Bootstrapping Adalah: Pembahasan Lengkap dan Tips Melakukannya

bootstrapping adalah

Setiap bisnis membutuhkan uang. Dari mana modal Anda berasal menentukan siapa yang mengendalikan bisnis Anda. Bootstrapping adalah salah satu metode pembiayaan bisnis yang sangat populer.

Bootstrapping sendiri adalah proses pembiayaan mandiri bisnis apakah Anda berada dalam fase modal awal (ketika Anda memulai bisnis Anda) atau tahap yang didanai pelanggan (ketika Anda menggunakan keuntungan untuk membiayai pertumbuhan berkelanjutan dari bisnis Anda). urusanmu).

Menurut Fundable, mayoritas startup menggunakan bootstrap. Apa yang membuat pendanaan menjadi favorit wirausaha? Ini memungkinkan Anda mempertahankan kendali atas bisnis Anda.

Anda tidak perlu khawatir tentang menemukan akses atau bersaing untuk investor luar. Dan itu dapat membuat bisnis Anda tetap gesit dan mandiri. Bootstrap juga membutuhkan disiplin, kreativitas, dan kecerdikan.

Dalam artikel ini, kami akan membahas lengkap tentang bootstrap, dimulai dengan definisinya. Kami juga akan membahas pro, kontra dan tips tentang cara mem-bootstrap bisnis Anda.

Bootstrapping Adalah:

bootstrapping adalah

Bootstrapping adalah praktik membiayai sendiri bisnis dengan modal sendiri.

Bootstrapping dapat merujuk pada pengusaha yang menginvestasikan dana mereka sendiri untuk membiayai bisnis baru.

Atau dapat merujuk pada bisnis yang lebih mapan menggunakan modal mereka sendiri untuk mendanai pertumbuhan (seperti membuka toko baru, mempekerjakan karyawan baru, memperluas penawaran produk, dll).

Namun, Bootstrapping bisnis tidak berarti bahwa perusahaan tidak akan mencari pendanaan dari luar.

Faktanya, sebuah perusahaan bootstrap dapat didanai sendiri atau sepenuhnya didanai oleh pendiri dan tim pendirinya.

Bisnis ini tidak hanya mengandalkan  investor luar  seperti pemodal ventura untuk mendukung mereka.

Bisnis bootstrap biasanya lebih lambat daripada  bisnis yang didanai karena mereka sering memulai dan berkembang tanpa campur tangan investor.

Sebuah perusahaan bootstrap, misalnya, dapat mengambil pra-pesanan untuk produknya dan menggunakan pendapatan yang diperoleh dari pesanan untuk mengembangkan dan mengirimkan produk.

Bootstrapping adalah pilihan yang terbaik untuk startup atau bisnis yang tidak ingin berhutang. Berikut adalah beberapa alasan mengapa Anda harus memilih bootstrap startup Anda:

  • Anda dapat mempertahankan 100% kepemilikan bisnis Anda, yang berarti lebih banyak keuntungan untuk Anda!  
  • Bootstrap itu murah, yang berarti biasanya ada biaya masuk yang rendah
  • Anda menjadi lebih fleksibel karena kesuksesan Anda akan bergantung pada seberapa baik kinerja Anda.
  • Ketika investor ekuitas swasta berinvestasi di perusahaan yang telah di-bootstrap selama mungkin, valuasi perusahaan meningkat.

Baca juga: Business Continuity Plan (BCP): Pengertian, Jenis, dan Cara Membuatnya

4 Keuntungan Bootstraping bagi Bisnis

Bootstrapping adalah metode pembiayaan bisnis yang memiliki beberapa kelebihan sebagai berikut:

1. Fleksibilitas

Bootstrapping adalah metode memulai bisnis yang sangat fleksibel.

Ini tidak dapat dilebih-lebihkan karena pendiri memiliki kebebasan untuk menjalankan operasi bisnis  dengan cara dan tata krama yang sesuai dengan proses pertumbuhannya.

Ini berarti mampu menyesuaikan diri dengan cepat terhadap situasi baru yang muncul. Pemilik bisnis dapat menyesuaikan strategi mereka untuk bernegosiasi atau mengatasi tantangan yang tidak terduga.

2. Mekanisme pertumbuhan  

Bisnis bootstrap mengambil risiko tumbuh dari awal tanpa mengeluarkan uang untuk itu. Bisnis seperti itu akan kokoh jika berkembang melalui rintangan untuk bangkit dari bawah ke atas.

Dengan biaya yang rendah, bisnis bootstrap tidak memerlukan biaya yang mahal.

Namun, bekerja dengan uang Anda sendiri memerlukan efisiensi yang ekstrem. Anda menjadi lebih sadar akan biaya yang terkait dengan operasi sehari-hari perusahaan Anda dan mulai mengelolanya dengan model bisnis yang ramping.

Dengan bootstrap, pilihan lain (anjak piutang, asset re-financing, dan trade finance) menjadi standar karena terbatasnya persediaan kas.

Membangun infrastruktur keuangan bisnis Anda sendiri merupakan daya tarik yang signifikan bagi calon investor.

Investor jauh lebih nyaman mendukung perusahaan yang telah didukung oleh pendiri mereka dan menunjukkan janji dan dedikasi. Kelemahan bisnis dapat diatasi seiring pertumbuhan perusahaan, oleh karena itu kesempurnaan di awal tidak diperlukan.

3. Persepsi Bisnis

Pelanggan, pendapatan, dan keuntungan adalah fokus utama untuk menjaga bisnis tetap berjalan daripada skalabilitas.

Sebanyak bisnis Bootstrapped ingin berkembang, biasanya para pendiri berkonsentrasi pada ekonomi unit, dengan mempertimbangkan pendapatan dan profitabilitas perusahaan.

Keuntungan adalah apa yang akan memungkinkan  perusahaan  untuk tumbuh dan berkembang, terutama karena ini adalah usaha yang didanai sendiri.

Bisnis bootstrap akan lebih sukses dan tahan lama dalam jangka panjang tidak seperti startup yang didanai karena mereka lebih peduli dengan percepatan bisnis mereka dan berkembang dengan kecepatan 5 hingga 10x dibandingkan dengan keuntungan atau strategi bisnis jangka panjang.

4. Kontrol Bisnis

Pendiri bootstrap memiliki kendali 100% atas visi dan operasi startup tidak seperti bisnis yang didanai yang mengurangi kepemilikannya oleh dukungan eksternal.

Dalam bisnis kepemilikan bersama, pendiri cenderung kehilangan perusahaan mereka sendiri karena pendanaan investor, bahkan pada tahap awal. Bisnis bootstrap   memiliki kekuatan untuk membuat keputusan penuh sehubungan dengan bisnis.

Selain itu, saham pendiri dan kendali atas perusahaan tidak berkurang karena tidak ada investor eksternal (karena hanya pendiri yang berinvestasi di perusahaan).

Para pendiri adalah bos mereka sendiri dan bertanggung jawab atas semua keputusan operasional dan pertumbuhan yang penting.

Hal ini dapat memastikan bahwa perusahaan berkembang ke arah yang benar, sesuai dengan visi dan nilai budaya pendiri, tanpa pengaruh investor, dan jika berhasil, pendapatan disimpan oleh pendiri.

Baca juga: Smart Goals: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

5 Kekurangan Bootstrapping

Selain memiliki keunggulan, ternyata metode bootstrapping juga mempunyai beberapa kekurangan tersebut adalah:

1. Pertumbuhan Bisnis yang Lambat

Karena dana yang tidak mencukupi, bisnis bootstrap harus mengandalkan pendapatan dan keuntungan untuk meningkatkan skala operasi mereka.

Ini akan mempengaruhi tingkat pertumbuhan tidak seperti bisnis yang didanai dengan akses penuh ke modal dan hanya perlu menjaga bisnis berjalan lebih cepat.

Bisnis bootstrap harus bersaing dengan pertumbuhan yang lambat di tahun-tahun awal mereka sampai mereka mengumpulkan cukup banyak pelanggan, pendapatan, dan keuntungan untuk pertumbuhan yang cepat.

2. Koneksi Jaringan Terbatas

Bisnis bootstrap seringkali dihadapkan pada tantangan terbatasnya koneksi jaringan tidak seperti  bisnis yang didanai  yang diperkenalkan ke perusahaan modal ventura lainnya.

Perusahaan-perusahaan ini menghubungkan perusahaan investee mereka dengan perusahaan modal ventura lainnya untuk kolaborasi yang mendorong pertumbuhan yang lebih cepat.

3. Pengambilan Risiko  

Bisnis bootstrapped menanggung semua risiko yang ada untuk membesarkan bisnis dari bawah ke atas.

Risiko operasional terletak pada tim pendiri yang  bertanggung jawab  atas apa pun yang terjadi dalam proses pertumbuhan. Mereka menanggung risiko keuangan juga karena belum ada investor.

Bootstrap memerlukan tingkat risiko yang lebih tinggi, dengan kemungkinan kerugian dan kegagalan.

Kurangnya uang adalah salah satu alasan mengapa beberapa bisnis bootstrap gagal.

Laba tidak cukup untuk menutupi semua pengeluaran. Memulai bisnis sering kali berarti menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk membuatnya tetap berjalan, apalagi fakta bahwa sering kali tidak ada imbalan uang untuk usaha Anda.

Karena mempekerjakan karyawan mungkin bukan pilihan, semua masalah adalah tanggung jawab Anda.

Ini menyiratkan bahwa pilihan Anda terbatas pada kemampuan Anda sendiri atau kemampuan teman dan keluarga yang mungkin dapat membantu Anda.

4. Kekhawatiran Arus Kas

Jika perusahaan tidak menciptakan modal yang dibutuhkan untuk mengembangkan barang dan tumbuh, masalah mungkin terjadi karena kekurangan modal dan arus kas.

Kurangnya keahlian dan pengetahuan di pihak pengusaha, khususnya di bidang ketajaman dan prospek bisnis, dapat menyebabkan stagnasi dan kegagalan.

5. Banyak Pendiri Berarti Masalah otoritas

Ketika ada beberapa pendiri, kesulitan ekuitas mungkin menimbulkan kesulitan.

Jika ada ketidakseimbangan di antara para pendiri dalam hal uang, pengalaman, atau waktu yang diinvestasikan, hal ini dapat menyebabkan ketidaksepakatan serta efek pajak negatif.

Salah satu alasan utama untuk mendirikan atau membentuk perseroan terbatas adalah untuk menghindari pencampuran bisnis dan uang pribadi.

Kesulitan ini dapat dikurangi dengan melacak dana yang diberikan oleh pendiri kepada perusahaan. Selain itu, untuk bisnis baru, berbicara dengan pengacara itu penting.

Baca juga: Kenali Bargaining Power dalam Bisnis dan Tips Melakukannya

Tiga Tahap Bisnis Bootstrap

Hampir semua bisnis bootstrap yang sukses akan melalui tiga tahap sebagai berikut:

Tahap Satu: Didanai Sendiri

Pada tahap pertama, Anda akan mendanai bisnis Anda melalui tabungan dan pendapatan pribadi Anda sendiri.

Bootstrapping adalah metode yang tidak membutuhkan biaya besar.

Sehingga Anda akan mengembangkan ide Anda dan membangun produk atau layanan paling dasar perusahaan Anda. Awalnya, ini mungkin tidak akan terlalu sempurna, tetapi ini akan membantu Anda memvalidasi pasar dan menghasilkan pendapatan dengan cepat.

Tahap Dua: Didanai Pelanggan

Pada tahap kedua, Anda sudah mulai menghasilkan pendapatan yang berarti dari pelanggan Anda dan tidak perlu lagi menggunakan dana pribadi Anda.

Tahap ini adalah tentang menskalakan bisnis Anda dan membuatnya seberuntung mungkin. Anda mungkin dapat merekrut karyawan dan mulai memasarkan bisnis Anda secara lebih agresif.

Tahap Tiga: Kredit

Pada tahap terakhir, Anda telah mencapai titik di mana Anda memiliki arus kas yang teratur dan dapat diprediksi yang dapat digunakan untuk membayar utang.

Ini memungkinkan Anda untuk mengambil pinjaman bisnis, memberi Anda akses ke jumlah modal yang lebih besar daripada tahap sebelumnya yang diizinkan.

Ini mungkin titik di mana sebagian besar bisnis bootstrap akan mengumpulkan dana dari investor luar jika mereka mau, atau bahkan mencari IPO.

Baca juga: Pebisnis Wajib Tahu Apa Itu Dirrect Selling dan Tips Sukses Melakukannya

6 Langkah Sukses Melakukan Bootstrapping

bootstrapping adalah

1. Temukan Co-founder yang Baik

Jika Anda memulai bisnis dengan salah satu pendiri, pastikan keahlian Anda tidak tumpang tindih.

Anggap saja seperti potongan puzzle, Anda harus menjadi potret penuh bersama. Misalnya, Jika salah satu dari Anda pandai pengembangan dan teknik, salah satu dari Anda harus fokus pada pemasaran.

Co-founder yang bekerja sama dengan baik dan masing-masing menawarkan sesuatu yang unik ke meja adalah kombinasi yang unggul.

Dalam studi tahun 2015 terhadap CEO Inc., 68% menyatakan bahwa tim mitra pendiri mereka masih bekerja di perusahaan rintisan mereka.

Kepercayaan sangat penting dalam hal memilih mitra bisnis dan kunci untuk hubungan co-founder yang sukses. Anda harus yakin bahwa orang lain sama-sama mengabdi pada pertumbuhan dan kesuksesan perusahaan seperti Anda. Awalnya, Anda berdua mungkin akan bekerja berjam-jam dengan penghasilan kecil.

Dan Anda tidak ingin persahabatan Anda terancam jika Anda gagal, tetapi itu mungkin.

Memulai bisnis dengan seorang teman bisa menjadi ide yang luar biasa jika Anda berdua berkomitmen 100% untuk menjadikannya sukses.

Ketika Anda memulai sebuah perusahaan, Anda mungkin terikat secara hukum selama sisa hidup Anda, jadi pastikan salah satu pendiri Anda adalah seseorang yang dapat membuat Anda bertahan hidup!

2. Dapatkan Bantuan dari Penasihat Berpengalaman

Bahkan jika Anda dan rekan pendiri Anda memiliki keahlian yang saling melengkapi, diragukan bahwa Anda berdua mengetahui segala sesuatu yang perlu diketahui tentang menjalankan bisnis.

Penasihat dapat membantu startup Anda sukses, tetapi ada juga kekurangannya. Sebagai imbalan atas bantuan dan saran mereka, sebagian besar penasihat akan menuntut minat pada perusahaan Anda.

Seiring berjalannya waktu, ekuitas pendiri semakin berkurang. Anda mulai dengan setengah dan setengah, yang secara bertahap menjadi seperti irisan kue saat Anda menambahkan penasihat berbasis ekuitas tambahan.

Anda juga harus memastikan bahwa konsultan Anda memberikan nilai aktual.

Banyak pendiri perusahaan menghargai kontak penasihat mereka karena memaparkan mereka kepada orang-orang kuat atau layanan profesional, seperti sebagai pengacara, tetapi penasihat Anda lebih dari sekadar buku telepon.

Mereka harus menawarkan saran dan bantuan jangka panjang dengan pengambilan keputusan strategis.

Jadi penasihat dapat banyak membantu tetapi Anda harus berhati-hati dan memantau berbagai aspek hubungan Anda dengan mereka.

Baca juga: Mengapa Financial Advisor Penting dan Tips Memilihnya

3. Mencari Sumber dari Luar

Pada tahap awal startup Anda, Anda seperti musisi dari bisnis Anda. Anda menulis, mengarang, dan menyanyikan lagu itu. Anda mungkin sebelas mengarahkan video musik dan memainkan semua karakter sendiri.

Dari desain produk hingga SDM dan pemasaran, Anda melakukannya dengan co-founder Anda. Itu dia.

Namun, seiring pertumbuhan bisnis Anda, Anda harus mengenali kapan harus mengalihdayakan tanggung jawab yang tidak lagi perlu Anda tangani sendiri.

Mempekerjakan kru yang lengkap terlalu cepat dapat mengakibatkan arus kas negatif, dan Anda akan memberhentikan orang dan mengemasi meja Anda sendiri sebelum Anda menyadarinya.

Untungnya, Internet telah memungkinkan untuk mempekerjakan staf untuk perusahaan Anda dalam berbagai cara. Anda dapat terhubung dengan pekerja lepas di situs penyedia jasa freelancer.

Di salah satu jaringan ini, Anda bisa mendapatkan freelancer jenis apa pun yang Anda butuhkan, mulai dari desainer hingga pemasar.

Tampaknya mudah untuk melakukan outsourcing segera setelah dana tersedia. Namun, sebelum bekerja outsourcing, saya sarankan menunggu sampai Anda tidak lagi punya waktu untuk melakukannya.

Ini mencegah Anda menghabiskan anggaran terlalu cepat, sekaligus memungkinkan Anda untuk mengembangkan bisnis Anda ketika saatnya tiba. Menemukan freelancer cepat dan mudah berkat platform internet ini, jadi Anda tidak perlu banyak pemberitahuan.

4. Singkirkan Pengeluaran Ekstra Anda

Bersegeralah membuat anggaran jika Anda belum melakukannya.

Untuk memotong pengeluaran Anda, Anda harus menyadari biaya tetap bulanan Anda.

Sewa, pembayaran kendaraan, tagihan listrik, dan biaya tidak terkendali lainnya adalah contoh biaya tetap. Anda selalu dapat menjual mobil Anda, tetapi Anda tidak akan dapat menegosiasikan tagihan listrik yang lebih rendah.

Menjadi startup yang ramping. Eric Ries menciptakan istilah ” lean startup” dan itu berarti membuat startup yang berkinerja cepat tetapi juga melakukannya pada data. Ini berarti melakukan riset konsumen dan mengembangkan produk minimum yang layak untuk menguji teori Anda.

Ini juga melibatkan ruang kantor mahal dan gaji besar yang ditawarkan banyak perusahaan yang didukung ventura sebelumnya.

Startup bukanlah tiket lotre untuk menjadi kaya dalam hitungan detik.

Anda tidak akan pergi terlalu jauh jika Anda hanya di dalamnya untuk uang. Diperlukan waktu bertahun-tahun untuk menumbuhkan perusahaan sampai pada titik di mana Anda mampu membayar diri sendiri dengan gaji yang baik.

Pendiri banyak perusahaan rintisan cenderung membayar diri mereka lebih tinggi.

Namun, biasakan hidup hemat selama beberapa tahun pertama bisnis Anda, terlepas dari pendapatan atau anggaran Anda. Mungkin terkesan kasar, tapi itulah realita seorang pebisnis di awal perjalanan.

5. Berinvestasi pada Merek

Oke, langkah terakhir agak negatif tapi yang ini sangat penting.

Investasikan pada merek Anda.

Merek Anda harus kuat, menarik, dan profesional. Citra merek yang kuat adalah kunci sukses di pasar saat ini .

Pastikan Anda menunjukkan keunikan merek Anda. Keunikan menarik pengguna dan menarik perhatian orang dari pesaing Anda kepada Anda.

Saat mengevaluasi penyedia, pembuat keputusan B2B mempertimbangkan citra merek Anda. Pencitraan merek sangat penting untuk keberhasilan bisnis Anda, terutama dalam hal membangun kepercayaan pengguna.

Tidak harus mahal.

Anda dapat menemukan desainer lepas di situs-situs seperti Upwork, yang telah saya bahas sebelumnya dalam posting ini.

Cari istilah seperti “desain logo”, “desain situs web”, dan “desain template email” untuk mendapatkan item yang Anda perlukan.

Tarif bervariasi secara signifikan tergantung pada keahlian freelancer, wilayah, dan jumlah ulasan. Anda tidak akan kesulitan menemukan seseorang yang sesuai dengan anggaran Anda.

Aspek paling penting dalam berinvestasi dalam merek Anda adalah menarik pelanggan baru.

Anda dapat mengubah pengguna tersebut menjadi pendukung merek jika Anda memiliki janji merek yang kuat. Pendukung merek adalah pelanggan yang sangat antusias dengan bisnis Anda sehingga mereka dengan senang hati akan merekomendasikan Anda kepada teman dan keluarga mereka.

Mereka adalah tipe klien terbaik.

Referensi pendukung merek 150 kali lebih mungkin untuk dikonversi daripada arahan konvensional.

Salah satu cara terbaik untuk membelanjakan uang pemasaran Anda adalah dengan berinvestasi pada merek Anda untuk menghasilkan pendukung setia ini.

6. Pemasaran Konten adalah yang Terbaik dalam Menarik Pelanggan

Dan jangan lupa untuk membuat rencana pemasaran konten untuk bisnis Anda.

Percayalah, salah satu metode paling sukses untuk menjangkau individu baru adalah melalui pemasaran konten karena 70% konsumen percaya bahwa bisnis yang mengembangkan konten unik berusaha untuk membentuk hubungan dengan pelanggan mereka.

Anda memiliki pilihan untuk membuat materi Anda sendiri atau menghubungi blogger dan pengembang konten lainnya. Anda juga dapat menyewa pekerja lepas dan paruh waktu. 

Taktik apa pun yang Anda pilih untuk menyusun strategi pemasaran konten Anda, pastikan Anda berfokus pada apa yang diinginkan pengguna Anda. Buat konten yang menjawab pertanyaan dan keberatan mereka.

Sebuah studi 2017 oleh Time Inc menemukan bahwa menginginkan konten khusus. Jadi berikan kepada mereka! Pastikan Anda berkonsentrasi pada apa yang diinginkan konsumen Anda, apa pun strategi yang Anda terapkan untuk membangun rencana pemasaran konten Anda. 

Buat konten yang akan menjawab pertanyaan audiens Anda. Tarik perhatian mereka melalui SEO dan buat mereka benar-benar menikmati posting blog Anda. 

Menurut penelitian tahun 2017 oleh Time Inc, 90% konsumen lebih suka konten yang dipersonalisasi. Jadi berikan mereka yang terbaik!

Baca juga: Strategi Pemasaran Era Digital yang Bisa Digunakan Bisnis

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Bootstrapping adalah metode merintis bisnis dengan menggunakan modal pribadi.

Bootstrapping pada sebuah bisnis baru bisa menjadi pengalaman yang berharga. Anda akan belajar banyak tentang bagaimana membangun bisnis dari awal, dan tidak ada perasaan yang lebih besar daripada menjadi bos bagi diri sendiri.

Hanya saja Anda memerlukan pengetahuan, pengalaman, dan tekad yang tepat untuk mengubah gairah Anda menjadi bisnis yang menguntungkan. 

Setelah manajemen bisnis tertata baik, pastikan juga bahwa finansial bisnis Anda terkelola dengan baik.

Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik yang sangat membantu jalannya bisnis Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud sehingga data bisnis Anda akan tersimpan dengan aman.

Tak hanya itu, Kledo juga bisa diakses di mana saja dan kapan saja. Bahkan bisa Anda akses secara mobile melalui ponsel Anda.

Tertarik mencoba? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − 7 =