Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

sensitivity analysis banner

Sensitivity analysis atau analisis sensitivitas adalah model keuangan yang memungkinkan Anda untuk memahami pengaruh fluktuasi variabel-variabel tertentu terhadap profitabilitas bisnis Anda.

Misalnya, Anda ingin tahu apa yang akan terjadi jika terjadi penurunan penjualan sebesar 10%? Atau, bagaimana memahami dampak dari kenaikan biaya bahan baku sebesar 5%?

Analisis sensitivitas dapat memberikan jawabannya dan memungkinkan Anda untuk menyiapkan strategi untuk menghadapi kemungkinan-kemungkinan tersebut.

Pada artikel kali ini kita akan membahas secara mendalam sensitivity analysis dan juga contohnya dalam pengelolaan bisnis Anda.

Apa itu Sensitivity Analysis?

Sensitivity analysis atau analisis sensitivitas adalah teknik pemodelan keuangan yang memungkinkan para pengambil keputusan untuk menilai dampak perubahan variabel input utama terhadap hasil model keuangan.

Dengan menganalisis hubungan antara variabel independen dan dependen, analisis sensitivitas memungkinkan organisasi untuk mengidentifikasi potensi risiko dan peluang, sehingga dapat meningkatkan kualitas pengambilan keputusan keuangan mereka.

Analisis sensitivitas melibatkan pemeriksaan terhadap apa yang terjadi pada anggaran ketika terjadi perubahan pada asumsi-asumsi yang menjadi dasarnya.

Analisis ini juga dikenal sebagai what-if analysis, dan dapat dilakukan dengan menggunakan spreadsheet atau perhitungan manual.

Perhitungan manual lebih mudah dilakukan jika hanya berfokus pada bagian anggaran yang dapat berubah.

Baca juga: Pengertian Variance Analysis dalam Laporan Keuangan dan Cara Hitungnya

Banner 2 kledo

Apa Manfaat Sensitivity Analysis?

Analisis sensitivitas memiliki berbagai aplikasi penting dalam bisnis saat ini.

Sebagai contoh, analisis sensitivitas dapat diterapkan untuk menentukan seberapa sensitif anggaran kas terhadap perubahan yang mungkin terjadi pada asumsi awal.

Jika perubahan pada satu asumsi hanya menghasilkan perbedaan kas yang kecil, maka tidak ada alasan untuk terlalu khawatir.

Namun, perubahan pada satu asumsi terkadang dapat menyebabkan perubahan dramatis pada posisi kas perusahaan.

Oleh karena itu, analisis sensitivitas berguna untuk menentukan asumsi mana yang penting dan mana yang memiliki dampak lebih kecil.

Teknik ini berguna untuk mempelajari dampak perubahan terhadap anggaran, memastikan para manajer mengetahui bagaimana situasi dapat berbeda dari posisi yang diharapkan.

Seperti yang sudah kami bahas diatas, analisis sensitivitas terkadang disebut “what-if analysis”. Ini adalah nama yang sangat bagus karena dengan sempurna merangkum apa yang menjadi fokusnya.

Teknik ini menunjukkan kepada analis apa yang akan terjadi pada anggaran jika terjadi perubahan.

Prosedur analisis sensitivitas melibatkan “mencoba” berbagai perubahan dari asumsi awal untuk menilai dampaknya.

Hal ini dapat dilakukan dengan mengubah satu kategori penerimaan atau pembayaran (misalnya, bagaimana jika harga pembelian naik 5%?).

Hal ini juga dapat dilakukan dengan menyelidiki dampak dari lebih dari satu kombinasi perubahan (misalnya, bagaimana jika harga pembelian naik 5% dan kita harus melunasi pinjaman dalam satu bulan, bukan dua bulan?)

Anda mungkin diminta untuk melakukan analisis sensitivitas dalam tugas yang diberikan, jadi kita akan membahas teknik numeriknya sebentar lagi.

Sebelum kita melakukannya, ada baiknya kita melihat alat bantu praktis yang penting untuk melakukan analisis sensitivitas: spreadsheet excel di komputer.

Baca juga: Pengertian Audit Kepatuhan, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Cara Melakukan Sensitivity Analysis dengan Menggunakan Spreadsheet Excel

Format anggaran kas mudah dibuat ulang pada spreadsheet excel. Rumus digunakan untuk membantu kita menghindari melakukan semua perhitungan manual.

Setelah Anda membuka spreadsheet, Anda tinggal memasukkan data atau menambahkan baris/kolom baru (misalnya, untuk penerimaan atau pembayaran tambahan).

Ketika spreadsheet untuk anggaran kas dikonfigurasikan dengan benar, jumlah total untuk penerimaan dan pembayaran akan secara otomatis menyesuaikan ketika ada perubahan, bersama dengan saldo bank/kas di bagian bawah anggaran.

Contoh tata letak anggaran kas ditunjukkan di bawah ini. Ada dua ilustrasi dalam contoh ini:

Tampilan normal, yang menunjukkan angka-angka

ABCDEFG
1 2Anggaran Kas PT ABC
3JanuariFebruariMaretAprilMeiJuni
4(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)
5Pendapatan
6
7Kwitansi penjualan3.0003.0004.0004.0004.0004.000
8Modal10.000
9Total pendapatan13.0003.0004.0004.0004.0004.000
10Pembayaran
11Pembelian5.0001.7501.7501.7501.750
12Aset tetap4.5005.250
13Sewa575575575575575575
14Asuransi505050505050
15Listrik252525252525
16Telepon1501515151515
17ATK101010101010
18Materai151515151515
19Biya bank1007575
20Periklanan1503030303030
21Total Pembayaran10.5757.7202.5457202.4702.545
22Arus kas bulan ini2.425-4.7201.4553.2801.5301.455
23Bank Balance B/F2.425-2.295-8402.4403.970
24Bank Balance C/F2.425-2.295-8402.4403.9705.425

Tampilan alternatif yang menunjukkan formula yang digunakan

ABCDEFG
1 2Anggaran Kas PT ABC
3JanuariFebruariMaretAprilMeiJuni
4(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)
5Pendapatan
6
7Kwitansi penjualan3.0003.0004.0004.0004.0004.000
8Modal10.000
9Total pendapatan=SUM(B7:B8)=SUM(C7:C8)=SUM(D7:D8)=SUM(E7:E8)=SUM(F7:F8)=SUM(G7:G8)
10Pembayaran
11Pembelian5.0001.7501.7501.7501.750
12Aset tetap4.5005.250
13Sewa575575575575575575
14Asuransi505050505050
15Listrik252525252525
16Telepon1501515151515
17ATK101010101010
18Materai151515151515
19Biya bank1007575
20Periklanan1503030303030
21Total Pembayaran=SUM(B11:B20)=SUM(C11:C20)=SUM(D11:D20)=SUM(E11:E20)=SUM(F11:F20)=SUM(G11:G20)
22Arus kas bulan ini=SUM(B9-B21)-=SUM(C9-C21)=SUM(D9-D21)=SUM(E9-E21)=SUM(F9-F21)=SUM(G9-G21)
23Bank Balance B/F0=SUM(B22)=SUM(C22+C23)=SUM(D22+D23)=SUM(E22+E23)=SUM(F22+F23)
24Bank Balance C/F=SUM(B22:B23)=SUM(C22+C23=SUM(D22+D23)=SUM(E22+E23)=SUM(F22+F23)=SUM(G22+G23)

Meskipun penggunaan praktis spreadsheet sulit untuk dimasukkan ke dalam simulasi penghitungan keuangan yang lebih rumit, persyaratan pengetahuan dan pemahaman dari contoh diatas mencakup pemodelan komputer.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Vertikal dalam Laporan Keuangan & Manfaatnya

Melakukan Sensitivity Analysis Secara Manual

Sensitivity Analysis 1

Jenis perubahan pada data yang diterapkan dalam analisis sensitivitas umumnya masuk ke dalam salah satu dari tiga kategori. Kategori-kategori ini dibahas di bawah ini.

Perubahan pada volume dasar

Perubahan volume dasar adalah perubahan pada unit penjualan atau unit produksi atau pembelian.

Pada tingkat tertentu, hal ini dapat diterapkan pada biaya overhead atau aset tetap (misalnya, mempekerjakan atau membeli peralatan tambahan yang tidak termasuk dalam anggaran awal).

Perubahan harga

Pada awalnya kita akan membahas perubahan harga secara langsung. Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas dampak inflasi dan cara menghadapinya.

Perubahan waktu

Kita juga perlu menilai dampak dari situasi di mana penerimaan dan pembayaran sama dengan anggaran kas awal tetapi terjadi pada waktu yang berbeda.

Contohnya termasuk mengizinkan persyaratan kredit yang lebih panjang (atau lebih pendek) untuk penjualan atau membayar pembelian atau pengeluaran lain pada waktu yang berbeda dari yang direncanakan semula.

Ada dua pendekatan yang digunakan untuk mengubah data anggaran kas:

  • Menyusun ulang seluruh anggaran kas: Meskipun hal ini mudah dilakukan ketika bekerja dengan spreadsheet, namun akan sangat memakan waktu jika dilakukan secara manual, terutama jika ada beberapa opsi yang perlu dipertimbangkan.
  • Hitung dampaknya terhadap pergerakan kas bulanan dengan memeriksa perubahan yang diusulkan: Pendekatan ini membutuhkan penerapan beberapa logika pada masalah, tetapi lebih cepat daripada menyusun ulang seluruh anggaran

Kuncinya adalah mempertimbangkan setiap bulan secara terpisah dan melakukan perhitungan untuk bulan tersebut:

  • Setiap perubahan dalam penerimaan, dan
  • Setiap perubahan dalam pembayaran, yang secara bersama-sama menghasilkan
  • Perubahan dalam pergerakan kas

Saldo kas penutupan yang direvisi untuk bulan tersebut kemudian dapat dihitung dan diteruskan ke bulan berikutnya. Perhitungan ini dapat dilakukan dalam bentuk tabel.

Baca juga: 17 Cara Melakukan Analisis Prediktif dalam Bisnis Retail

Contoh Sensitivity Analysis

Kami akan menggunakan contoh langsung untuk menunjukkan proses yang digunakan untuk melakukan analisis sensitivitas.

Anggaran kas berikut ini didasarkan pada semua penjualan yang dilakukan secara kredit selama dua bulan. Penjualan bulan Maret diperkirakan sebesar 8.000.000.000.

JanuariFebruariMaretApril
(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)
Pendapatan
Penerimaan dari Penjualan Tahun ke-96.5004.500
Penerimaan dari Penjualan Tahun ke-106.0007.000
Total pendapatan6.5004.5006.0007.000
Pembayaran4.000
Pembelian yang Dilakukan pada Tahun ke-94.000
Pembelian yang Dilakukan pada Tahun ke-104.0006.0006.000
Pengeluaran1.0001.0001.0001.000
Aset tetap10.000
Prive1.5001.500
Total pembayaran15.0006.5007.0008.500
Arus kas bulan ini(8.500)(2.000)(1.000)(1.500)
Bank Balance B/F10.0001.500(500)(1.500)
Bank BalanceC/F1.500(500)(1.500)(3.000)

Misalkan kita ingin menentukan dampak dari perubahan ketentuan penjualan menjadi kredit satu bulan, yang berlaku untuk penjualan bulan Januari. Untuk mempermudah, kita akan mengasumsikan bahwa semua pelanggan mematuhi ketentuan yang telah direvisi.

Dengan mengikuti prosedur yang diuraikan di atas, kita akan mendapatkan hasil sebagai berikut:

JanuariFebruariMaretApril
(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)
Kuitansi ‘Lama’ dari Penjualan6.5004.5006.0007.000
Kuitansi ‘Baru’ dari Penjualan6.50010.5007.0008.000
Perubahan pada tanda terima+ 6.000+ 1.000+ 1.000
Angka arus kas yang direvisi
JanuariFebruariMaretApril
(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)(Dalam juta)
Arus kas bulan ini(8.500)4.0000(500)
Bank Balance B/F10.0001.5005.5005.500
Bank Balance C/F1.5005.5005.5005.000

Pada contoh di atas, penerimaan penjualan dua bulan akan muncul di bulan Februari, meningkatkan penerimaan untuk bulan tersebut sebesar 6.000.000.000.

Perubahan penerimaan untuk bulan Maret dan April diakibatkan oleh penerimaan penjualan bulan yang berbeda dari yang direncanakan.

Hasil keseluruhannya adalah saldo bank baru di akhir April sebesar 5.000.000.000, bukan angka penarikan awal sebesar 3.000.000.000.

Perhatikan bahwa dengan menggunakan teknik ini, Anda hanya perlu memeriksa baris-baris dalam anggaran kas yang dapat berubah.

Di sini, tidak ada dampak pada pembayaran, sehingga tidak perlu memeriksa kembali angka-angka tersebut.

Baca juga: Pengertian Analisis Pengeluaran Bisnis, Tahapan, dan Manfaatnya

Komponen Utama Sensitivity Analysis di Laporan Keuangan

Sensitivity Analysis 2

Variabel dan parameter

Dasar dari analisis sensitivitas terletak pada pemahaman hubungan antara variabel dan parameter dalam model keuangan.

Variabel independen

Variabel independen adalah variabel input yang dapat berubah, mempengaruhi hasil dari model keuangan. Contohnya seperti suku bunga, tingkat inflasi, dan tingkat pertumbuhan.

Variabel dependen

Variabel dependen adalah variabel output yang dipengaruhi oleh variabel independen. Contohnya adalah nilai sekarang bersih (NPV), tingkat pengembalian internal (IRR), dan harga saham.

Asumsi dan skenario

Asumsi dan skenario menjadi dasar analisis sensitivitas, yang memungkinkan analis untuk menguji efek dari variabel input yang berbeda pada model keuangan.

Skenario dasar

Skenario ini mewakili serangkaian asumsi yang paling mungkin, sering kali berdasarkan data historis dan kondisi pasar saat ini.

Skenario alternatif

Skenario ini merupakan variasi dari skenario dasar, yang menggabungkan perubahan dalam asumsi-asumsi utama untuk menilai dampaknya terhadap variabel-variabel dependen.

Model Keuangan

Beberapa model keuangan dapat digunakan dalam analisis sensitivitas, termasuk:

Discounted Cash Flow/DCF

DCF memperkirakan nilai investasi berdasarkan arus kas masa depan yang diharapkan, yang didiskontokan ke nilai sekarang.

Capital Asset Pricing Model/CAPM

CAPM menghitung imbal hasil yang diharapkan dari suatu aset berdasarkan risikonya terhadap pasar secara keseluruhan.

Model penetapan harga Opsi Black-Scholes

Model ini menentukan harga wajar dari sebuah opsi dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti harga saham, harga kesepakatan, dan waktu kadaluarsa.

Baca juga: Analisis ROI: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Pengaplikasian Sensitivity Analysis di Bidang Keuangan

Analisis investasi

Analisis sensitivitas memainkan peran penting dalam mengevaluasi investasi, termasuk penilaian saham dan obligasi, dan keputusan penganggaran modal.

Penilaian saham dan obligasi

Dengan menyesuaikan variabel kunci seperti suku bunga, tingkat pertumbuhan, dan rasio pembayaran dividen, analis dapat menilai dampak perubahan ini pada penilaian saham dan obligasi, memberikan wawasan tentang potensi risiko dan imbalan.

Keputusan penganggaran modal

Analisis sensitivitas membantu dalam mengevaluasi kelayakan proyek investasi dengan menganalisis dampak perubahan variabel seperti biaya, pendapatan, dan tingkat diskonto terhadap nilai bersih sekarang (NPV) dan tingkat pengembalian internal (IRR) proyek.

Manajemen risiko

Manajemen risiko adalah area lain di mana analisis sensitivitas dapat menjadi sangat berharga, karena membantu organisasi mengidentifikasi, menilai, dan memitigasi berbagai risiko, termasuk risiko kredit, risiko pasar, dan risiko operasional.

Penilaian risiko Kredit

Analisis sensitivitas dapat digunakan untuk menilai dampak potensial dari perubahan variabel seperti suku bunga, skor kredit peminjam, dan kondisi ekonomi terhadap portofolio kredit.

Penilaian risiko pasar

Dengan menganalisis dampak perubahan variabel pasar seperti nilai tukar, suku bunga, dan harga aset, analisis sensitivitas dapat membantu organisasi memahami eksposur mereka terhadap risiko pasar dan mengembangkan strategi lindung nilai yang tepat.

Penilaian risiko operasional

Analisis sensitivitas dapat membantu mengidentifikasi dan mengukur dampak potensial dari perubahan variabel operasional, seperti biaya produksi, upah tenaga kerja, dan biaya kepatuhan terhadap peraturan, terhadap kinerja keuangan organisasi.

Financial forecasting

Analisis sensitivitas dapat digunakan untuk meningkatkan akurasi dan keandalan prakiraan keuangan atau financial forecasting, termasuk prakiraan pendapatan dan laba, proyeksi arus kas, serta penganggaran dan perencanaan keuangan.

Prakiraan Pendapatan dan Laba

Dengan menyesuaikan variabel-variabel utama seperti tingkat pertumbuhan penjualan, penetapan harga, dan retensi pelanggan, analisis sensitivitas dapat membantu organisasi mengembangkan prakiraan pendapatan dan laba yang lebih akurat dan kuat.

Proyeksi Arus Kas

Analisis sensitivitas memungkinkan organisasi untuk menilai dampak perubahan variabel seperti kebutuhan modal kerja, pengeluaran modal, dan biaya pembiayaan terhadap proyeksi arus kas mereka.

Penganggaran dan perencanaan keuangan

Dengan memasukkan analisis sensitivitas ke dalam proses penganggaran dan perencanaan keuangan, organisasi dapat mengidentifikasi potensi risiko dan peluang, sehingga memungkinkan pengambilan keputusan dan alokasi sumber daya yang lebih tepat.

Baca juga: Mengenal Analisis Trend (Trend Analysis) dalam Laporan Keuangan

Keterbatasan dan Tantangan Sensitivity Analysis di Bidang Keuangan

Analisis sensitivitas memiliki keterbatasan dan tantangan, yang harus dipertimbangkan ketika menginterpretasikan dan menerapkan hasilnya.

Subjektivitas asumsi dan skenario

Kualitas analisis sensitivitas bergantung pada asumsi dan skenario yang digunakan, yang sering kali bersifat subjektif dan dapat dipengaruhi oleh bias analis yang terlibat.

Penekanan berlebihan pada variabel tertentu

Terlalu berfokus pada variabel tertentu dapat menyebabkan penekanan berlebihan pada pentingnya variabel tersebut, yang berpotensi mengakibatkan kesalahan alokasi sumber daya atau pengambilan keputusan yang salah.

Data yang tidak Lengkap atau tidak akurat

Analisis sensitivitas bergantung pada ketersediaan dan keakuratan data. Data yang tidak lengkap atau tidak akurat dapat menyebabkan hasil yang menyesatkan dan pengambilan keputusan yang salah.

Penyederhanaan hubungan yang kompleks

Model keuangan sering kali menyederhanakan hubungan yang kompleks antar variabel, yang dapat mengakibatkan pandangan yang menyimpang dari kenyataan.

Analisis sensitivitas mungkin tidak sepenuhnya menangkap kompleksitas ini, yang mengarah pada penyederhanaan yang berlebihan dari hubungan antara variabel input dan output.

Baca juga: Cara Menghitung Keuntungan Bisnis dengan Analisis Profitabilitas

Kesimpulan

Sensitivity analysis adalah alat yang sangat penting dalam pengambilan keputusan keuangan, karena memungkinkan organisasi untuk menilai dampak potensial dari perubahan variabel input utama pada model keuangan.

Dengan memahami risiko dan peluang yang terkait dengan berbagai skenario, para pengambil keputusan dapat membuat pilihan yang lebih tepat dan mengalokasikan sumber daya dengan lebih baik.

Untuk memastikan efektivitas analisis sensitivitas, organisasi harus mengadopsi praktik terbaik, seperti menggunakan beragam skenario dan asumsi, menggabungkan berbagai teknik analisis sensitivitas, dan menyajikan hasil dalam format yang jelas dan mudah diakses.

Analisis sensitivitas tidak boleh dipandang sebagai latihan sekali jadi, melainkan sebagai proses perbaikan dan adaptasi yang berkelanjutan terhadap informasi dan kondisi baru.

Dengan memperbarui model dan asumsi secara berkala, organisasi dapat memastikan bahwa analisis sensitivitas mereka tetap relevan dan berguna dalam memandu pengambilan keputusan keuangan mereka.

Untuk proses sensitivity analysis yang lebih baik, Anda memerlukan data keuangan yang faktual dan transparan.

Belum melakukan pencatatan transaksi dan data keuangan yang benar? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini untuk proses akuntansi yang lebih mudah dan praktis.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − nine =