Benefit Cost Ratio (BCR): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

benefit cost ratio

Benefit cost ratio (BCR), juga disebut sebagai Rasio Manfaat terhadap Biaya adalah indikator yang biasanya digunakan dalam analisis biaya manfaat.

Dalam manajemen proyek, benefit cost ratio dapat mendukung analisis biaya-manfaat dari kasus bisnis. PMI Project Management Body of Knowledge mencantumkan BCR di bawah ukuran keberhasilan proyek, di samping nilai sekarang bersih dan laba atas investasi (sumber: PMBOK®, 6th ed., bagian 1, ch. 1.2.6.4, hal. 34).

Jika Anda membandingkan alternatif investasi atau menilai pilihan proyek yang berbeda, Anda pasti ingin memahami arti dan perhitungan rasio biaya terhadap manfaat.

Baca terus artikel ini untuk mempelajari definisi benefit cost ratio atau BCR dan bagaimana cara menghitungnya untuk memudahkan Anda memilih proyek yang menguntungkan.

Definisi dan Arti dari Benefit Cost Ratio

benefit cost ratio

Benefit cost ratio (atau rasio manfaat-ke-biaya) membandingkan nilai sekarang dari semua manfaat dengan biaya dan investasi proyek atau investasi.

Manfaat dan biaya ini diperlakukan sebagai arus kas moneter atau ekuivalennya, misalnya untuk manfaat non-moneter atau biaya internal perusahaan.

Maknanya tergantung pada nilai yang ditunjukkannya. Untuk interpretasinya, lihat 3 pengertian umum nilai BCR berikut ini:

Apa yang ditunjukkan oleh BCR < 1?

Nilai saat ini dari manfaat dalam serangkaian arus kas lebih rendah daripada nilai saat ini dari biaya yang terkait. Semakin rendah BCR, semakin tinggi kelebihan biaya yang didiskontokan dibandingkan dengan manfaat yang didiskontokan.

Secara umum, mengejar investasi dengan BCR negatif tidak dianjurkan. Hal yang sama pada dasarnya berlaku untuk berbagai opsi proyek.

Namun, ada jenis proyek tertentu yang perlu dilakukan meskipun tidak menghasilkan manfaat nyata atau terukur yang cukup untuk menutupi biaya, misalnya, penerapan persyaratan peraturan atau hukum.

Dalam kasus ini, opsi dengan BCR tertinggi (namun di bawah 1) mungkin merupakan skenario implementasi yang paling tidak menguntungkan.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar: Pengertian, Tujuan, Rumus, dan Cara Hitungnya

Apa arti dari BCR = 1?

Nilai saat ini dari manfaat serangkaian arus kas sama dengan biaya yang didiskontokan. Situasi ini jelas lebih disukai daripada opsi dengan BCR lebih rendah dari 1.

Namun, jika ada alternatif dengan rasio manfaat terhadap biaya yang melebihi 1, kemungkinan besar alternatif tersebut akan disukai.

Bagaimana BCR > 1 ditafsirkan?

Kisaran nilai ini menunjukkan bahwa manfaat yang didiskontokan melebihi nilai saat ini dari biaya dan investasi.

Aturan umumnya adalah bahwa semakin tinggi BCR, semakin besar keuntungan yang diharapkan akan dihasilkan oleh suatu opsi atau proyek investasi.

Selain benefit cost ratio, ada pertimbangan kuantitatif dan kualitatif penting lainnya – pada kenyataannya, keputusan proyek atau investasi didasarkan pada sejumlah kriteria yang berbeda daripada hanya mengAndalkan BCR saja.

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

Penggunaan dari Benefit Cost Ratio dalam Manajemen Proyek

BCR biasanya digunakan untuk analisis biaya manfaat, bersama dengan ukuran-ukuran lain seperti net present value, laba atas investasi, tingkat pengembalian internal, dll.

Pertimbangan jumlah absolut dari biaya dan manfaat membedakan rasio ini dari banyak indikator lainnya.

Hasil perhitungan net present value (NPV) adalah satu angka tunggal yang mewakili nilai bersih yang diharapkan dari semua biaya dan manfaat tanpa memberikan gambaran tentang volume dan hubungan arus kas bruto yang mendasarinya.

BCR dapat digunakan untuk melengkapi informasi yang hilang ini. Mewakili rasio manfaat yang didiskontokan terhadap biaya yang didiskontokan, ini adalah ukuran relatif apakah dan sejauh mana nilai manfaat saat ini melebihi investasi dan biaya.

Misalnya, seorang manajer proyek dapat mengerjakan analisis biaya manfaat dari berbagai opsi proyek yang mungkin melibatkan produk atau hasil dengan perbedaan dalam margin keuntungannya.

Sementara NPV didasarkan pada jumlah bersih dari margin ini saja, BCR akan lebih besar untuk proyek dengan investasi dan biaya yang lebih rendah serta manfaat dan pendapatan yang lebih tinggi, terlepas dari jumlah bersihnya.

Baca juga: Memahami Arti Grosir, Jenis, dan Bedanya dengan Eceran

Keuntungan dan Kerugian dari Benefit Cost Ratio

Keuntungan

  • BCR menerjemahkan jumlah absolut manfaat dan biaya ke dalam rasio
  • Rasio ini memfasilitasi perbandingan berbagai alternatif investasi atau proyek yang berbeda
  • Rasio ini membantu menginterpretasikan ‘risiko yang melekat’ dari perkiraan arus kas bersih dan profitabilitas, misalnya dalam kasus di mana margin keuntungan yang kecil rentan terhadap risiko yang lebih tinggi sementara margin yang besar menawarkan penyangga untuk penyesuaian harga
  • Ini mempertimbangkan nilai arus kas dalam kaitannya dengan waktu terjadinya arus kas tersebut

Kekurangan

  • BCR saja tidak menunjukkan aspek likuiditas / pendanaan dari opsi yang dianalisis, misalnya opsi mungkin memerlukan investasi dan pengeluaran besar pada periode sebelumnya sambil menghasilkan pengembalian pada tahap selanjutnya.
  • Penghitungan ini tunduk pada berbagai asumsi untuk tingkat diskonto, nilai residu dan perkiraan arus kas. Asumsi-asumsi ini dapat secara signifikan memengaruhi hasil analisis biaya manfaat tanpa mempertimbangkan ketidakamanan yang melekat pada parameter ini.

Baca juga: Pengertian Etika Keuangan, Manfaat, dan Jenis Prinsipnya

Bagaimana Cara Menghitung Benefit Cost Ratio?

Rumus BCR

Benefit cost ratio dihitung dengan membagi nilai sekarang dari manfaat dengan biaya dan investasi.

Ini adalah rumus konsolidasi

rumus benefit cost ratio 1

di mana:

  • BCR = Benefit cost ratio
  • PV = Nilai sekarang atau saat ini
  • CF = Arus Kas suatu periode (masing-masing diklasifikasikan sebagai manfaat dan biaya)
  • i = Tingkat Diskonto atau Suku Bunga
  • N = Jumlah Total Periode
  • t = Periode di mana Arus Kas terjadi

Perhatikan bahwa dalam rumus ini, kedua nilai sekarang atau present value perlu dimasukkan dengan jumlah absolutnya yang tidak negatif.

Jika Anda secara konsisten menggunakan arus kas negatif baik untuk sisi biaya atau manfaat, hasil Anda akan negatif. Anda kemudian perlu mengalikannya dengan (-1).

Komponen-komponen dalam Rumus BCR

Rumus untuk menghitung benefit cost ratio terdiri dari tiga komponen: Nilai sekarang dari semua manfaat, nilai sekarang dari semua biaya dan, akhirnya, pembagian dari nilai-nilai sekarang ini. Kita akan membahasnya dalam sub-bagian ini.

1. Nilai sekarang dari manfaat

Nilai sekarang dari manfaat dihitung sebagai jumlah dari manfaat yang didiskontokan.

Untuk menentukan jumlah ini, semua arus kas masuk dalam suatu periode (yaitu arus kas yang dianggap sebagai manfaat) perlu didiskontokan dengan 1 ditambah tingkat diskonto i pangkat periode.

Perhitungan ini perlu dilakukan untuk setiap periode.

rumus benefit cost ratio 2

Baca juga: Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

2. Nilai sekarang dari biaya

Nilai sekarang dari biaya dihitung secara analog dengan manfaat. Perbedaannya adalah bahwa untuk angka ini, arus keluar dianggap mewakili biaya, bukan arus masuk.

rumus benefit cost ratio 3

3. Rasio dari kedua nilai sekarang

Untuk menghitung BCR, nilai sekarang dari manfaat dibagi dengan nilai sekarang dari biaya. Dengan demikian, kedua jumlah tersebut harus absolut, yaitu tidak negatif.

rumus benefit cost ratio 4

Parameter Input dan Asumsi

Perhitungan BCR memerlukan 3 parameter input untuk setiap periode:

  • Arus kas (manfaat),
  • Arus kas (biaya), dan
  • Bunga atau tingkat diskonto.

Arus Kas (Manfaat dan Biaya)

Arus kas yang digunakan untuk menghitung benefit cost ratio biasanya berupa nilai moneter yang berasal dari perkiraan bisnis.

Jika manfaat tidak terwujud dalam bentuk arus kas moneter, maka harus digunakan nilai yang setara. Jika tidak, indikator ini tidak berlaku untuk jenis analisis tertentu.

Arus kas perlu diestimasi secara terpisah untuk manfaat dan biaya. Manfaat termasuk tetapi tidak terbatas pada pendapatan, penjualan, penghematan, peningkatan nilai aset, pembayaran bunga yang diterima, dll.

Contoh arus kas biaya adalah investasi awal, pengeluaran untuk pembuatan produk atau hasil, biaya administrasi, biaya pembuangan, dll.

Anda juga dapat mempertimbangkan nilai residu pada akhir waktu proyeksi, yang mungkin merupakan nilai pasar yang diharapkan (manfaat), biaya pembuangan (arus kas biaya) atau nilai sekarang dari perpetuitas, serangkaian arus kas yang tak terbatas.

Jika Anda menggunakan yang terakhir, pastikan Anda membagi arus kas tak terbatas menjadi biaya dan manfaat dan mendiskontokan setiap kelompok arus kas secara terpisah.

Baca juga: Debt to Equity Ratio: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Tingkat Diskonto

Tentukan tingkat diskonto atau suku bunga dari analisis BCR Anda. Ini dapat mewakili biaya modal atau tingkat pengembalian target organisasi Anda (sering digunakan untuk penilaian proyek) atau tingkat bunga pasar yang disesuaikan dengan risiko.

Jika diperlukan perhitungan yang rinci, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan tingkat suku bunga yang berbeda di antara periode proyeksi atau menerapkan tingkat penyesuaian risiko yang berbeda untuk jenis biaya dan manfaat tertentu.

Banner 1 kledo

Contoh Penghitungan Benefit Cost Ratio

benefit cost ratio

Seorang manajer proyek sedang melakukan analisis benefit cost ratio dari 3 opsi perangkat lunak yang berbeda. Perusahaan mengharapkan tingkat pengembalian 12% yang tercermin dalam tingkat diskonto yang sesuai.

Proyeksi arus kas

Proyeksi arus kas adalah sebagai berikut (hitungan dalam juta),

Opsi 1SekarangTahun 1Tahun 2Tahun 3Tahun 4Tahun 5Tahun 6
Biaya-5.000-5.000-1,000-500-500-1.000-1.000
Manfaat3.0005.0005.0004.0004.000
Arus Kas Bersih-5.000-5.0002.0004.5004.5003.0003.000
Opsi 2SekarangTahun 1Tahun 2Tahun 3Tahun 4Tahun 5Tahun 6
Biaya-15.000-1.000-1.000-1.000-500-500-1.000
Manfaat2.5005.0005.0005.0005.0005.000
Arus Kas Bersih-15.0001.5004.0004.0004.5004.5004.000
Opsi 3SekarangTahun 1Tahun 2Tahun 3Tahun 4Tahun 5Tahun 6
Biaya-3.000-3.000-2,500-1.000-500-500-500
Manfaat3.0004.0004.0003.0003.000
Arus Kas Bersih-3.000-3.0005003.0003.5002.5002.500

Baca juga: Acid Test Ratio: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Arus kas yang didiskontokan dan benefit cost ratio yang dihitung

Setelah arus kas diestimasi, arus kas tersebut didiskontokan ke nilai sekarang. Jumlah manfaat yang didiskontokan dibagi dengan jumlah biaya yang didiskontokan.

Melakukan langkah-langkah ini akan menghasilkan tabel-tabel hasil berikut ini

Opsi 1Sekarang123456
Biaya-5.000-5.000-1.000-500-500-1.000-1.000
Manfaat3.0005.0005.0004.0004.000
Arus Kas Bersih-5.000-5.0002.0004.5004.5003.0003.000
Biaya Diskon-5.000-4.464-797-356-318-567-507
Manfaat Diskon2.3923.5593.1782.2702.027

Hasil Perhitungan untuk Opsi 1:

  • Nilai Sekarang dari Biaya: 12.009
  • Nilai Sekarang dari Manfaat: 13.424
  • Benefit cost ratio: 1.12
Opsi 2Sekarang123456
Biaya-15.000-1.000-1.000-1.000-500-500-1.000
Manfaat2.5005.0005.0005.0005.0005.000
Arus Kas Bersih-15.0001.5004.0004.0004.5004.5004.000
Biaya Diskon-15.000-893-797-712-318-284-507
Manfaat Diskon2.2323.9863.5593.1782.8372.533

Hasil Perhitungan untuk Opsi 2:

  • Nilai Sekarang dari Biaya: 18.510
  • Nilai Sekarang dari Manfaat: 18.325
  • Benefit cost ratio: 0,99
Opsi 3Sekarang123456
Biaya-3.000-3.000-2.500-1.000-500-500-500
Manfaat3.0004.0004.0003.0003.000
Arus Kas Bersih-3.000-3.0005003.0003.5002.5002.500
Biaya Diskon-3.000-2.679-1.993-712-318-284-253
Manfaat Diskon2.3922.8472.5421.7021.520

Hasil Perhitungan untuk Opsi 3:

  • Nilai Sekarang dari Biaya: 9.238
  • Nilai Sekarang dari Manfaat: 11.003
  • Benefit cost ratio: 1,19

Baca juga: Gearing Ratio: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengaturnya

Interpretasi Hasil

Jika 3 opsi diurutkan berdasarkan BCR-nya, Opsi 3 adalah alternatif yang paling menjanjikan, diikuti oleh Opsi 1. Opsi 2 memiliki BCR lebih rendah dari 1 yang mengindikasikan bahwa opsi tersebut tidak menguntungkan sama sekali.

RankingOpsi ProyekBCRNpv
1Opsi 31.191,764.82
2Opsi 11.121,415.12
3Opsi 20.99-185.04

Tabel ini termasuk NPV untuk referensi. Meskipun NPV dan BCR umumnya menghasilkan peringkat opsi yang serupa, hal ini tidak selalu terjadi.

Jika ada opsi dengan investasi dan biaya tinggi dan margin keuntungan relatif kecil, NPV akan menyajikan opsi ini dengan cara yang lebih menguntungkan karena mendiskontokan jumlah profitabilitas absolut.

Karena BCR berfokus pada profitabilitas relatif, pembagi BCR yang lebih besar (karena biaya yang lebih tinggi) kemungkinan akan mendorong opsi ini di belakang opsi lain.

Perhatikan bahwa angka yang digunakan dalam contoh ini konsisten dengan contoh NPV.

Dengan demikian, Anda dapat dengan mudah membandingkan mekanisme dan efek yang berbeda dalam perhitungan kedua indikator tersebut.

Baca juga: Quick Ratio: Pembahasan Lengkap dan Bedanya Dengan Current Ratio

Kesimpulan

Benefit cost ratio adalah indikator umum dari profitabilitas investasi atau proyek potensial. Meskipun tidak mencakup semua aspek analisis biaya manfaat, namun hal ini mengindikasikan apakah suatu opsi menguntungkan.

Karena BCR membandingkan manfaat yang didiskon dengan biaya yang didiskon, BCR menawarkan indikasi yang baik tentang seberapa besar ‘penyangga’ antara manfaat dan biaya.

Namun, seperti semua indikator lainnya, BCR tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya dasar untuk keputusan proyek atau investasi mengingat BCR hanya mencakup aspek-aspek tertentu dari suatu opsi proyek.

Untuk memastikan proses penganggaran proyek yang optimal, Anda perlu melakukan pemeriksaan dalam kesehatan keuangan Anda dan menghitung keuntungan yang akan Anda dapatkan saat proyek tersebut selesai.

Lalu, Anda juga bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memudahkan Anda dalam melakukan proses pencatatan biaya dan pemantauan kesehatan keuangan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda berada.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 − 3 =