Pengertian Direct Mail Marketing dan Strategi Melakukannya

direct mail marketing banner

Kampanye direct mail marketing mencakup berbagai hal yang harus diperhatikan termasuk biaya, pengemasan, dan pengiriman.

Menciptakan strategi yang mempertimbangkan bagian yang berubah-ubah ini sambil mengoptimalkan upaya Anda adalah kunci keberhasilan. Untungnya, dengan perencanaan, proses, dan alat yang tepat, Anda dapat membuat strategi direct mail yang menghasilkan ROI yang lebih baik.

Jika Anda tertarik untuk memasukkan kampanye direct mail ke dalam strategi marketing bisnis Anda namun tidak tahu harus mulai dari mana, berikut ini beberapa tips dan trik untuk menempatkan organisasi pemasaran Anda di jalur yang benar.

Jadi, pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu direct mail marketing secara mendalam dan strategi yang harus dilakukan pada bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Direct Mail marketing?

Direct mail marketing adalah strategi yang digunakan oleh marketer untuk melibatkan prospek dan pelanggan secara offline dengan mengirimkan mailer cetak, paket, barang yang mudah rusak, barang perusahaan, atau barang fisik lainnya.

Hal ini dimanfaatkan dengan berbagai cara oleh pemasar dari semua jenis, termasuk tim penjualan masuk dan keluar, departemen pemasaran, tim pembuat permintaan, tim pertumbuhan, perekrut, dan banyak lagi.

Direct mail marketing adalah cara yang berharga untuk terhubung dengan prospek, lead, dan klien dengan cara yang lebih personal.

Dengan munculnya media digital selama dua dekade terakhir, pemasar semakin beralih ke kekuatan komunikasi digital untuk menjangkau audiens yang lebih luas.

Ini masuk akal: Konsumen lebih terhubung dari sebelumnya, menghabiskan lebih dari lima jam sehari untuk menggunakan ponsel pintar menurut penelitian yang dilakukan oleh Hubspot.

Tech times melaporkan bahwa hampir setengah dari orang Amerika memeriksa ponsel mereka bahkan sebelum mereka bangun dari tempat tidur. Akibatnya, konsumen mengalami lonjakan pemasaran digital.

Ledakan digital marketing ini, bagaimanapun, telah menyebabkan peningkatan yang berkorelasi dengan digital overwhelm. Hampir tiga perempat konsumen mengatakan bahwa mereka merasa kewalahan dengan iklan email menurut sebuah studi oleh Edison, dan lebih dari seperempatnya melaporkan menggunakan software pemblokiran iklan untuk meningkatkan pengalaman digital mereka, menurut Statista.

Dengan meningkatnya keengganan terhadap iklan digital, para pemasar mendapati diri mereka berada dalam persaingan ketat untuk mendapatkan perhatian, mencoba melayani audiens yang semakin lelah (dan waspada).

Menanggapi hal ini, semakin banyak pemasar yang mengirimkan pesan mereka ke tempat yang dapat diterima dengan jelas-yaitu, ke kotak surat.

Baca juga: Cara Menghasilkan Uang dari TikTok Affiliate dan Tipsnya

Banner 3 kledo

Mengapa Anda harus Membuat Direct Mail Marketing?

Dengan banyaknya saluran pemasaran yang dapat dipilih seperti media sosial, email, dan iklan digital, banyak bisnis yang perlahan-lahan mulai meninggalkan alat pemasaran tertua: direct mail.

Sangat mudah untuk memahami alasannya. Komunikasi digital dengan pelanggan lebih mudah dari sebelumnya, dan perusahaan dapat menargetkan ribuan orang hanya dalam hitungan detik.

Ditambah lagi, banyak jam kerja yang dihemat setiap hari ketika kebutuhan untuk pergi ke kantor pos dan melacak pengiriman ditiadakan.

Namun, meskipun direct mail lebih lambat dan lebih padat karya, bisnis belum mengatakan cara ini sudah sepenuhanya mati.

Berikut adalah beberapa alasannya:

Direct mail memberikan hubungan manusiawi kepada konsumen

Penerima direct mail secara fisik menyentuh surat mereka, menciptakan Kesan Fisik. Sebagai contoh, Terminus menggunakan cara direct mail yang unik ini untuk menarik perhatian audiens mereka ketika COVID-19 memaksa mereka untuk meningkatkan pendekatan mereka untuk menerima pelanggan jarak jauh.

Direct mail sering kali memiliki tingkat respons yang lebih baik daripada email

Mari kita hadapi itu. Orang-orang masih suka menerima direct mail. 83% konsumen merasa positif saat menerima paket, dan 94% orang mengatakan bahwa mereka memiliki reaksi positif saat menerima surat dan kartu pribadi. Selain itu, tingkat respons untuk direct mail lebih dari 30 kali lipat dari tingkat respons untuk email, kemungkinan besar karena kesan positif yang ditinggalkannya.

Baca juga: Pengertian Interactive Marketing, Manfaat, Strategi, dan Contohnya

Metode ini dapat dilakukan dengan anggaran yang cukup rendah

Kampanye direct mail tidak perlu menghabiskan anggaran pemasaran Anda.

Mengirimkan barang yang hemat biaya seperti kartu pos yang sederhana dan dirancang dengan baik dapat menjadi cara yang sangat baik untuk menonjol.

Mengirimkan mug bermerek dan membantu BetterCloud menghasilkan peningkatan 529% dalam pengaruh yang dimenangkan melalui direct mail.

Tidak pernah ada habisnya pelanggan potensial. Selalu ada lebih banyak pasar untuk ditargetkan, dan menyesuaikan penawaran di pasar yang sudah ada juga bisa membuatnya lebih efektif

Bagaimana Cara Membuat Kampanye Direct Mail Marketing Berhasil?

direct mail marketing 2

Jadi apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan peluang keberhasilan? Berikut adalah empat tips yang dapat Anda gunakan untuk mendapatkan hasil yang lebih baik.

1. Buatlah daftar milis yang berkualitas

Upaya direct mail Anda hanya sebagus mailing list yang Anda miliki. Jika orang-orang yang ada di daftar Anda bukanlah kandidat yang ideal untuk produk atau layanan Anda, maka mereka tidak akan menerima tawaran Anda.

Anda bisa melakukan ini dengan menyewa atau membeli daftar, atau menyusunnya sendiri dengan menggunakan sumber pihak pertama, kedua, dan ketiga.

2. Jadikan penawaran yang Anda berikan layak

Tidak peduli seberapa banyak Anda menyempurnakan milis Anda – jika penawaran tidak sesuai dengan orang yang Anda targetkan, maka Anda akan melihat hasil yang biasa-biasa saja.

Inilah mengapa kami merekomendasikan untuk mempersonalisasi penawaran Anda bila memungkinkan. Selain itu, pastikan Anda menyatakan penawaran Anda dengan jelas sehingga penerima memahami apa yang diharapkan sebagai imbalan atas tanggapan mereka.

Baca juga: Stealth Marketing: Pengertian, Manfaat, Strategi dan Contohnya

3. Rancang paket yang menarik

Apa yang membuat orang membuka paket yang Anda kitim? Semuanya ada pada kemasannya. Jika Anda bisa mendesainnya dengan desain yang clean, teks yang mudah dibaca, gambar yang sesuai, dan foto beresolusi tinggi, maka kemungkinan besar Anda akan menarik perhatian lebih banyak orang. Pastikan CTA Anda mudah ditemukan dan dipahami.

4. Lacak kampanye Anda

Mustahil untuk mengetahui seberapa baik kinerja kampanye Anda jika Anda tidak melacaknya.

Pastikan Anda memasukkan nomor telepon, kode kupon, kode QR, dan URL yang dapat dilacak. Juga ideal untuk memiliki platform yang memudahkan untuk melihat metrik dan bahkan menghasilkan laporan analisis.

Apa yang Harus Disertakan dalam Kampanye Direct Mail Anda?

Penting untuk mempertimbangkan kreativitas dan strategi dalam hal kampanye direct mail Anda.

Item yang Anda kirimkan harus menarik dan unik, tetapi sebagian besar juga selalu menyertakan informasi penting berikut untuk memaksimalkan ROI, (terutama saat memasarkan ke pelanggan baru).

Call to action

CTA atau call to action adalah aspek terpenting dari kampanye direct mail, karena harus mendorong penerima untuk menanggapi penawaran Anda.

Cara terbaik untuk mempengaruhi tindakan penerima adalah dengan mengajukan pertanyaan kepada penerima, seperti “Siap untuk memulai?”

Informasi kontak yang jelas

Berikan informasi yang sangat spesifik tentang bagaimana penerima dapat menghubungi Anda.

Apakah tim Anda menggunakan media sosial? Apakah Anda secara teratur memeriksa kotak masuk pertanyaan umum Anda?

Beri tahu pelanggan Anda cara terbaik untuk menghubungi Anda, dan buatlah informasi kontak Anda mudah ditemukan dan dibaca.

Baca juga: Partnership Marketing: Pengertian, Strategi, Tantangan, dan Contohnya

Tahapan Membuat Kampanye Drect Mail Efektif

Tentukan tujuan Anda

Apa yang ingin Anda capai dari upaya pengiriman Anda? Apakah itu untuk melakukan panggilan penjualan atau demo produk, atau sekadar mengucapkan ‘terima kasih’ karena telah menghadiri webinar, pastikan semua yang Anda kirimkan memiliki tujuan yang jelas dan ajakan bertindak yang relevan.

Buat milis

Jika Anda baru mengenal direct mail, menyusun milis akan sangat penting untuk kesuksesan kampanye yang Anda buat.

Bagaimanapun juga, Anda akan membutuhkan tempat untuk mengirimkan semua paket Anda.

Saat pertama kali membangun daftar Anda, pertimbangkan pelanggan Anda saat ini. Apakah Anda memiliki alamat email terbaru mereka?

Audit database Anda

Mengaudit database Anda akan membantu Anda menghilangkan kemungkinan mengirimkan paket direct mail ke kontak yang salah atau ketinggalan zaman.

Sering-seringlah meng-update data Anda untuk menghindari pemborosan biaya produksi, pengemasan, dan ongkos kirim.

Sesuaikan apa yang Anda kirim

Lakukan riset audiens untuk menentukan konten yang tepat untuk digunakan dalam kampanye direct mail Anda.

Informasi yang ditemukan dalam riset Anda akan memungkinkan Anda untuk mempersonalisasi penjangkauan dan membuat upaya direct mail Anda lebih bermakna dan berdampak.

Anda dapat menggunakan wawasan dari percakapan penjualan dengan prospek untuk menentukan materi yang tepat untuk dikirim.

Misalnya, jika prospek menyebutkan bahwa mereka adalah penggemar olah raga, tindak lanjuti dengan mengirimkan ucapan terima kasih tertulis dan sepatu olah raga.

Baca juga: Contoh Referral Marketing, Manfaat, dan Strategi Menjalankannya

Tips untuk Membuat Strategi Direct Mail yang Berkelanjutan

Menjalankan kampanye direct mail sekali saja dapat membuat tim menjadi lelah, memboroskan anggaran pemasaran dan penjualan, dan sulit untuk mengukur ROI.

Strategi direct mail yang berkelanjutan akan memungkinkan penggunaan inventaris Anda dengan lebih baik sehingga Anda tidak lagi menebak-nebak pesanan dan inventaris yang ada.

Selain itu, perencanaan yang tepat akan memungkinkan tim Anda untuk meningkatkan upaya direct mail Anda.

Menciptakan strategi direct mail yang sukses pada awalnya bisa tampak sulit, namun dengan perencanaan dan koordinasi yang tepat, semua upaya Anda akan terbayar.

Berikut adalah delapan langkah untuk membuat strategi direct mail yang akan memberikan hasil yang solid.

Kirim di sepanjang customer journey

Setiap strategi harus menyertakan email langsung dan titik kontak pemberian hadiah di seluruh saluran penjualan dan perjalanan pelanggan.

Ketika akun bergerak melalui saluran, upaya direct mail dan pemberian hadiah Anda akan bekerja bersama-sama dengan upaya digital Anda untuk membangun dan memperkuat hubungan yang bermakna.

Misalnya, prospek top-of-funnel yang mengunduh eBook, dapat dikirimi eGift untuk memperkuat hubungan awal dan terus membangun kesadaran.

Kenali persona target audiens Anda

Memiliki gambaran yang jelas tentang target pasar Anda mungkin tampak seperti hal yang mudah, terutama jika Anda terbiasa mengirim kampanye email satu kali.

Namun, saat membangun strategi jangka panjang, Anda tidak ingin membuang waktu, sumber daya, dan uang untuk mengirimkan materi promosi ke prospek di luar profil pelanggan ideal Anda.

Oleh karena itu, penting untuk meluangkan waktu untuk membangun proses untuk mengidentifikasi dan mendokumentasikan audiens yang ingin Anda jangkau dan pelihara di setiap kampanye.

Baca juga: Strategi Retail Marketing untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis Retail Anda

Segmentasi audiens

Strategi direct mail dan pemberian hadiah harus dirancang dengan cara yang sama saat Anda membuat konten, iklan, dan acara: tersegmentasi berdasarkan tahap pembelian prospek Anda dan tujuan yang ingin Anda capai.

Kampanye direct mail tahap kesadaran akan memiliki pesan yang berbeda dari kampanye pengambilan keputusan, misalnya. Sangat penting untuk menyegmentasikan setiap kampanye direct mail berdasarkan audiens dan tahap pembelian.

Tetapkan tolok ukur

Selama proses perencanaan, penting untuk memahami hasil apa yang akan membuat strategi direct mail Anda berhasil.

Sebagai contoh, tolok ukur dapat berupa “X% peningkatan jumlah pertemuan yang dipesan pada kuartal ini dibandingkan kuartal sebelumnya” atau “X% peningkatan tingkat respons dari bulan ke bulan.”

Apapun hasil yang ingin Anda capai, memiliki tujuan yang terdokumentasi akan membuatnya lebih mudah dicapai.

Tuangkan rencana Anda secara tertulis

Terakhir, strategi direct mail Anda harus dipetakan sehingga setiap anggota tim termotivasi secara terpusat pada tujuan dan sasaran yang sama.

Baca juga: 17 Tips Network Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Hal-hal yang Harus Dihindari dalam Direct Mail Marketing

direct mail marketing 1

Seperti halnya ciri khas dari program pemasaran direct mail yang sukses, ada juga jebakan dan praktik yang harus dihindari.

Contoh-contoh di bawah ini adalah kesalahan umum dalam pengiriman yang dapat memiliki dampak negatif yang signifikan pada kampanye dan pengeluaran pemasaran Anda.

Menjalankan kampanye tanpa tujuan

Mengirim tanpa pandangan yang jelas tentang pelanggan Anda dapat dengan cepat mendepresiasi nilai kampanye Anda, karena mengandalkan keberuntungan untuk mengumpulkan tanggapan dari penerima.

Tanpa penargetan dan pertimbangan yang matang selama tahap perencanaan kampanye, Anda mungkin mengirimkan beberapa bagian dari item Anda kepada pelanggan yang tidak bisa mendapatkan keuntungan dari penawaran Anda atau tidak berada dalam posisi untuk mengambil tindakan.

Misalnya, mengirimkan voucher pembelian BBM sebagai insentif untuk mencoba lokasi baru hanya efektif jika Anda tahu bahwa penerima Anda menggunakan mobil untuk bepergian.

Lupa menindaklanjuti

Setelah pengiriman telah dilakukan dan tanggapan telah diketahui, masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk memaksimalkan keberhasilan kampanye Anda.

Proses tindak lanjut yang baik dapat menangkap respons yang tidak datang dengan sendirinya, sehingga dapat meningkatkan laba atas anggaran pemasaran dan investasi waktu Anda.

Tindak lanjut juga dapat mengkomunikasikan kepada penerima bahwa keterlibatan mereka benar-benar dicari dan dihargai. Pastikan Anda memiliki rencana tindak lanjut sebelum paket dikirim.

Lupa melacak paket dan menghubungkannya dengan kampanye

Mengirimkan paket direct mail Anda hanyalah salah satu bagian dari persamaan.

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari kampanye pengiriman, Anda harus melacak pengiriman paket, mengaitkannya kembali ke kampanye tertentu, dan dapat melacak tanggapan.

Ini adalah area lain yang dapat sangat disederhanakan melalui penggunaan Platform Pengiriman.

Mengemas kotak secara manual

Waktu yang dibutuhkan untuk mengemas secara manual bagian pemasaran direct mail cukup besar; waktu ini jauh lebih baik dihabiskan untuk kegiatan lain yang menghasilkan pendapatan.

Untuk alasan ini, menggunakan Sending Platform untuk mengirim dan melacak paket adalah cara yang jauh lebih efektif untuk menjangkau penerima.

Baca juga: Push Marketing dan Pull Marketing: Apa Bedanya dan Mana yang Lebih Baik?

Contoh Direct Mail Marketing

10 Contoh direct mail marketing untuk perusahaan B2B

Direct mail lebih mudah dipahami oleh prospek perusahaan dan lebih mudah diingat.

Menambahkannya ke kampanye Anda akan meningkatkan kemungkinan kinerja penjualan yang lebih baik dan akuisisi yang lebih tinggi daripada tidak menggunakannya sama sekali.

Jika Anda membutuhkan beberapa contoh potongandirect mail, berikut adalah 10 daftarnya untuk membantu Anda memulai:

  • Satu set LEGO dengan catatan yang memberi tahu mereka bahwa Anda ingin terhubung dengan mereka, atau Anda ingin tahu cara lain untuk terhubung dengan mereka.
  • Sebuah catatan tulisan tangan yang menunjukkan kepada mereka seberapa banyak yang Anda ketahui tentang perusahaan mereka dan apa yang dapat Anda bantu.
  • Sebuah tanaman di meja kerja bersama dengan catatan yang mengatakan, “Kami ingin mencerahkan hari Anda”.
  • Cangkir kopi “Pelajari tentang kami saat Anda menikmati pagi Anda” untuk memulai hari mereka dengan semangat.
  • Buku yang relevan yang menjelaskan lebih lanjut tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk mereka dan catatan yang mengarahkan mereka ke halaman atau bab tertentu dan mengapa mereka akan menikmati membaca buku tersebut.
  • Video mailer “Kami ingin mendengar pendapat Anda” dengan demo produk Anda.
  • Kartu hadiah dan catatan kecil yang mengatakan, “Kami harap Anda menyukai kami seperti halnya Anda menyukai (hadiah)”.
  • Perusahaan olahraga dapat mengirimkan hadiah musiman bermerek seperti bola sepak dengan catatan tulisan tangan yang berbunyi, “Kamu adalah pemain bola!”
  • Barang-barang swag seperti pulpen, kotak AirPods, atau gelas logam dengan catatan yang mengatakan, “Kami peduli dengan hal-hal kecil dalam hidup”.
  • Sepasang headphone peredam bising berkualitas baik dengan catatan bertuliskan, “Izinkan kami membantu Anda tetap sangat fokus di tempat kerja.”

10 Contoh direct mail marketing untuk perusahaan B2C

Perusahaan B2C memiliki peluang dan tantangan dalam “new normal” di dunia online.

Menambahkan direct mail ke pemasaran online adalah cara cerdas untuk memasarkan dan menjangkau pelanggan.

Berikut ini 10 ide unik yang akan memastikan Anda tetap relevan dan terlihat di benak prospek Anda:

  • Sebuah perusahaan webcam dapat mengirimkan penutup webcam untuk membuat keamanan cyber klien mereka menjadi prioritas.
  • Sebuah perusahaan elektronik dapat mengirimkan pengisi daya portabel dengan catatan yang mengatakan, “Kami peduli dengan kenyamanan sehari-hari Anda.”
  • Sebuah toko roti dapat mengirimkan sekotak kue gourmet dengan catatan kecil yang berbunyi, “Kami menantikan hubungan kerja yang manis.”
  • Perusahaan minuman dapat mengirimkan sebungkus minuman berenergi dengan catatan yang berbunyi, “Biarkan kami mengisi hari Anda.”
  • Perusahaan alat tulis dapat mengirimkan kalender meja yang disesuaikan dengan catatan yang berbunyi, “Catat tanggalnya” untuk webinar penting atau acara industri.
  • Perusahaan kecantikan dapat mengirimkan peralatan kecantikan untuk klien yang selalu bepergian dengan catatan yang berbunyi, “Kami membuat Anda tetap terlihat cantik.”
  • Perusahaan keamanan dapat mengirimkan sampul paspor pemblokiran RFID dengan catatan yang berbunyi, “Kami peduli dengan keselamatan Anda.”
  • Perusahaan branding dapat mengirimkan satu set gelas bermerek sebagai pengingat bahwa Anda bekerja lebih keras.
  • Sebuah toko permen dapat mengirimkan sekotak kue mangkuk yang menampilkan logo kedua perusahaan dengan catatan yang berbunyi, “Mari kita mempermanis kesepakatan ini.”
  • Sebuah restoran dapat mengirimkan makanan gourmet dan keranjang hadiah buah kepada klien utama mereka dengan catatan yang berbunyi, “Kami menantikan hubungan yang saling menguntungkan.”

Baca juga: 10 Tips Marketing Bisnis Paling Jitu di Tahun Ini, Apa Saja?

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai direct mail marketing dan strategi yang bisa Anda pelajari untuk menghadirkan kampanye direct mail marketing yang sukses.

Namun seperti strategi pemasaran lainnya dalam bisnis, Anda membutuhkan perencanaan yang matang dan anggaran yang sesuai untuk memastikan kampanye yang Anda buat berjalan lancar dan mendapatkan ROI yang optimal.

Pastikan Anda mencatat semua biaya dalam kampanye dan membuat anggara menggunakan proses pembukuan yang baik dan sesuai standar, salah satunya dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo sudah dipercaya oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dalam membantu proses pembukuan yang lebih baik.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − fourteen =