Incremental Cash Flow: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

incremental cashflow banner

Pada suatu saat, banyak perusahaan akan diminta untuk membuat keputusan pendanaan terkait proyek-proyek tertentu. Analisis incremental cash flow dapat membantu Anda menghitung arus kas tambahan yang dihasilkan oleh proyek-proyek baru, sehingga Anda dapat menentukan dengan lebih akurat di mana harus menginvestasikan modal Anda.

Dengan menggunakan incremental cash flow, Anda dapat menentukan arus kas tambahan yang akan dihasilkan atau hilang dari bisnis Anda dari usaha-usaha ini dan mendapatkan cara yang obyektif untuk membandingkan berbagai peluang satu sama lain.

Jadi, jika Anda bertanya-tanya bagaimana cara mengukur ROI dari proyek baru atau perluasan lini produk, menggunakan incremental cash flow akan memberi Anda beberapa konteks dan informasi penting sehingga Anda dapat membuat keputusan yang masuk akal secara finansial untuk bisnis.

Di bawah ini, kami akan mendefinisikan apa itu incremental cash flow, dan memberi tahu Anda rumus untuk menghitungnya beserta contohnya, dan mendiskusikan keuntungan dan keterbatasan metrik ini.

Apa yang Dimaksud dengan Incremental Cash Flow?

Incremental cash flow adalah arus kas operasi tambahan yang diperoleh perusahaan ketika menerima proyek baru. Jika sebuah organisasi memiliki arus kas inkremental yang positif, mereka lebih mungkin untuk meningkatkan jumlah arus kas secara keseluruhan jika mereka mengerjakan proyek-proyek baru.

Sebuah perusahaan dapat mengerjakan proyek baru jika mereka mendapatkan klien baru atau mengerjakan proyek baru dengan klien yang sudah ada.

Arus kas keseluruhan mengacu pada jumlah uang yang ditransfer di dalam dan di luar bisnis. Arus kas penting untuk bisnis karena perusahaan dapat melacak apakah mereka memiliki cukup uang untuk membayar pengeluaran, pinjaman dan pajak, dan membeli aset untuk meningkatkan operasi bisnis.

Banyak faktor yang memengaruhi incremental cash flow perusahaan, termasuk:

  • Tren pasar
  • Perubahan peraturan
  • Penyesuaian terhadap kebijakan perusahaan dan hukum
  • Modifikasi arus kas dari proyek dan operasi bisnis

Baca juga: Mental Accounting: Pengertian, Cara Menghindari, dan Contohnya

Banner 1 kledo

Mengapa Penting untuk Memahami Incremental Cash Flow?

Penting untuk memahami Incremental cash flow karena arus kas ini menentukan apakah bisnis dapat berinvestasi dalam proyek baru.

Perusahaan perlu mengetahui incremental cash flownya untuk membantu mereka memutuskan apakah akan memulai proyek baru. Tinjauan mereka menyoroti efek dari keputusan tersebut terhadap arus kas masa depan, profitabilitas, dan operasi bisnis.

Perusahaan menggunakan arus kas inkremental untuk penganggaran modal untuk mengetahui kelayakan investasi saat ini dalam peralatan, penggantian pabrik atau lini produk.

Para manajer menggunakan teknik yang berbeda untuk menghitung biaya penganggaran modal. Beberapa di antaranya termasuk:

Periode pengembalian modal

Periode pengembalian modal mengacu pada waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengumpulkan dana untuk proyek yang sedang mereka kerjakan.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan memiliki waktu pengembalian modal selama tiga tahun untuk pinjaman sebesar 900 juta, maka perusahaan tersebut dapat membayar 300 juta per tahun untuk mengembalikan pinjaman tersebut.

Ini adalah nilai yang penting karena memungkinkan perusahaan untuk merencanakan pembayaran di masa depan untuk melunasi pinjaman dan utang yang dimiliki kepada organisasi lain.

Baca juga: Cash Flow Coverage Ratio: Manfaat, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Net present value

Net present value adalah selisih antara arus kas masuk dan arus kas keluar dalam periode tertentu. Ini dipandang sebagai alternatif yang lebih rinci untuk menghitung profitabilitas suatu proyek karena perusahaan perlu memperhitungkan tingkat diskonto dan pengeluaran tak terduga.

Ini adalah metrik yang berharga karena memungkinkan perusahaan untuk merencanakan pengeluaran masa depan dan memiliki dana cadangan sebelum mereka membutuhkan uang untuk keadaan yang tidak terduga.

Accounting rate of return

Accounting rate of return adalah persentase pengembalian dari investasi dibandingkan dengan biayanya.

Perusahaan dapat mengurangi biaya tahunan dan biaya penyusutan, serta pendapatan tahunan untuk mendapatkan laba bersih tahunan dari suatu proyek.

Ini adalah metrik yang berguna bagi organisasi untuk digunakan karena memungkinkan mereka untuk menemukan nilai dari proses akuntansi mereka, yang kemudian dapat mereka ubah untuk meningkatkan efektivitas dan mengurangi biaya.

Internal rate return

Perusahaan dapat menghitung internal rate return untuk menguraikan pertumbuhan dan ekspansi di masa depan dengan proyek-proyek mereka.

Ini adalah tingkat diskonto yang membuat nilai sekarang bersih sama dengan nol. Ini adalah metrik yang berguna karena organisasi ingin tumbuh dari waktu ke waktu, meningkatkan keuntungan mereka dan membuat produk dan layanan mereka lebih berharga.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Arus Kas Negatif dalam Bisnis

Indeks profitabilitas

Indeks profitabilitas menghitung rasio yang terkait dengan nilai sekarang dari arus kas mereka untuk sebuah proyek dengan jumlah yang diperlukan untuk berinvestasi di dalamnya.

Perusahaan dapat menggunakan perhitungan ini untuk membantu investor mengukur nilai investasi mereka.

Investor dalam sebuah perusahaan dapat menjadi sumber pendapatan utama dan memiliki indeks profitabilitas yang tinggi dapat membantu organisasi menarik investor baru dan meningkatkan uang yang dimilikinya untuk memulai dan menyelesaikan proyek.

Perbedaan Arus Kas Inkremental dan Arus Kas Total

incremental cash flow 3

Meskipun kedua istilah ini mirip, ada beberapa perbedaan antara Incremental cash flow dan arus kas toral yang harus Anda ketahui.

Misalnya, kedua metrik tersebut dapat membantu Anda menentukan di mana bisnis Anda menghasilkan arus kas, dan ke mana sebagian besar uang kas dibelanjakan.

Namun, Incremental cash flow berfokus pada arus kas bersih yang dihasilkan atau digunakan oleh satu proyek atau investasi tertentu, sedangkan arus kas total berfokus pada arus kas aktual yang masuk atau keluar dari bisnis selama periode waktu tertentu.

Dengan cara ini, arus kas total merupakan indikator yang lebih baik untuk kinerja masa lalu dan kesehatan keuangan dari keseluruhan operasi Anda dengan menunjukkan uang tunai yang benar-benar mengalir melalui bisnis.

Namun, memperkirakan incremental cash flow akan membantu Anda membuat keputusan yang tepat tentang di mana sumber daya perusahaan sebaiknya digunakan dan mengevaluasi peluang pendapatan potensial. Hal ini dapat memberikan wawasan tentang ROI spesifik dari proyek tertentu, yang tidak dapat diberikan oleh arus kas total.

Baca juga: Free Cash Flow Conversion: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh Kasus

Bagaimana Rumus dan Cara Menghitung Incremental Cash Flow?

Pada tingkat dasar, incremental cash flow adalah nilai bersih dari semua arus kas masuk dan keluar yang akan dihasilkan oleh proyek tertentu.

Namun, ada beberapa informasi penting yang perlu Anda kumpulkan sebelum Anda dapat menentukan nilai akhir ini.

Beberapa elemen utama yang perlu Anda identifikasi untuk menghitung Incremental cash flow meliputi:

  • Pengeluaran kas awal: investasi awal yang akan dilakukan bisnis dalam proyek
  • Proyeksi pendapatan: arus kas masuk yang Anda harapkan akan dihasilkan oleh proyek
  • Pengeluaran yang diharapkan: proyeksi biaya proyek baru

Seperti yang Anda lihat, setiap komponen dalam perhitungan incremental cash flow didasarkan pada proyeksi dan ekspektasi sampai batas tertentu.

Karena itu, ada beberapa pekerjaan persiapan tambahan yang akan masuk ke dalam perhitungan arus kas inkremental, karena komponen rumus tidak hanya item yang dapat Anda ambil dari laporan keuangan Anda.

Setelah Anda membuat masing-masing asumsi ini, Anda dapat menggunakan rumus berikut untuk menghitung incremental cash flow untuk sebuah proyek:

Arus Kas Inkremental = (Arus Kas Masuk dari Proyek – Arus Kas Keluar dari Proyek) – Investasi Awal

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Kasir Minimarket dan Tips Memilihnya

Contoh Kasus dalam Menghitung Incremental Csh Flow

incremental cash flow 2

Mari kita pertimbangkan sebuah bisnis yang ingin memperluas lini produk mereka, dan mereka memiliki dua opsi berbeda yang dapat mereka investasikan.

Dengan memperkirakan Incremental cash flow untuk setiap opsi, mereka dapat menentukan mana yang akan menghasilkan manfaat ekonomi paling besar bagi perusahaan.

Dengan kata lain, kita ingin melihat perluasan lini produk mana yang akan menghasilkan incremental cash flow tertinggi – Lini XYZ atau Lini ABC.

Dalam hal ini, kita asumsikan bahwa Lini XYX akan menghasilkan pendapatan sebesar 60.000.000 dan biaya sebesar 12.000.000 selama satu tahun ke depan.

Lini ABC diproyeksikan akan menghasilkan pendapatan sebesar 72.000.000 dan mengeluarkan biaya sebesar 23.000.000 selama periode waktu yang sama.

Lini XYZ akan membutuhkan investasi modal awal sebesar 8.500.000 untuk R&D atau penelitian dan pengembantan, sedangkan Lini ABC akan membutuhkan pengeluaran kas awal sebesar 14.000.000 untuk R&D dan pembelian mesin baru untuk menghasilkan produk.

Berikut ini adalah cara menghitun arus kas inkremental yang akan dihasilkan oleh Lini XYZ:

Arus kas inkremental untuk lini produk XYZ = (60.000.000 – 12.000.000) – 8.500.000

  = 48.000,000 – 8.500.000

  = 39.500.000

Dan inilah arus kas inkremental untuk lini produk ABC:

Arus kas inkremental untuk lini produk Y = (72.000.000 – 23.000.000) – 14.000.000

  = 49.000.000 – 14.000.000

  = 35.000.000

Dari contoh ini, kita dapat melihat bahwa incremental cash flow dari investasi di Lini Produk XYZ akan menghasilkan tambahan 39.500.000 untuk bisnis, sementara perluasan ke Lini Produk ABC akan memberikan tambahan 35.000.000 bagi perusahaan untuk tahun ini.

Meskipun Lini ABC diharapkan menghasilkan lebih banyak pendapatan, biaya ekspansi lini produk ini jauh lebih tinggi daripada Lini XYZ, sehingga menjadi peluang yang kurang menguntungkan bagi perusahaan.

Perhitungan ini juga menunjukkan bahwa kedua ekspansi lini produk akan menguntungkan bagi bisnis, karena keduanya diharapkan menghasilkan Incremental cash flow yang positif bagi bisnis.

Namun, jelas ada satu lini produk yang akan menawarkan lebih banyak ROI bagi bisnis daripada yang lain. Jadi, dalam banyak kasus, bisnis akan memilih lini produk XYZ untuk ekspansi.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Net Cash Flow Beserta Contohnya

Mengapa Bisnis Harus Menghitung Incremental Cash Flow?

incremental cash flow 1

Seperti yang dapat Anda lihat dari contoh di atas, memperkirakan incremental cash flow dapat membantu Anda membandingkan berbagai proyek atau usaha untuk menentukan mana yang paling layak atau menguntungkan bagi perusahaan.

Hal ini dapat membantu Anda melihat proyek atau peluang mana yang akan menghasilkan uang paling banyak bagi bisnis. Selain itu, ini dapat membantu untuk menolak atau menghindari investasi pada peluang yang akan berakhir dengan Incremental cash flow negatif – atau membebani perusahaan dengan lebih banyak uang daripada pendapatan yang dihasilkan.

Selain itu, setelah investasi atau proyek dipilih, Anda dapat terus melacak arus kas tambahan yang dihasilkannya untuk mengevaluasi kinerjanya dan melakukan perubahan atau penyesuaian yang diperlukan untuk meningkatkan profitabilitas.

Misalnya, jika Anda menentukan bahwa sebuah proyek menghasilkan incremental cash flow negatif, Anda dapat melihat di mana Anda dapat memangkas biaya untuk menghindari kerugian atas investasi secara keseluruhan.

Baca juga: Pahami Analisis Arus Kas (Cash Flow Analysis) untuk Bisnis

Keterbatasan Incremental Cash fFow

Memperkirakan Incremental cash flow dapat memberi Anda cara yang obyektif untuk menilai potensi profitabilitas proyek atau usaha baru.

Namun, kemungkinan besar ini bukan satu-satunya metrik yang akan Anda gunakan untuk membuat keputusan akhir tentang apakah akan mengejar peluang tersebut atau tidak.

Selain itu, penting untuk memahami kemungkinan kekurangan dan keterbatasan metrik ini sehingga Anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat yang akan menguntungkan bisnis.

Rumus untuk menghitung incremental cash flow mungkin terlihat sederhana, yaitu dengan mengurangi total biaya dari pengeluaran.

Namun, seperti yang telah kami sebutkan secara singkat di atas, hal ini bergantung pada perkiraan ekspektasi pendapatan dan pengeluaran yang akan dihasilkan oleh proyek atau investasi.

Dengan demikian, keakuratan proyeksi ini akan memainkan peran besar dalam seberapa akurat perkiraan Incremental cash flow.

Mungkin sulit untuk menentukan masing-masing variabel ini dengan tingkat akurasi yang tinggi, terutama karena faktor-faktor yang bersifat eksternal dari bisnis, seperti

  • Permintaan pasar untuk produk
  • Perubahan lanskap peraturan
  • Pendatang baru yang bersaing di pasar

Selain keterbatasan rumus itu sendiri, Anda juga tidak boleh mengabaikan efek riak yang dapat terjadi di seluruh bisnis Anda jika Anda berinvestasi dalam proyek baru, meskipun perhitungan Anda menunjukkan bahwa proyek tersebut akan menghasilkan arus kas tambahan yang positif.

Misalnya, Anda perlu memperhitungkan kemungkinan kanibalisasi jika Anda berinvestasi pada lini produk baru.

Artinya, meskipun lini produk itu sendiri akan menghasilkan arus kas positif, Anda mungkin mengurangi permintaan dari lini produk lain, dan mulai kehilangan pendapatan di tempat lain dalam bisnis.

Secara keseluruhan, akan sangat berguna untuk menggunakan incremental cash flow untuk menentukan kelayakan investasi dalam proyek baru, tetapi Anda harus memastikan untuk memperluas lensa Anda dan melihat secara komprehensif investasi atau proyek sebelum membuat keputusan akhir.

Baca juga: Cash Flow Forecasting: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

Pada Intinya..

Arus kas inkremental atau incremental cash flow adalah metrik yang berguna untuk membantu Anda mengevaluasi dan mengukur profitabilitas berbagai usaha bisnis.

Untuk mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang berbagai peluang pendapatan untuk bisnis Anda, gunakan software akuntansi untuk menghitung dan membandingkan arus kas inkremental dengan pendapatan dalam bisnis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur pembuatan dan analisis laporan keuangan terlengkap sehingga memudahkan Anda dalam mengelola dan memastikan kesehatan keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 4 =