Prinsip Ekonomi: 10 Prinsip dan Juga Contohnya yang Harus Anda Ketahui

prinsip ekonomi

Disadari atau tidak, ekonomi memainkan peran penting dalam kehidupan kita sehari-hari. Dari apa yang kita beli hingga bagaimana kita menganggarkan, ekonomi merupakan faktor utama dalam banyak kegiatan rutin kita. Namun, ada kumpulan prinsip ekonomi yang menjelaskan bagaimana fungsi ekonomi dan aturan apa yang harus ditetapkan.

Jika Anda tertarik untuk berkarir di bidang ekonomi, ada baiknya Anda membiasakan diri dengan aturan-aturan ini sehingga Anda memiliki pemahaman yang baik tentang prinsip-prinsip dasar ekonomi ini selama studi Anda.

Di sini, kita akan membahas 10 prinsip ekonomi utama yang harus diikuti dan menguraikan masing-masing prinsip untuk memahami bagaimana penerapannya.

10 Prinsip Ekonomi

prinsip ekonomi

Ada 10 prinsip ekonomi dasar yang menyusun teori ekonomi dan menjadi pedoman bagi para ekonom. Selain konsep ekonomi standar seperti penawaran dan permintaan, kelangkaan, biaya dan manfaat, dan insentif, ada 10 prinsip tambahan yang harus diikuti di lapangan.

Mari kita lihat lebih dekat serta beberapa contoh untuk mengilustrasikan setiap prinsip.

1. Orang-orang menghadapi trade-off

Setiap orang menghadapi keputusan yang menempatkan satu pilihan di atas yang lain. Sebagian besar keputusan, terutama keputusan ekonomi, melibatkan pertukaran satu hal dengan hal lain.

Dalam masyarakat, salah satu trade-off utama yang kita alami adalah antara efisiensi dan keadilan.

Efisiensi mengacu pada sesuatu yang bisa kita dapatkan secara maksimal, terutama jika sumber dayanya langka. Keadilan menyiratkan bahwa semua orang dalam masyarakat mendapat manfaat yang sama dari sumber daya.

Teorinya adalah bahwa orang akan membuat keputusan yang baik jika mereka benar-benar memahami kedua pilihan tersebut.

Namun, apa yang biasanya terjadi dalam kehidupan dan ekonomi adalah bahwa satu hal, baik efisiensi atau keadilan, dipilih di atas yang lain.

Misalnya, cara siswa memutuskan untuk menghabiskan waktu mereka atau bagaimana pemerintah mengalokasikan anggaran dapat menjadi contoh trade-off yang dihadapi masyarakat.

2. Biaya atas sesuatu adalah apa yang Anda korbankan untuk mendapatkannya

Karena orang menghadapi trade-off ini, keputusan memerlukan perbandingan biaya terhadap manfaat dari tindakan alternatif. Terkadang, tindakan atau jawaban yang paling jelas bukanlah yang pertama kali Anda pikirkan.

Setiap item memiliki biaya peluang, dengan kata lain, apa yang Anda korbankan untuk mendapatkannya. Jadi, ketika menghadapi keputusan, orang harus memahami biaya peluang yang terlibat dalam keputusan itu dan dalam setiap tindakan.

Misalnya, beberapa orang hanya mempertimbangkan biaya suatu tindakan, tetapi tidak memperhitungkan waktu yang terlibat. Memasak makan malam di rumah lebih murah daripada memesan dari restoran, tetapi memakan lebih banyak waktu daripada menelepon untuk memesan.

Baca juga: Word Of Mouth: Strategi Marketing Bisnis Ampuh yang Harus Anda Tahu

3. Orang yang rasional berpikir pada keuntungan

prinsip ekonomi

Secara umum, para ekonom suka berasumsi bahwa orang adalah pemikir yang rasional.

Namun, mereka melihat perubahan marjinal untuk menggambarkan penyesuaian kecil pada rencana aksi.

Cara lain untuk melihat ini adalah bahwa orang membuat keputusan ketika mereka berpikir bahwa mereka akan mendapatkan keuntungan atas apa yang dia lakukan.

Misalnya, keputusan untuk melakukan kerja sampngan atau tidak adalah keputusan tambahan yang akan membuat Anda membandingkan biaya dan manfaat marjinal.

Saat mempertimbangkan perubahan marjinal, kita sebagai konsumen mencari kepuasan maksimal atas pembelian kita yang sesuai dengan anggaran dan pendapatan kita.

Jadi, kita mencari cara untuk mencapai kepuasan maksimum dalam batasan apa yang bersedia kami bayar untuk suatu komoditas, dan keputusan yang diperlukan untuk mencapainya dipengaruhi oleh perubahan marginal dan pemikiran rasional.

4. Orang-orang menanggapi insentif

Prinsip ekonomi ini tidak mengejutkan tetapi sangat masuk akal jika kita mempertimbangkan beberapa prinsip terakhir. Karena konsumen membuat keputusan dengan membandingkan manfaat dan biaya, apa yang terjadi ketika skala itu berubah? Di situlah insentif berperan.

Insentif menginspirasi konsumen untuk bertindak dengan menawarkan hadiah ekstra kepada orang-orang yang akan mengubah perilaku mereka. Insentif juga bisa positif atau negatif, artinya Anda dapat mendorong orang untuk melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu.

Misalnya, insentif positif akan menawarkan bonus kepada karyawan jika mereka bekerja lembur. Namun, insentif negatif dapat dicontohkan dengan pajak tambahan yang mungkin dikenakan pemerintah pada hal-hal seperti bahan bakar yang mendorong orang untuk menggunakannya lebih sedikit.

5. Perdagangan dapat membuat semua orang lebih baik

Yang satu ini tampak jelas, proses perdagangan bisa menjadi hal yang positif bagi semua pihak yang terlibat.

Ini tidak seperti kompetisi di mana satu pihak menang dan pihak lain kalah. Dalam perdagangan, semua pihak dapat menang dengan berfokus pada keahlian terbaik mereka.

Contoh terbaik dari hal ini adalah negara-negara yang diuntungkan dari perdagangan satu sama lain. Sebagian besar negara tidak memiliki semua sumber daya yang mereka butuhkan untuk berfungsi secara efektif, sehingga mereka beralih ke negara lain untuk sumber daya yang lebih banyak atau bahkan lebih murah yang dapat mereka perdagangkan.

Hal ini juga memungkinkan tersedianya lebih banyak variasi barang di dalam negeri, yang meningkatkan persaingan dalam skala global.

Ketika Anda berpikir tentang perdagangan antar negara, katakanlah antara Indonesia dan Malaysia, tidak ada pihak yang “menang”, tetapi keduanya mendapat manfaat dengan cara yang berbeda dari kemitraan perdagangan.

Banner 2 kledo

6. Pasar biasanya merupakan tempat terbaik untuk mengatur kegiatan ekonomi

Banyak negara yang dulunya memiliki ekonomi terencana terpusat tetapi sekarang bergerak menuju ekonomi pasar.

Dalam ekonomi pasar, keputusan dibuat secara kolektif oleh jutaan rumah tangga dan perusahaan yang memiliki kepentingan dalam perekonomian. Kalau dipikir-pikir, ini seperti siklus.

Rumah tangga memutuskan di mana mereka akan bekerja, dan perusahaan memutuskan siapa yang ingin mereka pekerjakan dan apa yang akan diproduksi. Kedua pihak ini berinteraksi dalam ekonomi pasar di mana keputusan dipandu oleh kepentingan pribadi.

Terkadang, ekonomi pasar atau aspeknya gagal, dan di situlah pemerintah harus turun tangan untuk menerapkan kebijakan.

Tetapi biasanya, interaksi antara rumah tangga dan perusahaan dipandu hampir secara otomatis, tampaknya oleh ‘tangan tak terlihat’ yang membantu mengarahkan kegiatan ekonomi.

Hasilnya adalah rumah tangga dan perusahaan mempertimbangkan harga ketika melihat apa yang harus dibeli dan dijual, dan keduanya melihat biaya dan manfaat sosial, yang pada akhirnya berakhir dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Baca juga: Brand Equity: Pengertian, Manfaat dan Tahapan dalam Membangunnya

7. Pemerintah terkadang dapat mempengaruhi hasil pasar

Kami menyinggung pemerintah yang mengintervensi pasar dalam prinsip ekonom dalam bentuk pembuatan kebijakan, tetapi mengapa pemerintah perlu campur tangan ketika kita memiliki tangan yang tidak terlihat?

Nah, tangan sebenarnya bergantung pada pemerintah untuk perlindungan. Pasar hanya akan bekerja jika hak-hak tertentu ditegakkan, dan tangan membutuhkan bantuan dalam mengatur kegiatan ekonomi di dalam pasar, yaitu untuk mempromosikan efisiensi dan pemerataan.

Pasar bisa gagal ketika mereka gagal mengalokasikan sumber daya secara efisien, dan ini terjadi sebagai akibat dari eksternalitas, yaitu ketika suatu tindakan menghasilkan dampak pada kesejahteraan, atau dalam hal ini, masyarakat.

Contohnya adalah polusi dan kesejahteraan lingkungan. Tanpa campur tangan pemerintah, pasar bisa berdampak negatif bahkan akan merugikan masyarakat.

Selain itu, tangan tak kasat mata mungkin tidak fokus pada bagaimana mendistribusikan sumber daya secara adil dan sebaliknya dapat memberi penghargaan kepada individu berdasarkan produksi mereka.

8. Standar hidup suatu negara tergantung pada produksi negara

Seperti yang kita ketahui, ada standar hidup yang berbeda di berbagai negara, dan ini berkorelasi langsung dengan produktivitas negara tersebut.

Tidak hanya itu, perubahan standar hidup dari waktu ke waktu juga bisa cukup signifikan.

Misalnya, bahkan di negara-negara berpenghasilan tinggi, dunia Barat telah membuat lompatan besar dalam apa yang kita anggap sebagai standar hidup. Jika dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan rendah, pertumbuhan standar hidup lebih lambat.

Pertumbuhan ini dapat ditelusuri kembali ke barang dan jasa yang diproduksi di masing-masing negara.

Di tempat-tempat di mana pekerja mampu menghasilkan lebih banyak barang, standar hidup lebih tinggi, dan sebaliknya. Untuk meningkatkan taraf hidup, perlu adanya kebijakan publik yang mempengaruhinya tanpa berdampak negatif terhadap produktivitas dengan cara meningkatkan pendidikan dan memberikan akses yang lebih baik terhadap alat dan teknologi.

9. Harga naik ketika pemerintah mencetak terlalu banyak uang

Yang satu ini relatif sederhana. Harga mengikuti inflasi, dan tingkat inflasi yang tinggi meningkatkan biaya, sehingga pembuat kebijakan ekonomi bertujuan untuk tingkat inflasi yang lebih rendah untuk menjaga pasar tetap bergerak.

Dalam kebanyakan kasus tingkat inflasi yang tinggi, penyebabnya adalah terlalu banyak uang yang beredar. Ketika pemerintah mencetak lebih banyak uang dan ada lebih banyak uang yang tersedia, nilainya menurun.

10. Masyarakat menghadapi trade-off jangka pendek antara inflasi dan pengangguran

Hasil lain yang terjadi ketika ada lebih banyak uang yang beredar adalah tingkat pekerjaan yang lebih rendah.

Para ekonom menggunakan Kurva Phillips untuk melacak korelasi antara keduanya, yang membantu mereka memahami siklus pasar dan bisnis. Kurva Phillips bertujuan untuk mendorong inflasi dan pengangguran ke arah yang berlawanan.

Pembuat kebijakan dapat mempengaruhi inflasi dan pengangguran dengan mengubah berapa banyak uang yang dicetak, serta jumlah pajak pemerintah.

Oleh karena itu, kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah dan pembuat kebijakan memiliki dampak langsung pada pasar dan ekonomi dan dapat sangat berdampak pada tingkat inflasi dan pengangguran.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai 10 jenis prinsip ekonomi yang ada di dalam alur ekonomi di dunia saat ini.

Seperti yang Anda baca pada artikel diatas, perdagangan adalah hal penting dalam prinsip ekonomi, oleh sebab itu banyak Negara melakukan perdagangan antar Negara untuk meningkatkan perekonomian pada masyarakat di Negara tersebut.

Di sisi lain, untuk membangkitkan perekonomian, banyak pemerintah yang mendorong masyarakatnya untuk menjadi wiraswasta dan menciptakan lapangan kerja baru.

Sayangnya banyak wiraswasta dan pemilik bisnis, terutama di Indonesia belum menggunakan proses pembukuan untuk mengetahui secara pasti kesehatan finansial usaha mereka.

Kebanyakan dari pemilik bisnis menganggap pembukuan sebagai hal yang merepotkan dan memakan banyak waktu, sehingga mereka tidak melakukannya.

Sebagai solusi kemudahan proses pembukuan, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah terbukti oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset dan stok, otomasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi fitur unggulan Kledo yang akan memudahkan proses operasional bisnis Anda.

Jadi tunggu apa lagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 3 =