Download Contoh Template Laporan Penjualan Harian

laporan penjualan harian

Menjalankan bisnis tanpa analitik penjualan seperti menembak dalam kegelapan. Seringkali bisnis yang sedang berkembang memiliki ketertarikan untuk membuat laporan tahunan saja. Bisa jadi karena mereka tidak melihat pelaporan penjualan sebagai aktivitas penting atau merasa cukup untuk dikumpulkan setahun sekali, padahal membuat laporan penjualan harian adalah hal yang penting.

Masalah dengan pelaporan tahunan adalah pada saat Anda mendeteksi masalah dalam proses penjualan Anda, Anda mungkin sudah kehilangan pendapatan yang signifikan. Laporan penjualan harian mengatasi masalah ini dengan cukup efektif.

Laporan penjualan harian dapat membantu Anda mendapatkan wawasan, menunjukkan hambatan dan kesenjangan dalam proses penjualan Anda. Ini membantu tim penjualan Anda memahami tantangan di depan mereka dan menemukan solusi tepat waktu.

Tetapi, kita harus setuju bahwa membuat laporan penjualan bisa menjadi aktivitas biasa dan tidak terkait langsung dengan penjualan. Jadi, wajar jika tim penjualan Anda tidak ingin menginvestasikan terlalu banyak waktu di dalamnya.

Oleh sebab itu, Anda mungkin memerlukan alat yang tepat untuk menyederhanakan proses ini, salah satunya adalah dengan menggunakan aplikasi POS atau software akuntansi.

Namun jika Anda ingin melakukan secara manual, Anda bisa membaca artikel ini lebih jauh untuk mengetahui cara membuat laporan penjualan harian untuk proses pencatatan transaksi yang lebih baik dalam bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Laporan Penjualan Harian?

laporan penjualan harian

Laporan penjualan harian atau daily sales report (DSR) melacak aktivitas penjualan dalam satu hari bisnis.

Laporan ini memberikan wawasan yang dapat ditindaklanjuti kepada bisnis tentang aktivitas harian tim – peluang yang dihasilkan, kesepakatan yang ditutup, panggilan yang dilakukan, dan KPI lainnya.

Dengan bantuan laporan ini, manajer atau pemilik bisnis dapat melacak apa yang telah dilakukan perwakilan penjualan mereka pada hari kerja.

Ini dapat mencakup jumlah panggilan yang dilakukan, email yang dikirim, pertemuan tatap muka yang dihadiri, kesepakatan yang ditutup, dan sebagainya.

Karena memfasilitasi audit rutin, laporan penjualan harian membantu manajer mengidentifikasi hambatan operasional sejak dini. Ini juga membantu akuntabilitas dan kinerja perwakilan Anda.

Selain itu, laporan ini memberikan pembaruan terus menerus kepada manajemen dan menawarkan wawasan berharga tentang aktivitas penjualan perusahaan lebih sering dan dengan cara yang lebih rinci.

Ini bisa berisi nama perwakilan penjualan atau sales, klien yang ditangani oleh mereka, jumlah panggilan/email yang telah mereka lakukan sepanjang hari, dll.

Tetapi untuk laporan yang lebih komprehensif, Anda perlu menyesuaikannya dengan konteks bisnis Anda.

Ini biasanya data kinerja penjualan yang membandingkan aktivitas penjualan harian dengan tujuan penjualan.

Laporan semacam itu dapat dibuat oleh manajer penjualan atau oleh perwakilan penjualan itu sendiri.

Baca juga: Contoh Laporan Penjualan, Pengertian, dan Cara Membuatnya

Download Contoh Laporan Penjualan Harian

Membuat laporan penjualan harian akan menjadi lebih mudah dengan menggunakan template sehingga Anda cukup memasukkan data dan tidak perlu repot menyusun format laporan mulai dari nol.

Nah, berikut adalah contoh excel laporan penjualan harian dan juga template yang bisa Anda download secara gratis:

Contoh laporan penjualan harian excel

laporan penjualan  harian

Contoh laporan penjualan harian toko baju

Contoh laporan penjualan harian

Contoh laporan penjualan harian toko bangunan

Contoh laporan 3

Download template laporan penjualan harian

Baca juga: Contoh Flowchart Penjualan dan Tahapan Pembuatannya

Manfaat Membuat Laporan Penjualan Harian

Para sales mungkin melihat laporan penjualan sebagai aktivitas yang memakan waktu dan merepotkan. Namun bagi para pengambil keputusan, hal ini menambah nilai karena membantu mereka memahami tantangan dengan tenaga kerja dan memungkinkan mereka untuk menyarankan langkah-langkah perbaikan tepat waktu.

Beberapa manfaat utama lainnya yang Anda nikmati ketika perusahaan Anda memiliki akses ke daily sales report adalah:

1. Membantu mengoptimalkan saluran penjualan

Tidak semua prospek yang dihasilkan bisnis Anda layak dikejar. Tetapi perwakilan penjualan tidak akan mengetahuinya kecuali ada tren yang terlihat.

Laporan penjualan mencakup informasi penting seperti hari apa yang memiliki penjualan tertinggi, mengapa itu terjadi, dll. dll.

Informasi ini bermanfaat bagi manajemen dan manajer untuk menentukan prospek mana yang harus difokuskan oleh tim Anda berdasarkan perilaku, sumber, atau bahkan industri.

Bahkan membantu tim pemasaran untuk mengoptimalkan kampanye mereka dan menetapkan target audiens yang sesuai!

Menurut statistik, 60% dari perwakilan penjualan membuang-buang waktu mereka mengejar prospek yang buruk.

Melakukan hal ini tidak hanya memperpanjang proses penjualan, tetapi juga berdampak pada efisiensi tim dan kemanjuran bisnis secara keseluruhan.

Wawasan dari laporan penjualan harian dapat membantu Anda mengoptimalkan saluran penjualan Anda dan mempersingkat proses penjualan sama sekali!

Baca juga: Net Working Capital: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

2. Membantu dalam pengambilan keputusan

Membuat keputusan yang tepat pada waktu yang tepat sangat penting dalam penjualan.

Ketika Anda menerima pembaruan rutin tentang proses dan aktivitas penjualan Anda, Anda berada dalam posisi yang lebih baik untuk membuat keputusan yang terinformasi dengan baik.

Misalnya, Anda dapat melihat produk mana yang menghasilkan lebih banyak pendapatan setiap hari.

Jadi, keputusan tentang produk yang difokuskan untuk perwakilan penjualan Anda menjadi jauh lebih mudah.

Laporan penjualan harian akan membantu Anda menentukan volume penjualan, arus kas, tren masa depan, dan banyak lagi.

Semua ini dapat membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik untuk masa depan penjualan Anda.

Meskipun laporan penjualan bulanan dapat memberikan informasi yang sama, namun laporan tersebut tidak dapat menunjukkan data mendalam tentang setiap penjualan seperti yang dapat dilakukan oleh daily sales report.

Laporan harian membuat pelacakan kinerja, mengidentifikasi pola, mendeteksi masalah, dan mengambil tindakan tepat waktu menjadi lebih mudah.

3. Memotivasi dan meningkatkan kepercayaan diri tenaga penjualan

Laporan penjualan juga penting bagi moral tim penjualan Anda. Pemantauan harian terhadap kinerja setiap tenaga penjualan memotivasi mereka untuk mencapai lebih banyak.

Hal ini menimbulkan persaingan sehat dalam tim, yang pada gilirannya meningkatkan produktivitas anggota tim.

Hal ini juga meningkatkan kepercayaan diri anggota tim Anda. Ketika data dan wawasan mendukung tindakan penjualan mereka, mereka lebih percaya diri dalam menangani prospek dan memenangkan transaksi.

4. Menghadirkan akuntabilitas

Laporan bulanan atau tahunan tidak banyak menunjukkan kepada Anda tentang apa yang telah dilakukan oleh seorang tenaga penjualan.

Tetapi dengan daily sales report, aktivitas dan kinerja setiap individu dapat dipantau. Hal ini juga membawa rasa akuntabilitas secara keseluruhan di antara anggota tim.

Seorang manajer penjualan dapat mengetahui siapa yang bertanggung jawab untuk memelihara prospek tertentu.

Atau tahu siapa yang bertanggung jawab untuk menjawab pertanyaan pelanggan.

Dengan pemantauan yang konsisten seperti itu, setiap tenaga penjualan pasti akan bertanggung jawab dan bertanggung jawab atas tindakan mereka.

Baca juga: 21 KPI Penjualan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

Apa yang Harus Dilaporkan dalam Laporan Penjualan Harian Anda?

Laporan penjualan harian setiap organisasi dapat bervariasi berdasarkan tujuan penjualan yang unik.

Tetapi data tertentu umum untuk semua tim penjualan, terlepas dari apa yang Anda jual. Beberapa poin data umum yang harus dicakup oleh setiap laporan penjualan harian meliputi

  1. Tanggal laporan: tanggal di mana laporan penjualan dibuat.
  2. Nama penjual dan pembeli: tenaga penjual yang melakukan closing dan jika memungkinkan ada juga yang mencatat nama pembeli.
  3. Total pendapatan: jumlah total uang yang didapat dari penjualan barang atau jasa pada hari tersebut.
  4. Detail pendapatan: rincian dari setiap transaksi penjualan yang terjadi pada hari tersebut, termasuk nama barang atau jasa yang terjual, jumlah, dan harga satuan.
  5. Total beban: jumlah total biaya yang dikeluarkan untuk operasional perusahaan pada hari tersebut, seperti biaya gaji karyawan, biaya sewa, dan biaya lainnya.
  6. Laba (rugi) kotor: selisih antara total pendapatan dan total beban.
  7. Pajak: jumlah pajak yang harus dibayarkan berdasarkan laba (rugi) kotor.
  8. Laba (rugi) bersih: selisih antara laba (rugi) kotor dan pajak yang harus dibayarkan.
  9. Catatan: bagian yang digunakan untuk menuliskan keterangan atau catatan tambahan yang dianggap penting untuk dicatat dalam laporan penjualan harian.

Baca juga: Biaya Pemasaran: Jenis, Metode Hitung, dan Jurnalnya

Jenis-jenis Laporan Penjualan Harian

laporan penjualan harian

Ketika kita berbicara tentang laporan penjualan harian, kita tidak selalu berarti harus ada satu laporan saja.

Anda dapat membuat banyak laporan penjualan harian yang berbeda untuk bisnis Anda.

Faktanya, membuat berbagai laporan untuk area penjualan yang berbeda akan memberi Anda wawasan pelanggan yang jauh lebih dalam daripada satu laporan konsolidasi.

Berikut adalah beberapa jenis laporan penjualan harian yang umum digunakan yang dapat Anda buat untuk bisnis Anda.

1. Laporan penjualan atau closing transaction

Laporan ini harus menunjukkan kepada Anda jumlah transaksi yang ditutup atau transaksi yang diselesaikan pada hari tertentu. Jenis laporan ini paling cocok untuk retailer atau bisnis barang konsumsi yang biasanya melakukan beberapa penjualan setiap hari.

Untuk penjualan B2B, mungkin tidak mungkin untuk mendapatkan data penjualan harian dari penutupan transaksi karena pembeli B2B pada umumnya membutuhkan lebih banyak waktu untuk membuat keputusan pembelian.

Namun, bisnis B2B dapat menyesuaikan laporan penjualan harian mereka untuk menunjukkan jumlah demo/pertemuan dengan klien.

Tetapi untuk bisnis yang melayani pengguna akhir individu, daily sales report tentang transaksi yang diselesaikan dapat membantu. Anda dapat memastikan arus kas dan keuntungan yang diperoleh dari laporan ini.

2. Laporan Prospek

Laporan penjualan harian yang komprehensif tentang jumlah prospek baru yang dihasilkan setiap hari juga sangat penting untuk bisnis.

Laporan ini memberi Anda gambaran tentang berapa banyak prospek yang ada di pipeline Anda dan berapa banyak yang memenuhi syarat.

Informasi ini dapat memberi tahu Anda jika perwakilan penjualan Anda menghabiskan waktu untuk prospek berkualitas rendah. Anda dapat membantu mereka memprioritaskan berdasarkan kelayakan prospek baru.

Baca juga: Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

3. Laporan peluang

Laporan ini dapat menunjukkan data tentang jumlah prospek yang dihubungi dalam sehari dan berapa banyak dari percakapan ini yang berakhir positif.

Jika perwakilan penjualan Anda dapat menjadwalkan pertemuan atau demo atau meyakinkan prospek untuk pindah ke langkah berikutnya, peluang penjualan akan tercipta.

4. Laporan panggilan penjualan

Laporan penjualan harian ini menangkap semua detail panggilan penjualan yang dilakukan oleh setiap perwakilan penjualan dalam sehari.

Ini termasuk jumlah panggilan yang dilakukan, durasi setiap panggilan, hasilnya, dan sebagainya.

Laporan panggilan penjualan dapat memberi Anda gambaran tentang berapa banyak transaksi yang dapat ditutup oleh tim Anda setiap hari, wilayah mana yang merespons panggilan penjualan mereka dengan lebih baik, dll.

Wawasan dari laporan panggilan penjualan dapat memberi tahu Anda strategi penjualan dan panggilan dingin mana yang berhasil dan membantu Anda menyortir daftar panggilan Anda dengan lebih baik.

5. Laporan pendapatan

Laporan pendapatan harian memberi tahu Anda berapa banyak pendapatan yang telah dihasilkan oleh tim penjualan Anda dalam sehari.

Anda dapat membuat laporan pendapatan berdasarkan tenaga penjualan untuk lebih memahami kontribusi masing-masing anggota tim terhadap pendapatan.

Laporan pendapatan berdasarkan tenaga penjualan dapat berisi kuota harian, target penjualan harian, jumlah transaksi yang closing, jumlah transaksi yang hilang, dan persentase kontribusi terhadap total pendapatan untuk setiap tenaga penjualan.

Ini memberi Anda pandangan yang baik tentang kinerja masing-masing anggota tim.

Baca juga: Contoh Laporan Kegiatan Usaha untuk Berbagai Bisnis dan Cara Buatnya

6. Laporan tingkat konversi

Ini adalah salah satu laporan terpenting untuk tim penjualan mana pun. Tingkat konversi adalah kemampuan tim penjualan untuk mengubah prospek menjadi prospek dan pelanggan.

Tetapi sekali lagi, ini bisa menjadi laporan penjualan harian untuk pengecer dan bisnis yang menjual produk konsumen dengan harga rendah.

Untuk penjualan B2B atau produk bernilai tambah tinggi, tidak layak untuk menghitung tingkat konversi setiap hari.

Mereka akan mendapatkan lebih banyak keuntungan dari laporan tingkat konversi bulanan atau triwulanan sebagai gantinya.

Tingkat konversi yang tinggi dalam laporan harian Anda akan memberi tahu Anda bahwa strategi yang Anda gunakan saat ini memberikan hasil.

Demikian pula, tingkat konversi yang lebih rendah berarti strategi penjualan Anda perlu ditingkatkan.

Membuat laporan penjualan harian pada tingkat konversi Anda akan memungkinkan Anda untuk mengatasi masalah tepat waktu sehingga tidak bergulir ke bulan atau kuartal berikutnya.

Baca juga: Contoh Rencana Penjualan, Komponen, dan Tips Membuatnya

Apakah Penjualan Harian Termasuk Bagian Laporan Keuangan?

Laporan penjualan merupakan bagian penting dari laporan keuangan sebuah perusahaan. Dalam konteks laporan keuangan, penjualan masuk ke dalam bagian pendapatan atau hasil usaha.

Laporan keuangan biasanya mencakup beberapa komponen, seperti laporan laba rugi yang mencantumkan pendapatan, biaya, dan laba bersih.

Laporan penjualan memberikan gambaran tentang seberapa baik perusahaan menjual produk atau layanan mereka. Ini termasuk informasi tentang jumlah penjualan, harga penjualan, jumlah produk yang terjual, dan mungkin juga data lainnya seperti tren penjualan.

Jadi, singkatnya, laporan penjualan adalah bagian integral dari laporan keuangan yang membantu pemangku kepentingan untuk memahami performa keuangan perusahaan.

Baca juga: Contoh Jurnal Diskon Penjualan dan Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Cara Membuat Laporan Penjualan Harian?

Laporan penjualan harian adalah alat penting bagi perusahaan untuk memahami performa penjualan mereka setiap hari.

Dengan informasi yang akurat dan terstruktur, pemilik bisnis dapat mengambil keputusan yang lebih baik untuk meningkatkan efisiensi dan keuntungan.

Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat laporan penjualan harian yang efektif:

Langkah 1. Identifikasi informasi yang diperlukan

Sebelum memulai, tentukan informasi apa saja yang perlu dicatat dalam laporan penjualan harian. Informasi ini termasuk jumlah produk yang terjual, harga penjualan per produk, diskon yang diberikan, dan metode pembayaran yang digunakan.

Langkah 2. Atur data dengan rapi

Gunakan tabel atau spreadsheet untuk menata data dengan terstruktur. Pisahkan kolom-kolom untuk jumlah produk, harga, diskon, dan metode pembayaran. Pastikan data mudah dibaca dan dipahami.

Untuk memudahkan pembuatan laporan penjualan harian, Anda bisa mengunduh template laporan penjualan yang telah kami bagikan di bagian sebelumnya atu bisa juga dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Langkah 3. Hitung total penjualan harian

Lakukan perhitungan untuk mendapatkan total penjualan harian. Sertakan perhitungan pajak atau biaya tambahan jika diperlukan. Ini akan memberikan gambaran lengkap tentang pendapatan yang dihasilkan.

Langkah 4. Analisis data tambahan

Selain total penjualan, tinjau tren penjualan harian. Identifikasi pelanggan yang paling aktif dan produk yang paling laris. Analisis tambahan ini dapat memberikan wawasan berharga tentang performa bisnis.

Langkah 5. Buat narasi singkat

Buat narasi singkat yang menjelaskan temuan utama dari laporan penjualan harian. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja penjualan dan apakah ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk meningkatkan hasilnya.

Langkah 6. Tambahkan aspek strategis

Diskusikan strategi atau langkah-langkah yang dapat diambil berdasarkan hasil laporan. Fokus pada cara meningkatkan penjualan atau mengatasi tantangan yang muncul.

Baca juga: Kerangka Konseptual Akuntansi: Arti dan Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Cara Meningkatkan Laporan Penjualan Harian Anda?

Membuat laporan penjualan harian dapat dengan mudah diotomatisasi jika Anda memiliki alat yang tepat seperti software akuntansi.

Tetapi bahkan untuk laporan otomatis, Anda harus memutuskan wawasan apa yang ingin Anda lihat dan bagaimana hal ini akan menambah nilai bagi bisnis Anda.

Berikut ini beberapa tips untuk membantu Anda memilih KPI yang tepat, memantau kinerja penjualan, dan membuat laporan yang lebih berwawasan.

1. Selaraskan laporan penjualan harian Anda dengan tujuan Anda

Tujuan utama analisis dan pelaporan adalah untuk membantu Anda mencapai sasaran Anda lebih cepat.

Dengan daily sales report Anda mencoba mengevaluasi dan mengaudit proses penjualan Anda setiap hari untuk mencapai tujuan penjualan Anda.

Untuk memastikan laporan ini bermanfaat, Anda harus jelas tentang tujuan Anda untuk tim penjualan.

Anda harus yakin tentang apa yang Anda coba ukur dan pertanyaan apa yang harus dijawab oleh laporan tersebut.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

2. Standarisasi laporan Anda

Agar laporan mudah dimengerti, standarisasi data dan metrik yang disajikan sangat penting. Pastikan bahwa siapa pun yang membuat daily sales report mengikuti standar ini.

Cara terbaik untuk memastikan hal ini adalah dengan memiliki templat laporan atau menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang secara otomatis membuat laporan dalam format yang ditetapkan.

Jika Anda tertarik untuk mencoba Kledo secara gratis, Anda bisa mencobanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

3. Hanya lacak hal yang penting

Untuk menjaga agar laporan Anda tetap relevan dan bermakna, Anda hanya perlu fokus pada metrik dan KPI yang penting bagi proses penjualan dan tujuan Anda.

Melacak terlalu banyak metrik akan membuat laporan Anda lebih kompleks dan lebih sulit dipahami. Laporan semacam itu dapat menyita banyak waktu tim penjualan Anda dan tetap tidak memberikan wawasan yang berharga.

4. Buat data yang menarik dengan bantuan visual

Membaca dan menarik kesimpulan dari data jauh lebih mudah ketika disajikan dalam format visual. Visualisasi data semakin penting di semua area bisnis, dan penjualan tidak berbeda.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan UMKM Berdasarkan SAK EMKM

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai laporan penjualan harian atau daily sales report beserta dengan contoh dan template yang bisa Anda download secara gratis.

Bagi para tim penjualan membuat daily sales report memang merupakan hal yang memakan waktu dan merepotkan, namun dari sisi pemilik bisnis atau manajer, laporan ini sangat penting untuk memastikan bahwa tidak ada masalah yang terjadi dalam proses penjualan bisnis.

Untuk memudahkan Anda dalam membuat laporan harian penjualan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur laporan terlengkap.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba mengguankan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 2 =