Cash Ratio: Pengertian, Rumus, Contoh Kasus, dan Perbedaannya dengan Rasio Lain

cash ratio

Cash ratio atau rasio kas adalah salah satu dari tiga metode umum untuk mengevaluasi likuiditas perusahaan atau rasio likuiditas, rasio ini berguna untuk mengukut kemampuannya untuk melunasi utang jangka pendeknya.

Cash ratio membandingkan aset perusahaan yang paling likuid—yaitu kas—dengan kewajiban lancarnya.

Pada artkikel ini kita akan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana cash ratio digunakan, bagaimana menghitung rasio kas, dan juga perbedaannya dengan rasio keuangan lainnya.

Apa itu Cash Ratio?

cash ratio

Cash ratio atau rasio kas adalah rasio keuangan yang membandingkan kas dan setara kas perusahaan (seperti surat berharga yang dijual untuk menciptakan arus kas) dengan kewajiban lancarnya, seperti utang jangka pendek.

Rasio kas adalah jenis rasio likuiditas, yang mengukur modal kerja perusahaan dan kemampuannya untuk membayar tagihan yang dihadapinya dalam kegiatan bisnis reguler.

Rasio kas pada laporan keuangan berfokus secara eksklusif pada kewajiban jangka pendek (seperti hutang dan gaji karyawan tetap) daripada total kewajiban.

Utang jangka panjang dirancang untuk dibayar kembali selama bertahun-tahun, dan dalam beberapa kasus, bisnis dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan tidak melunasi utang jangka panjangnya sekaligus. Hal ini terutama berlaku pada saat suku bunga rendah.

Jika sebuah perusahaan mengalami kebangkrutan, penerapan rasio kas mungkin yang paling realistis dari tiga rasio likuiditas. Untuk alasan ini, pemberi pinjaman terkadang menggunakan rasio kas untuk memahami apa kemungkinan terburuknya.

Bagaimana Cara Menghitung Cash Ratio?

Cara paling sederhana untuk menghitung rasio kas perusahaan adalah dengan membagi aset kasnya dengan kewajiban lancarnya. Rumus cash ratio adalah:

Cash ratio = (Kas + Setara Kas) / Kewajiban Lancar

Bagaimana Menafsirkan Cash Ratio?

Saat melakukan analisis rasio kas, analis keuangan fokus pada kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek.

Rasio kas = satu

Jika aset kas perusahaan saat ini sama dengan kewajiban lancarnya, maka rasio kas akan menjadi satu.

Dengan kata lain, hanya dengan menggunakan kas dan setara kas, aset lancarnya dapat membayar seratus persen utang lancarnya.

Rasio kas kurang dari satu

Jika rasio kas kurang dari satu, perusahaan tidak memiliki cukup kas (atau setara kas) untuk memenuhi kewajiban utang jangka pendeknya. Misalnya, rasio likuiditas 0,75 berarti bahwa perusahaan hanya memiliki cukup uang tunai untuk membayar 75 persen dari kewajiban jangka pendeknya. Ini bisa meramalkan krisis likuiditas.

Rasio kas di atas satu

Jika rasio lancar bisnis lebih besar dari satu, itu dianggap rasio kas tinggi. Rasio kas yang tinggi menunjukkan bisnis memiliki lebih dari cukup uang untuk menutupi hutang jangka pendek di neraca.

Misalnya, laporan keuangan yang menunjukkan rasio kas dua menunjukkan bahwa perusahaan memiliki aset kas yang cukup untuk membayar kewajibannya dua kali lipat.

Baca juga: Nilai Residu: Pengertian, Cara Hitung, Contoh, dan Dampaknya dalam Akuntansi

Pada Saat Apa Anda Menggunakan Cash Ratio?

Rasio kas pada neraca perusahaan dapat mengungkapkan banyak wawasan.

Penagihan

Beberapa perusahaan berjuang untuk mempertahankan jumlah kas yang masuk akal akibat pelanggan mereka tidak membayar tagihan mereka tepat waktu.

Departemen penagihan atau yang mengelola piutang akan mencari cara agar dapat meningkatkan rasio kas bisnis. Fakta ini sangat relevan dengan manajer akuntansi.

Mencari nilai solvabilitas

Rasio kas berfungsi sebagai rasio solvabilitas dasar. Jika sebuah perusahaan tidak memiliki aset likuid yang cukup untuk melunasi hutang dan kewajiban jangka pendek dengan cepat, perusahaan itu mungkin berada di ambang kebangkrutan.

Kas adalah aset likuid utama, yang berarti rasio kas bisa mendekati mewakili likuiditas secara keseluruhan.

Baca juga: Mengenal Likuidasi dan Tips untuk Mencegahnya

Menghitung profitabilitas

Sementara beberapa startup mungkin menanggung utang besar sebagai bagian dari keberadaan awal mereka, bisnis yang mapan harus menguntungkan untuk bertahan hidup.

Jika sebuah perusahaan tidak dapat mengelola dan tidak memiliki arus kas yang stabil selama bertahun-tahun dalam keberadaannya, perusahaan itu mungkin tidak dibangun untuk mendepatakan profitabilitas.

Perbedaan Cash Ratio dengan Rasio Likuiditas Lainnya

Berikut perbandingan rumus rasio kas dengan rasio cepat dan rasio lancar:

  • Cash ratio = (Kas + Setara Kas) / Kewajiban Lancar
  • Quick ratio = (Kas + Setara Kas + Piutang) / Kewajiban Lancar
  • Current ratio = (Kas + Setara Kas + Piutang + Persediaan)/ Kewajiban Lancar

Dari rumus diatas sebenarnya sudah terlihat jelas apa perbedaan cash ratio dan rasio lainnyya. Namun untuk memahami lebih jauh, mari kita bahas satu persatu.

Rasio Cepat atau Quick Ratio

Selain aset yang sudah menjadi kas atau dapat diubah menjadi kas dalam satu atau dua hari, rasio cepat juga memungkinkan piutang untuk diperhitungkan di antara aset jangka pendeknya.

Signifikansi penambahan piutang sebagai aset jangka pendek sampai batas tertentu tergantung pada keadaan khusus dari bisnis yang terlibat.

Bisnis yang mapan dapat secara teratur menagih piutangnya dalam waktu singkat—10 hari, misalnya—dari klien lama yang stabil secara finansial.

Sejarah penagihan piutang yang cepat ini berarti ada risiko tapi sangat kecil dalam menambahkannya ke sisi aset jangka pendek dari persamaan, meskipun mereka sebenarnya tidak berada dalam kepemilikan perusahaan.

Asumsi yang masuk akal adalah bahwa mereka akan segera menerima pembyaran tersebut.

Rasio Saat Ini atau Current Ratio

Menambahkan persediaan ke rumus rasio cepat, ini berarti current ratio.

Pentingnya hal ini tergantung pada arah perekonomian secara umum, kesehatan bisnis perusahaan secara keseluruhan, dan bisnis khusus perusahaan tersebut. Persediaan terdiri dari aset yang belum terjual.

Jika persediaan mewakili aliran barang yang dapat diprediksi dari pemasok melalui perusahaan ke pelanggannya—persediaan makanan restoran, misalnya—maka risiko tambahannya mungkin tidak signifikan.

Jika persediaan terdiri dari barang-barang dalam industri yang tidak dapat diprediksi—fashion, misalnya—mungkin tidak bijaksana untuk menghitung sebagai aset barang yang dapat dijual dengan cepat, dijual perlahan, dijual perlahan dengan diskon, atau mungkin tidak pernah dijual sama sekali.

Baca juga: Strategi Product Bundling: Pengertian, Jenis, dan Tips Mengembangkannya

Contoh Kasus Nyata dalam Menghitung Cash Ratio

Contoh 1

Mari kita ambil contoh untuk menggambarkan hal ini. Dalam contoh di bawah ini, perhatian utama kami adalah melihat posisi likuiditas perusahaan dari dua perspektif.

Pertama, kita akan melihat perusahaan mana yang berada dalam situasi yang lebih baik untuk melunasi utang jangka pendek, dan kedua, kita akan melihat perusahaan mana yang lebih baik memanfaatkan aset jangka pendeknya.

X (dalam US$)Y (dalam US $)
Uang10.0003000
Setara Kas1000500
Piutang10005000
Persediaan5006000
Hutang Akun40003000
Pajak Saat Ini Dibayarkan50006000
Kewajiban Jangka Panjang Saat Ini110009000
Cash Ratio 0.550.19
Current Ratio0.630.81

Sekarang dari contoh di atas, kita akan dapat membuat beberapa kesimpulan.

Pertama, perusahaan mana yang berada dalam posisi yang lebih baik untuk melunasi utang jangka pendek pasti?

Ini pasti Perusahaan X karena kas & kas setara dengan Perusahaan X jauh lebih banyak daripada Perusahaan Y dibandingkan dengan kewajiban lancar masing-masing.

Dan jika kita melihat rasio kedua perusahaan, kita akan melihat bahwa rasio Perusahaan X adalah 0,55, sedangkan rasio kas Perusahaan Y hanya 0,19.

Jika kita memasukkan current ratio terhadap perspektif (current ratio = (Kas + Setara Kas + Piutang + Persediaan) / kewajiban lancar), Perusahaan Y berada dalam posisi yang lebih baik untuk melunasi utang jangka pendek (jika kita mempertimbangkan bahwa piutang dan persediaan dapat diubah menjadi uang tunai dalam waktu singkat) karena rasio saat ini adalah 0,81.

Bahkan jika Perusahaan X memiliki lebih banyak uang tunai, mereka memilik piutang dan persediaan yang lebih rendah.

Dari satu perspektif, itu adalah posisi yang baik karena tidak ada yang perlu dikahawatirkan dan bagian utama telah dilikuidasi.

Tetapi pada saat yang sama, lebih banyak rasio kas dan kurangnya rasio lancar berarti (dibandingkan dengan Perusahaan Y); Perusahaan X bisa lebih baik menggunakan uang yang berada di aset lancar. Dari perspektif ini, Perusahaan Y lebih baik menggunakan kasnya.

Contoh 2: Nestle International

Pada bagian ini, kami akan mengambil contoh dari industri nyata sehingga Anda dapat memahami bagaimana cash ratio ini bekerja.

Di sini kita akan memperhitungkan data mentah dan akan menghitung rasio ini selama dua tahun berturut-turut.

Pertama, kami akan memperhitungkan data dari neraca keuangan PT Nestle.

cash ratio 1
cash ratio 2

sumber: Laporan Tahun 2015 Nestle

Jika Anda melihat neraca diatas, Anda akan melihat bahwa ada dua kumpulan informasi yang penting bagi kami dalam menentukan cash ratio.

Yang pertama adalah data kas & setara kas dua tahun (lihat warna kuning yang disorot pada neraca di atas), dan data kedua, yang berguna bagi kami, adalah total kewajiban lancar untuk tahun 2014 dan 2015.

Sekarang, kami akan menentukan rasio ini dengan menggunakan rumus sederhana yang telah kami sebutkan di atas.

Pada tahun 2014, rasio Nestlé adalah = (7448/32895) = 0,23.

Pada tahun 2015, Nestlé adalah = (4884/33321) = 0,15.

Jika kita membandingkan rasio kas dua tahun ini, kita akan melihat bahwa pada tahun 2015, rasionya lebih rendah dibandingkan dengan tahun 2014. Alasannya mungkin karena pemanfaatan kas yang lebih baik dalam menghasilkan keuntungan.

Di sisi lain, kami mencatat bahwa pada tahun 2014, Nestle memiliki lebih banyak kas untuk melunasi utang jangka pendek dibandingkan pada tahun 2015.

Sekarang mari kita bandingkan bagaimana rasio cakupan kas Nestle dibandingkan dengan para pesaingnya – Hershey’s dan Danone.

  • Kita mencatat bahwa rasio Nestle cukup stabil, berkisar antara 0,14x – 0,25x selama 10 tahun terakhir.
  • Rasio Danone adalah yang terendah di antara para pesaingnya di 0,056x
  • Rasio Hershey telah bervariasi dalam 10 tahun terakhir. Rasio kas antara 0,45-0,80x antara 2011 – 2015. Namun, baru-baru ini, rasio Hershey turun menjadi sekitar 0,156x.

Baca juga: Lakukan Pengambilan Keputusan dalam Bisnis dengan Strategi Ini

Bagaimana Cara Agar Cash Ratio dalam Bisnis tetap Aman

cash ratio

Perusahaan dengan risiko likuiditas rendah adalah perusahaan yang memiliki cash ratio yangsehat. Tapi bagaimana perusahaan Anda benar-benar menjadi lebih likuid?

Berikut beberapa langkah yang bisa Anda lakukan:

Meningkatkan penjualan

Kas adalah aset paling likuid yang ada. Semakin banyak penghasilan Anda, semakin likuid Anda, dan salah satu cara paling sederhana untuk melakukannya adalah dengan menghidupkan lebih banyak bisnis.

Semakin baik Anda dalam memasarkan, menjual, dan mengubah inventaris yang tidak terjual (tidak terlalu likuid) menjadi kas (sangat likuid), semakin likuid bisnis Anda secara keseluruhan.

Bahkan jika Anda tidak memiliki inventaris, ini masih berlaku. Semakin banyak pendapatan yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda akan mampu membayar tagihan Anda.

“Jual lebih banyak” mungkin terdengar sangat jelas, tetapi ketika krisis likuiditas mengancam, ada baiknya untuk memiliki semua opsi dengan jelas dalam strategi Anda.

Kurangi biaya overhead

Biaya overhead yang melonjak bisa sangat menguras cadangan kas bisnis Anda.

Semakin banyak yang dapat Anda lakukan untuk menguranginya—dengan mengurangi pengeluaran yang tidak penting, menegosiasikan kesepakatan yang lebih baik dengan pemasok Anda, dan penganggaran yang konservatif, maka semakin baik persiapan bisnis Anda untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya.

Dapatkan cara lebih baik dalam menagih piutang

Semakin baik Anda mengubah piutang menjadi kas, Anda akan semakin likuid. Anda dapat melakukannya dengan:

  • Mempersingkat waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan pembayaran dari pelanggan Anda
  • Membuat persyaratan pembayaran lebih eksplisit
  • Mengenakan denda keterlambatan pembayaran

Untuk memudahkan Anda dalam membuat faktur atau invoice dan pencatatan pembayaran setiap piutang, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Ana coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Lunasi hutang Anda lebih cepat

Cara lain untuk meningkatkan likuiditas adalah dengan mengurangi sumber likuiditas dalam bisnis Anda—hutang Anda.

Semakin banyak hutang jangka pendek yang dapat Anda hindari dengan pemasok dan pemberi pinjaman Anda, dan semakin banyak kewajiban lancar yang dapat Anda bayar hari ini, semakin rendah risiko likuiditas Anda.

Jual aset Anda

Ini bukan perbaikan jangka panjang, tetapi menjual aset yang tidak terpakai bisa menjadi cara cepat untuk menghasilkan uang dan meningkatkan likuiditas.

Pastikan aset yang Anda jual tidak akan merugikan Anda dalam jangka panjang (seperti menjual peralatan yang akan Anda perlukan lagi dalam 12 bulan).

Kesimpulan

Itulah pengertian cash ratio dalam bisnis yang berguna untuk mengukur kesehatan keuangan Anda berdasarkan nilai kas yang Anda miliki.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung rasio tersebut, tentu Anda harus memiliki laporan keuangan yang komprehensif agar bisa melakukan penghitungan rasio yang oprimal.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk memudahkan Anda dalam mencatata semua transaksi dan membuat laporan keuangan dengan cepat dan praktis.

Yuk coba gunakan Kledo untuk memudahkan proses pembukuan Anda dimanapun dan kapanpun secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen + thirteen =