Deadweight Loss: Pengertian, Bentuk, Penyebab, dan Contohnya

deadweight loss

Deadweight loss atau rugi bobot mati muncul pada saat penawaran dan permintaan sebagai dua kekuatan paling mendasar yang menggerakkan perekonomian tidak seimbang.

Artinya, mereka tidak mencapai keseimbangan.

Akibatnya efisiensi alokatif tidak setinggi yang diharapkan dan tidak mencapai tingkat maksimal.

Ketika tingkat perdagangan lebih rendah, alokasi sumber daya di seluruh perekonomian cenderung menjadi kurang efisien.

Apa Itu Deadweight Loss?

deadweight loss

Biaya bagi masyarakat yang diciptakan oleh sistem inefisiensi pasar yang terjadi ketika penawaran dan permintaan tidak dalam keseimbangan disebut sebagai deadweight loss atau kerugian bobot mati. Istilah ini terutama digunakan dalam ekonomi.

Konsep kerugian bobot mati dapat diterapkan pada setiap kekurangan yang disebabkan oleh alokasi sumber daya yang tidak efisien.

Ketika penawaran dan permintaan tidak diseimbangkan oleh kekuatan pasar, konsumen dapat memilih untuk tidak membayar barang atau jasa karena mereka menilai bahwa harganya tidak sebanding dengan utilitas yang mereka yakini akan ditawarkan oleh barang/jasa tersebut.

Dengan pengurangan keseluruhan pertukaran barang untuk uang (perdagangan), efisiensi alokasi sumber daya secara keseluruhan turun, dan dengan demikian kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan juga turun.

Baca juga: Hukum Penawaran dan Permintaan: Pengertian dan Pentingnya dalam Sebuah Bisnis

Mengapa Penurunan Efisiensi Alokasi Sumber Daya Penting?

Penurunan efisiensi alokasi sumber daya penting karena mengakibatkan penurunan kesejahteraan di seluruh masyarakat.

Hal ini sangat penting karena kesejahteraan, dalam istilah ekonomi, mengacu pada standar hidup masyarakat dan kemakmuran secara keseluruhan.

Ini biasanya diukur melalui PDB, pendapatan, melek huruf, umur harapan hidup, dan lain-lain. Namun, konsep kesejahteraan adalah istilah umum yang definisinya sering kali dapat bervariasi tergantung pada konteksnya.

Baca juga: Klasifikasi Produk: Definisi, Jenis dan Tips Pemasarannya

2 Bentuk Deadweight Loss

Ada dua bentuk deadweight loss yang umum terjadi, yaitu:

Produk Bernilai Terlalu Rendah (Undervaluation Product)

Konsumen pada awalnya mungkin mendapat manfaat dari barang dan jasa yang dinilai terlalu rendah.

Namun, dalam jangka panjang, hasilnya akan negatif. Pasalnya, ketika produk dinilai terlalu rendah, perusahaan tidak menghasilkan cukup uang untuk membenarkan biaya produksi.

Ssehingga mereka akan kurang termotivasi untuk memproduksi barang dan jasa ini.

Biasanya, guna mengatasi masalah ini, perusahaan akan memilih untuk menaikkan harga produk, berhenti memproduksi dan menjual produk, atau gulung tikar karena kurangnya keuntungan.

Produk yang Bernilai Terlalu Tinggi (Overvaluation Product)

Seperti yang Anda duga, penilaian barang dan jasa yang terlalu tinggi memiliki efek sebaliknya, meskipun pada akhirnya tetap negatif.

Ketika suatu produk dinilai terlalu tinggi, perusahaan yang memproduksinya di mana pada awalnya mereka nisa memperoleh keuntungan yang lebih tinggi.

Tetapi dalam kasus barang barang elastis yang permintaannya berubah berdasarkan harga, konsumen cenderung mengurangi pengeluaran mereka ketika barang-barang ini dinilai terlalu tinggi.

Jika barang dinilai terlalu tinggi, konsumen bahkan mungkin tidak dapat membeli barang-barang ini. Ini akan secara signifikan mengurangi keuntungan.

Baca juga: Analisa Usaha: Tahapan, Teknik, dan Tips Melakukannya

Faktor Penyebab Deadweight Loss

Grafik

Deadweight loss terjadi ketika perdagangan tidak lagi menguntungkan pedagang.

Hal ini umumnya diciptakan oleh kondisi yang berdampak pada akses konsumen ke suatu produk, yang pada gilirannya memberikan beban berlebih kepada penjual yang kehilangan penjualan.

Berikut adalah beberapa penyebab umum dari penurunan bobot mati.

Surplus Produk

Terlalu banyak produk dan terlalu sedikit permintaan dapat merusak kesehatan ekonomi suatu negara.

Dengan terlalu banyak barang di pasar, banyak produk yang tidak berhasil dijadikan uang kembali karena melebih permintaan konsumen.

Produk yang memiliki elastisitas tinggi—dengan perubahan permintaan sesuai dengan harga—adalah yang terpengaruh oleh mekanisme ini.

Surplus produsen dapat menyebabkan penurunan permintaan konsumen dan melanggengkan siklus peluang ekonomi yang terlewatkan.

Defisit Produk

Tidak memiliki cukup produk untuk melayani konsumen yang tertarik juga dapat mengakibatkan kurangnya bisnis, yang berarti kehilangan peluang finansial bagi kedua belah pihak.

Jika ada surplus konsumen dan defisit produk, sebuah bisnis dapat kehilangan bisnis di masa depan dan merugikan bisnis secara finansial.

Pajak

Grafik deadweight loss disebabkan pajak

Pajak penjualan membantu pemerintah mengumpulkan pendapatan pajak untuk berbagai layanan, tetapi juga dapat membuat barang-barang yang diperlukan lebih mahal bagi pengguna akhir.

Pelanggan ini mungkin kehilangan kepercayaan bahwa produk tersebut sepadan dengan harga yang lebih tinggi, sehingga menggeser kurva permintaan ke bawah dan berdampak pada penjualan bisnis.

Plafon Harga (Penetapan Harga Maksimum)

Plafon harga adalah saat pemerintah menetapkan harga maksimum pada berapa banyak yang dapat dibelanjakan seseorang untuk produk tertentu.

Hal ini dapat berdampak buruk pada perekonomian dan menciptakan hasil yang tidak efektif, karena konsumen ingin membayar harga barang yang lebih rendah, tetapi bisnis tidak mau menurunkan harga barang tersebut.

Meskipun pagu harga dapat menjadi alat yang berguna untuk melindungi konsumen dari penipuan harga, pagu tersebut juga dapat mengurangi kemampuan bisnis untuk menghasilkan uang dengan membatasi pasokan produk yang tersedia untuk dibeli konsumen.

Salah satu contoh plafon harga adalah pengendalian sewa, yang membatasi berapa banyak sewa yang dapat dikenakan tuan tanah di lokasi tertentu.

Ini berarti bahwa tuan tanah hanya bisa mendapatkan begitu banyak dari penyewa, membuat mereka lebih mungkin untuk menjual apartemen sewaan mereka sebagai tempat tinggal permanen.

Hal ini juga berarti lebih sedikit properti sewaan untuk melayani permintaan calon penyewa dan melewatkan peluang ekonomi yang ada.

Harga Dasar

Harga dasar adalah ketika pemerintah menetapkan harga minimum untuk barang atau jasa, yang dapat menyebabkan inefisiensi pasar.

Upah minimum adalah contoh dari harga dasar, meskipun ini merupakan ukuran peraturan yang penting untuk mencegah eksploitasi pekerja.

Ketika upah minimum naik, harga barang juga meningkat sehingga bisnis dapat membayar biaya upah yang lebih tinggi.

Ini juga dapat berarti bahwa bisnis menolak untuk mempekerjakan pekerja berketerampilan rendah kepada siapa mereka akan membayar upah minimum dan menciptakan lebih sedikit peluang bagi orang-orang yang baru memulai mencari kerja.

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Monopoli dan Oligopoli

Monopoli terjadi ketika satu perusahaan mengendalikan seluruh pasar untuk suatu produk sedangkan oligopoli terjadi ketika beberapa perusahaan bersatu untuk menjaga harga produk tetap tinggi.

Hal ini akan menciptakan deadweight loss bagi masyarakat karena harga barang ditentukan oleh pihak-pihak tertentu.

Hal ini memungkinkan bisnis untuk menaikkan harga karena konsumen tidak memiliki pilihan lain.

Tanpa pasar yang kompetitif, pelaku monopoli dan oligopolis bebas menjalankan bisnis sesuai keinginan mereka karena konsumen pada dasarnya dipaksa untuk membayar harga monopoli untuk mendapatkan barang mereka.

Subsidi

Pemerintah yang memberikan subsidi dapat berkontribusi pada dedaweight loss.

Dengan memberikan subsidi, pemerintah mengisi keuangan bisnis sehingga mereka dapat menawarkan penawaran dan peluang yang lebih baik kepada pelanggan, yang pada gilirannya akan menarik lebih banyak pelanggan.

Namun, ini hanya mengarah pada peningkatan permintaan yang dibuat-buat.

Baca juga: Analisis BEP (Break Even Poin): Berikut Contoh dan Cara Menghitungnya

Rumus Perhitungan Deadweight Loss

Rumus

Berikut adalah arti dari grafik dan rumus:

  • Q1 dan P1 adalah harga keseimbangan serta kuantitas sebelum pajak dikenakan.
  • Pajak menggeser kurva penawaran dari S1 ke S2. Itu karena produsen terpaksa ingin menciptakan lebih sedikit pasokan sebagai akibat dari pajak.
  • Harga untuk pembeli naik dari P1 ke P2 sedangkan harga yang diterima penjual untuk barang turun, dari P1 ke P3.
  • Pajak berarti penawaran produsen berkurang, dari Q1 ke Q2.

Contoh Deadweight Loss

Katakanlah Anda ingin melihat konser. Tiketnya seharga $25. Anda secara pribadi menetapkan nilai $35 untuk pengalaman melihat konser ini di mana musisi favorit Anda tampil.

Anda akan pergi melihat konser ini karena nilainya lebih besar dari biayanya; lebih tepatnya, nilai bersihnya adalah $10 (dihitung sebagai $35-$25).

Namun, dalam skenario alternatif, pemerintah mungkin mulai mengenakan pajak tiket konser sebesar 75%.

Ini meninggalkan biaya baru tiket konser di $43,75. Karena Anda hanya menghargai konser dengan $35, Anda akan memilih untuk tidak hadir.

Kerugian bobot mati dalam skenario ini akhirnya menjadi nilai tiket konser yang tidak dibeli karena biaya tambahan yang ditimbulkan oleh pajak.

Baca juga: Capital Loss: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Deadweight loss merupakan kondisi saat permintaan dan penawaran tidak berada pada titik ekulibrium.

Kondisi berdampak pada penurunan penjualan yang bisa membawa kerugian baik bagi para penjual maupun pembeli.

Pada artikel ini, dijelaskan tujuh faktor penyebab deadweight loss yang harus diperhatikan khususnya bagi para pelaku usaha.

Dengan memahami faktor penyebabnya, Anda bisa menentukan langkah yang harus diambli untuk mengatasi permasalahan ini.

Selain itu, dalam menjalankan bisnis, proses pembukuan dan penjurnalan merupakan hal yang sangat penting. Sebab, keduanya bisa Anda jadikan sebagai sumber informasi terkait kondisi keuangan bisnis Anda.

Untuk memudahkan proses pembukuan dan pencatatan, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti fitur invoice, purchase, manajemen stok barang, dan penyusunan laporan keuangan.

Kledo merupakan software yang menggunakan sistem penyimpanan cloud sehingga data bisnis Anda akan tersimpan dengan aman.

Tertarik mencoba? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + 9 =