EBITDA Margin: Pengertian, Cara Hitung, Sejarah, dan Interpretasinya

ebitda margin banner

EBITDA margin adalah metrik keuangan yang membantu perusahaan menentukan berapa banyak pendapatan yang mereka hasilkan. Metrik ini adalah rasio pendapatan yang menunjukkan seberapa efisien suatu perusahaan beroperasi.

Untuk menghitung EBITDA margin, Anda harus menghitung pendapatan operasional terlebih dahulu dan menambahkan depresiasi dan amortisasi.

Penting untuk dicatat bahwa metrik ini tidak memperhitungkan biaya modal perusahaan. Ini juga belum termasuk pajak atau biaya pinjaman, sehingga tidak terlalu membebani.

Namun, Anda dapat menggunakan margin EBITDA untuk mengevaluasi kesehatan keuangan perusahaan bersama dengan rasio leverage dan profitabilitas lainnya.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu EBITDA margin, cara hitung, contoh kasus, dan interpretasinya dalam kebanyakan bisnis.

Sejarah EBITDA Margin

John Malone, AKA Cable Cowboy, adalah pencetus apa itu EBITDA. Dia mengembangkan metrik ini pada tahun 1970an untuk mendukung dan menjual strategi pertumbuhan leveragednya kepada investor.

Metrik ini memberikan perkiraan yang dapat diandalkan mengenai apakah suatu perusahaan memiliki profitabilitas yang cukup untuk mengimbangi utang yang timbul dalam akuisisi.

Belakangan, EBITDA digunakan secara luas pada tahun 1980an oleh investor dan pemberi pinjaman. Namun, beberapa perusahaan menyalahgunakan EBITDA selama dot-com bubble untuk membesar-besarkan kinerja keuangan mereka dan merugikan investor ekuitas.

Pada tahun 2018, WeWork menghadapi reaksi keras karena menggunakan “EBITDA yang Disesuaikan dengan Komunitas”, yang mengecualikan pengeluaran penting seperti biaya pemasaran. Terlepas dari kontroversinya, EBITDA tetap menjadi metrik keuangan penting bagi banyak bisnis saat ini.

Baca juga: Pengertian Cash Conversion Ratio, Cara Menghitung, dan Contohnya

Banner 3 kledo

Apa Prinsip Kerja Dibalik EBITDA Margin?

EBITDA margin adalah rasio EBITDA terhadap pendapatan. Margin memudahkan untuk membandingkan perusahaan dengan ukuran atau industri berbeda. Ini menunjukkan efisiensi operasional perusahaan dalam jangka pendek, tanpa memperhitungkan pajak, depresiasi, dan biaya.

Metrik ini mengasumsikan bahwa perusahaan dapat mempengaruhi atau memanipulasi faktor-faktor seperti depresiasi, perpajakan, dan biaya modal untuk keuntungan mereka.

Hal ini mungkin memerlukan penggunaan strategi perpajakan dan jadwal pemeliharaan yang dioptimalkan.

Dengan mengabaikan biaya non-operasional, EBITDA menunjukkan kas operasional yang dihasilkan perusahaan per rupiah pendapatannya. Metrik ini segera ditampilkan dalam laporan akuntansi perusahaan dengan keuntungan yang sangat sedikit.

Bagi investor, EBITDA margin berfungsi sebagai penghitungan cepat untuk mengukur profitabilitas operasional perusahaan tanpa gangguan keuangan atau keputusan akuntansi.

Margin EBITDA yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menjaga biaya operasionalnya secara efisien, sehingga menghasilkan margin keuntungan yang lebih baik.

Sebaliknya, penurunan margin EBITDA dari waktu ke waktu mungkin menandakan inefisiensi operasional atau meningkatnya persaingan, sehingga berdampak pada bisnis inti perusahaan.

Hal ini juga menyamakan pendapat dengan menghilangkan variasi yang disebabkan oleh struktur pembiayaan atau strategi perpajakan yang berbeda.

Misalnya, dua perusahaan mungkin memiliki pendapatan dan laba bersih yang serupa, namun jika salah satu perusahaan memiliki EBITDA margin yang jauh lebih tinggi, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan tersebut lebih baik dalam mengendalikan biaya operasional, yang dapat menjadi keunggulan kompetitif di pasar yang ketat.

Meskipun EBITDA margin menawarkan informasi yang berharga, bisnis harus menggunakannya dengan metrik keuangan lainnya. Karena rasio ini tidak menghitung bunga, pajak, dan belanja modal, hal ini tidak memberikan gambaran lengkap tentang kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Margin EBITDA mungkin memberikan gambaran yang terlalu menggembirakan bagi bisnis dengan beban utang atau modal yang signifikan.

Oleh karena itu, investor dan analis harus mempertimbangkan rasio keuangan lain, dan menjadikan rasio margin sebagai salah satu dari banyak alat dalam perangkat analisis keuangan mereka.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Penyusutan Inventaris dan Cara Menghitungnya

Dimana Anda Bisa Menemukan Data EBITDA?

ebitda margin 3

Beberapa perusahaan tidak melaporkan EBITDA mereka secara eksplisit. Meski begitu, masih dimungkinkan untuk menghitungnya dari informasi dalam laporan keuangan yang biasanya memuat angka laba bersih, pajak, dan bunga.

Anda juga perlu mencari angka penyusutan dan amortisasi. Ini ada dalam catatan yang berkaitan dengan laba operasi atau akuntansi arus kas.

Anda dapat dengan cepat menghitung EBITDA dengan memulai dari laba atau pendapatan operasional dan menambahkan bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi.

Setelah Anda mendapatkan angka EBITDA, Anda dapat membaginya dengan pendapatan untuk mendapatkan margin EBITDA Anda.

EBITDA Margin = EBITDA/Total Pendapatan

Baca juga: Pengertian Average Inventory, Cara Hitung, dan Penggunaannya

Jenis Industri Mana yang Harus Menggunakan EBITDA Margin dan Mengapa?

Sebagian besar perusahaan menggunakan EBITDA untuk mengukur profitabilitas dan efisiensi operasional perusahaan. Namun, ini tidak cocok untuk setiap industri atau perusahaan.

Berikut ini penjelasan lebih dekat mengenai perusahaan mana yang harus menggunakan margin EBITDA dan alasannya.

EBITDA untuk industri aset intensif dengan biaya penyusutan tinggi

EBITDA menguntungkan perusahaan yang beroperasi di industri padat aset. Yakni utilitas, telekomunikasi, dan manufaktur. Perusahaan-perusahaan ini memiliki biaya penyusutan non tunai yang tinggi. Dan hal ini mungkin mengaburkan perubahan dalam profitabilitas bisnis.

Oleh karena itu, masuk akal untuk mengecualikan biaya tersebut dari perhitungan. Perusahaan-perusahaan di atas mungkin fokus pada profitabilitas operasi dan arus kas melalui EBITDA.

Akibatnya, menjadi lebih mudah untuk membandingkan profitabilitas relatif dari dua atau lebih perusahaan dengan ukuran berbeda dalam industri yang sama.

Depresiasi yang lambat sering kali dapat berdampak buruk pada laporan keuangan perusahaan yang padat aset, sehingga menimbulkan persepsi profitabilitas yang lebih rendah.

Dengan demikian, EBITDA memberikan gambaran yang lebih jelas dengan menghilangkan biaya depresiasi dan amortisasi. Atribut ini menjadikan EBITDA sebagai metrik yang disukai di sektor-sektor seperti real estat, manufaktur, atau telekomunikasi, di mana depresiasi dapat menjadi beban yang signifikan.

EBITDA untuk perusahaan teknologi dan riset tahap awal

EBITDA juga berguna bagi perusahaan teknologi dan riset tahap awal. Perusahaan-perusahaan ini seringkali memiliki aset tidak berwujud yang signifikan.

Misalnya, ini bisa berupa kekayaan intelektual yang harus dikeluarkan seiring berjalannya waktu.

Amortisasi digunakan untuk membebankan biaya perolehan aset tersebut. Dan dengan mengecualikannya dari penghitungan, EBITDA memberikan gambaran yang lebih tepat tentang profitabilitas dasar perusahaan saat ini.

Dengan demikian, hal ini memungkinkan perusahaan untuk fokus pada pertumbuhan.

Bagi perusahaan teknologi di awal pengembangan dan perusahaan riset, EBITDA berfungsi sebagai ukuran kinerja yang lebih relevan dan pragmatis.

Karena perusahaan-perusahaan ini sering mengandalkan investasi skala besar dalam penelitian dan pengembangan, yang kemudian diamortisasi seiring berjalannya waktu, profitabilitas mereka mungkin tampak terdistorsi.

EBITDA, dengan mengurangi biaya-biaya ini, memberikan gambaran yang berguna mengenai potensi profitabilitas operasi inti mereka.

Baca juga: Pengertian Segment Margin, Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

EBITDA untuk membandingkan profitabilitas Operasi dan arus kas

Anda dapat menghitung EBITDA dengan menambahkan bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi ke laba bersih. Metrik ini membantu melacak dan membandingkan profitabilitas yang mendasarinya.

Margin EBITDA membantu membandingkan profitabilitas relatif berbagai perusahaan di industri yang sama.

Jika margin EBITDA suatu perusahaan tinggi, maka beban operasionalnya akan lebih rendah dan hampir sama dengan total pendapatan.

Penggunaan EBITDA juga mencakup pembuatan penilaian komparatif terhadap profitabilitas operasional.

Angka ini memberikan gambaran tunggal dan lugas yang memungkinkan adanya perbedaan yang jelas antar perusahaan, bebas dari pengaruh sistem perpajakan, struktur modal, dan tingkat investasi aset yang berpotensi menimbulkan distorsi.

Perbandingan semacam ini bermanfaat bagi investor dan analis yang ingin memahami kinerja keuangan inti suatu bisnis.

EBITDA untuk pemotongan biaya dan kinerja operasional

EBITDA margin membantu mengukur seberapa efisien perusahaan memangkas biaya. Perusahaan dengan EBITDA margin yang lebih tinggi memiliki biaya operasional yang lebih rendah, yang mengindikasikan bahwa mereka lebih efisien dalam mengelola biaya.

EBITDA margin yang tinggi sering kali dianggap sebagai bukti langkah pengendalian biaya strategis perusahaan.

Perusahaan yang mencatatkan margin EBITDA tinggi secara konsisten dianggap memiliki strategi manajemen biaya yang efektif, sehingga memastikan penggunaan sumber daya yang optimal.

Hal ini menunjukkan efisiensi biaya, salah satu faktor penting yang dicari calon investor dan pemegang saham saat menilai daya tarik suatu perusahaan.

Baca juga: Rumus Menghitung Margin Kontribusi Beserta Contoh Kasusnya

Memahami Rumus dan Perhitungan EBITDA

ebitda margin 2

Pertama, Anda harus menentukan penghasilan Anda sebelum memperhitungkan bunga dan pajak (EBIT) untuk menghitung EBITDA. Kemudian,

tambahkan kembali biaya penyusutan ditambah amortisasi ke EBIT. Rumus EBITDAnya seperti di bawah ini:

EBITDA = (EBIT) + Amortisasi + Depresiasi

Untuk menghitung margin EBITDA, bagi EBITDA dengan penjualan bersih menggunakan rumus berikut:

Margin EBITDA = EBITDA / Pendapatan Bersih

Contoh perhitungan

Misalkan perusahaan Anda mempunyai laba bersih sebesar 2 Milyar tidak termasuk bunga dan pajak. Penjualan bersih yang dilaporkan adalah 1 Milyar. Kemudian, total biaya penyusutan dan amortisasi adalah 150 juta.

Dengan menggunakan rumus EBITDA, perhitungan EBITDA untuk perusahaan Anda adalah 2.150.000.000. Membagi EBITDA dengan penjualan bersih sebesar 1 milyar, kita memperoleh margin EBITDA sebesar 21,5%.

Angka tersebut berarti operasi inti perusahaan menghasilkan 21,5% pendapatan penjualan. Sisanya sebesar 78,5% digunakan untuk biaya operasional, belanja modal, dan pajak.

Baca juga: Pengertian Rasio EBITDA Terhadap Penjualan dan Cara Hitungnya

Menafsirkan EBITDA Margin

Jika margin EBITDA tinggi, maka beban operasional perusahaan terhadap total pendapatan menjadi lebih kecil. Perusahaan seperti itu menjalankan operasi yang menguntungkan, stabil secara finansial, dan bahkan menarik bagi investor.

Misalkan perusahaan lain memiliki EBITDA sebesar 1.200.000.000, dan total pendapatannya adalah 4.500.000.000. Dengan menggunakan rumus margin EBITDA, kita mendapatkan:

Margin EBITDA = EBITDA / Total pendapatan Margin EBITDA = 1.200.000.000 / 4.500.000.000 Margin EBITDA = 0,2667 atau 26,67%

Perhitungan ini menunjukkan bahwa margin EBITDA perusahaan sebesar 26,67% menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi dari operasinya.

Baca juga: Pengertian Gross Profit Margin, Cara Hitung, Manfaat dan Cara Meningkatkannya

Bagaimana Bisnis Saya Dapat Mendapatkan Manfaat dari EBITDA?

Margin EBITDA menunjukkan kinerja inti bisnis dengan tidak termasuk pajak, bunga, dan belanja modal. Hal ini memudahkan pembeli untuk mengukur kinerja operasional berbagai bisnis di berbagai sektor.

EBITDA yang tinggi menunjukkan potensi suatu bisnis untuk menghasilkan pendapatan yang stabil dan beroperasi secara efisien.

Hal ini bisa menjadi pertanda positif bagi investor dan pemilik. Namun, margin EBITDA yang rendah mungkin mengindikasikan masalah profitabilitas dan masalah arus kas, yang dapat menimbulkan kekhawatiran.

Metrik EBITDA margin dapat berfungsi sebagai tolok ukur untuk membandingkan kinerja berbagai bisnis yang mengalami tekanan. Hal ini memungkinkan investor dan pemilik untuk mengevaluasi potensi profitabilitas dan efisiensi bisnis yang berkinerja buruk.

Sebagai imbalannya, hal ini dapat membantu mereka membuat keputusan yang lebih tepat mengenai investasi atau pembelian perusahaan.

Namun perlu diingat bahwa margin EBITDA bukanlah ukuran komprehensif kesehatan keuangan suatu bisnis. Anda harus menggunakannya dengan metrik keuangan dan alat analisis lainnya untuk akurasi yang lebih tinggi.

Baca juga: Pendapatan Marginal (Marginal Revenue) Adalah: Ini Pembahasan Lengkapnya

Kerugian dalam Menggunakan Rasio EBITDA Margin

Meskipun banyak digunakan untuk mengukur profitabilitas dan efisiensi perusahaan, margin EBITDA memiliki beberapa kelemahan.

Metrik yang tidak memberikan informasi komprehensif

Pertama, margin EBITDA harus memperkirakan perolehan arus kas perusahaan dengan mengecualikan biaya non-operasional. Informasi yang dihasilkan dapat menyesatkan mengenai kesehatan keuangan perusahaan, khususnya arus kas.

EBITDA mungkin menawarkan gambaran profitabilitas yang disederhanakan, namun sering kali terlalu menyederhanakan kondisi keuangan perusahaan. Laporan ini tidak mempertimbangkan dampak akhir dari kewajiban finansial yang penting ini.

Ketergantungan pada EBITDA saja dapat menciptakan gambaran yang menyesatkan mengenai arus kas perusahaan yang sebenarnya dan mengaburkan potensi kelemahan keuangan yang tersembunyi di baliknya.

Menyembunyikan keputusan bisnis yang buruk

Dalam sejarah metrik ini, perusahaan mempunyai EBIDTA yang menjanjikan dengan nilai rekening bank yang menyusut. Perusahaan dengan EBITDA yang besar dapat memiliki latar belakang hutang yang sangat besar, seperti halnya Vivendi, Cablevision, dan Crown Castle di awal tahun 2000-an.

Analisis lebih lanjut terhadap pembukuan perusahaan-perusahaan ini mengungkapkan krisis keuangan dan serangkaian keputusan keuangan yang buruk.

Ingat, EBITDA yang tampak mengesankan tidak membebaskan perusahaan dari keputusan yang buruk atau salah urus. EBITDA yang tinggi mungkin memberikan kesan glamor, menyembunyikan melemahnya posisi kas atau menambah utang.

Sejarah terkini menunjukkan bahwa analisis dangkal mungkin menipu investor agar mengabaikan kondisi keuangan perusahaan yang buruk, sehingga menjadikan EBITDA seperti pedang bermata dua.

Tidak memperhitungkan bunga

Biaya bunga dapat berdampak signifikan terhadap profitabilitas suatu bisnis, dan menghilangkan biaya bunga dari analisis keuangan perusahaan sehubungan dengan EBITDA adalah tindakan yang bodoh.

Investor harus selalu mencermati biaya pinjaman perusahaan sebelum menutup kesepakatan merger, akuisisi, atau pembelian saham. Biaya harus dikurangkan dari pendapatan perusahaan pada periode tertentu untuk mendapatkan gambaran keuangan yang akurat.

Baca juga: Apa itu Margin of Safety dalam Akutansi?

Tidak memperhitungkan pajak

Pajak kadang-kadang bisa mencapai jutaan untuk beberapa perusahaan, dan kadang-kadang memperhitungkan biaya ini dapat mengungkapkan bahwa suatu entitas mengalami kerugian.

Oleh karena itu, mengandalkan EBITDA saja dapat menyebabkan keputusan yang buruk mengenai profitabilitas perusahaan.

Mengasumsikan tidak Ada belanja modal

Perusahaan membutuhkan uang untuk memelihara atau meningkatkan mesin, bangunan, dan peralatan mereka. Terkadang, jumlah uang yang disalurkan ke sini mencapai jutaan, dan mengurangkannya dari EBITDA dapat menunjukkan usaha yang merugi.

Mengasumsikan bahwa suatu perusahaan tidak mengeluarkan belanja modal merupakan aspek lain yang berpotensi menipu dalam EBITDA. Setiap bisnis perlu berinvestasi secara teratur dalam memelihara dan meningkatkan infrastruktur dan asetnya.

Namun EBITDA tidak memperhitungkan belanja modal, dan oleh karena itu, EBITDA tidak memenuhi syarat sebagai metrik pengambilan keputusan tersendiri.

Ketidaktahuan mengenai pengeluaran ini dapat menyebabkan EBITDA menyesatkan dan menjadikannya sebagai ukuran kesehatan keuangan perusahaan yang tidak lengkap.

Ini bukan ukuran dalam PABU

Perlu juga dicatat bahwa margin EBITDA bukanlah metrik yang diakui berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum atau PABU. Investor terkenal Warren Buffet telah berulang kali menolak kalu EBITDA sebagai metode penilaian yang dapat diandalkan.

Margin EBITDA dapat memberikan gambaran singkat mengenai profitabilitas dan efisiensi perusahaan.

Namun, investor harus menyadari keterbatasannya dan mempertimbangkan metrik keuangan lainnya untuk memahami kesehatan keuangannya dengan lebih baik.

Baca juga: Rumus dan Contoh Rasio Margin Kontribusi (Margin Contribution Ratio)

Apa Alternatif EBITDA Margin?

ebitda margin 1

Sekarang setelah Anda mengetahui beberapa kelemahan margin EBITDA, Anda harus mencari alternatif lain untuk mengungkapkan gambaran akurat tentang profitabilitas dan efisiensi operasional bisnis:

Pendapatan operasional

Pendapatan operasional adalah laba sebelum bunga dan pajak (EBIT), metrik keuangan yang menghitung pendapatan perusahaan dari operasi bisnis intinya. Anda bisa menghitungnya dengan memperoleh selisih biaya operasional perusahaan dengan pendapatannya.

Free cash flow

Free cash flow mengukur kemungkinan perusahaan menghasilkan uang tunai setelah memperhitungkan belanja modal. Anda bisa menghitungnya dengan menentukan selisih belanja modal suatu perusahaan dengan arus kas operasinya.

Laba bersih

Laba bersih, juga dikenal sebagai pendapatan bersih, adalah total laba yang dihasilkan perusahaan setelah memperhitungkan semua biaya, termasuk bunga, pajak, dan depresiasi.

Margin laba kotor

Margin laba kotor adalah metrik keuangan yang mengukur laba yang dihasilkan perusahaan dari pendapatannya setelah memperhitungkan biaya seluruh penjualan.

ROI

Pengembalian investasi (ROI) adalah metrik keuangan yang mengukur profitabilitas investasi relatif terhadap biayanya. Anda dapat menghitungnya sebagai hasil bagi keuntungan yang dihasilkan oleh suatu investasi dan biaya investasi.

Metrik keuangan ini memberikan pemahaman yang lebih komprehensif mengenai kinerja keuangan suatu perusahaan. Mereka bisa menjadi lebih efisien dan akurat jika digunakan dengan EBITDA.

Baca juga: Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

Kesimpulan

EBITDA Margin adalah metrik keuangan berharga yang mengevaluasi profitabilitas dan efisiensi perusahaan. Hal ini penting dalam industri padat aset dengan biaya penyusutan tinggi atau perusahaan teknologi tahap awal dengan aset tak berwujud yang signifikan.

Meskipun memberikan kesederhanaan dalam memberikan gambaran profitabilitas operasional menjadikannya alat yang disukai banyak orang, kesederhanaan yang sama dapat menjadi pedang bermata dua.

Dengan mengecualikan biaya non-operasional, EBITDA tidak memberikan gambaran yang dapat diandalkan mengenai profitabilitas suatu perusahaan.

Untuk mendapatkan informasi mendetail atas kesehatan keuangan bisnis, Sebagai pemilik bisnis Anda bisa mencoba menggunakan alat yang memiliki fitur laporan keuangan lengkap dan terintegrasi seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah aplikasi akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 − five =