Pengertian Arus Kas Operasi, Cara Hitung, dan Contohnya

arus kas operasi banner

Arus kas operasi atau, kadang-kadang disebut oerating cash flow (OCF), adalah ukuran jumlah uang yang dihasilkan oleh operasi bisnis secara normal.

Ini adalah informasi yang tertera pada bagian pertama dari laporan arus kas perusahaan, dan ini menunjukkan berapa banyak arus kas yang dihasilkan dari operasi bisnis tanpa menyertakan sumber pendapatan sekunder seperti bunga atau investasi.

Artikel ini membahas tentang apa itu arus kas operasi, rumus untuk menghitungnya, dan memberikan contoh analisisnya dari perusahaan di Indonesia.

Apa itu Arus Kas Operasi?

Ketika bisnis menghasilkan uang tunai yang dapat dibelanjakan dari aktivitas bisnis reguler, ukuran angka ini disebut arus kas operasi.

Jika nilainya positif, hal ini mengindikasikan bahwa perusahaan memiliki arus kas positif untuk mendanai aktivitas bisnis.

Tanpa arus kas operasi, bisnis harus mencari modal untuk melakukan investasi dalam kesuksesan mereka sendiri dari sumber lain seperti investor dan pemberi pinjaman.

Kadang-kadang disebut “OCF” ini adalah nilai yang muncul di bagian atas neraca dan menunjukkan uang yang dihasilkan dari tugas bisnis sehari-hari, seperti memproduksi atau menjual produk, atau memberikan layanan kepada pelanggan.

Informasi ini berfungsi sebagai metrik dasar yang mengindikasikan kesuksesan dan keamanan finansial sebuah perusahaan.

Arus kas operasi atau OCF muncul pada dokumen yang disebut laporan arus kas yang menampilkan arus masuk dan arus keluar dari semua uang tunai dalam bisnis.

Laporan arus kas biasanya merupakan kombinasi informasi yang diambil dari neraca dan laporan laba rugi dan dapat disajikan baik secara langsung maupun tidak langsung, seperti yang dijelaskan secara lebih rinci di bawah ini.

Laporan arus kas adalah dokumen laporan yang menampilkan seberapa baik perusahaan mengelola kas, berdasarkan jumlah kas dan setara kas yang masuk dan keluar.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Pendanaan, Cara Hitung, dan Contohnya

Banner 3 kledo

Mengapa Arus Kas Operasi Penting?

Arus kas operasi menunjukkan kemampuan perusahaan secara keseluruhan untuk menghasilkan laba.

Umumnya, perusahaan harus menargetkan OCF yang lebih tinggi, yang berarti perusahaan dapat meningkatkan modal tanpa perlu investasi atau pendanaan.

Selain itu, metrik untuk OCF harus memiliki tren naik, yang menunjukkan peningkatan profitabilitas.

Sebuah bisnis membutuhkan arus kas operasi yang positif untuk tetap solvent dalam jangka panjang.

OCF negatif berarti perusahaan perlu meminjam uang atau meningkatkan modal tambahan untuk terus memenuhi kewajiban keuangannya.

Berikut adalah alasan mengapa arus kas operasi penting dari berbagai perspektif:

  • Analis keuangan: Khususnya untuk perusahaan besar, analis keuangan memberikan perhatian khusus pada OCF. Karena ini menunjukkan kesehatan dan profitabilitas bisnis secara keseluruhan, OCF merupakan indikator utama status keuangan perusahaan.
  • Investor: Investor ingin menanamkan modal mereka pada sesuatu yang akan tumbuh dan menghasilkan banyak uang. OCF yang sehat akan menanamkan kepercayaan diri pada investor dan bukti kemampuan Anda untuk menghasilkan ROI atas investasi mereka.
  • Pemberi pinjaman: Saat menilai calon peminjam, lembaga keuangan mempertimbangkan kemungkinan mendapatkan uang mereka kembali. Bisnis dengan OCF yang baik dapat meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan persetujuan pinjaman.

Perspektif yang paling penting dari semuanya adalah pemilik bisnis. Penting bagi Anda untuk mengetahui kemampuan bisnis Anda untuk menghasilkan keuntungan dengan sendirinya.

Lacak metrik ini dari waktu ke waktu sehingga Anda dapat melihat kapan bisnis Anda menjadi lebih atau kurang menguntungkan dan kemudian mencari tahu alasannya.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Investasi, Cara Hitung, dan Contohnya

Rumus Menghitung Arus Kas Operasi

arus kas operasi 2

Saat menghitung OCF, Anda biasanya menyesuaikan hal-hal seperti penyusutan, peningkatan piutang, dan pengeluaran non-tunai dan nonoperasional lainnya dari laba bersih Anda.

Rumus paling sederhana untuk menghitung OCF adalah:

Arus Kas Operasi = Total Kas yang Diterima untuk Penjualan – Kas yang Dibayarkan untuk Biaya Operasional

Rumus OCF juga dapat dituliskan dengan cara lain, dengan istilah yang berbeda:

OCF = (Pendapatan – Biaya Operasional) + Penyusutan – Pajak Penghasilan – Perubahan Modal Kerja

OCF = Laba Bersih + Penyusutan – Perubahan Modal Kerja

OCF = Laba Bersih – Perubahan Modal Kerja + Biaya Nonkas

Ada dua metode penyajian bagian arus kas operasi yang dapat diterima berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP): metode tidak langsung atau metode langsung.

Mari kita bahas kedua metode ini:

Metode tidak langsung untuk perhitungan arus kas operasi

Metode tidak langsung dalam menghitung arus kas operasi dimulai dengan laba bersih dari laporan laba rugi dan menambahkan kembali entri non-tunai (seperti penyusutan, piutang usaha, dan utang usaha) untuk mendapatkan jumlah kas.

Bergantung pada informasi apa yang Anda miliki tentang keuangan perusahaan, ada dua rumus yang dapat Anda gunakan untuk menghitung OCF menggunakan metode tidak langsung.

Rumus pertama untuk metode tidak langsung untuk menghitung OCF adalah:

OCF = Perubahan Modal Kerja + Dana dari Operasi dengan Dana dari Operasi

Di mana Dana dari Operasi = (Laba Bersih + Pajak Tangguhan, Kredit Pajak Investasi + Penyusutan, Deplesi, dan Amortisasi + Dana Lainnya)

Rumus lain untuk metode tidak langsung dalam menghitung OCF adalah:

OCF = Laba Bersih + Penyusutan, Deplesi dan Amortisasi + Penyesuaian Laba Bersih + Perubahan Kewajiban + Perubahan Persediaan + Perubahan Piutang Usaha + Perubahan Aktivitas Operasi Lainnya

Semua angka yang disertakan di atas umumnya tersedia sebagai pos standar dalam laporan arus kas.

Baca juga: Proyeksi Arus Kas: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Metode langsung untuk perhitungan arus kas operasi

Metode langsung untuk menghitung arus kas operasi melacak semua transaksi sebagai kas selama periode keuangan dan menggunakan arus kas masuk dan keluar aktual pada laporan arus kas

Metode langsung untuk menghitung OCF sederhana dan akurat, tetapi tidak memberikan banyak informasi kepada investor tentang perusahaan, operasi, atau sumber kasnya.

Jadi, GAAP mengharuskan perusahaan tetap melakukan rekonsiliasi terpisah ke metode tidak langsung.

Rumus metode langsung untuk perhitungan OCF adalah:

Arus Kas Operasi = Total Pendapatan – Beban Operasi

Metode langsung mengharuskan perusahaan untuk mempertimbangkan semua jumlah kas yang dibayarkan dan diterima.

Item-item tersebut akan berbeda dari satu bisnis ke bisnis lainnya. Beberapa contoh pos kas yang perlu dipertimbangkan antara lain:

  • Uang tunai dari pelanggan
  • Kas yang dibayarkan kepada karyawan atau pemasok
  • Kas yang dibayarkan untuk bunga

Baca juga: 10 Strategi untuk Membantu Anda Menjaga Kestabilan Arus Kas Bisnis

Metode Tidak Langsung dan Langsung: Mana yang Harus Dipilih?

arus kas operasi 1

Penting untuk menentukan metode mana yang tepat untuk bisnis Anda.

Dalam praktiknya, metode tidak langsung dalam melaporkan arus kas masuk akal untuk banyak bisnis.

Pertama, banyak bisnis menggunakan metode akuntansi akrual yang memperhitungkan pendapatan saat pendapatan tersebut diperoleh, bukan saat pendapatan tersebut disetorkan ke rekening perusahaan. Metode tidak langsung sejalan dengan praktik akuntansi yang umum ini.

Metode ini juga merupakan sumber daya yang berguna karena lebih mudah ditangani.

Ini adalah pengurangan sederhana dari laba bersih, dan semua item baris dapat ditemukan di laporan laba rugi dan neraca yang disiapkan dengan benar, yang berarti mengisi laporan arus kas Anda hanyalah masalah memasukkan data yang benar dan menghitung jawabannya.

Meskipun lebih mudah dan lebih umum untuk menggunakan metode tidak langsung untuk menyiapkan laporan arus kas Anda berikutnya untuk periode akuntansi, metode ini tidak disukai oleh badan pengatur yang terkadang menuntut lebih banyak keakuratan dari bisnis yang mereka paksakan untuk patuh.

IAI atau Ikatan Akuntan Indonesia merekomendasikan perusahaan untuk menggunakan metode langsung dalam membuat laporan arus kas.

Meskipun demikian, IAI juga mengharuskan akuntan yang menggunakan metode langsung untuk mengikuti persyaratan pelaporan serupa yang akan ada dalam metode tidak langsung, sehingga mereka harus menyelesaikan satu langkah tambahan di atas metode akuntansi arus kas yang sudah kompleks.

IAI meminta semua akuntan yang menggunakan metode langsung untuk membuat laporan rekonsiliasi yang memastikan keakuratan pelaporan kas.

Jika Anda berada di industri dengan pengaturan ketat, Anda mungkin menemukan bahwa kepatuhan berarti melaporkan metode arus kas langsung dengan laporan rekonsiliasi, dibandingkan dengan pendekatan tidak langsung yang lebih sederhana yang digunakan oleh beberapa perusahaan.

Baca juga: Manajemen Arus Kas: Pengertian dan Kegunaannya bagi Bisnis

Contoh Penghitungan Arus Kas Operasi

Lihatlah jumlah pada tabel berikut untuk menghitung arus kas operasi untuk bisnis hipotetis, PT ABC, untuk akhir tahun keuangannya.

Pendapatan bersih59,53 milyar
Penyusutan, deplesi dan amortisasi10,9 milyar
Pajak tangguhan dan kredit pajak investasi-32,59 milyar
Pendanaan lainnya4,9 milyar
Perubahan dalam modal kerja34,69 milyar
Penyesuaian terhadap laba bersih-27,694 milyar
Perubahan dalam piutang usaha-5,322 milyar
Perubahan dalam liabilitas9,131 milyar
Perubahan dalam persediaan0,828 milyar
Perubahan pada aktivitas operasi lainnya30,057 milyar

Sangat berguna untuk membandingkan perhitungan OCF untuk PT ABC dengan menggunakan kedua rumus metode tidak langsung.

Kedua rumus menghasilkan hasil yang sama dengan menggunakan jenis informasi yang berbeda.

Dengan rumus metode tidak langsung

Dengan menggunakan rumus metode tidak langsung, dana dari operasi PT ABC dapat dihitung sebagai berikut:

OCF = Perubahan Modal Kerja + (Laba Bersih + Pajak Tangguhan, Kredit Pajak Investasi + Penyusutan, Deplesi, dan Amortisasi + Dana Lainnya)

OCF = 34,69 miliar + (59,53 miliar + -32,59 miliar + 10,9 miliar + 4,9 miliar) = 77,43 miliar

Dengan rumus metode tidak langsung

Dengan menggunakan rumus metode tidak langsung, OCF untuk PT ABC dapat dihitung sebagai berikut:

OCF = Laba Bersih + Penyusutan, Deplesi, dan Amortisasi + Penyesuaian Laba Bersih + Perubahan Kewajiban + Perubahan Persediaan + Perubahan Piutang Usaha + Perubahan Aktivitas Operasi Lainnya

OCF = 59,53 miliar + 10,9 miliar + -27,694 miliar + 9,131 miliar + 0,828 miliar + -5,322 miliar + 30,057 miliar = 77,43 miliar

Baca juga: Ini Cara Membaca Laporan Arus Kas dan Analisanya

Contoh Nyata Analisis Arus Kas Operasi

Berikut adalah laporan arus kas triwulanan dari PT Ultrajaya Milk Industri Tbk yang merupakan perusahaan produk susu cair segar ( dengan proses UHT ) dan juga minuman siap saji.

arus kas operasi ultrajaya

Untuk laporan keuangan lengkap tahun 2022 yang telah diaudit, Anda bisa mengaksesnya melalui tautan ini.

Tentu, saya dapat membantu Anda.

Laporan arus kas operasi PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company Tbk (ULTJ) untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2022, menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan arus kas positif dari aktivitas operasi sebesar 259 milyar.

Hal ini merupakan pertanda baik, karena menunjukkan bahwa perusahaan mampu menghasilkan kas dari aktivitas bisnis intinya.

Pada tahunbuku 2022, Kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasi berkurang 81,6% atau sebesar Rp.1.154,6 milyar dibandingkan dengan Kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasi tahunbuku 2021, yaitu dari Rp. 1.414,4 milyar di tahunbuku 2021 menjadi Rp. 259,8 milyar di tahunbuku 2022.

Pengurangan ini terutama disebabkan oleh peningkatan pengeluaran kas kepada Pemasok, Karyawan, dan Beban Operasi Lainnya sebesar Rp.2.401,1 milyar, namun peningkatan penerimaan kas dari Pelanggan hanya sebesar Rp. 1.293,2 milyar.

Sedangkan penerimaan Penghasilan Bunga turun sebesar Rp. 28,6 milyar, penerimaan Penghasilan Lainnya turun sebesar Rp. 3,1 milyar, pembayaran Pajak Penghasilan naik sebesar Rp. 96,1 milyar, pembayaran Beban Bunga turun sebesar Rp. 112,5 milyar, dan Penambahan Piutang Lainnya naik
sebesar Rp. 31,4 milyar.

Baca juga: Cara Efektif Mengelola Arus Kas Untuk Bisnis yang Lebih Baik di Tahun 2023

Kesimpulan

Arus kas operasi adalah metrik akuntansi yang penting untuk membantu bisnis memahami kemampuan mereka menghasilkan laba dari operasi bisnis Anda.

Menghitung angka ini tidak hanya membantu Anda memahami berapa banyak uang yang Anda hasilkan, tetapi juga berapa banyak modal yang Anda simpan setelah memperhitungkan hal-hal seperti pajak, penyusutan, dan biaya operasional.

Untuk memudahkan Anda menghitung dan menganalisis laporan arus kas dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat laporan keuangan secara instan, manajemen persediaan yang lebih baik, mengontrol stok di banyak gudan lebih mudah, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four + 10 =