14 Jenis Iklan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

jenis iklan

Ada banyak jenis iklan dalam proses pemasaran. Periklanan sendiri memungkinkan bisnis untuk menjangkau audiens target mereka untuk meningkatkan penjualan. Ini juga membantu perusahaan membujuk pelanggan untuk membeli layanan atau produk yang dikeluarkan bisnis.

Tetapi, semua jenis iklan tidak cocok untuk semua bisnis, dan Anda harus memilihnya dengan bijak.

Periklanan telah ada sejak zaman kuno. Tujuan utamanya adalah untuk mempublikasikan pesan yang terkait dengan penjualan atau peristiwa penting lainnya.

Bisnis modern memiliki akses ke bentuk-bentuk sistem promosi produk / layanan canggih seperti televisi, aplikasi seluler, YouTube, situs web, dan email.

Namun, organisasi yang cerdas menggunakan strategi periklanan yang efisien dengan meneliti pasar, konsumen, dan pesaing produk / layanan mereka. Anda hanya dapat membuat taktik yang efektif ketika Anda mengetahui berbagai bentuk periklanan.

Lanjutkan membaca artikel ini untuk mengetahui 14 jenis iklan berbeda yang bisa Anda pilih dalam proses pemasaran bisnis Anda.

Apa itu Periklanan?

jenis iklan

Periklanan adalah alat pemasaran utama yang digunakan oleh entitas komersial untuk menjual produk atau layanan kepada konsumen baru dan yang sudah ada.

Pada dasarnya, ini adalah komunikasi pemasaran yang menyampaikan pesan non-pribadi kepada massa untuk menyebarkan jangkauan ide, layanan, atau produk.

Iklan komersial sering kali disertai dengan sponsor terbuka dari organisasi penerima.

Periklanan berfokus pada peningkatan value merek. Iklan ini menggunakan beberapa taktik persepsi seperti warna, visual, selebriti, makanan, ilustrasi, dan musik untuk menggairahkan pikiran pelanggan.

Dengan demikian, keesokan harinya ketika konsumen mengunjungi toko lokal akan merasa tertarik dengan produk yang diiklankan pada hari sebelumnya di TV atau radio.

Baca juga: Berikut 7 Prinsip Manajemen Keuangan, Anda Wajib Tahu!

Perbedaan Antara Iklan dan Pemasaran

  • Periklanan hanyalah bagian dari strategi pemasaran bisnis apa pun. Inilah perbedaan utama antara kedua praktik bisnis ini.
  • Pemasaran mengontrol bagaimana bisnis Anda akan terlibat dengan tiga jenis media komunikasi utama: media berbayar, media yang dimiliki, dan media yang diperoleh. Sebaliknya, iklan adalah komponen dari media berbayar.
  • Anda dapat berhasil mempromosikan produk dan layanan secara gratis Anda kepada audiens target hanya dengan menggunakan strategi pemasaran. Iklan membutuhkan investasi untuk promosi layanan/produk.
  • Perusahaan harus membentuk departemen terpisah untuk menangani pemasaran. Di sisi lain, mereka tidak perlu membuat tim independen untuk periklanan. Tim pemasaran dapat menanganinya.

Baca juga: Cara Melakukan Penyusunan Anggaran dan Tips Membuat Anggaran

Perbedaan Antara Iklan Tradisional dan Digital

  • Sistem periklanan tradisional tidak bergantung pada teknologi canggih seperti internet, smartphone, dan situs web. Oleh karena itu, jika internet mati, Anda masih bisa menjangkau konsumen Anda melalui iklan TV dan radio tradisional.
  • Iklan digital sepenuhnya bergantung pada internet. Oleh karena itu, strategi pemasaran Anda bisa terpukul jika internet tidak tersedia.
  • Iklan tradisional, seperti direct mail, memiliki tingkat konversi yang lebih tinggi daripada email pemasaran. Karena sebagian besar email promosi, komponen iklan digital, masuk ke folder spam atau promosi email audiens. Sebaliknya, kartu pos akan mencapai kotak surat pelanggan, dan mereka pasti akan membacanya karena mereka selalu mengawasi kotak surat untuk tagihan.

Jenis-jenis Iklan Tradisional

1. Iklan cetak

Meskipun iklan cetak dapat merujuk pada brosur dan selebaran, namun iklan ini bisa saja termuat di surat kabar atau majalah.

Tergantung pada target audiensnya, perusahaan dapat beriklan di surat kabar lokal, nasional, atau tingkat negara bagian.

Selain itu, sebagian besar surat kabar menawarkan versi online kepada audiens. Dengan demikian, memasang iklan di sana berarti Anda dapat menjangkau audiens yang lebih besar.

Dalam hal memasang iklan di surat kabar, organisasi dapat memilih bagian tertentu, atau mereka dapat meletakkannya di halaman biasa sehingga semua orang dapat melihatnya.

Bisnis sering memasang iklan di majalah untuk audiens yang lebih bertarget. Misalnya, perusahaan yang menjual kosmetik akan merasa lebih bermanfaat untuk menempatkan iklan mereka di majalah gaya hidup.

Baca juga: Berbagai Kegiatan Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

2. Direct mail

Direct mail adalah jenis iklan tradisional lain dan sebagian besar digunakan oleh usaha kecil untuk menjangkau konsumen dengan sukses.

Dalam periklanan tradisional ini, Anda memilih kelompok audiens potensial dan mengirim pamflet yang menarik kepada mereka menggunakan surat siput.

Untuk memulai iklan semacam itu, perusahaan harus menemukan audiens dan kemudian mengirimkan selebaran yang berisi penawaran yang menguntungkan.

Selain itu, mereka dapat memeriksa respons seperti apa yang mereka terima sebagai imbalan dari audiens.

Sayangnya, iklan ini tidak umum lagi dan hanya berfungsi untuk bisnis lokal. Versi digital dari iklan surat adalah iklan email, di mana calon pelanggan menerima email dari perusahaan yang mempromosikan produk dan layanan mereka.

3. Iklan televisi

Iklan televisi adalah jenis iklan tradisional yang masih lazim saat ini. Karena media ini memiliki jangkauan yang komprehensif, perusahaan yang melayani pasar besar atau nasional akan merasa ideal.

Dengan bantuan penglihatan, suara, dan gerakan, iklan-iklan ini cukup persuasif untuk memengaruhi pemirsa untuk membeli produk atau berlangganan layanan.

Biaya pembuatan iklan dan pembelian slot untuk iklan ini di TV sangat mahal. Biasanya, slot dijual dalam satuan detik (20, 30, 60.) Selain itu, harga slot tergantung pada panjang, frekuensi, waktu, acara TV, dll.

Baca juga: Punya Bisnis Rumah Makan? Ini Tips Sukses Mengembangkannya

4. Iklan radio

Radio adalah salah satu jenis iklan tertua, dan masih sangat populer untuk menjangkau target demografis Anda.

Terutama jika audiens target Anda mendengarkan acara atau stasiun tertentu, iklan yang konstan akan memiliki peluang besar untuk mendatangkan konsumen baru.

Salah satu kelemahan iklan radio adalah menjangkau audiens hanya melalui suara.

Orang mungkin lupa tentang apa iklan itu karena tidak ada visual. Itulah sebabnya Anda sering mendengar iklan yang sama diulang-ulang di stasiun radio.

Tanpa anggaran yang cukup untuk sering beriklan di radio, Anda tidak akan mendapatkan hasil yang diinginkan.

5. Iklan OOH atau luar ruang

Anda mungkin pernah menemukan papan iklan raksasa dengan iklan yang menakjubkan saat berkendara di jalan raya atau melihat penimbunan yang berisi iklan saat menunggu di halte bus.

Ini disebut iklan luar ruang atau OOH (Out-Of-Home). Anda bisa melihatnya di bus, metro, taksi, ruang tunggu bandara, dll.

Iklan tradisional ini telah didigitalisasi, dan transformasi ini tidak diragukan lagi telah membuatnya lebih berdampak.

Iklan-iklan ini biasanya fokus pada visual yang menarik dengan teks minimum, sehingga audiens dapat dengan mudah mendapatkan pesan tanpa harus membaca baris yang panjang.

Iklan ini bisa sangat mahal, tergantung pada lokasi dan jumlah audiens.

6. Penempatan Produk

Apakah Anda pernah melihat pembawa acara TV favorit Anda minum kopi dari cangkir yang dicetak nama merek?

Ini adalah salah satu contoh klasik penempatan produk. Dalam iklan tradisional ini, perusahaan menempatkan produk atau nama merek mereka di acara televisi, berita, atau film.

Terkadang perusahaan ingin menjangkau audiens target secara diam-diam. Dalam kasus seperti itu, mereka memilih penempatan produk di mana nama produk tidak disebutkan secara eksplisit, tetapi pemirsa dapat melihatnya.

Misalnya, sebuah film dapat menunjukkan karakter yang sedang makan malam di suatu tempat dengan nama restoran yang terlihat.

Banner 2 kledo

Baca juga: Persentase Keuntungan dan Kerugian: Contoh dan Cara Hitung di Excel

Jenis-jenis Iklan Digital

jenis iklan

7. Iklan Pay-per-click (PPC)

Ketika Anda mencari menggunakan kata atau frasa apa pun di mesin pencari, Anda mungkin melihat beberapa iklan muncul di atas hasil pencarian organik.

Iklan ini dikenal sebagai pay per click (PPC) atau pencarian berbayar. Anda harus memasukkan iklan PPC ke dalam strategi optimasi mesin pencari (SEO) Anda untuk melengkapi upaya Anda untuk menjangkau audiens secara organik.

Selain menjangkau audiens target secara langsung, ini mengurangi biaya iklan karena perusahaan harus hanya jika seseorang mengklik iklan.

Namun, bisnis harus berpartisipasi dalam penawaran untuk memenangkan posisi iklan dan kata kunci target.

Baca juga: Coba Cara Ini untuk Memasang Iklan di Facebook, Anti Ribet!

8. Iklan media sosial

Dengan munculnya media sosial, pengiklan pindah ke platform ini untuk menampilkan produk dan penawaran mereka kepada konsumen.

Platform sosial seperti Facebook dan Instagram memungkinkan Anda memfilter audiens berdasarkan negara, usia, dan preferensi, sehingga Anda tidak perlu mengeluarkan uang untuk beriklan ke audiens yang luas.

Di saluran sosial, ada dua jenis iklan: iklan berbayar dan tidak berbayar.

Iklan tidak berbayar

Ini adalah cara organik untuk menarik pelanggan di mana Anda memposting tentang produk, layanan, dan penawaran Anda melalui pegangan atau akun resmi perusahaan Anda.

Iklan berbayar

Ini adalah iklan bersponsor yang dilihat orang di feed mereka saat menggulir.

Baca juga: Iklan Gratis yang Bisa Anda Gunakan Dalam Bisnis Secara Online

9. Iklan seluler / dalam aplikasi

Iklan seluler telah menjadi jenis iklan yang paling umum. Jika Anda menggunakan smartphone atau tablet dengan koneksi internet, Anda pasti pernah melihat iklan ini.

Iklan-iklan ini dapat muncul saat Anda memeriksa media sosial, mengunjungi situs web, menggunakan aplikasi, atau bermain game.

Sebagai imbalan untuk menonton iklan dalam aplikasi, pelanggan menerima hadiah dari game atau aplikasi.

Manfaat dari iklan ini adalah menjangkau pelanggan di mana pun mereka berada. Juga memungkinkan untuk menargetkan orang tergantung pada lokasi geografis dan demografi mereka.

10. Iklan native

Iklan native memadukan konten iklan Anda dengan konten situs web atau aplikasi seluler.

Ini membantu meningkatkan pengalaman pengiriman konten karena iklan native tidak mengganggu konten host, dan pembaca dapat tetap membaca.

Bisnis sebagian besar menargetkan blog dan majalah profesional dan teknologi untuk menjadi tuan rumah iklan native mereka.

Misalnya, jika Anda membaca konten profesional tentang istilah akuntansi, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan konten bersponsor dari pengembang software akuntansi.

Di sini, konten iklan ini tidak akan merusak alur baca Anda, dan Anda mungkin menemukan solusi akuntansi yang berguna untuk bisnis atau pekerjaan Anda.

Baca juga: Tips Membuat Iklan Promosi yang Berhasil untuk Bisnis Anda

11. Iklan video

Industri periklanan digital menganggap iklan video sebagai iklan premium karena berpotensi memberi Anda banyak engagement.

Iklan video masuk di antara konten di YouTube, Vimeo, Metacafe, Dailymotion, Facebook, Twitter, dll.

Beberapa situs web yang dimonetisasi juga dapat menampilkan iklan video sebelum, di antara, dan setelah konten web.

Iklan video telah mengalami banyak kemajuan, dan sekarang ada iklan video yang intuitif. Ini berarti konsumen dapat berinteraksi dengan video dan berbelanja produk pilihan mereka.

Teknologi Augmented Reality dan Virtual Reality juga memengaruhi iklan video untuk memengaruhi audiens agar melalui saluran penjualan Anda.

Baca juga: Pentingnya Strategi Digital Marketing untuk Penjualan yang Maksimal

12. Iklan display

Iklan display adalah contoh iklan berteknologi tinggi. Di sini, bisnis menanamkan riset pemasaran, retargeting konsumen, dan elemen visual untuk membujuk pelanggan agar berlangganan atau membeli layanan atau produk.

Anda dapat menampilkan iklan display hampir di mana saja, asalkan media menggunakan sistem pengiriman konten online dengan HTML yang didukung atau bahasa pemrograman situs web lainnya.

Dengan demikian, Anda dapat secara efisien menayangkan iklan yang sama kepada pelanggan yang sama di situs web yang berbeda, video YouTube, aplikasi seluler, game online, eBook, dan banyak lagi.

Iklan bergambar sangat bergantung pada cookie situs web. Jadi, jika pelanggan tidak menerima cookie halaman web, akan sulit untuk menayangkan iklan bergambar yang tepat kepada mereka.

Baca juga: Ingin Membuat Iklan Produk yang Berhasil? Ikuti Tips Berikut Ini

13. Iklan podcast

Podcast menjadi semakin populer di antara berbagai kelompok umur dan profesi.

Selain itu, aplikasi konten musik teratas seperti Spotify dan Pandora memiliki bagian khusus untuk podcast berbayar atau gratis.

Dengan demikian, podcast adalah media yang kuat untuk iklan digital dan juga sebanding murahnya dengan jenis iklan lain seperti TV dan radio.

Pembawa acara podcast dapat membacakan naskah mereka sendiri, atau bisnis sponsor dapat memberikan naskah iklan.

Bagian terbaiknya adalah pembawa acara menghubungkan produk atau layanan yang mereka iklankan dengan konten podcast.

Oleh karena itu, pelanggan, pengikut, dan pendengar menemukan alasan untuk membeli atau berlangganan produk atau layanan yang diiklankan.

14. Newsletter

Newsletter berfungsi sebagai email pemasaran informatif yang memiliki tujuan sebagai berikut:

  • Ini membantu bisnis terlibat dengan pelanggan dan pengikut mereka melalui komunikasi mingguan, dua mingguan, dan bulanan.
  • Bisnis dapat mempersonalisasi konten buletin sesuai dengan pilihan pengguna. Ini memungkinkan Anda membuat pelanggan Anda merasa bahwa pilihan mereka penting bagi Anda.
  • Newsletter menciptakan kesadaran akan layanan dan produk yang Anda jual. Dengan demikian, audiens target terus datang ke toko Anda sebagai pelanggan tetap.
  • Jika pelanggan menyukai newsletterAnda, mereka dapat meneruskannya ke koneksi mereka, dan Anda mendapatkan promosi gratis dari mulut ke mulut.

Namun, Anda akan membutuhkan ide buletin yang menarik dan dapat ditindaklanjuti untuk membuat pembaca dan konsumen Anda tetap terlibat.

Baca juga: Iklan Advertorial: Pengertian dan Cara Membuatnya untuk Pemasaran Bisnis

Kesimpulan

Periklanan dapat membuat atau menghancurkan produk / layanan Anda. Ini juga bisa menghabiskan banyak biaya, dan Anda mungkin tidak mendapatkan laba atas investasi (ROI) yang memadai.

Rencanakan dengan matang dan diskusikan bersama tim periklanan Anda untuk memilih bentuk dan platform periklanan dengan bijak.

Pastikan juga Anda melakukan pencatatan seluruh anggaran pemasaran dalam bisnis supaya memudahkan Anda dalam menghitung ROI dari proses pemasaran Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam mencatat pengeluaran iklan dan pemasukan yang terjadi dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × three =