Cara Jualan di Tiktok Supaya Laris Manis

jualan di tiktok banner

Di tengah-tengah banyaknya konten yang diedit dan dipoles dengan berlebihan, TikTok telah membuka jalan bagi gaya baru media sosial – yang benar-benar merangkul konsep #NoFilter. Namun, Tiktok juga bisa menjadi cara dan saluran jualan yang baik.

Meskipun dipenuhi dengan video menari, life hack, tutorial, dan vlog harian, TikTok juga menawarkan konten yang menyegarkan dan menarik, dan orang-orang menyukainya.

Sebagai aplikasi media sosial yang paling banyak diunduh pada Januari 2020, TikTok meroket popularitasnya terutama selama pandemi, karena pengguna beralih ke platform ini untuk tujuan belanja online dan hiburan.

Faktanya, menurut laporan tahun 2020, konsumen di dunia menghabiskan lebih banyak waktu di TikTok daripada layanan streaming video lainnya termasuk Amazon Prime Video.

Dan pada September 2021, TikTok melaporkan 1 miliar pengguna aktif, menjadikannya salah satu dari 10 jejaring sosial teratas di seluruh dunia.

Pada artikel kali ini kami akan memberikan tips cara jualan di tiktok yang bisa Anda adaptasikan untuk meningkatkan keuntungan bisnis Anda.

Apa itu TikTok?

TikTok adalah platform media sosial yang memungkinkan pengguna untuk membuat, menonton, dan berbagi video pendek (berdurasi hingga 3 menit) tentang apa saja dan apa saja – mulai dari sorotan olahraga, pertarungan lip-sync, hingga meme.

Pengguna dapat mempersonalisasi video mereka dengan musik, efek suara, teks, dan filter, dan mereka dapat berkolaborasi dengan pengguna lain dengan “berduet” di layar terpisah dalam sebuah video atau merespons dengan “jahitan”.

Meskipun TikTok sangat unik dibandingkan dengan platform sosial lainnya, TikTok juga memiliki beberapa kesamaan.

Setelah Vine yang terkenal, aplikasi berbagi video pendek, ditutup pada tahun 2016, TikTok mengambil alih sebagai platform yang dikenal dengan kontennya yang lucu, unik, dan terkadang aneh.

Dan mirip dengan Snapchat dan Instagram, TikTok menawarkan fitur-fitur seperti filter video dan stiker, serta komunitas pengguna yang terbentuk berdasarkan tagar dan influencer.

Sebagai platform yang berkisar pada tren, tantangan tarian atau lagu, tidak mengherankan jika 60% pengguna TikTok adalah Gen Z, dan tingkat keterlibatannya jauh lebih tinggi dibandingkan dengan platform lain seperti Twitter dan Facebook.

Tetapi TikTok bukan hanya tentang meme lucu dan video lipsync. Baru-baru ini, banyak bisnis telah menemukan potensi besar yang dimiliki TikTok untuk mengiklankan dan menjual produk.

Pada tahun 2020, platform ini meluncurkan TikTok For Business, yang memberikan kemampuan kepada para pedagang untuk menghubungkan toko online mereka ke TikTok untuk menjangkau audiens baru dan mendorong lebih banyak penjualan.

TikTok juga telah menyediakan TikTok Shop sebagai platform dimana Anda bisa menjual dan membeli produk langusng, Nmun platform TikTok Shop sempat berhenti beropersi di pertengahan tahun 2023 akibat regulasi pemerintah Indonesia.

Tapi sekarang di Indonesia TikTok telah bergabung dengan Tokopedia sebagai social commerce di Indonesia

Dengan akun TikTok Business, Anda dapat menjalankan iklan TikTok, menyinkronkan katalog produk, dan menciptakan pengalaman berbelanja yang lancar bagi pelanggan Anda.

Jika Anda mencoba menjangkau audiens yang lebih muda dan berpikir bisnis Anda dapat memperoleh manfaat dari eksposur, teruslah membaca untuk mempelajari semua tentang cara menjual dan mengiklankan produk Anda di TikTok.

Baca juga: Pengertian dan Contoh MAPE dalam Proses Forecasting Bisnis

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Membangun Strategi Pemasaran untuk Akun TikTok Anda?

Kelebiham pemasaran di TikTok adalah Anda tidak harus memiliki pengikut terbanyak atau konten paling orisinil untuk menjadi viral. Faktanya, sering kali justru sebaliknya.

Tidak seperti feed di platform media sosial lain, yang memprioritaskan konten dari orang-orang dan saluran yang sudah populer, TikTok menjelaskan bahwa “jumlah pengikut atau apakah akun tersebut memiliki video berkinerja tinggi sebelumnya bukanlah faktor langsung dalam sistem rekomendasi.”

Sebaliknya, TikTok mendobrak status quo dan memprioritaskan konten dari kreator yang kurang dikenal, memberikan kesempatan kepada semua pengguna untuk dilihat, dan ini juga berlaku untuk bisnis.

Menurut siaran pers dari TikTok, algoritma Discovery merekomendasikan konten berdasarkan sejumlah faktor, termasuk:

  • Interaksi pengguna (video yang Anda sukai/bagikan/komentari dan akun yang sudah Anda ikuti).
  • Informasi video (mis. teks, suara, tagar).
  • Pengaturan perangkat dan akun (preferensi bahasa, lokasi, apakah Anda menggunakan perangkat seluler atau desktop, dll.).

Meskipun sebagian besar algoritme unik TikTok masih menjadi misteri, memahami faktor-faktor yang Anda ketahui akan menjadi kunci untuk membangun strategi pemasaran yang efektif.

Jika Anda berhasil menempatkan konten Anda di halaman For You audiens target Anda, Anda akan dapat mendorong kesadaran merek dan meningkatkan konversi dalam waktu singkat.

Tetapi untuk melakukan ini, pertama-tama Anda harus menentukan siapa audiens Anda sebenarnya.

Meskipun pengguna TikTok sebagian besar adalah demografi yang lebih muda, ada begitu banyak audiens khusus dalam basis pengguna ini. Untuk membantu menentukan target audiens terbaik untuk merek Anda, cobalah mengidentifikasi ciri-ciri utama berdasarkan kriteria berikut:

  • Usia.
  • Jenis kelamin.
  • Lokasi.
  • Pekerjaan/Industri.
  • Hobi/Minat.
  • Situs web/merek favorit.
  • Motivasi untuk membeli.

Baca juga: Produk White Label: Arti, Contoh, dan Bedanya dengan Private Label

Bagaimana Cara Jualan di Tiktok?

jualan di tiktok

Sekarang setelah Anda mengidentifikasi audiens ideal Anda, sekarang saatnya untuk mempromosikan dan memulai melakukan jualan produk Anda di TikTok.

Berikut adalah 8 langkah untuk membantu Anda untuk jualan di TikTok:

1. Buat akun Anda

Hal pertama yang pertama, unduh aplikasi TikTok, buat akun dan mulailah membiasakan diri dengannya. Jika Anda sudah memiliki akun pribadi, Anda mungkin harus membuat akun terpisah untuk bisnis Anda, tetapi untungnya, Anda dapat beralih di antara beberapa akun dengan informasi login yang sama.

Selanjutnya, Anda harus membuat nama pengguna untuk halaman Anda. Jangan ragu untuk berkreasi, tetapi pastikan juga nama pengguna Anda konsisten di seluruh platform sosial Anda sehingga pelanggan dapat dengan mudah menemukan dan mengenali Anda.

Terakhir, tambahkan gambar profil dan bio dengan deskripsi singkat tentang merek Anda, dan hubungkan ke akun Instagram dan YouTube Anda untuk navigasi yang mudah di antara saluran.

2. Ganti akun Anda ke “Pro”

Secara default, Anda akan mulai dengan akun “Pribadi” saat pertama kali bergabung dengan TikTok. Namun, untuk memasarkan merek Anda dengan lebih baik dan mengakses fitur analisis, Anda harus beralih ke “Pro,” yang menawarkan dua jenis: akun Kreator dan Bisnis.

Tentu saja, jika Anda melakukan jualan atau mempromosikan bisnis Anda di TikTok, Anda harus memilih Bisnis.

Dengan jenis akun ini, Anda bisa mengakses analisis terperinci dan melacak performa halaman Anda untuk memahami video mana yang berhasil dan video mana yang harus Anda hapus.

Selain itu, Anda akan dapat menambahkan tautan di bio Anda ke toko online, etalase Amazon, atau halaman Facebook Business, serta informasi kontak.

3. Buat konten

Setelah akun Anda aktif dan berjalan, saatnya untuk bagian yang menyenangkan: merekam video TikTok!

Di sinilah Anda benar-benar dapat melakukan eskperimen dan membuat berbagai konten yang sesuai dengan barang jualan dan audiens Anda di TikTok.

Meskipun konten yang diedit dan dikurasi memiliki tempatnya di Instagram dan platform visual lainnya, pengguna TikTok lebih menyukai konten yang otentik dan mentah – jadi jangan takut untuk berkreativitas.

Jika Anda sedang dalam masa-masa kreatif, gulir feed For You Anda untuk mendapatkan sedikit inspirasi, lalu lakukan brainstorming. Ambil pena dan kertas dan catat setiap ide yang Anda miliki, baik yang bagus maupun yang buruk – bahkan jika satu ide tidak bagus, kemungkinan besar ide tersebut akan membantu memandu Anda ke ide yang terbaik.

Meskipun tujuannya adalah untuk mempromosikan produk Anda dan jualan, cobalah untuk tidak terdengar terlalu menjual di Tiktok. Pengguna TikTok dapat melihat hal ini dan kemungkinan besar akan menggulir video Anda.

Sebaliknya, usahakan agar pengguna tetap terlibat – sedemikian rupa sehingga mereka ingin menonton ulang video Anda dan membagikannya dengan teman-teman mereka.

Semakin banyak penayangan video Anda, semakin besar kemungkinan TikTok akan memprioritaskannya di halaman For You milik pengguna lain.

Coba masukkan konten yang lucu atau menghibur, baik itu efek suara yang sedang tren atau video panduan yang menarik secara visual.

Ingatlah bahwa Anda hanya memiliki waktu maksimal 3 menit untuk menarik perhatian pemirsa, tetapi jika Anda dapat melakukannya dalam waktu yang lebih singkat, itu lebih baik. Masih butuh inspirasi kreatif? Lihatlah Pusat Inspirasi TikTok untuk Bisnis.

Baca juga: Cara Menghasilkan Uang dari TikTok Affiliate dan Tipsnya

4. Libatkan diri dengan audiens Anda

Inti dari aplikasi media sosial adalah untuk bersosialisasi. Jadi jangan pisahkan bisnis TikTok Anda dari pemirsa Anda!

Saat pengguna terlibat dengan konten Anda melalui suka, bagikan, dan komentar, pastikan Anda secara aktif dan konsisten berkomunikasi dengan mereka di bagian komentar.

Ini akan menunjukkan kepada pemirsa Anda bahwa Anda tidak hanya ada di sana untuk melakukan penjualan cepat, tetapi Anda ada di sana untuk berinteraksi dengan pelanggan dan membentuk komunitas di sekitar merek Anda.

5. Memanfaatkan influencer marketing

Jika Anda pernah menelusuri Instagram atau YouTube, kemungkinan besar Anda sudah tidak asing lagi dengan influencer marketing.

Influencer, terutama yang sesuai dengan target audiens Anda, dapat membantu Anda menjangkau pelanggan baru dan meningkatkan kesadaran merek Anda secara dramatis.

Dan mengingat 49% konsumen bergantung pada rekomendasi influencer untuk membeli, ini adalah salah satu taktik pemasaran yang tidak boleh diabaikan.

Untuk menemukan kreator TikTok yang sesuai dengan niche Anda, cobalah mencari kata kunci atau frasa yang berhubungan dengan produk Anda, dan telusuri video-video teratas untuk melihat apakah ada influencer yang cocok.

6. Promosikan user generated content

Ada alasan mengapa “TikTok Membuat Saya Membelinya” bisa dibilang merupakan frasa yang umum digunakan.

Begitu banyak merek yang menjadi viral di TikTok semata-mata karena pengguna biasa memposting video tentang diri mereka sendiri yang mengoceh tentang produk tertentu.

Dan banyak dari video viral ini bahkan bukan iklan berbayar – mereka hanya konten organik yang diedarkan di platform hingga, sebelum Anda menyadarinya, hampir setiap pengguna TikTok memiliki produk tersebut.

Buat tagar atau tantangan Anda sendiri untuk mendorong audiens Anda membagikan video mereka sendiri menggunakan produk Anda. Ini bukan hanya iklan gratis untuk bisnis Anda, tetapi juga merupakan cara yang efektif untuk membuat nama Anda dikenal dan membuat orang mengenal produk Anda.

Baca juga: 8 Cara Promosi di TikTok yang Efektif Agar Jualan Laris Manis

7. Jelajahi opsi dan cara jualan lainnya di TikTok

Selain konten organik dan konten buatan pengguna, Anda juga memiliki opsi untuk memasukkan iklan berbayar ke dalam kampanye pemasaran Anda.

Untungnya, TikTok menawarkan berbagai jenis iklan dan alat yang berbeda untuk menargetkan audiens tertentu. Ada dua jenis iklan yang bisa Anda pilih:

  • Self-Service Ads: Jenis iklan ini muncul di halaman Untuk Anda pengguna seperti halnya video TikTok lainnya, sehingga iklan ini berbaur dan tidak terasa terlalu menjual.
  • Ad manager: Iklan ini termasuk tantangan hashtag bermerek, pengambilalihan merek, filter bermerek, dan iklan Tampilan Teratas – alias video yang muncul 5 detik setelah pengguna membuka aplikasi.

Buat audiens Anda tetap terlibat: Manfaatkan Kit Kreasi Video TikTok dan buat iklan video Anda dengan mudah.

Akses berbagai templat video dan bahkan buat video dengan menggunakan gambar yang sudah ada, tanpa perlu menjadi editor profesional.

8. Manfaatkan resource center TikTok

Terutama jika Anda baru memulai berjualan di TikTok, “Small Business Resource Center” akan menjadi teman terbaik Anda.

Alat ini memungkinkan pedagang untuk mengakses templat untuk beriklan, menonton webinar yang dipimpin oleh pakar industri, dan belajar dari merek lain yang telah memimpin kampanye iklan yang sukses di TikTok.

Selain itu, pusat sumber daya menawarkan TikTok Pixel, yang mengumpulkan data tentang pelanggan yang telah berinteraksi dengan konten Anda dan membantu pengguna untuk melacak dan menganalisis kinerja iklan.

Cara Meningkatkan Nilai Jualan Anda di TikTok

Meskipun mendapatkan banyak komentar, suka, dan berbagi di video Anda adalah pencapaian besar, tujuan akhir dari pemasaran di TikTok adalah untuk benar-benar melakukan jualan dan mendapatkan untung.

Karena, jika kita jujur, bahkan jika engagement Anda sangat tinggi tetapi penjualan Anda tidak meningkat, apa gunanya?

Berikut adalah dua tips terakhir tentang cara menghasilkan uang dan mendapatkan lebih banyak penjualan dengan TikTok.

1. Miliki kemitraan afiliasi dengan pembuat konten.

Baru-baru ini, sekarang ada dua cara untuk melakukan penjualan di TikTok: melalui halaman produk merek Anda di profil mereka atau melalui afiliasi TikTok.

Meluncurkan program afiliasi memungkinkan Anda bermitra dengan kreator dan influencer TikTok untuk mempromosikan produk Anda dan mengarahkan ke toko Anda.

Dengan menggunakan Pusat Penjualan TikTok, Anda dapat mengatur rencana promosi dan berkolaborasi dengan influencer yang termasuk dalam ceruk pasar Anda.

Kreator kemudian memposting konten dengan tautan afiliasi ke situs web atau pasar Anda, dan setiap kali pengguna mengklik tautan mereka dan membeli produk Anda, kreator akan mendapatkan uang. Ini adalah win-win solution untuk semua orang!

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

2. Jelajahi TikTok Creator Marketplace untuk terhubung dengan influencer TikTok.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, influencer marketing adalah cara yang sangat efektif untuk meningkatkan kesadaran merek dan menjangkau audiens baru di TikTok.

Untungnya, TikTok menawarkan sumber daya yang luar biasa, yaitu Creator Marketplace, yang berfungsi sebagai platform kolaborasi resmi untuk menghubungkan merek dan kreator TikTok.

Alat ini memiliki ribuan profil influencer yang bisa Anda telusuri hingga menemukan kreator yang paling sesuai dengan target audiens Anda.

Selain itu, Creator Marketplace menggunakan wawasan berbasis data untuk memberi Anda rekomendasi terbaik dan alat yang bermanfaat untuk membantu Anda membangun kampanye pemasaran.

Tips Membuat Konten Menarik untuk TikTok untuk Meningkatkan Penjualan

jualan di tiktok 2

Orang selalu berkata, “content is a king,” dan ini terutama berlaku untuk TikTok. Video, gambar, musik, teks – semua hal inilah yang membuat TikTok menjadi TikTok.

Membuat konten TikTok berkualitas tinggi adalah kunci untuk menjalankan kampanye pemasaran yang sukses. Jika Anda bingung harus mulai dari mana atau bagaimana mengetahui apakah konten Anda sudah memenuhi syarat, berikut ini lima tips untuk mengarahkan Anda ke arah yang benar.

1. Tonton video Anda dari awal hingga akhir

Faktor penentu yang kuat dari sistem rekomendasi TikTok adalah tingkat penyelesaian video – apakah pengguna menonton video dari awal hingga akhir – jadi sangat penting agar pemirsa Anda tidak berhenti di tengah jalan melalui video Anda.

Jika hal ini terjadi terlalu sering, algoritme mungkin menganggap bahwa konten Anda tidak layak untuk ditonton sehingga tidak akan merekomendasikannya kepada pengguna lain.

Jika Anda merasa bisa membuat penonton tetap terlibat dalam video berdurasi 60 detik, maka itu lebih baik.

Tetapi durasi yang aman adalah menjaga panjang konten Anda sekitar 15 detik, sehingga kemungkinan besar pemirsa Anda akan menonton sampai akhir.

Ingatlah untuk mengulang video Anda sehingga pengguna dapat menonton beberapa kali (ini akan meningkatkan tingkat kinerja video), dan dapatkan inspirasi dari video TikTok populer lainnya untuk melihat konten apa yang dicari oleh audiens Anda.

Baca juga: 20 Contoh Promosi Kreatif yang Bisa Anda Lakukan dalam Bisnis

2. Gunakan lagu dan gaya yang sedang tren

TikTok berkembang dengan tren – musik terbaru, mode, meme, bahkan efek suara – tetapi kuncinya adalah membuatnya menjadi milik Anda.

Dan salah satu cara terbaik untuk memberikan sentuhan kreatif Anda pada tren yang ada adalah dengan menggunakan lagu-lagu populer dalam video Anda.

Hanya dengan menggulir halaman Discovery, Anda pasti akan menemukan banyak lagu yang sedang tren, jadi pilihlah salah satu dan mulailah membuat konten di sekelilingnya, entah itu berupa sinkronisasi suara, koreografi tarian, atau sekadar memamerkan produk Anda.

Atau, Anda bahkan dapat menambahkan musik dan efek suara Anda sendiri ke dalam video dengan mengunggah file audio dari perangkat Anda.

Tetapi musik bukanlah satu-satunya cara untuk mengikuti tren TikTok. Fitur unik lain dari TikTok adalah kemampuan untuk berkreasi dengan pengguna lain melalui duet, jahitan, dan video reaksi.

Jadi, perhatikan lagu dan format video yang sedang tren, dan cobalah memberikan sentuhan Anda sendiri.

3. Temukan cara unik untuk menampilkan produk Anda

Jika kita mau jujur, sebagian besar dari kita tidak masuk ke media sosial dengan tujuan utama untuk menonton iklan. Kita ada di sana untuk terhubung dengan teman, mendapatkan inspirasi dan terhibur.

Jadi, meskipun tujuan bisnis TikTok Anda adalah untuk memasarkan dan menjual produk Anda, jangan jadikan produk Anda sebagai pusat perhatian. Jika Anda ingin menampilkan produk Anda dalam video Anda, buatlah secara halus – jangan terlalu fokus pada produk itu sendiri, melainkan pada konten yang mengelilinginya.

Ini berarti Anda harus memikirkan musik dan efek, naskah dan visual, serta memanfaatkan keahlian Anda di bidangnya.

Misalnya, jika Anda menjual produk perawatan kulit, unggah video tentang rutinitas bersiap-siap untuk tidur di malam hari dengan menggunakan produk dari lini Anda.

Baca juga: Social Media Management: Pengertian, Strategi, dan Tantangannya

4. Streaming siaran langsung ke followers Anda

Mirip dengan streaming di Instagram, siaran langsung TikTok memungkinkan Anda untuk terlibat dengan pemirsa Anda secara real-time, menanggapi komentar, dan bahkan menambahkan hingga 20 moderator.

Namun, jika Anda ingin melakukan siaran langsung di TikTok, Anda harus memiliki setidaknya 1.000 pengikut.

Ketika Anda siap untuk melakukan LIVE, ketuk tombol “buat” dan arahkan ke layar LIVE. Kemudian, pilih gambar dan judul untuk siaran langsung Anda, dan Anda siap untuk memulai.

Hal yang menarik dari siaran langsung di TikTok adalah Anda bisa mendapatkan uang dalam prosesnya. Fitur pemberian hadiah LIVE memungkinkan penonton untuk mendukung kreator dengan menukar Koin Virtual dengan Hadiah dan mengirimkan Hadiah tersebut saat kreator melakukan siaran langsung.

Saat Anda, sang kreator, menerima Hadiah ini, pada akhirnya akan terakumulasi menjadi Berlian, yang nantinya dapat ditarik dengan uang sungguhan.

5. Tambahkan tautan ke profil Anda

Meskipun fitur ini sebelumnya terbatas pada profil tertentu, sekarang setiap pengguna TikTok dapat menambahkan tautan yang dapat diklik ke profil mereka, menghubungkan akun mereka ke Instagram, YouTube, atau situs web eksternal.

Fitur ini sangat berguna untuk pengecer dengan akun TikTok Business, karena Anda dapat menautkan langsung ke platform ecommerce atau situs pihak ketiga seperti Tokopedia, Shopee, atau toko online milik Anda sendiri.

Baca juga: 10 Tips Melakukan Social Media Marketing untuk Bisnis

Kesimpulan

Sama seperti platform media sosial populer lainnya, algoritme dan tren TikTok terus berubah. Jika Anda sudah pusing jualan di TikTok, ingatlah untuk tetap berpegang pada hal-hal mendasar: jadilah otentik, posting secara konsisten, dan terlibatlah dengan komunitas Anda.

Terkadang hanya dibutuhkan satu postingan berkualitas untuk membuat sebuah merek menjadi viral, jadi jangan menyerah jika keterlibatan Anda dimulai dengan lambat.

TikTok adalah platform tanpa penilaian dengan tempat untuk setiap suara, jadi jangan takut untuk membebaskan sisi kreatif Anda dan bersenang-senanglah dengan itu!

Catat juga setiap penjualan yang terjadi di TikTok untuk mendapatkan data keuangan yang valid. Karena saat ini TikTok di Indonesia sudah bergabung dengan Tokopedia, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang terintegrasi dengan Tokopedia seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan memiliki harga terjangkau. Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine − two =