Jenis Teknik Marketing Berdasarkan Jenis Bisnis dan Tips Melakukannya

teknik marketing

Meskipun perusahaan B2B dan B2C berbeda, ada kesamaan yang berbeda dalam hal keinginan untuk menghasilkan prospek dan mendorong pertumbuhan bisnis. Namun tetap saja kedua jenis bisnis ini memiliki teknik marketing yang berbeda.

Menemukan jenis teknik marketing terbaik untuk mencapai tujuan ini di kedua model bisnis dapat memakan waktu, bahkan mungkin sedikit rumit.

Itulah sebabnya kami telah mengumpulkan teknik marketing teratas untuk eksekusi rencana pemasaran yang sukses ke dalam satu artikel dengan dua jenis bisnis- satu untuk B2B, dan yang lainnya untuk B2C, beserta tips melakukannya.

Baca terus artikel ini sampai selesai, untuk mengetahui berbagai jenis teknik marketing yang bisa Anda gunakan dan tips melakukannya.

Teknik Marketing Bisnis B2B

teknik marketing

Penasaran dengan pendapat para profesional bisnis tentang teknik marketing yang berbeda?

Kami melihat hasil survei dan laporan terbaru yang mengumpulkan data tentang topik tersebut, dan membuat daftar 10 strategi pemasaran B2B yang umumnya diakui sebagai strategi yang sukses terlepas dari industrinya.

Inilah yang kami temukan, tanpa urutan tertentu:

1. Content marketing

Content marketing menekankan edukasi daripada penjualan untuk memengaruhi perilaku pembelian.

Pendekatan pemasaran strategis ini menggunakan konten untuk menarik dan mengubah prospek yang layak saat mereka melakukan pencarian online.

Relevansi konten adalah kuncinya, dengan fokus pada titik-titik pain point dan kebutuhan buyer persona tertentu, prospek, dan/atau tahap customer journey untuk menarik mereka yang paling selaras dengan – dan kemungkinan besar akan membeli – produk atau layanan Anda.

Konten yang disesuaikan dapat berupa infografis, pilar page, podcast, blog, white paper, webinar, eBook.

Video saat ini merupakan format pemasaran konten B2B yang paling tren. Hampir 70% pemasar B2B memberi peringkat video bentuk pendek, animasi, dan video penjelas sebagai pengeluaran anggaran teratas, mengutip nilai keterlibatan yang terus meningkat sebagai investasi yang sepadan.

Penting untuk dicatat bahwa content marketing tidak identik dengan pemasaran inbound (lebih lanjut tentang inbound di bawah).

Content marketing adalah komponen penting dalam strategi pertumbuhan inbound secara keseluruhan karena fokusnya pada konten yang mendorong tindakan.

Namun, tidak seperti inbound, pendekatan ini tidak mengintegrasikan metodologi pemasaran lain untuk menciptakan pengalaman yang membangun dan memperkuat hubungan bisnis-pembeli.

Pemasaran konten efektif karena:

  • Menarik prospek melalui saluran penjualan
  • Menumbuhkan visibilitas, kredibilitas, kepercayaan, dan keinginan merek
  • Menyelaraskan konten yang relevan, target pasar, dan pembuat keputusan utama

2. Inbound marketing

Inbound adalah teknik marketing B2B yang paling efektif. Mengapa?

Sederhananya, strategi ini dibangun untuk menarik, melibatkan, dan menyenangkan pelanggan dengan konten yang bermakna yang memberikan solusi dan koneksi yang dicari.

Metode pemasaran tradisional – bahkan beberapa yang dibahas dalam artikel ini – cenderung membanjiri (dan biasanya mengganggu) prospek dan pelanggan dengan informasi yang belum tentu membantu atau relevan.

Gangguan tersebut mencoba untuk memaksa keterlibatan, sedangkan inbound mengundang keterlibatan dengan menempatkan pesan secara strategis di tempat yang tepat pada waktu yang tepat untuk mengarahkan lalu lintas situs web dan prospek.

Sebagai hasilnya, pengunjung merasa mengendalikan dan menjadi bagian dari pengalaman.

Inbound marketing efektif karena:

  • Dapat digunakan untuk bisnis dari berbagai ukuran atau jenis
  • Menciptakan prospek yang lebih berpengetahuan
  • Dapat dengan mudah diintegrasikan dan dikelola menggunakan manajemen hubungan pelanggan

Baca juga: Distribusi Pendapatan: Pengertian, Penyebab, Indikator dan Strategi Pemerataan

3. Social media marketing

Social media marketing berfokus pada penyediaan konten yang berharga bagi pengguna dan ingin mereka bagikan di seluruh jejaring sosial mereka.

Konten yang disesuaikan untuk setiap platform media sosial (Facebook, Twitter, LinkedIn, YouTube, dan Instagram) mendorong keterlibatan dan mempromosikan merek Anda yang pada gilirannya meningkatkan visibilitas, lalu lintas situs web, dan potensi pertumbuhan.

Pemasaran media sosial juga dapat memengaruhi SEO. Untuk lebih jelasnya, media sosial bukanlah kriteria peringkat sehingga tidak dapat memengaruhi peringkat SEO aktual itu sendiri.

Namun, berbagi media sosial dapat meningkatkan kinerja SEO melalui distribusi konten yang lebih luas, lebih banyak peluang backlinking, merek potensial dan peringkat istilah pencarian, dan memanusiakan merek Anda dengan membangun kepercayaan.

Social media marketing efektif karena:

  • Mengurangi pengeluaran pemasaran sekaligus meningkatkan prospek yang berkualitas
  • Mendorong keterlibatan merek, “humanisasi”, dan kepercayaan
  • Mendukung dan meningkatkan kinerja SEO

4. Search engine optimization (SEO)

Search engine optimization (SEO) atau optimasi mesin pencari meningkatkan kesadaran dan lalu lintas situs web dengan menargetkan kata kunci dan frasa yang paling sering digunakan prospek dalam pencarian online.

Konten yang dibuat berdasarkan strategi kata kunci muncul dalam hasil mesin pencari, yang berarti kemungkinan yang jauh lebih besar bagi prospek untuk terlibat dengan konten, dibandingkan dengan kemungkinan kecil mereka menemukannya secara mandiri.

SEO meningkatkan jangkauan dan audiens Anda dengan cara yang berarti – mereka mengidentifikasi diri mereka tertarik pada produk atau layanan Anda melalui perilaku pencarian mereka.

Meskipun ada kesalahpahaman umum bahwa teknik marketing ini adalah pendekatan yang berdiri sendiri, SEO on-page dan off-page memanfaatkan banyak taktik pemasaran untuk membangun fondasi yang kuat untuk pemasaran inbound yang efektif.

SEO efektif karena:

  • Terus berkembang sejalan dengan kemajuan teknologi mesin pencari dan praktik terbaik pengguna
  • Menyederhanakan pencarian bagi pelanggan yang tertarik dengan produk atau layanan Anda
  • Merupakan cara yang efektif untuk menjaga merek Anda tetap kompetitif dengan perusahaan yang berlokasi serupa

Baca juga: Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

5. Search engine mareting/pay per click

Search engine marketing, atau SEM, adalah alat yang digunakan perusahaan untuk meningkatkan lalu lintas situs web mereka melalui iklan online berbayar.

Salah satu metode SEM yang paling populer adalah bayar per klik atau pay per click (PPC).

Pada dasarnya, perusahaan mensponsori (membeli) penempatan tautan online yang muncul sebagai iklan di hasil mesin pencari (SERP) atau pada platform media sosial tertentu.

Baca juga perbedaan SEO dan SEM pada artikel ini.

Iklan muncul ketika kata kunci yang terkait dengan produk atau layanan mereka dicari atau audiens yang ditunjuk ada di platform sosial.

Setiap kali iklan diklik, perusahaan membayar mesin pencari (atau situs host pihak ketiga lainnya) dengan biaya kecil untuk pengunjung – “bayar per klik” literal.

Search engine marketing efektif karena:

  • Keluasan dalam alat dan jangkauan online
  • Efektivitas biaya dalam menghasilkan visibilitas tinggi
  • Kemampuan beradaptasi dengan berbagai pasar dan audiens

6. Account Based Marketing (ABM) dan retargeting

Account Based Marketing (ABM) menggunakan kampanye yang sangat personal untuk mengejar set akun B2B yang ditargetkan – baik kontak baru dalam divisi berbeda dari perusahaan yang sudah memiliki hubungan dengan Anda, atau mengidentifikasi perusahaan dengan atribut bisnis yang serupa dan diinginkan dan mengirimkan konten pilihan kontak utama.

Karena fokusnya yang sempit, ABM memberikan tim pemasaran dan penjualan sejumlah keuntungan, termasuk proses penjualan yang lebih cepat, efektivitas biaya, dan penggunaan sumber daya pemasaran yang lebih efisien.

Namun, dengan semua hal ABM, penting untuk diingat bahwa ABM tidak sama dengan pemasaran outbound. ABM jauh lebih dipertimbangkan, dipersonalisasi, dan strategis daripada outbound outreach yang impersonal dan generik.

Dalam nada yang serupa tetapi terpisah, retargeting atau penargetan ulang iklan menggunakan teknologi berbasis cookie browser untuk mengidentifikasi pengguna yang mengunjungi situs Anda tetapi pergi sebelum menyelesaikan transaksi atau konversi.

Cookie menghasilkan iklan yang ditargetkan dalam pencarian dan interaksi web pengguna berikutnya, bahkan jika pencarian tidak secara khusus terkait dengan situs Anda.

Penargetan ulang adalah alat konversi yang efektif karena berulang kali membuat merek Anda berada di depan audiens yang telah menunjukkan minat pada produk atau layanan Anda – mungkin karena kampanye ABM Anda menargetkan mereka untuk memulai (wink).

ABM efektif karena:

  • Merampingkan siklus penjualan dengan menargetkan akun bernilai tinggi
  • Cocok untuk segmentasi pengunjung dan pesan yang disesuaikan
  • Memanfaatkan teknologi untuk mengotomatisasi dan mengelola kampanye

Baca juga: Komponen dan Elemen Biaya Produksi

7. Earned media dan PR

Earned media (atau “media gratis”) adalah paparan yang dihasilkan oleh sumber yang tidak diminta – dan tidak dibayar.

Rujukan dari mulut ke mulut, penyebutan pers, tautan balik, pembagian sosial, artikel yang Anda kontribusikan ke publikasi perdagangan, dll., adalah contoh-contoh media yang diperoleh dalam teknik marketing ini.

Masing-masing adalah cara yang efektif untuk meningkatkan kesadaran merek, lalu lintas web, dan konversi, tetapi masih ada lagi.

Earned media adalah cara yang ampuh untuk memperkuat kredibilitas merek. Bukti sosial, gebrakan non-pemasaran, dan sangat dihargai oleh prospek ketika mengevaluasi perusahaan.

Memiliki kehadiran online yang solid tanpa bayaran dapat memberikan keputusan pembelian yang menguntungkan Anda.

Public relations (PR) bekerja dengan cara yang hampir sama, tetapi sedikit lebih bernuansa.

Komunikasi dan audiens diatur melalui penggunaan outlet media – TV, media cetak, radio, platform sosial – untuk membangun dan memelihara hubungan bisnis dengan publik, meningkatkan kredibilitas dan citra merek, dan berbagi pesan yang ingin Anda sampaikan.

PR berperan penting dalam melindungi dan mempromosikan reputasi merek Anda secara online dan melalui distribusi multisaluran.

Earned media dan PR efektif karena mereka:

  • Secara umum merupakan saluran iklan “gratis”
  • Tidak diminta dan, oleh karena itu, memiliki kredibilitas instan yang dirasakan
  • Meningkatkan kesadaran akan konten yang berharga, mendidik, dan dapat dipercaya

8. Email marketing

Pemasar B2B mendapatkan manfaat dari pemasaran email – hampir 65% melaporkan bahwa memiliki strategi email dalam bauran pemasaran mereka membantu mereka mencapai tujuan bisnis mereka.

Memanfaatkan email marketing memungkinkan Anda mempromosikan artikel blog baru kepada pelanggan, dan mengirim newsletter, rekomendasi konten lanjutan baru, dan sejenisnya kepada mereka yang telah memilih komunikasi email.

Kemudahan akses email mendorong keterlibatan penerima, dan otomatisasi alur kerja memudahkan pemasar untuk memberikan konten yang tepat kepada prospek dan pelanggan pada waktu yang tepat.

Email marketing efektif karena kampanye:

  • Menjangkau audiens yang ditargetkan dan mendorong konversi
  • Mendorong trafik situs web
  • Menghasilkan laba atas investasi yang substansial dengan biaya yang efektif

Baca juga: Bukti Kas Keluar: Tujuan, Fungsi, Jenis, dan Bedanya dengan Bukti Kas Masuk

9. Pameran dagang

Pameran dagang secara langsung dan online tetap menjadi alat jaringan B2B teratas, karena mereka mengumpulkan perusahaan-perusahaan dalam industri tertentu ke dalam satu lokasi – baik itu melalui acara fisik, virtual, atau hibrida – untuk terhubung dan juga mendemonstrasikan produk dan layanan terbaru mereka.

Acara industri memberi perusahaan kesempatan untuk membangun atau memperkuat hubungan dengan mitra utama, pelanggan, dan prospek; mengidentifikasi tren dan peluang pasar; dan mendapatkan pemahaman tentang apa yang ditawarkan pesaing mereka di pasar.

“Nes normal” yang didorong oleh pandemi memaksa penggunaan teknologi secara kreatif untuk meningkatkan peluang pameran dagang.

Pameran dagang secara langsung dan online efektif karena keduanya:

  • Berfokus pada interaksi yang bermakna dan membangun hubungan
  • Umumnya dihadiri dengan baik, menciptakan lingkungan yang kaya target untuk menghasilkan prospek
  • Memberikan peluang bagi bisnis dari setiap ukuran untuk mengakses audiens dan informasi yang sama

10. Conversational marketing

Conversational marketing bukan hanya tentang percakapan. Interaksi real-time melalui chatbot atau obrolan langsung mendapatkan informasi yang tepat di depan prospek dan pelanggan pada waktu yang tepat, dan pertanyaan tindak lanjut segera ditangani.

Keterlibatan yang dipersonalisasi dan relevan sangat meningkatkan pengalaman pengguna, meningkatkan kemungkinan mendapatkan rujukan dari pelanggan yang bahagia.

Untuk bisnis, menggunakan teknik conversational marketing biasanya memangkas waktu pembeli tetap berada di saluran penjualan. Hubungan terjalin lebih cepat, yang mengarah ke konversi yang lebih cepat.

Conversational marketing efektif karena:

  • Menghilangkan lapisan-lapisan penangkapan prospek impersonal dan menciptakan pengalaman pelanggan yang otentik dan pribadi
  • Menumbuhkan komunikasi yang jelas – pembeli dapat dengan jelas menyatakan kebutuhan mereka, dan bisnis dapat lebih mudah memahami dan membantu karena ada konteks yang sesuai di sekitar permintaan
  • Memperkuat hubungan karena bot juga dapat merekomendasikan konten tambahan untuk melengkapi pendidikan pembeli

Baca juga: Gimmick Marketing: Pengertian, Contoh, dan Cara Membuatnya

Teknik Marketing Untuk Bisnis B2C

Dalam penelitian kami, kami menemukan beberapa survei, statistik, dan data yang menarik yang menginformasikan 5 teknik utama pemasar B2C ini cenderung menyusun strategi:

1. Influencer marketing

Influencer marketing memanfaatkan reputasi dan pengikut sosial dari “pakar” di bidang tertentu untuk mempromosikan merek.

Dukungan influencer dan penempatan produk memberikan keuntungan terbaik bagi bisnis B2C secara konsisten sehingga 61% pemasar memasukkan influencer marketing dalam strategi perencanaan.

Daya tarik influencer marketing cukup besar, tetapi ada catatan kehati-hatian.

Pengikut semakin bersikeras agar influencer transparan tentang kesepakatan iklan dan sponsor mereka. Jika influencer tidak terbuka, 20% audiens mereka akan “berhenti mengikuti” mereka – dan itu bisa berarti pukulan bagi keuntungan pemasaran Anda.

2. Media berbayar

Bisnis B2C tidak hanya mengandalkan influencer dan viral marketing atau bentuk lain dari media yang diperoleh untuk mengelola merek mereka. Hampir 75% pemasar B2C menggunakan saluran media berbayar untuk mendistribusikan konten.

Dari opsi media berbayar, iklan media sosial dan posting yang dipromosikan (terutama di Facebook, Instagram, dan YouTube) adalah yang paling populer dengan penggunaan 91%.

Yang kedua adalah search engine marketing (SEM) dan bayar per klik (PPC). Pada dasarnya, perusahaan membeli tautan yang muncul sebagai iklan di hasil mesin pencari (SERP) ketika kata kunci yang terkait dengan produk atau layanan mereka dicari.

Setiap kali iklan diklik, perusahaan membayar sedikit biaya kepada mesin pencari untuk pengunjung – “bayar per klik” secara harfiah.

Baca juga: 14 Tips Instagram Ads Untuk Kesuksesan Pemasaran Produk

3. Konten video dan audio

Konten video dan audio adalah dua tren B2C teratas. Video bentuk pendek sudah menjadi pokok bagi 33% pemasar B2C, dan persentasenya diproyeksikan hampir dua kali lipat pada tahun depan. Mengapa?

Video adalah pokok media sosial. Video mendorong strategi pemasaran untuk meningkatkan kesadaran merek (49%), iklan produk (44%), dan meningkatkan pendapatan (43%).

Konten audio – khususnya podcast – sedikit lebih lambat untuk menarik perhatian di ruang B2C, tetapi tren itu berubah karena beberapa alasan.

Ada peningkatan keinginan untuk pengalaman merek yang imersif yang berkisar pada keterlibatan video dan audio dan, yang lebih sederhana, adalah kekuatan suara.

Diperkirakan bahwa segmen pasar yang lebih besar dapat dijangkau karena kepribadian dan pesan terhubung dengan pendengar pada tingkat yang lebih “manusiawi”.

4. eCommerce

eCommerce adalah pendukung B2C. Diperkirakan 2,41 miliar orang di seluruh dunia membeli produk dan layanan secara online pada tahun 2021, sehingga persaingan sangat ketat.

Pemasar yang cerdas melihat ledakan yang didorong pandemi dalam keterlibatan eCommerce sebagai peluang untuk menerapkan strategi pemasaran yang dinamis dan berpusat pada pelanggan.

Selain taktik yang disebutkan di sini, ada upaya terfokus pada peningkatan personalisasi di tempat, pengalaman pengguna belanja seluler, dan layanan berbasis langganan.

Tetap fleksibel namun responsif dalam ruang eCommerce tampaknya menjadi solusi untuk mendapatkan bagian dari $ 6,5 triliun dalam proyeksi penjualan 2023 (itu 22% dari penjualan ritel di seluruh dunia).

Baca juga: Lingkungan Pemasaran: Pengertian, Karakteristik, Jenis, dan Manfaatnya

5. Conversational marketing

Conversational marketing di B2C tidak berbeda dengan B2B, kecuali bahwa hal itu bahkan lebih merupakan harapan konsumen.

Seperti yang kita bahas sebelumnya, conversational marketing adalah interaksi real-time melalui chatbot atau live chat yang memberikan informasi yang tepat kepada prospek dan pelanggan pada waktu yang tepat, memungkinkan mereka untuk memilih layanan mandiri (permintaan yang terus meningkat untuk 40% pelanggan), dan mendapatkan pertanyaan yang dijawab dengan segera (prioritas utama untuk 75% pelanggan).

Keterlibatan yang dipersonalisasi dan relevan sangat meningkatkan pengalaman pengguna, tetapi ada manfaat lain untuk B2C.

Terlibat dalam percakapan yang bermakna memberikan kesempatan bagi bisnis untuk “memanusiakan” merek dengan menceritakan kisah-kisah di baliknya, dan menunjukkan nilai-nilai perusahaan.

Hampir 75% pelanggan membeli dari perusahaan yang selaras dengan nilai-nilai mereka.

Banner 2 kledo

Cara Membuat Teknik Marketing yang Efektif

teknik marketing

Dalam hal teknik marketing strategis, tidak selalu ada satu solusi yang cocok untuk semua.

Strategi dapat mengambil berbagai bentuk, mulai dari dokumen kata, flowchart, hingga slide… Namun, meskipun terlihat berbeda di luar, teknik pemasaran yang paling efektif akan selalu memiliki beberapa kesamaan.

Lebih jauh, teknik marketing dalam bisnis Anda harus mencakup pertanyaan-pertanyaan berikut:

Siapa yang ingin Anda jangkau?

Untuk bagian ini, Anda harus benar-benar masuk ke dalam pikiran audiens target Anda.

Ini termasuk membangun persona pembeli dan persona pengguna yang terperinci, dengan informasi termasuk demografi, usia, lokasi, status pekerjaan, minat, hasrat, titik sakit, dan hal lain yang dapat Anda pikirkan.

Semakin detail yang bisa Anda sertakan dalam riset target pasar Anda, semakin baik Anda akan memahami dan berkomunikasi dengan audiens Anda.

Baca juga: Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

Di mana Anda akan menjangkau calon pelanggan Anda?

Sebagai bagian dari penelitian Anda terhadap audiens target Anda, Anda juga harus meluangkan waktu untuk mempertimbangkan tempat-tempat (online dan offline) di mana mereka menghabiskan waktu mereka.

Bagi banyak bisnis saat ini, sebagian besar strategi pemasaran Anda mungkin akan difokuskan pada media sosial.

Namun, bahkan setelah Anda mengetahuinya, akan sangat berharga bagi Anda untuk membuat strategi pemasaran untuk berbagai platform media sosial dan saluran pemasaran lain yang ingin Anda gunakan.

Tindakan apa yang Anda ingin orang ambil?

Jawaban atas pertanyaan ini akan memicu frasa Ajakan Bertindak (Call-to-Action) Anda dan pada dasarnya memakukan tujuan dari seluruh kampanye pemasaran Anda.

Apakah Anda ingin mendorong lebih banyak lalu lintas situs web? Meningkatkan penjualan? Meningkatkan kesadaran untuk produk baru? Dapatkan lebih banyak pengikut di media sosial? Meningkatkan peringkat hasil pencarian Anda?

Apa pun tujuan Anda, memiliki tujuan yang jelas sebagai bagian dari strategi pemasaran digital Anda sangatlah penting.

Baca juga: 14 Jenis Iklan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

Bagaimana Anda akan menginspirasi calon pelanggan untuk mengambil tindakan?

Pertanyaan berikutnya mengarah pada hal ini, dan ini tentang bagaimana Anda akan meyakinkan atau menginspirasi konsumen untuk mengambil tindakan yang diinginkan.

Ini dapat menggabungkan kode diskon, penjualan musim panas, program rujukan, atau Anda bahkan dapat menceritakan pencapaian merek, produk, atau layanan bisnis jika Anda hanya berharap untuk membangun kesadaran.

Bagaimana Anda akan mengukur kesuksesan?

Jika Anda tidak memiliki KPI atau metode obyektif untuk mengukur keberhasilan kampanye pemasaran Anda, Anda benar-benar tidak memiliki cara untuk memantau apakah kampanye Anda berhasil atau tidak!

Memiliki tujuan yang jelas, terukur, dan target yang tepat yang dapat Anda lihat apakah Anda mencapai target sangat penting untuk strategi pemasaran yang efektif.

Misalnya, jika target Anda adalah mendapatkan lebih banyak pengikut di Instagram untuk merek Anda… Sangat mudah untuk melihat kapan Anda berada di jalur yang benar.

Namun, Anda pasti ingin menyelam lebih dalam dari ini, dengan tujuan untuk konversi, target mingguan dan bulanan, dll.

Baca juga: 8 Cara Promosi di TikTok yang Efektif Agar Jualan Laris Manis

Kesimpulan

Itulah beberapa teknik marketing berdasarkan jenis bisnis beserta dengan tips dalam membuat strategi marketing yang efektif dalam bisnis.

Ingatlah, setiap bisnis memiliki strategi marketing yang berbeda, teknik marketing yang cocok untuk bisnis orang lain mungkin tidak cocok untuk bisnis Anda.

Pastikan Anda mempelajari dan memahami setiap keputusan pemasaran yang Anda ambil supaya bisnis bisa mendapatkan keuntungan yang memuaskan.

Pastikan juga Anda mencatat setiap pengeluaran dari proses pemasaran dan transaksi yang terjadi pada sistem pembukuan untuk memudahkan Anda dalam menganalisa dan membuat keputusan pemasaran yang lebih baik.

Belum menggunakan proses pembukuan yang baik? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo untuk proses pencatatan transaksi dan akuntansi yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia,

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo untuk proses pembukuan yang lebih praktis secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − nine =