Pengertian Cash Conversion Ratio, Cara Menghitung, dan Contohnya

cash conversion ratio banner

Cash conversion ratio adalah metrik yang menentukan proporsi pendapatan bisnis sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi yang diubah menjadi arus kas operasi untuk memenuhi berbagai kewajiban keuangan, seperti melunasi hutang atau mendanai investasi.

Indikator kinerja utama (KPI) membantu perusahaan mempertahankan standar yang ketat untuk membangun perusahaan yang sukses dan berkelanjutan.

Salah satu KPI penting dalam kinerja bisnis dan pengambilan keputusan adalah Cash conversion ratio (CCR), yang menilai kemampuan perusahaan dalam mengubah keuntungan menjadi uang tunai.

Mari kita lihat penghitungan, interpretasi, dan penerapan cash conversion ratio sebagai bagian dari gambaran keuangan bisnis yang lebih luas.

Apa itu Cash Conversion Ratio?

cash conversion ratio

Cash conversion ratio atau CCR adalah metrik yang menentukan proporsi pendapatan bisnis sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi yang dikonversi menjadi arus kas operasi untuk memenuhi berbagai kewajiban keuangan, seperti melunasi utang atau mendanai investasi.

Karena mengukur seberapa efisien perusahaan dalam mengelola kas dan pengeluarannya, laporan ini memberikan wawasan yang tak ternilai ke dalam kinerja keuangan secara keseluruhan, termasuk:

  • Seberapa mampu sebuah bisnis memenuhi kewajiban keuangan jangka pendek.
  • Bagaimana kinerja bisnis dibandingkan dengan perusahaan lain dalam industri yang sama.
  • Area-area dalam bisnis yang memerlukan strategi untuk meningkatkan praktik manajemen kas.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Penyusutan Inventaris dan Cara Menghitungnya

Berapa Nilai yang Dianggap sebagai Cash Conversion Ratio yang “Baik”?

Bergantung pada industri tertentu yang digeluti perusahaan Anda, CCR yang baik akan berbeda.

Namun, secara umum, CCR 1 menunjukkan bahwa bisnis secara efisien mengubah setiap dolar pendapatan bersih menjadi uang kas.

CCR di atas 1 berarti Anda memiliki likuiditas tinggi yang dapat digunakan untuk berinvestasi dalam strategi pertumbuhan bisnis seperti pemasaran, pengembangan produk, atau perekrutan.

CCR di bawah 1 menunjukkan bahwa faktur tertunda atau pengeluaran Anda dalam periode tertentu melebihi keuntungan Anda.

Baca juga: Depresiasi dan Amortisasi: Pengertian dan Perbedaannya (Tabel)

Bagaimana Cara Menghitung Cash Conversion Ratio

cash conversion ratio 2

Sebelum menghitung CCR, Anda harus membiasakan diri dengan dua komponen utamanya: Arus Kas Operasi atau operational cash flow(OCF) dan Laba Sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi (EBITDA).

Meskipun kedua angka ini berharga sebagai metrik yang berdiri sendiri, rasio konversi kas memberikan sinergi yang memberikan wawasan yang tak ternilai ke dalam kesehatan fiskal perusahaan.

Menghitung arus kas operasi

Operational cash flow, atau OCF, mewakili uang kas yang dihasilkan oleh operasi bisnis reguler perusahaan, termasuk arus masuk dan keluar dari aktivitas penghasil pendapatan utama perusahaan.

Ini adalah indikator utama seberapa baik perusahaan dapat menghasilkan aset likuid yang diperlukan untuk menutupi biaya sehari-hari, mengembangkan operasinya, dan melunasi utang.

Perhitungan OCF adalah sebagai berikut:

OCF = Laba Bersih + Penyusutan + Perubahan Modal Kerja

Dalam rumus ini:

  • Laba Bersih mengacu pada berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan setelah memperhitungkan semua pengeluaran.
  • Penyusutan adalah seberapa besar nilai aset menurun dari waktu ke waktu.
  • Perubahan Modal Kerja adalah perbedaan nilai aset dan liabilitas dari satu periode fiskal ke periode fiskal lainnya.

Arus kas operasi yang positif menandakan perusahaan memiliki arus kas yang cukup untuk menutupi biaya operasional, sedangkan OCF negatif menunjukkan potensi masalah arus kas.

Menghitung EBITDA

EBITDA mengukur pendapatan perusahaan sebelum dikurangi jumlah yang dihabiskan untuk biaya bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi untuk mewakili total laba bisnis.

Biasanya, ini digunakan untuk mengekspresikan nilai potensial perusahaan kepada pembeli atau investor, tetapi juga merupakan komponen integral ketika menghitung metrik kinerja internal, termasuk CCR.

Perhitungan untuk EBITDA adalah sebagai berikut:

EBITDA = Laba Bersih + Bunga + Pajak + Penyusutan + Amortisasi

Dalam rumus ini:

  • Laba Bersih adalah uang yang dihasilkan perusahaan dalam jangka waktu yang telah ditentukan.
  • Bunga adalah semua biaya bunga yang berhubungan dengan utang dan tidak termasuk pembayaran pokok.
  • Penyusutan adalah biaya aset berwujud, seperti mesin atau bangunan, selama penggunaan aset tersebut dalam perusahaan dikurangi dengan estimasi nilai jual kembali.
  • Amortisasi adalah biaya aset tak berwujud, seperti kontrak waralaba atau merek dagang, yang disebarkan selama masa manfaat aset tersebut.

Biasanya, perusahaan mengambil EBITDA mereka selangkah lebih maju dengan menghitung margin EBITDA, atau EBITDA ÷ total pendapatan, untuk mengetahui persentase total pendapatan yang dihabiskan untuk biaya operasional.

Margin EBITDA yang lebih tinggi merupakan pertanda baik, karena ini berarti bisnis berhasil menyeimbangkan biaya operasional untuk mempertahankan profitabilitas.

Menghitung cash conversion ratio

Setelah Anda menghitung OCF dan EBITDA, Anda dapat memasukkan angka-angka tersebut ke dalam rumus Rasio Konversi Kas:

CCR = OCF ÷ EBITDA

Baca juga: Incremental Cash Flow: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Contoh Kasus Penghitungan Cash Conversion Ratio

cash conversion ratio 1

Mari kita pertimbangkan contoh kasus PT ABC, sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi widget untuk mesin tertentu.

Dengan menggunakan laporan keuangan ABC Corp, kami memiliki data berikut:

  • Laba Bersih: 500.000.000
  • Penyusutan & Amortisasi: 100.000.000
  • Perubahan Modal Kerja: 50.000.000
  • Bunga: 30.000.000
  • Pajak: 120.000.000

Dengan menggunakan data ini, kita dapat menghitung Arus Kas Operasi dan Laba Sebelum Bunga, Pajak, Penyusutan, dan Amortisasi sebagai berikut:

OCF = Laba Bersih + Penyusutan + Perubahan Modal Kerja

OCF = 500.000.000 + 10.000.000 + 50.000.000

OCF = 650.000.000

EBITDA = Laba Bersih + Bunga + Pajak + Penyusutan + Amortisasi

EBITDA = 500.000.000 + 30.000.000 + 120.000.000 + 100.000.000

EBITDA = 750.000.000

Setelah kita memiliki nilai OCF dan EBITDA, kita dapat menghitung CCR:

CCR = OCF ÷ EBITDA

CCR = 650.000.000 ÷ 750.000.000

CCR = 0,87

Baca juga: Cash Flow Coverage Ratio: Manfaat, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Menafsirkan hasil cash conversion ratio

Cash conversion ratio sebesar 0,87 berarti PT ABC mengubah 87% dari EBITDA-nya menjadi arus kas operasi, di bawah Rasio Konversi Kas ideal yang “sangat efisien” yaitu 1.

Pada titik ini, mereka harus menganalisis alasan yang mendasari di balik CCR yang lebih rendah dan menerapkan strategi untuk meningkatkan efisiensi mereka.

Jika tidak, mereka mungkin akan menghadapi tantangan dalam menghasilkan uang tunai yang cukup untuk menutupi kewajiban keuangan mereka dan merusak peluang mereka untuk meyakinkan investor untuk menanamkan modal ke dalam bisnis mereka.

Keterbatasan dalam Cash Conversion Ratio

Meskipun cash conversion ratio memiliki peran dalam menilai efisiensi manajemen kas perusahaan, rasio ini memiliki keterbatasan tertentu yang harus Anda pertimbangkan:

  • CCR tidak memperhitungkan biaya non-tunai seperti kompensasi berbasis saham dan pajak penghasilan yang ditangguhkan.
  • Industri dan model bisnis yang berbeda memiliki pola arus kas dan kebutuhan modal kerja yang berbeda-beda. Membandingkan nilai CCR di seluruh perusahaan dengan model bisnis yang berbeda dari Anda tidak akan memberikan perbandingan yang adil.
  • CCR yang tinggi selama periode keuangan ini tidak menjamin efisiensi ekonomi yang berkelanjutan dalam jangka panjang. Batasan ini sangat relevan dalam industri yang mengalami musiman, seperti konstruksi.

Selama Anda mengingat keterbatasan ini, rasio konversi kas masih bermanfaat dalam mengembangkan gambaran umum yang komprehensif tentang kesehatan keuangan bisnis Anda.

Baca juga: Free Cash Flow Conversion: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh Kasus

Strategi untuk Meningkatkan Cssh Conversion Ratio

Setelah Anda mengidentifikasi ketidakefisienan dalam manajemen arus kas Anda, langkah selanjutnya adalah mengatasi masalah ini dengan menerapkan strategi bisnis cerdas yang membantu menutup kesenjangan tersebut.

Mengoptimalkan penagihan faktur

Faktur yang terlambat adalah salah satu alasan paling umum yang menyebabkan perusahaan tertinggal dalam siklus konversi kas mereka.

Dorong klien Anda untuk membayar lebih awal dengan menawarkan diskon kecil atau pertimbangkan untuk mempekerjakan seseorang untuk bertindak sebagai penagih piutang untuk mengingatkan klien yang masih belum membayar.

Pertimbangkan untuk menerapkan proses pembayaran yang lebih mudah digunakan.

Sebagai contoh, seorang manajer real estate yang mengharuskan pembayaran di kantor akan menambah satu langkah ekstra dalam prosesnya.

Selain itu, portal pembayaran online akan mempermudah penyewa mereka untuk membayar tanpa perlu melakukan perjalanan yang tidak perlu.

Jika Anda kesulitan membuat, memantau, dan mencatat faktur atau transaksi yang dibuat, Anda bisa mencoba menggunakan sistem akuntansi yang memiliki fitur manajemen faktur terbaik seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang memiliki fitur manajemen faktur terlengkap dan terintegrasi dengan sistem akuntansi dan manajemen persediaan.

Ketahui lebih jauh apa yang bisa Kledo lakukan untuk mempermudah proses pengelolaan bisnis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Pengertian Cash Inflow dan Dampaknya dalam Keuangan Bisnis

Berfokus pada proyek yang paling menguntungkan

Setidaknya dalam jangka pendek, prioritaskan untuk mengambil proyek dan klien yang memberikan keuntungan tertinggi, sehingga menghasilkan lebih banyak arus kas.

Dengan mengalokasikan sumber daya dan tenaga kerja Anda hanya untuk usaha yang paling menguntungkan, Anda dapat memberikan hasil yang luar biasa, sehingga meningkatkan hubungan Anda dengan pelanggan dan menghasilkan lebih banyak uang untuk bisnis Anda dalam jangka panjang.

Setelah Anda meningkatkan CCR dan hasil keuangan secara keseluruhan, Anda dapat mengalihkan fokus Anda untuk memasukkan klien yang lebih kecil dan mendiversifikasi basis pelanggan Anda.

Memantau secara konsisten

Jadikan pemeriksaan keuangan sebagai bagian dari rutinitas Anda. Hal ini akan membantu Anda mengidentifikasi masalah-masalah kecil sebelum meningkat menjadi masalah yang lebih besar dan memberikan umpan balik yang tepat waktu mengenai strategi mana yang berhasil.

Sebagai solusi yang memudahkan, gunakan software akuntansi yang bisa membantu Anda menganalisis dan mengevaluasi setiap variabel dalam satu platform, kemudian menilai kembali dan menerapkan hanya strategi yang paling berharga di akhir periode pemantauan yang telah ditentukan.

Jika Anda sedang mencari software akuntansi untuk bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Baca juga: Cash Outflow: Arti, Fungsi, dan Strategi Pengelolaannya

Kesimpulan

Meskipun cash conversion ratio memiliki keterbatasan, namun masih merupakan metrik yang berharga untuk dipelajari dalam memantau kesehatan keuangan bisnis Anda.

Metrik ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi potensi masalah manajemen kas dan menerapkan strategi untuk memperbaikinya, terutama jika dipasangkan dengan analisis yang berkelanjutan dan konsisten.

Dengan menggabungkan CCR dengan metrik rantai pasokan lainnya, Anda dapat lebih memahami kesehatan keuangan bisnis Anda dan membuat keputusan yang lebih tepat untuk memastikan stabilitas jangka panjang.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × four =