelanggan potensial, biaya ini bersifat diskresioner karena tidak memengaruhi fungsi inti bisnis.

Serupa dengan kampanye iklan, biaya hubungan masyarakat menyediakan cara bagi bisnis untuk mempromosikan diri mereka sendiri.

Namun jika pendapatan turun, eksekutif mungkin memilih untuk berhenti mengeluarkan uang untuk biaya hubungan masyarakat.

3. Pelatihan karyawan

Program pelatihan adalah biaya diskresioner umum yang mungkin dipilih perusahaan untuk dihilangkan setelah tidak diperlukan lagi.

Saat merekrut karyawan baru atau membuat tim baru, memberikan pelatihan mendalam dapat menjadi cara yang baik untuk meningkatkan semangat kerja sekaligus menyediakan semua alat yang mereka butuhkan untuk berhasil.

Program pelatihan yang mahal dapat bermanfaat, tetapi begitu tidak diperlukan lagi, perusahaan dapat memilih untuk mengurangi pendanaan untuk program tersebut. Karena program pelatihan tidak selalu penting untuk fungsi inti bisnis, program tersebut sering dianggap sebagai biaya diskresioner.

Baca juga: Rumus Biaya per Unit, Cara Hitung di Excel dan Tips Mengoptimalkannya

4. Penelitian dan pengembangan

Mengembangkan produk baru bisa menjadi cara yang efektif untuk menumbuhkan bisnis, tetapi begitu bisnis memiliki berbagai macam produk, menghabiskan lebih banyak uang untuk pengembangan mungkin tidak ada gunanya.

Riset dan pengembangan bisa menjadi penting, tetapi biaya yang terkait dengan program ini bersifat diskresioner, karena tidak penting untuk operasi normal bisnis.

Perusahaan mungkin memilih untuk membelanjakan uang untuk program penelitian sampai mereka mencapai tujuan program dan kemudian mengarahkan pendanaan ke proyek baru sesudahnya.

Mengalihkan uang antara pengembangan dan periklanan dapat menjadi strategi yang efektif untuk menciptakan produk baru sambil tetap di bawah anggaran.

5. Sumbangan amal

Menyumbang untuk amal dapat menjadi strategi yang baik bagi perusahaan yang ingin memberikan kembali kepada komunitas mereka. Sumbangan amal juga dapat memberikan manfaat pajak yang meningkatkan profitabilitas jangka panjang.

Meskipun menyumbang untuk amal adalah kegiatan yang terpuji, perusahaan yang kesulitasn finansial mungkin tidak memiliki pendapatan yang cukup untuk melakukan sumbangan amal.

Mengurangi sumbangan amal dapat membantu keuangan perusahaan tetap aman ketika melewati masa yang sulit.

6. Lisensi software

Lisensi software dapat membantu meningkatkan efisiensi karyawan perusahaan atau menyediakan sistem yang berguna untuk mengelola bisnis.

Sementara jenis perangkat lunak ini memberikan berbagai manfaat, biaya lisensi adalah jenis biaya diskresioner.

Membayar untuk program dapat membantu perusahaan mengelola operasinya. Tetapi jika bisnis perlu mengurangi pengeluaran, maka mereka bisa memilih untuk menghapus lisensi ini hingga dapat memenuhi target pendapatannya lagi.

7. Kemitraan dengan kontraktor

Jika bisnis membutuhkan bantuan tambahan pada sebuah proyek, mereka mungkin lebih memilih untuk bekerja dengan tim kontraktor daripada mempekerjakan lebih banyak karyawan.

Bekerja dengan kontraktor bisa menjadi cara yang baik bagi perusahaan untuk menyelesaikan proyek tanpa menanggung biaya penuh untuk menyewa tim baru.

Kemitraan kontraktor ini adalah pengeluaran diskresioner karena, meskipun mungkin bermanfaat dalam jangka pendek, biasanya tidak diperlukan agar bisnis dapat terus beroperasi.

Baca juga: Komponen dan Elemen Biaya Produksi

8. Tunjangan karyawan

Tunjangan karyawan, seperti waktu liburan, paket asuransi, dan bonus, adalah jenis lain dari pengeluaran diskresioner.

Manfaat ini bisa menjadi cara yang efektif bagi bisnis untuk meningkatkan kepuasan dan retensi karyawan. Tetapi jika perlu menghemat uang, perusahaan mungkin akan menghapus biaya ini.

Banner 1 kledo

Mengapa Biaya Diskresioner penting?

Meskipun biaya diskresioner bukan bagian integral dari pengoperasian bisnis, biaya tersebut tetap penting untuk menjalankan perusahaan karena mewakili berbagai cara di mana bisnis dapat berkembang.

Pengeluaran diskresioner biasanya merupakan aktivitas yang melibatkan bisnis untuk meningkatkan visibilitas mereka atau meningkatkan retensi karyawan.

Meskipun perusahaan dapat menghilangkan pengeluaran ini, mereka mungkin enggan melakukannya karena biaya tetap merupakan elemen penting dari strategi pertumbuhan.

Biaya diskresioner menjaga pertumbuhan bisnis dengan meningkatkan pendapatan melalui pemasaran dan menjaga kepuasan karyawan.

Bagaimana Cara Kerja Biaya Diskresioner?

Biaya Diskresioner

Biaya diskresioner bekerja dengan memberi perusahaan usaha yang berpotensi menguntungkan di mana mereka dapat membelanjakan pendapatan berlebih.

Jika perusahaan menghasilkan lebih banyak uang dari yang diharapkan, para eksekutif mungkin memilih untuk membelanjakan pendapatan ekstra pada beberapa biaya tetap diskresioner.

Mereka dapat menghilangkan biaya ini jika kuartal berikutnya tidak begitu menguntungkan, sehingga mereka menyediakan outlet strategis untuk meningkatkan pertumbuhan.

Misalnya, jika sebuah perusahaan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang direncanakan dalam satu kuartal. ia dapat membelanjakan pendapatannya untuk pelatihan karyawan, iklan tambahan, atau riset produk baru.

Ketika perusahaan memutuskan bahwa ia tidak perlu lagi membayar biaya tetap diskresioner, ia dapat mengalihkan pendapatan dari biaya ini ke area lain.

Strategi memindahkan dana berdasarkan perubahan kebutuhan ini dapat menjadi cara yang efektif untuk mempertahankan fleksibilitas dan kemampuan manuver keuangan dalam pasar tertentu.

Perusahaan yang dapat menyesuaikan strateginya agar selaras dengan tren pasar dapat meningkatkan keuntungan dengan menanggapi faktor-faktor yang mempengaruhi keuntungan mereka.

Apa yang Dimaksud dengan Biaya Tetap Terikat?

Biaya tetap terikat atau committed cost adalah pengeluaran yang tidak dapat dihilangkan oleh bisnis jika ingin tetap beroperasi.

Biaya tetap terikat sangat penting untuk fungsi perusahaan dan mewakili biaya overhead yang merupakan bagian integral dari anggaran bisnis.

Jika sebuah perusahaan perlu mengurangi pengeluarannya, mereka harus menghilangkan setiap jenis pengeluaran lainnya sebelum menghilangkan biaya tetap yang terikat.

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Perbedaan Biaya Diskresioner dan Biaya Tetap Terikat

Perbedaan utama antara discretionary dan committed cost adalah bahwa perusahaan dapat menghilangkan pengeluaran diskresioner dan ini tidak mengganggu operasional bisnis.

Biaya diskresioner tidak diperlukan untuk operasi bisnis sehari-hari. Jadi ketika akuntan perlu mengembangkan strategi untuk mengurangi pengeluaran anggaran, biaya diskresioner seringkali menjadi pengeluaran pertama yang dikurangi.

Dibandingkan dengan biaya diskresioner, biaya tetap terikat merupakan bagian integral dari fungsi sehari-hari perusahaan.

Perusahaan biasanya tidak membatasi biaya tetap terikat kecuali mereka menjalani restrukturisasi skala besar atau melikuidasi aset sebagai bagian dari proses kebangkrutan.

Suatu bisnis mungkin mentransfer biaya tetap terikat ke perusahaan lain sebagai bagian dari kesepakatan merger atau akuisisi. Tetapi kontrak biasanya mengamankan kewajiban untuk membayar biaya ini sehingga perusahaan tidak dapat membubarkannya begitu saja.

Biaya tetap terikat adalah pengeluaran yang tidak dapat dihilangkan oleh bisnis jika ingin tetap beroperasi.

Biaya tetap terikat sangat penting untuk fungsi perusahaan dan mewakili biaya overhead yang merupakan bagian integral dari anggaran bisnis.

Jika perusahaan perlu mengurangi pengeluarannya, ia harus menghilangkan setiap jenis pengeluaran lainnya sebelum menghilangkan biaya tetap yang terikat.

Baca juga: Cara Menghemat Biaya Operasional Agar Bisnis Untung

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai biaya diskresioner dan bedanya dengan biaya tetap terikat yang merupakan bagian dari biaya tetap. Pengeluaran diskresionaer merupakan beban opsional.

Artinya, perusahaan tidak wajib menganggarkan pengeluaran tersebut dan hal ini tidak mengganggu operasional utama perusahaan.

Tentunya, berbagai biaya tersebut harus dicatat melalui pembukuan yang mendetail dan sistematis. Hal ini bertujuan agar Anda bisa melacak bagaimana kondisi arus kas bisnis.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna. Software ini dibekali dengan berbagai fitur yang mudah digunakan bahkan bagi Anda yang masih awam dengan dunia akuntansi dan keuangan.

Jadi, tunggu apalagi? Jangan lewatkan kesempatan free trial Kledo selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × four =