Continuous Advertising: Hal Penting yang Harus Ada dalam Strategi Pemasaran Anda

Continuous Advertising

Perbaikan berkelanjutan dalam pemasaran membantu Anda mencapai pengembalian investasi yang lebih baik dalam pemasaran. Continuous advertising adalah suatu teknik pemasaran yang berfokus pada perbaikan kecil secara bertahap pada suatu proses, daripada mencoba untuk mencapai perubahan besar.

Dalam pemasaran dan periklanan, Anda dapat menggunakan perbaikan berkelanjutan untuk mencapai sasaran seperti meningkatkan akurasi penargetan, meningkatkan kualitas produk atau layanan, meningkatkan kepuasan pelanggan, atau memberikan prospek berkualitas lebih tinggi kepada tenaga penjualan.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu continuous advertising dan juga tahapan dalam mengelola continuous advertising dalam proses pemasaran bisnis Anda.

Apa itu Continuous advertising?

Continuous Advertising

Continuous advertising adalah strategi pemasaran di mana konsumen suatu barang atau jasa terus menerus diingatkan akan kebutuhannya, terutama selama periode penjualan rendah atau tidak ada.

Model ini terutama digunakan untuk produk non-musiman (seperti sabun, pasta gigi, ponsel, dll.) Dan terkadang untuk produk musiman (seperti wol, payung, dll.).

Continuous advertising adalah semacam model penjadwalan. Penjadwalan mengacu pada pola waktu periklanan suatu merek yang bertujuan untuk bertepatan dengan periode penjualan yang menguntungkan.

Dua model penjadwalan lainnya adalah iklan ‘flighting’ dan ‘pulsing’.

Iklan berkelanjutan lazim dalam layanan dan barang kemasan yang membutuhkan penguatan terus menerus sehingga audiens dipengaruhi pada titik pembelian karena ingatan teratas dari merek tertentu.

Pola periklanan dapat melibatkan jeda pendek secara berkala atau jeda panjang, sepanjang tahun.

Keuntungan dari model penjadwalan ini dibandingkan dengan model flighting dan pulsing adalah bahwa model ini mencakup seluruh siklus pembelian dan karenanya, bertindak sebagai pengingat yang konstan.

Hal ini membantu perusahaan pengadopsi mendapatkan efisiensi biaya dalam bentuk diskon besar dan keuntungan posisi dari berbagai saluran media yang digunakan.

Baca juga: 12 Strategi Penjualan Online agar Bisnis Semakin Berkembang

Mengapa Continuous Advertising adalah Strategi yang Baik?

Pemasaran digital tidak dirancang untuk bekerja dengan baik dalam pendekatan on-and-off.

Jika Anda telah memulai bisnis baru atau meluncurkan produk baru, kemungkinan besar Anda akan menyadari bahwa penjualan bisa memakan waktu.

Target audiens Anda tidak hanya membutuhkan waktu untuk menyadari merek Anda dan mendapatkan edukasi tentang produk atau layanan Anda, teknologi yang menampilkan iklan Anda di Facebook, Google, Tiktok, dan platform lainnya membutuhkan waktu untuk menentukan siapa di antara audiens Anda yang paling mungkin mengklik iklan Anda dan berkonversi di situs web Anda.

Inilah mengapa continuous advertising adalah strategi yang tepat untuk proses pemasaran bisnis Anda:

Membuat visibilitas yang lebih baik di banding kompetitor

Jika Anda tidak melakukan pemasangan iklan untuk kata kunci terkait merek Anda, pesaing Anda akan melakukannnya dan akan menjadi yang terdepan dan terpusat setiap kali audiens target Anda online.

Produk mereka mungkin tidak sebagus milik Anda dan harga mereka mungkin lebih tinggi, tetapi produk mereka akan segera menjadi tepercaya di tengah kerumunan dan audiens Anda akan mulai membeli dari mereka.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Deskripsi Produk yang Baik?

Memastikan pelanggan melihat produk Anda

Tidak ada jumlah iklan pasti yang akan membuat seseorang membeli dari Anda sebelum mereka siap.

Strategi continuous advertising mengikuti strategi siklus hidup pelanggan memberi mereka informasi yang konsisten, meningkatkan kemungkinan bahwa hari ini mungkin harinya.

Di sisi lain, jika hari itu adalah enam bulan dari sekarang, pesan Anda yang konsisten memperbesar kemungkinan untuk membuat mereka datang kepada Anda daripada pergi ke orang lain.

Ini merupakan bagian terbaik dari digital marketing

Pemasaran digital paling efektif ketika Anda menjalankan iklan Anda secara konsisten dari waktu ke waktu.

Cookie dan alat bantu seperti Facebook Pixels secara otomatis menargetkan ulang orang-orang yang paling cenderung melakukan pembelian.

Misalkan, misalnya, seseorang membuka situs web Anda, menjelajahi produk Anda dan membuat semua indikasi bahwa mereka tertarik untuk membeli, tetapi kemudian pergi sebelum melakukannya.

Membiarkan Facebook dan Google secara otomatis menargetkan ulang orang tersebut melalui piksel, khususnya dengan iklan produk dinamis, jauh lebih mungkin menghasilkan konversi daripada menargetkan seseorang secara dingin.

Jika Anda telah mematikan iklan Anda untuk bulan itu, penjualan itu kemungkinan akan jatuh ke orang lain.

Baca juga: 8 Contoh Biaya Diskresioner dan Bedanya dengan Biaya Tetap Terikat

Tahapan dalam Membuat Continuous Advertising dan Marketing

Continuous Advertising

1. Lakukan penelitian

Pada peluncuran kampanye pemasaran apa pun, selalu merupakan ide yang baik untuk memastikan Anda memiliki pemahaman yang realistis tentang produk Anda, pasar, proposisi nilai Anda, dan posisi kompetitif.

Dalam proses rangkaian tertutup ini, kami menggambarkan langkah penelitian hanya di awal. Proses itu sendiri akan secara otomatis memberikan intelijen pasar baru yang lebih dalam saat Anda meluncurkan produk Anda.

2. Strategi

Strategi yang didefinisikan dengan jelas sangat penting untuk keberhasilan kampanye pemasaran konten Anda.

Selama tahap ini, Anda perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti ini:

  • Apa tujuan dari kampanye ini?
  • Siapa prospek Anda?
  • Di industri apa mereka berada?
  • Peran dan jabatan apa yang mereka miliki?
  • Masalah bisnis apa yang dialami target Anda (terkait dengan solusi Anda)?
  • Bagaimana produk atau layanan Anda akan memecahkan masalah tersebut?
  • Apa manfaat yang dihasilkan?

3. Pastikan Anda membut proses yang customer centric

Anda tidak dapat membuat konten yang relevan dan berguna kecuali Anda tahu persis dengan siapa Anda berbicara dan jenis pertanyaan apa yang mereka miliki selama proses pembelian.

Mulailah dengan menyempurnakan definisi prospek target Anda dari Langkah 2 menjadi persona aktual (individu yang representatif).

Selanjutnya, buatlah peta langkah-langkah yang dilalui prospek Anda dalam membuat keputusan pembelian.

Hal ini penting untuk dilakukan karena prospek memiliki kebutuhan informasi yang berbeda tergantung di mana mereka berada dalam siklus pembelian.

Satukan kedua langkah ini dengan membuat peta pesan yang mengidentifikasi pesan-pesan kunci yang harus berhasil dikomunikasikan kepada prospek untuk memindahkan mereka ke langkah berikutnya dalam siklus pembelian.

Baca juga: 12 Cara Promosi di Whatsapp Ini Wajib Anda Coba!

Banner 3 kledo

4. Buat kalender editorial

Pemasar konten adalah publisher, dan seperti publisher, mereka harus mengembangkan kalender editorial untuk memberi mereka peta jalan tentang topik mana yang akan dibahas dan kapan.

Lihatlah pesan yang akan Anda sampaikan dan tentukan cara terbaik untuk menyampaikan konten atau materi iklan Anda (melalui blog, studi kasus, email, artikel majalah, podcast, presentasi, video, halaman web, webinar, white paper, dll.).

5. Buat konten yang baik

Prioritaskan dengan menggunakan semua informasi yang telah Anda kumpulkan pada langkah-langkah sebelumnya, dan mulailah membangun konten Anda sepotong demi sepotong.

Kemungkinan Anda tidak perlu membuat semuanya dari awal, tetapi dapat menggunakan atau menggunakan kembali konten yang ada, materi internal atau pihak ketiga.

Atau, Anda dapat mengkurasi konten. Itu berarti Anda mengakui sumbernya dan kemudian menempatkan konten ke dalam konteks dengan menjelaskan bagaimana kaitannya dengan solusi Anda.

6. Promosi dan sosialisasi

Setelah konten dibuat, Anda perlu memberi tahu prospek target Anda bahwa konten itu ada.

Jika Anda memiliki daftar email berbasis izin atau pelanggan blog, Anda dapat mengirimkan konten Anda secara langsung.

Jika tidak, Anda perlu menarik target Anda ke tempat konten Anda berada secara online, atau mendorongnya ke tempat target Anda berkumpul di jejaring sosial. Selain itu, optimalkan konten Anda dengan frasa kunci SEO untuk membantu pembaca menemukannya.

Baca juga: 14 Jenis Iklan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

7. Pantau umpan balik

Google Analytics, klik melalui pelacakan di email, monitor media sosial, dan alat lainnya memungkinkan Anda, dengan biaya yang efektif, untuk melihat bagaimana target Anda bereaksi terhadap konten Anda.

Dapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan semacam ini:

  • Di mana mereka langsung keluar dari halaman?
  • Di bagian mana mereka memiliki durasi lama?
  • Bagian mana yang mereka teruskan, posting, atau tweet?
  • Di mana mereka mengonversi dan mengambil tindakan yang Anda inginkan?
  • Apa yang mereka katakan dalam komentar di sosial media?

8. Dokumentasikan

Untuk memanfaatkan informasi berharga yang telah Anda kumpulkan pada langkah sebelumnya, Anda harus mengumpulkan informasi, mengaturnya, dan menyimpannya di tempat yang dapat Anda cari dan urutkan.

Semakin banyak informasi yang ada (dan alat seperti Google Analytics dapat menghasilkan banyak sekali informasi), semakin banyak Anda membutuhkan otomatisasi dalam bentuk sistem Customer Relationship Management (CRM) yang terintegrasi.

9. Lakukan analisis

Setelah Anda memiliki data pasar yang telah Anda kumpulkan dalam format yang mudah dikelola, sekarang saatnya untuk mengukur bagaimana Anda melakukannya.

Ini adalah proses analisis yang menerjemahkan intelijen pasar ke dalam item tindakan untuk mengoreksi dan mengubah kampanye Anda.

  • Di mana Anda melakukannya dengan baik?
  • Di mana Anda bisa melakukannya dengan lebih baik?
  • Apa yang harus Anda ubah mengenai deskripsi target, persona, iklan, pesan, chanel, dan konten Anda?

Baca juga: Iklan Gratis yang Bisa Anda Gunakan Dalam Bisnis Secara Online

Kesimpulan

Pembeli saat ini adalah target yang bergerak. Kebutuhan dan masalah mereka terus berkembang. Lingkungan ekonomi selalu berubah. Teknologi terus dikembangkan dan ditingkatkan. Jadi masuk akal bahwa kampanye pemasaran kita juga harus berubah dalam upaya untuk mengikutinya.

Continuous advertising dan marketing sangat ideal untuk pemasar B2B yang perlu memelihara prospek dalam jangka waktu yang lama.

Dengan terus menganalisis tanggapan pelanggan dan menyempurnakan proses komunikasi dan pesan Anda, Anda dapat menyesuaikan kampanye Anda untuk memberikan konten pemasaran yang sangat bertarget, relevan, dan efektif.

Lalu, untuk melakukan pencatatan dari transaksi penjualan dan biaya pemasaran yang lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda tidak hanya akan mendapatkan kemudahan dalam proses pencatatan pembukuan, namun juga untuk manajemen persediaan, mengelola banyak cabang, sampai membuat laporan keuangan dalam hitungan detik.

Kledo juga sudah terintegrasi dengan software payroll dan HR Gajihub, sehingga memberikan solusi menyeluruh untuk proses operasional dalam bisnis dan memudahkan Anda dalam pengembilan keputusan yang lebih baik.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eight + 2 =