Stealth Marketing: Pengertian, Manfaat, Strategi dan Contohnya

stealth marketing banner

Bagian dari keberhasilan memasarkan produk atau merek kepada publik adalah meningkatkan eksposur dan kesadaran publik secara keseluruhan. Beberapa perusahaan menggunakan praktik pemasaran yang mengiklankan produk dengan cara yang sangat halus sehingga konsumen mungkin tidak menyadari bahwa mereka berinteraksi dengan kampanye pemasaran, yang merupakan metode yang dikenal sebagai stealth marketing.

Mengetahui contoh-contoh stealth marketing dapat membantu Anda memahami cara kerja strategi ini dan menentukan apakah ini adalah pilihan yang tepat untuk kampanye pemasaran Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan konsep stealth marketing, membagikan manfaatnya, dan memberikan contoh untuk menggambarkan cara menggunakan teknik ini.

Apa yang Dimaksud dengan Stealth Marketing?

stealth marketing, atau dengan kata lain, buzz marketing dikenal sebagai strategi pemasaran yang mengiklankan suatu produk kepada orang-orang tanpa mengetahui bahwa mereka sedang menjadi target pemasaran.

Ada banyak teknik stealth marketing, yang dikenal sebagai salah satu yang paling populer adalah product placement dan undercover marketing.

Dan Anda dapat melihat bahwa stealth marketing bertujuan untuk menghasilkan penjualan instan dan menciptakan kegembiraan serta ketertarikan, yang dapat membuat pelanggan Anda semakin mudah menerima iklan yang diarahkan nantinya.

Perhatikan bahwa stealth marketing dapat menjadi salah satu cara terbaik untuk menyebarkan produk Anda secara word of mouth. Angka-angka yang terkait dengan word of mouth marketing dapat membuat proses pengiklanan produk menjadi lebih baik.

Baca juga: Partnership Marketing: Pengertian, Strategi, Tantangan, dan Contohnya

Banner 3 kledo

Haruskah Merek Menggunakan Stealth Marketing?

Terlepas dari bagaimana perasaan konsumen modern terhadap iklan tradisional, mereka merasa nyaman dengan fakta bahwa iklan tersebut tidak berpura-pura menjadi sesuatu yang tidak sebenarnya. 

Iklan haruslah jujur dan memberikan fakta bahwa iklan tersebut ada untuk menjual sesuatu kepada Anda. Dari sana, Anda bisa memilih untuk ikut serta atau tidak. Jangan pernah sekali-kali Anda tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Namun, beberapa orang berpendapat bahwa stealth marketing tidak etis dan menipu karena melakukan berbagai hal secara berbeda. 

Faktanya, konsumen tidak hanya sering tidak menyadari bahwa mereka sedang diiklankan, tetapi mereka juga tidak memiliki kesempatan untuk tidak ikut serta dalam pengalaman tersebut. 

Bagaimana mereka bisa melakukannya jika mereka tidak memiliki kemampuan untuk mengenali sebuah iklan apa adanya?

Apakah merek harus menggunakan stealth marketing atau tidak, tergantung pada merek dan seberapa nyaman pemasar dalam mengambil risiko. 

Dan apakah stealth marketing itu etis atau tidak, itu semua tergantung pada bagaimana Anda menggunakannya. Bisnis yang tertarik dengan stealth marketing harus kreatif dan canggih, tetapi mereka juga harus berhati-hati dalam mengikuti pedoman peraturan yang ada di Indonesia.

Baca juga: Contoh Referral Marketing, Manfaat, dan Strategi Menjalankannya

Apa Keuntungan dan Kerugian dari Stealth Marketing?

Tentu saja, sama seperti setiap pendekatan pemasaran lainnya, stealth marketing memiliki kelebihan dan kekurangan. 

Manfaatnya cukup besar, tetapi apakah ada risiko tergantung pada pemilik bisnis dan tim pemasaran mereka. Jadi, mari kita mulai dengan keuntungannya.

Sangat efektif

Meskipun orang-orang menemukan produk baru yang ingin mereka beli melalui iklan tradisional, tidak ada yang bisa mengalahkan dukungan pribadi dari seseorang yang mereka kenal, entah itu teman tepercaya atau selebriti favorit. 

Stealth marketing sering kali memanfaatkan jangkauan influencer, selebriti, atau bahkan konsumen biasa untuk menarik pelanggan baru agar melakukan pembelian.

Hemat biaya

Iklan tradisional bisa jadi mahal. Dan jika Anda bermitra dengan selebriti besar atau influencer media sosial yang sangat terkenal, dtealth marketing bisa menjadi cara yang lebih hemat. 

Dalam strategi ini kreativitas akan sangat membantu, lalu ulasan produk atau bahkan kolaborasi dengan mikro atau nano-influencer juga cukup terjangkau harganya.

Dapat menyebar dengan cepat

Dengan media sosial yang menjadi bagian besar dari kehidupan sehari-hari, berita tentang sesuatu yang baru dan menarik bisa menyebar dengan sangat cepat. 

Dan karena begitu banyak pengguna media sosial pada akhirnya diperkenalkan dengan konten viral melalui orang lain yang mereka kenal dan percayai, tingkat konversi cenderung jauh lebih tinggi secara keseluruhan. 

Ditambah lagi, kampanye yang sangat cerdas dapat membuat orang terus berbicara selama berbulan-bulan (atau bahkan bertahun-tahun) ke depan.

Seperti yang sudah diketahui oleh marketer yang cerdas, tidak cukup hanya berfokus pada manfaat dari pendekatan pemasaran tertentu.

Anda juga perlu mempertimbangkan risiko dan kekurangannya secara menyeluruh sehingga Anda siap menghadapi segala sesuatu yang mungkin tidak berjalan sesuai rencana.

Bisa membuat Anda terjerat masalah hukum

Meskipun ada peraturan resmi di luar sana untuk menjaga agar upaya stealth marketing tetap terkendali, banyak praktik standar yang menempati area abu-abu hukum yang perlu Anda waspadai. 

Misalnya, di AS dan Uni Eropa, penggunaan tagar dan pilihan kata tertentu sangat dilarang.

Di beberapa negara, seperti Jepang, untuk menyebut salah satu contohnya, seseorang atau entitas bisnis bahkan dapat dituntut secara resmi karena dengan sengaja menggunakan taktik periklanan yang menyesatkan. 

Memposting ulasan palsu untuk produk atau layanan yang tidak pernah digunakan adalah salah satu contohnya.

Baca juga: 10 Tips Marketing Bisnis Paling Jitu di Tahun Ini, Apa Saja?

Hal ini dapat merusak reputasi merek Anda

Setiap kampanye pemasaran melibatkan sedikit risiko, bahkan jika Anda tetap berpegang pada taktik tradisional yang ketat.

Jika pendekatan tertentu tidak direncanakan dengan benar, hal itu dapat merusak reputasi merek Anda.

Pelanggan yang telah mempercayai Anda dan melihat Anda sebagai entitas bisnis yang berintegritas dapat merasa dikhianati. 

Dan ketika sebuah kampanye menjadi bumerang yang sangat parah, hal ini dapat menyebabkan kerusakan reputasi yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih, jika Anda kembali dari hal tersebut.

Hal ini bisa membuat perusahaan Anda dihujat

Jika Anda pernah melihat sebuah perusahaan atau merek dihujat secara online, maka Anda sudah tahu betapa merusaknya strategi ini jika tidak dijalankan dengan benar. 

Sama seperti berita positif dari mulut ke mulut yang bisa menyebar seperti api dan mengangkat sebuah merek ke puncak dalam semalam, hal yang sama juga bisa terjadi saat berita yang beredar adalah berita negatif.

Efeknya juga bisa bertahan lama. Jejak digital mudah dicari dan ditemukan secara potensial selamanya, yang berarti siapa pun yang mencari merek atau nama produk terkait akan melihat hasil dari nyala api yang sebelumnya, meskipun itu sudah lama terjadi.

Baca juga: Jenis Teknik Marketing Berdasarkan Jenis Bisnis dan Tips Melakukannya

Manfaat dari Stealth Marketing

Membangkitkan minat sebelum peluncuran produk

stealth marketing bermanfaat untuk promosi produk pra-peluncuran. Hal ini menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk membantu meraih pangsa pikiran kelompok yang ditargetkan, kemudian membuat mereka mendambakan suatu barang.

Oleh karena itu, orang menjadi tidak sabar untuk promosi. Dan saat itu terjadi, mereka bisa langsung beramai-ramai untuk mengambil bagian mereka, berapa pun harganya.

Hal ini dapat membantu perusahaan dalam mendapatkan barang jangka pendek, yang merupakan sesuatu yang tidak biasa untuk bisnis biasa.

Namun, dalam melakukan stealth marketing, pemasar harus cukup berhati-hati dalam merencanakan strategi mereka. Hasilnya, hal ini akan membantu menciptakan gebrakan yang berkelanjutan dalam pemasaran.

Mempromosikan barang tanpa iklan

Sektor periklanan sudah sangat jenuh sehingga untuk mendaftarkan iklan tampaknya sangat jauh, sehingga orang tidak mau repot-repot melihat iklan.

Oleh karena itu, menarik perhatian dengan stealth marketing adalah cara lateral sehingga pemirsa dapat terpengaruh sebelum menarik yang lain sebagai imbalannya dan menciptakan rantai pelanggan.

Stealth marketing memiliki kekuatan untuk memikat ribuan orang, bahkan lebih, di mana beberapa orang dapat melihat iklan yang baru pertama kali ditayangkan.

Meningkatkan basis pelanggan yang kuat

stealth marketing yang menyamar dapat menawarkan kesempatan kepada pemasar untuk mencari tahu kelompok pelanggan yang mungkin tertarik pada komoditas.

Hal ini dapat terjadi di mana pengembang merek terdiri dari profil audiens, yang tidak dapat menjadi kenyataan pada kenyataannya.

Oleh karena itu, perusahaan akan mengetahui dengan pasti target audiens yang kuat yang dapat membeli barang dengan memajang barang atau menghasilkan buzz.

Selain itu, saat melakukan steal marketing, pemasar dapat menghapus kesalahan dalam strategi mereka, serta menyaring kelompok target yang paling tepat untuk komoditas tersebut.

Baca juga: Gimmick Marketing: Pengertian, Contoh, dan Cara Membuatnya

Membangun citra merek

Stealth marketing adalah langkah awal untuk membangun citra merek yang potensial di antara massa. Hubungan antara konsumen dan merek tidak akan menghentikan ketertarikan.

Hal ini dapat berlanjut ke asosiasi merek, kemudian pengingatan merek, dan akhirnya menjadi pelanggan setia.

Semua itu dapat terjadi karena pelanggan memiliki kesan pertama kali yang baik terhadap merek atau barang tersebut. Hal ini juga dilakukan dengan mempraktikkannya sebagai satu-satunya metode propaganda.

Hemat biaya

Sedangkan melakukan strategi pemasaran diam-diam, pemasar dapat melakukannya dengan paparan iklan terus menerus, yang membantu menghemat banyak biaya dan menjauhi pengeluaran tak terduga.

Selain itu, mereka juga tidak perlu melakukan pemotretan di lokasi yang mewah atau melakukan pemotretan di studio dengan berbagai latar belakang.

Sebaliknya, mereka dapat dengan mudah membuat video sederhana dengan menggunakan ikon atau pahlawan iklan, yang kehadirannya dapat menjadi media untuk menarik perhatian penonton. Hal ini juga dapat menekan biaya hingga seminimal mungkin.

Baca juga: Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

Jenis Stealth Marketing

Perlu diketahui bahwa stealth marketing memiliki beberapa jenis yang akan dijelaskan di bawah ini:

Menggunakan aktor

Teknik ini bisa kembali ke teknik yang sudah digunakan Sony Ericsson terlebih dahulu. Ini berarti memiliki aktor yang dapat berpura-pura menjadi orang yang sering dikunjungi untuk mempromosikan suatu produk.

Saat ini, beberapa perusahaan mempekerjakan banyak aktor serta mengelompokkan mereka menjadi dua atau tiga orang.

Kelompok-kelompok tersebut dapat berkeliling kota, kemudian menarik perhatian publik terhadap produk dengan beberapa cara atau lainnya.

Mereka dapat menyebarkan berita tentang fitur-fitur barang atau ciri-ciri unik dan perlu diingat bahwa semua itu dapat dilakukan tanpa harus mengungkapkan identitas mereka.

Itulah salah satu alasan terkuat mengapa ada banyak pelanggan yang menganggap praktik ini sebagai tindakan ilegal.

Kampanye ini dapat dilakukan selama beberapa hari hingga perusahaan ini dapat mengetahui barang yang telah diiklankan dengan cukup.

Dengan metode ini, perusahaan ini mempekerjakan aktor, kemudian mengirimkannya ke organisasi yang lebih terkemuka untuk membantu orang-orang hadir ke dalam percakapan yang berkaitan dengan item.

Rilis video

Memanfaatkan situs web jejaring sosial adalah salah satu metode yang paling populer dan banyak digunakan untuk iklan.

Produk diluncurkan di saluran online, situs web, dan blog. Dan perusahaan ini akan menjamin dapat membangun diri mereka sendiri sebagai perusahaan terkenal.

Teknik ini merupakan bagian dari iklan tradisional, seandainya saja promosi ini dilakukan setelah ada pernyataan resmi dari perusahaan ini.

Sebelum peluncuran, perusahaan ini mempekerjakan pengiklan untuk menyebarkan kata-kata tentang produk sehingga ketika dipromosikan secara resmi, pelanggan dapat menantikan hal serupa.

Tampilan Produk

Tampilan produk sekali lagi dikenal sebagai taktik yang diterapkan pada pemasaran tradisional; barang ditampilkan di televisi, bersama dengan media lainnya.

Namun, stealth marketing menggunakan teknik ini dengan cara yang berbeda.

Beberapa perusahaan dapat memamerkan produk mereka di beberapa lokasi penting, seperti iklan yang muncul di beberapa surat kabar di lingkungan sekitar atau produk yang dapat didistribusikan dengan label perusahaan.

Baca juga: Visual Marketing: Definisi, Manfaat, Jenis, dan Tips untuk Tingkatkan Prospek

Dua Teknik Utama dari Stealth Marketing

Product placement

Product placement adalah teknik periklanan yang umum dan non-tradisional di mana merek dan perusahaan dapat mengiklankan produk mereka melalui televisi, film, dan saluran media lainnya.

Salah satu teknik periklanan yang paling umum dapat Anda temukan di film TV, Iklan, dan serial TV di mana perusahaan Anda dapat membayar polisi media untuk penempatan produk mereka.

Misalnya, Audi atau BMW atau perusahaan mobil mana pun diizinkan untuk meminta perusahaan media mereka untuk menempatkan adegan paling penting di mana aktor dapat keluar dari mobil untuk membunuh penjahat.

Dan ada beberapa perusahaan ponsel pintar juga meminta perusahaan media untuk menempatkan ponsel mereka selama adegan penting.

Undercover marketing

Dengan taktik underocover marketing atau pemasaran terselubung, pengiklan dapat memperkenalkan produk baru kepada pelanggan dengan cara yang unik sehingga tidak terlihat seperti iklan.

Hal ini membutuhkan kreativitas serta strategi pemasaran yang tidak konvensional. Akibatnya, seorang marketer yang kreatif sering kali berusaha untuk memasarkan produknya tanpa diberi tahu.

Bahkan jika Anda mendengar ulasan produk baru dari mulut ke mulut, itu adalah pemasaran terselubung.

Baca juga: Cara Menggunakan Whatsapp Business untuk Proses Marketing

Contoh Strategi Stealth Marketing yang Berhasil

Seperti yang Anda lihat, stealth marketing sangat populer dalam kehidupan modern.

Beberapa penelitian memperkirakan rata-rata warga terpapar lebih dari 5.000 contoh pemasaran semacam ini setiap hari.

Stealth marketing adalah praktik pemasaran kepada pelanggan tanpa kesadaran mereka.

Tidak peduli apakah itu iklan di margin halaman Facebook Anda sendiri, yang hampir tidak Anda perhatikan penempatan produk di film, atau televisi yang menjadi kenyataan dengan aktor berbayar yang dapat berkomunikasi tentang item tersebut, stealth marketing terlalu sulit untuk dihindari.

Bagian ini akan menunjukkan contoh-contoh stealth marketing terbaik untuk Anda pelajari:

1. Mini Cooper

stealth marketing mini cooper

Jika Anda pernah menonton film “The Italian Job,” Anda bisa melihat bahwa para pencuri melakukan pencurian dengan mengendarai mobil Mini Cooper.

Mobil ini memainkan peran penting di lapangan dan menampilkan dirinya sendiri di banyak adegan sehingga orang dapat menyatakan bahwa keseluruhan film tersebut adalah iklan yang sempurna untuk Mini Coopers.

2. FedEx

stealth marketing fedex

Meskipun Tom Hank sudah tinggal selama bertahun-tahun di pulau terpencil, FedEx ditampilkan secara luas di sepanjang film “Cast Away”.

Keduanya dapat menyelamatkan kewarasannya saat masih berada di pulau ini dan menjadi akhir yang menyentuh saat ia akhirnya mengirimkan surat yang membuatnya tetap bertahan di akhir film ini.

Sekali lagi, semua orang dapat memperdebatkan pesan bawah sadar dari film tersebut melalui badai atau hujan, atau bertahun-tahun kemudian di pulau-pulau yang terdampar, FedEx selalu membantu Anda mengirimkannya.

3. Prada atau Vogue

stealth marketing vogue

Dalam film berjudul “The Devil Wears Prada,” majalah mode dan merek fashion Vogue dipamerkan. Karakter Meryl Streep yang diperankan oleh editor Vogue Amerika yang terkenal, Anna Wintour, menjadi tokoh utama film ini ketika sang sekretaris melambaikan tangan melewati labirin dunia mode.

4. Starbucks

stealth marketing starbuck

Starbucks menggunakan taktik pada tahun 2015 dengan koleksi mug Natal mereka sendiri. Kontroversi palsu yang dibuat adalah bahwa pelanggan membenci cangkir tersebut dan menginginkannya ditarik dari rak.

Membuat kontroversi palsu adalah salah satu cara sempurna untuk melakukan stealth marketing. Tidak ada yang membenci cangkir tersebut, tetapi semua orang sudah mengetahuinya, maka penjualan akan naik.

Baca juga: Pengertian Community Marketing, Manfaat, dan Cara Memulainya

Kesimpulan

Stealth marketing adalah cara yang efektif bagi merek untuk mempromosikan produk atau layanan mereka dengan cara yang halus dan kreatif.

Dengan berfokus pada menciptakan buzz dan membangun kepercayaan, merek dapat meningkatkan kesadaran dan loyalitas merek.

Dengan perencanaan yang matang dan pemikiran kreatif, strategi stealth marketing dapat menjadi tambahan yang efektif untuk strategi pemasaran digital apa pun.

Seperti halnya strategi pemasaran lainnya, mengukur hasil dari kampanye stealth marketing sangatlah penting.

Hal ini dapat dilakukan melalui analisis media sosial, lalu lintas situs web, atau metrik lainnya. Dengan mengukur hasil, brand dapat menentukan efektivitas kampanye mereka dan menyesuaikan strategi sesuai kebutuhan.

Pastikan juga Anda mencatat seluruh anggaran pemasaran Anda pada sistem pembukuan untuk mengetahui efektivitas proses pemasaran dalam bisnis.

Salah satu sistem pembukuan modern yang bisa Anda gunakan adalah dengan software akuntansi online Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan oleh semua jenis bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 3 =