Cash Flow Coverage Ratio: Manfaat, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Cash Flow Coverage Ratio banner

Cash flow coverage ratio (CFCR) menunjukkan hubungan antara arus kas operasi perusahaan dan total utang yang dimilik bisnis. Rasio ini berfungsi sebagai metrik yang menentukan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajibannya dalam periode tertentu.

Ketika menghitung cash flow coverage ratio, analis jarang menggunakan arus kas dari pembiayaan atau investasi. Sebuah bisnis dengan struktur modal dengan leverage yang baik sering kali memiliki volume utang yang cukup besar untuk dilunasi.

Kecil kemungkinan perusahaan akan menggunakan modal utangnya untuk melunasi utangnya; oleh karena itu, arus kas pendanaan tidak pernah dilibatkan dalam perhitungan.

Arus kas investasi biasanya juga tidak digunakan dalam menghitung rasio, mengingat aktivitas investasi berada di luar proses utama bisnis yang menghasilkan uang.

Para ahli menyarankan untuk menggunakan nilai arus kas yang paling akurat mencerminkan posisi fiskal bisnis, dan itu tidak lain adalah arus kas yang berasal dari operasi harian perusahaan yang sebenarnya.

Tentu saja, akurasi dalam menghitung nilai ini sangat penting karena kesalahan dapat menyebabkan keputusan yang salah yang dapat mempersulit posisi keuangan perusahaan, terutama jika perusahaan sudah bergelut dengan utang.

Pada artikel kali ini kami akan membahas secara lengkap rumus dan cara hitung cash flow coverage ratio beserta dengan contoh kasusnya.

Rumus Menghitung Cash Flow Coverage Ratio

Cash Flow Coverage Ratio 3

Cash flow coverage ratio (CFCR) = Arus Kas Operasi (OCF) ÷ Total Utang

Untuk mendapatkan metrik ini, jumlah biaya non-biaya perusahaan dibagi dengan arus kas untuk periode yang sama. Ini termasuk pembayaran utang, dividen saham, dan belanja modal.

Arus kas akan mencakup jumlah laba bersih bisnis. Anda juga bisa menggunakan EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) sebagai pengganti arus kas operasi.

Rasio yang ideal adalah memiliki nilai di atas 1,0. Namun, jenis pembayaran utang yang terlibat dalam perhitungan juga harus diperhitungkan.

Hal ini terutama berlaku jika utang perusahaan untuk periode yang diteliti sangat besar. Sebaliknya, rasio yang memiliki nilai yang lebih rendah dari 1,0 menunjukkan bahwa bisnis menghasilkan lebih sedikit uang daripada yang dibutuhkan untuk menutupi kewajibannya dan bahwa pembiayaan kembali atau restrukturisasi operasinya dapat menjadi pilihan untuk meningkatkan arus kas.

Dalam beberapa kasus, versi lain dari rasio ini dapat digunakan untuk jenis utang lainnya.

Sebagai contoh, untuk menghitung rasio utang jangka pendek, arus kas operasi dibagi dengan utang jangka pendek; untuk menghitung rasio cakupan dividen, arus kas operasi dibagi dengan dividen tunai; dan seterusnya.

Untuk Cash flow coverage ratio, hanya arus kas dari operasi yang harus digunakan untuk akurasi maksimum.

Cash flow coverage ratio mengukur risiko kredit sebuah perusahaan dengan membandingkan arus kas operasi (OCF) dengan total utang yang dimiliki.

Jadi secara sederhananya CFCR, mencerminkan hubungan antara arus kas operasi (OCF) perusahaan dan total beban utang, yang mencerminkan kapasitas perusahaan untuk membayar saldo utangnya dengan menggunakan arus kas dari aktivitas operasi.

Cash flow coverage ratio dihitung dengan membagi arus kas operasi (OCF) perusahaan dengan total saldo utang pada periode yang bersangkutan.

Dari perspektif mengevaluasi solvabilitas peminjam, CFCR yang lebih tinggi lebih disukai.

  • Cash flow coverage ratio yang lebih tinggi → Risiko Kredit Rendah dan Risiko Gagal Bayar Lebih Kecil
  • Cash flow coverage ratio yang lebih rendah → Risiko Kredit yang lebih tinggi dan Risiko Gagal Bayar yang lebih besar

Dengan Cash flow coverage ratio (CFCR), jumlah tahun yang dibutuhkan oleh peminjam untuk menutupi seluruh kewajiban hutangnya dapat diperkirakan, dengan asumsi tingkat perolehan arus kas operasi (OCF) saat ini dapat dipertahankan.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Arus Kas Negatif dalam Bisnis

Banner 3 kledo

Contoh Perhitungan Cash Flow Coverage Ratio (CFCR)

Misalkan Anda ditugaskan untuk menghitung CFCR suatu perusahaan untuk menilai risiko kredit saat ini.

Pada tahun 2022, perusahaan menghasilkan laba bersih 60 milyar rupiah dan mengeluarkan biaya depresiasi dan amortisasi (D&A) sebesar 10 milyar rupiah, sementara modal kerja bersih atau net working capital (NWC) meningkat 5 milyar rupiah.

  • Laba Bersih = 60 milyar rupiah
  • Penyusutan dan Amortisasi (D&A) = 10 milyar rupiah
  • Peningkatan NWC = (5 milyar rupiah)

Beban D&A adalah item non-tunai yang ditambahkan kembali ke laba bersih, karena tidak ada arus kas keluar yang sebenarnya.

Karena peningkatan modal kerja bersih (NWC) adalah arus kas keluar, maka peningkatan 5 milyar rupiah adalah penyesuaian negatif terhadap laba bersih.

Dengan angka-angka tersebut, arus kas operasi (OCF) perusahaan kita adalah 65 milyar rupiah.

Arus Kas Operasi (OCF) = 60 milyar + 10 milyar – 5 milyar = 65 milyar

Jika total saldo utang diasumsikan sebesar 260 milyar, maka CFCR perusahaan adalah 25,0%.

Total Hutang = 260 milyar

CFCR = 65 milyar ÷ 260 milyar = 25,0%

CFCR 25,0% berarti arus kas operasi (OCF) perusahaan kita dapat menutupi seperempat dari total saldo utang.

Setelah membagi satu dengan Cash flow coverage ratio (CFCR) perusahaan kita, waktu yang diperlukan arus kas operasi (OCF) perusahaan untuk memenuhi total saldo utangnya secara tersirat adalah 4 tahun.

Tahun untuk menutupi total utang = 1 ÷ 25,0% = 4,0 Tahun

Baca juga: Free Cash Flow Conversion: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh Kasus

Analisis Cash Flow Coverage Ratio

Cash Flow Coverage Ratio 2

CFCR adalah metrik yang baik yang dapat digunakan perusahaan untuk membantu menilai posisi fiskal mereka.

Mereka dapat memeriksanya sebelum membuat keputusan penting seperti kapan harus mengejar atau menunda rencana ekspansi; bagaimana meningkatkan strategi manajemen utang mereka; atau untuk menentukan apakah sumber daya digunakan dengan benar untuk arus kas maksimum.

Sebuah perusahaan perlu memonitor arus kas untuk kesehatan fiskal jangka panjang. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menghitung Cash flow coverage ratio. Metrik ini dapat digunakan bersama indikator lain, seperti cakupan biaya tetap, dan dapat menjadi sangat penting bagi perusahaan yang terperosok dalam utang atau mengalami pertumbuhan yang cepat.

Bagaimanapun, ketika Cash flow coverage ratio tinggi, itu berarti bisnis tersebut solid secara finansial dan memiliki kapasitas untuk mempercepat pembayaran utangnya jika diperlukan.

Mempercepat pembayaran utang memungkinkan perusahaan untuk menggunakan lebih banyak keuntungan lebih cepat untuk menambah modal dan meningkatkan arus kas.

Sebaliknya, rasio yang rendah berarti ada kemungkinan besar bisnis akan gagal membayar bunga. Hal ini umumnya berarti bisnis tersebut lemah secara finansial.

Cash flow coverage ratio memiliki lebih banyak tujuan dalam dunia bisnis. Selain sebagai indikator yang baik dari kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajibannya, investor dan pemberi pinjaman juga dapat menggunakannya untuk menilai kelayakan kredit entitas bisnis.

Bagi investor dan kreditor, ini membantu menentukan apakah dividen dan pinjaman akan dibayarkan tepat waktu atau tidak.

Biasanya dianggap terakhir selama likuidasi bisnis, pemegang saham dapat merujuk pada angka ini untuk menghitung dividen dan memutuskan apakah mereka harus menerima lebih banyak. Rasio yang lebih tinggi biasanya berarti lebih banyak dividen untuk dibagikan).

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Kasir Minimarket dan Tips Memilihnya

Manfaat Menggunakan Cash Flow Coverage Ratio

Cash Flow Coverage Ratio 1

CFCR adalah salah satu metode yang dapat digunakan oleh perusahaan ketika menghitung aset mereka. Menggunakan CFCR memberikan beberapa manfaat sebagai berikut:

Memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit

Sebagian besar kreditur menggunakan CFCR untuk menentukan kelayakan kredit. Ini memberi mereka gambaran tentang kemampuan bisnis untuk melunasi hutang saat ini.

Karena beberapa kreditur memiliki persyaratan khusus untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman, hal ini dapat membantu merek untuk mengidentifikasi apakah mereka memenuhi syarat.

Menciptakan peluang untuk peningkatan pendapatan

Mengidentifikasi rasio ini memungkinkan bisnis untuk mengidentifikasi peluang peningkatan. Pemegang saham juga dapat menggunakan rasio ini untuk memprediksi keuangan di masa depan.

Mengidentifikasi likuiditas perusahaan

CFCR tidak hanya berguna untuk menentukan kemampuan merek untuk melunasi utangnya, tetapi juga seberapa cepat merek tersebut dapat melakukannya.

Menarik investor

Beberapa merek juga dapat menggunakan rasio ini untuk menarik investor. Dengan menunjukkan bahwa bisnis dapat menutupi hutangnya, lebih banyak investor yang mungkin bersedia untuk berinvestasi.

Anda juga dapat menggunakan rasio ini untuk mengidentifikasi kebutuhan pendanaan perusahaan, yang dapat membantu saat menjangkau investor.

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Kasir Bengkel Terbaik untuk Bisnis

Kesimpulan

Secara keseluruhan, cash flow coverage ratio merupakan rasio yang berguna untuk memeriksa pendapatan perusahaan dan apakah sumber daya dimaksimalkan untuk menghasilkan potensi arus kas operasi terbaik.

Informasi dari rasio ini juga membantu para pengambil keputusan untuk menimbang faktor-faktor yang memengaruhi operasi dan tujuan jangka pendek dan jangka panjang.

Selain itu, laporan ini juga memberikan perspektif historis tentang bisnis. Misalnya, bagaimana kemampuan membayar utang telah meningkat dari waktu ke waktu, atau apa yang dapat dilakukan untuk memperbaikinya.

Jika Anda belum memiliki proses pencatatan data keuangan yang benar, mungkin Anda akan kesulitan dalam menghitung CFCR karena membutuhkan data dari arus kas operasi yang ada dalam laporan arus kas.

Jika Anda belum memiliki tools yang memudahkan Anda dalam membuat laporan keuangan secara instan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang memudahkan Anda dalam melakukan pencatatan pembukuan dan analisis keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × two =