Penyebab dan Cara Mengatasi Arus Kas Negatif dalam Bisnis

arus kas negatif banner

Sebagai pemilik bisnis, Anda pasti tahu berapa banyak rintangan yang bisa Anda hadapi dalam perjalanan menuju kesuksesan. Pasang surut bisnis seperti arus kas negatif tidak dapat dihindari dan merupakan bagian penting dari bisnis apa pun yang serius tentang pertumbuhan.

Bahkan jika Anda sangat teliti dalam membuat perkiraan keuangan, banyak hal yang bisa saja salah dan berdampak dalam proses operasional haria bisnis

Arus kas negatif adalah salah satu tantangan yang mungkin dihadapi oleh bisnis kecil Anda yang sedang berkembang. Katakanlah, dalam satu bulan, bisnis Anda menghasilkan pendapatan sebesar 5.000.000 namun menghabiskan 10.000.000 untuk pengeluaran. Itu adalah contoh arus kas negatif.

Mari kita bahas penyebab dan dampak dari arus kas negatif dan lima hal yang harus Anda lakukan jika Anda mengalaminya dalam bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Arus Kas Negatif?

Arus kas negatif terjadi ketika bisnis menghabiskan lebih banyak daripada yang dihasilkan dalam periode tertentu.

Meskipun arus kas negatif berarti ada ketidakseimbangan dalam aliran pendapatan, itu tidak selalu berarti kerugian. Seringkali, hal ini menunjukkan ketidakcocokan sementara antara pengeluaran dan pendapatan.

Arus kas negatif adalah kejadian keuangan yang umum terjadi pada bisnis baru. Memulai bisnis kecil itu mahal, dan butuh waktu dan kerja keras untuk menghasilkan arus kas masuk yang melebihi investasi. Intinya, berurusan dengan arus kas negatif hampir tidak dapat dihindari.

Apakah arus kas negatif itu buruk?

arus kas negatif 3

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, arus kas negatif berarti bisnis Anda mengeluarkan lebih banyak uang daripada yang diterima. Meskipun arus kas negatif tidak selalu buruk, asimetri keuangan ini tidak berkelanjutan atau layak untuk bisnis Anda dalam banyak kasus.

Pada akhirnya, bisnis Anda membutuhkan uang yang cukup untuk menutupi biaya operasional. Arus kas negatif yang tidak terkendali atau diabaikan dapat membuat bisnis Anda tidak menguntungkan.

Namun, kenyataannya tidak setiap bulan menghasilkan keuntungan. Bahkan perusahaan yang paling terkenal dan sukses pun dapat berjuang untuk tetap positif setiap bulannya.

Beberapa perusahaan mungkin merugi dan menghasilkan arus kas negatif untuk menghasilkan laba yang lebih tinggi di masa depan. Tidak peduli skala bisnis Anda, mengalami arus kas negatif adalah hal yang normal.

Baca juga: Free Cash Flow Conversion: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh Kasus

Apa yang Menyebabkan Arus Kas Negatif?

Beberapa kesalahan perhitungan dan hambatan keuangan dapat menyebabkan Anda mengeluarkan lebih banyak uang daripada yang Anda hasilkan.

Mari kita lihat lebih dekat delapan penyebab arus kas negatif yang paling umum.

Hanya mendapatkan keuntungan rendah

Sumber pendapatan utama bisnis Anda adalah laba. Anda menghasilkan keuntungan ketika konsumen membeli barang atau jasa Anda. Tentu saja, bisnis Anda membutuhkan biaya untuk memproduksi atau menyediakan barang atau jasa.

Kunci untuk menghasilkan laba adalah menutupi biaya keluar dengan pendapatan yang masuk. Jika Anda tidak bisa melakukan itu, Anda akan mengalami arus kas negatif.

Mungkin ada banyak alasan mengapa bisnis kecil Anda kesulitan menjaga neraca keuangan tetap positif. Alasan-alasan tersebut dapat mencakup:

  • Strategi penjualan dan pemasaran yang tidak efektif
  • Produktivitas rendah di antara staf Anda
  • Harga yang terlalu murah untuk layanan atau produk Anda
  • Biaya operasional yang mahal
  • Pengeluaran yang tidak terkendali atau arus kas keluar

Jika keuntungan bisnis Anda terlalu rendah-atau sama sekali tidak menguntungkan-Anda mungkin akan kesulitan mendapatkan sumber dana untuk menutupi semua biaya pengeluaran yang penting.

Biasanya, kekurangan ini menyebabkan Anda harus meminjam uang untuk mempertahankan operasional.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Retail dan Komponennya

Berinvestasi secara berlebihan

Salah satu penyebab kesalahan pengelolaan kas paling umum untuk bisnis pada berbagai ukuran atau usia adalah investasi yang berlebihan.

Anda melakukan investasi berlebihan ketika Anda membelanjakan uang kas dalam jumlah yang berlebihan untuk layanan, proyek, atau produk yang tidak penting bagi bisnis.

Pada akhirnya, pembayaran ini hanya menguras dana dan bukannya meningkatkan profitabilitas. Investasi berlebihan bertentangan dengan kepentingan terbaik perusahaan dan pemegang saham Anda dan dapat dengan cepat menghasilkan arus kas negatif.

Melakukan percepatan pertumbuhan

Sebagai pemilik usaha, Anda pasti ingin mengembangkan perusahaan Anda. Namun, jika Anda tidak membuat rencana pertumbuhan yang strategis dan terperinci, Anda dapat mengacaukan usaha Anda.

Tanpa strategi pertumbuhan bisnis yang terperinci, berkembang terlalu cepat dapat membuat bisnis Anda merugi dan membuat Anda berjuang dengan defisit arus kas.

Selain itu, beberapa masalah pertumbuhan lainnya dapat memengaruhi kesehatan keuangan bisnis kecil Anda. Masalah-masalah ini meliputi:

  • Pelacakan keuangan yang salah atau tidak terkoordinasi
  • Operasi bisnis yang tidak efektif dan tidak terorganisir
  • Perekrutan yang serampangan
  • Kehilangan pandangan terhadap tujuan jangka panjang

Pengeluaran keuangan tak terduga

arus kas negatif 2

Uang yang harus Anda keluarkan untuk biaya tak terduga dapat mengacaukan arus kas yang telah diproyeksikan. Biaya tak terduga ini adalah arus kas keluar yang tidak Anda perkirakan dalam rencana keuangan bulanan atau triwulanan.

Beberapa biaya tak terduga yang paling umum termasuk premi asuransi, pemeliharaan peralatan, pajak, dan penyusutan. Jika Anda tidak mengalokasikan dana untuk biaya-biaya mendadak, Anda mungkin akan menghadapi arus kas negatif.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Dagang dan Tahap Membuatnya

Biaya overhead yang mahal

Biaya overhead mencakup semua pengeluaran yang sedang berlangsung yang tidak terkait langsung dengan produksi atau penjualan. Pada dasarnya, biaya overhead adalah biaya yang dibutuhkan bisnis Anda untuk tetap bertahan dalam bisnis-terlepas dari profitabilitas atau kesuksesan bisnis Anda.

Setiap biaya overhead ini sangat penting untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan. Tetapi jika jumlah biaya overhead terlalu besar, Anda dapat melumpuhkan arus kas Anda.

Pembayaran pelanggan yang telah lewat jatuh tempo

Pembayaran yang terlambat dapat menyebabkan siklus yang merusak arus kas operasi negatif, menurut laporan ini, pemilik usaha kecil melaporkan peningkatan 81% dalam piutang yang belum terbayar dari tahun 2018 ke 2019.

Usaha kecil memiliki rata-rata $78.355 dalam piutang tak tertagih. 71% responden menyatakan bahwa keterlambatan pembayaran mempengaruhi kemampuan mereka untuk menutupi pembayaran pemasok.

Tanpa menetapkan dan memberlakukan ketentuan pembayaran yang terperinci, pemilik usaha kecil mungkin mendapati diri mereka berebut untuk menagih faktur yang belum dibayar.

Tanpa pembayaran tersebut, mereka mungkin tidak memiliki cukup uang tunai untuk mempertahankan bisnis mereka.

Harga produk yang terlalu tinggi atau terlalu rendah

Harga barang dan jasa Anda dapat sangat mempengaruhi arus kas dan laba bersih Anda. Jika Anda tidak mengenakan biaya yang cukup atau mengenakan biaya terlalu tinggi, ketidakseimbangan dapat menyebabkan margin keuntungan yang rendah.

Saat Anda menentukan harga pasar yang ideal, Anda akan menghadapi dua kebenaran: Jika harga Anda terlalu tinggi, konsumen mungkin tidak akan membeli produk Anda.

Jika harga Anda terlalu rendah, Anda mungkin tidak menghasilkan keuntungan yang Anda butuhkan untuk menjaga bisnis Anda tetap hidup dan berkembang.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Manufaktur dan Tips Mengelolanya

Perencanaan keuangan yang buruk

Jika Anda tidak secara teratur menilai laporan arus kas Anda, menyusun strategi perkiraan arus kas, atau menetapkan anggaran yang realistis, bisnis Anda mungkin akan mengalami kekurangan uang tunai.

Perencanaan keuangan adalah aspek penting dari setiap bisnis yang memiliki tujuan untuk berkembang. Tanpa rencana yang tepat, keuangan Anda bisa tidak terkendali dan mengakibatkan arus kas negatif.

Dampak dari Arus Kas Negatif

Sebagai pemilik bisnis, manajemen arus kas harus sama pentingnya dan mendalamnya dengan pengawasan pendapatan dan laba. Beberapa konsekuensi negatif muncul bersama arus kas negatif.

Jika Anda tidak menanganinya dengan serius atau menengahinya, arus kas negatif dapat mengancam dan membahayakan kesuksesan dan keberlanjutan bisnis Anda.

Di antara banyak konsekuensi ini, pertumbuhan bisnis yang terhambat, dividen yang terhambat, dan kekurangan promosi adalah yang paling menghambat perusahaan Anda.

Pertumbuhan bisnis terhambat

Jika bisnis kecil Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengelola arus kas negatif, bisnis Anda tidak dapat sepenuhnya mengalihkan fokusnya kembali ke pertumbuhan dan tantangan yang lebih besar.

Bahkan jika Anda dapat menutupi biaya overhead, arus kas masuk yang tidak mencukupi akan menjadi penghalang yang tak terelakkan dalam kemajuan perusahaan Anda.

Dengan anggaran yang lebih kecil, mencapai tujuan pertumbuhan bisa menjadi tidak dapat diatasi. Pertumbuhan bisnis yang terhambat juga dapat menyebabkan penurunan moral karyawan dan reputasi perusahaan yang tercoreng.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

Pembagian dividen terhambat

Tanpa arus kas yang positif, bisnis Anda mungkin akan kesulitan membayar dividen kepada pemilik. Siapa pun yang telah berinvestasi di perusahaan Anda mungkin tidak akan mendapatkan laba atas investasi mereka, sehingga merusak hubungan Anda.

Dividen yang terbatas sebagai imbalan atas pertumbuhan dan investasi lebih lanjut masih dapat ditoleransi. Namun, investor mungkin akan mempermasalahkan perusahaan yang mengalami kesulitan karena manajemen arus kas yang buruk.

Kekurangan promosi

Adalah hal yang umum bagi bisnis kecil untuk memotong anggaran pemasaran mereka untuk mengurangi biaya operasional secara keseluruhan.

Namun, mengurangi upaya pemasaran dapat menyebabkan lebih banyak penjualan iklan dan diskon yang dapat menodai persepsi pelanggan terhadap merek dan kelangsungan bisnis Anda.

Jika promosi pada produk atau layanan Anda menjadi konstan, konsumen mungkin mengharapkan harga yang lebih rendah. Atau lebih buruk lagi, mereka mungkin kehilangan minat ketika Anda mengembalikan bisnis Anda menjadi positif.

Pergeseran ekspektasi ini dapat berdampak negatif dalam jangka panjang terhadap potensi pendapatan Anda.

Baca juga: 8 Masalah Dalam Pengelolaan Arus Kas dan 4 Cara Mengatasinya

5 Tips dalam Menghadapi dan Mengelola Arus Kas Negatif

arus kas negatif 1

Akhirnya, pertanyaan utama: Bagaimana cara mengelola arus kas negatif? Gunakan lima tips berikut untuk mengembalikan arus kas bisis Anda ke jalur yang benat.

Berhati-hatilah dengan pengeluaran dan investasi Anda

Sebelum membelanjakan uang untuk peralatan, software, atau perekrutan karyawan baru, pertimbangkan kebutuhan bisnis Anda dan tinjau kembali laporan keuangan Anda.

Setelah ditinjau, buatlah perubahan penting pada aktivitas pengeluaran dan investasi Anda. Salah satu cara termudah untuk menentukan keinginan dan kebutuhan Anda adalah dengan membuat daftar yang memisahkan antara “yang harus dimiliki” dan “yang ingin dimiliki”.

Saat Anda menghadapi arus kas negatif, membelanjakan uang untuk keinginan tidak sesuai dengan kepentingan bisnis Anda. Lebih penting untuk membelanjakan modal kerja untuk perangkat lunak, proyek, atau peralatan yang dapat membuat bisnis Anda tetap berjalan dan menjaga arus kas Anda tetap sehat.

Buatlah laporan arus kas dan lakukan proyeksi secara teratur

Laporan arus kas mengukur semua pengeluaran yang masuk dan keluar dari bisnis Anda dalam periode tertentu.

Fluktuasi yang sesuai antara pendapatan dan biaya operasional menandakan arus kas yang sehat. Satu-satunya cara untuk mencapai arus kas yang sehat adalah dengan menerapkan dan secara teratur beroperasi dengan perkiraan arus kas.

Untuk membuat proyeksi yang lebih baik, periksa arus kas Anda saat ini dengan membuat laporan arus kas (atau laporan arus kas).

Laporan arus kas menunjukkan bagaimana pergeseran dalam akun neraca dan pendapatan berdampak pada kas dan setara kas.

Kami merekomendasikan untuk melakukan analisis arus kas setiap bulan. Analisis ini dapat membantu memastikan bisnis kecil Anda memiliki cukup uang masuk untuk menangani kewajiban bulan berikutnya.

Perkiraan arus kas mirip dengan rencana anggaran bisnis biasa. Perkiraan harus secara sempit memperkirakan semua pendapatan bisnis dan biaya operasional setiap bulan atau triwulan.

Jika dilakukan secara efektif, perkiraan arus kas Anda akan membantu memberikan gambaran yang lebih baik tentang modal kerja dan ekspektasi Anda. Perkiraan juga dapat membantu Anda menentukan aktivitas pembiayaan di masa depan dan memeriksa pengeluaran mana yang dapat Anda tanggung.

Jika Anda kesulitan dalam membuat dan melakukan analisis arus kas dalam bisnis Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang memiliki fitur pembuatan laporan keuangan terlengkap yang memudahkan Anda dalam melakukan analisis secara mendalam.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: 3 Komponen dalam Laporan Arus Kas: Pembahasan Lengkap

Tinjau biaya keluar dalam bisnis secara teratur

Jika Anda tidak secara aktif memantau biaya keluar, Anda mungkin akan kesulitan untuk mendapatkan wawasan pengeluaran bisnis secara menyeluruh.

Ketika Anda meninjau biaya keluar secara proaktif, Anda dapat mempertahankan pemahaman yang lebih kuat tentang keuangan Anda dan mencegah masalah keuangan di masa depan.

Untuk memulai proses peninjauan ini, catat semua biaya overhead. Kaji biaya yang benar-benar diperlukan dan tentukan biaya mana yang bisa Anda ganti dengan alternatif yang lebih terjangkau. Lakukan hal yang sama dengan biaya operasional.

Lakukan proses ini setiap bulan atau setiap kuartal untuk memastikan kesehatan keuangan bisnis Anda.

Kurangi pengeluaran

Banyak bisnis yang mengalami arus kas negatif karena biaya operasional yang melimpah. Setelah meninjau biaya keluar, kaji di mana Anda dapat menghilangkan biaya overhead dan biaya operasional yang tidak perlu.

Tentu saja, ada banyak kegiatan operasional rutin yang penting untuk kelangsungan hidup bisnis Anda. Jadi, penting untuk memiliki tujuan saat memangkas biaya. Memotong biaya dapat secara efisien membebaskan bisnis Anda dari arus kas negatif, tetapi memotong biaya secara sembarangan dapat menyebabkan kerugian lebih lanjut.

Pelajari cara-cara baru untuk menjalankan bisnis Anda dengan biaya yang lebih sedikit dengan membuat perkiraan arus kas yang memperhitungkan setiap perubahan keuangan.

Buat anggaran darurat untuk mengakomodasi pengeluaran tak terduga

Pengeluaran operasional yang tidak terduga dapat menjungkirbalikkan keuangan Anda secara instan. Itulah mengapa sangat penting untuk mencadangkan kas yang cukup untuk menutupi biaya-biaya mendadak.

Jika Anda sudah bekerja dengan anggaran yang ketat, pertimbangkan untuk mengurangi pengeluaran yang tidak perlu yang dapat Anda alokasikan ke anggaran darurat.

Misalnya, jika Anda memiliki langganan software bulanan yang sudah tidak Anda gunakan, batalkan saja. Jika Anda memiliki tagihan listrik yang mahal, pertimbangkan alternatif energi yang lebih hemat.

Idenya adalah untuk menghilangkan apa pun yang tidak diperlukan untuk kesuksesan bisnis Anda sehingga Anda dapat mencadangkan lebih banyak uang untuk keadaan darurat.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Tidak Langsung dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Arus kas negatif adalah aspek umum dari pertumbuhan dan perkembangan bisnis, tidak peduli ukuran atau skala perusahaan Anda.

Selama Anda cepat mengenali dan memperbaiki ketidakseimbangan arus kas Anda, arus kas negatif tidak perlu dikhawatirkan.

Pastikan juga Anda menggunakan alat yang tepat untuk memastikan setiap data keuangan dalam bisnis Anda tercatat dengan benar dan informasinya valid.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 − 13 =