Partnership Marketing: Pengertian, Strategi, Tantangan, dan Contohnya

partnership marketing banner

Terkadang, bisnis membutuhkan kemitraan atau partnership, terutama jika hal itu menguntungkan pihak-pihak yang terlibat. Proses marketing juga dapat melibatkan partnership untuk menjangkau audiens demografis yang lebih luas.

Mempelajari apa itu partnership marketing dapat membantu Anda membuat keputusan bisnis yang lebih baik dan menciptakan kampanye pemasaran yang sukses.

Dalam artikel ini, kami membahas pengertian partnership marketing dan cara kerjanya, termasuk jenis-jenisnya, beberapa contoh, dan manfaat dari strategi ini.

Apa itu Partnership Marketing?

Partnership marketing adalah kolaborasi yang saling menguntungkan antara dua bisnis yang memiliki kepentingan yang sama dalam mengembangkan strategi pemasaran untuk meningkatkan kesadaran merek dan mempromosikan produk dan layanan mereka kepada audiens atau konsumen yang tepat.

Kemitraan ini dapat berupa white label partnership (di mana identitas salah satu mitra tidak diungkapkan) atau dapat berupa kemitraan yang diketahui publik.

Untuk “one-man show”, meluangkan waktu dan uang untuk upaya pemasaran merupakan hal yang menantang. Partnership marketing dapat menjadi solusi yang bagus untuk bisnis kecil yang mungkin tidak memiliki keahlian atau sumber daya (bandwidth, keuangan, software dan alat, dll.) yang dibutuhkan untuk strategi pemasaran yang sukses.

Salah satu manfaat utamanya adalah hemat biaya dan memungkinkan kedua bisnis untuk saling memanfaatkan momentum satu sama lain.

Bisnis dapat menghemat uang dengan cara ini dibandingkan dengan melakukannya sendiri dan menanggung biaya overhead yang tinggi. Hal ini juga memperluas penawaran produk dan layanan sekaligus memperkaya pengalaman pelanggan.

Baca juga: Download Kartu Persediaan Barang, Pengertian, dan Komponennya

Banner 1 kledo

Apa Saja Jenis Strategi Partnership Marketing?

Ada banyak jenis strategi partnership marketing yang telah terbukti berhasil untuk berbagai merek.

Berikut adalah beberapa strategi berbeda di bawah ini untuk membantu Anda lebih memahami apa yang tersedia untuk bisnis Anda.

Contoh partnership marketing ini dapat membantu Anda menganalisis kebutuhan bisnis Anda dan melihat jenis strategi partnership marketing yang paling menguntungkan.

White label marketing

White label marketing adalah kemitraan antara dua bisnis di mana penyedia white label bekerja di belakang layar di bawah merek mitra mereka, bukan merek mereka sendiri.

Jenis kemitraan ini biasanya tidak diketahui oleh publik dan penyedia white label bertindak sebagai perpanjangan tangan dari tim mitra mereka.

Jenis strategi partnership marketing ini dapat membantu menawarkan produk dan layanan tambahan dalam industri Anda yang tidak dapat Anda tawarkan.

Hal ini menciptakan aliran pendapatan dengan lebih mudah, dan produk sering kali dapat diberi label putih untuk membawa merek Anda.

Pemasaran afiliasi

Mitra pemasaran afiliasi mempromosikan merek Anda untuk mendapatkan imbalan uang. Hasilnya adalah aliansi langsung dari merek-merek yang menargetkan audiens yang sama.

Contohnya adalah Groupon yang bermitra dengan bisnis untuk mempromosikan layanan dan produk mereka (dan biasanya dengan harga diskon).

Pengembangan konten

Kemitraan pengembangan konten atau content development dapat bersifat kreatif dan mencakup berbagai strategi, seperti mengembangkan podcast, artikel, video, dan aset konten visual.

Setiap perusahaan berbagi sumber daya ini dengan audiens targetnya. Berbagi tautan dan kreasi bersama juga membantu menyelaraskan perusahaan.

Distribution partnerships

Dengan kemitraan distribusi atau distribution partnerships, Anda dapat menggabungkan produk dan layanan. Hal ini dapat berupa diskon, kupon, demonstrasi di dalam toko, hadiah, atau jenis promosi lainnya.

Kemitraan ini adalah salah satu jenis partnership marketing yang paling banyak dilakukan dan tersebar luas.

Baca juga: Ingin Menjadi Akuntan Publik? Ketahui Tips Lulus Tes CPA

Retention marketing

Retention marketing paling sering digunakan sebagai teknik untuk program loyalitas.

Mereka memberi penghargaan kepada pelanggan berdasarkan seberapa sering atau seberapa banyak mereka membeli. Anda juga dapat menyertakan diskon atau produk mitra dalam program Anda dan sebaliknya.

Sebagian besar peritel memiliki program insentif dengan fokus pemasaran retensi yang memberi penghargaan kepada pelanggan utama mereka.

Charitable partnerships

Tergantung pada tujuan dan industri Anda, pertimbangkan untuk menyelaraskan merek Anda dengan organisasi amal.

Bermitra dengan badan amal dapat mencakup melakukan pameran, acara publik, acara penghargaan, berita, dan banyak lagi.

Lisensi dan penempatan produk juga merupakan pilihan bagi organisasi yang mencari mitra strategis.

Produk gabungan

Produk gabungan adalah kemitraan di mana dua bisnis mengubah atau menciptakan produk baru yang sudah ada yang menciptakan nilai lebih bagi pelanggan.

Contohnya adalah Apple dan Nike yang bermitra untuk menciptakan Nike+ yang telah berkembang menjadi sebuah lingkungan yang terdiri dari produk, aplikasi, perlengkapan, dan komunitas pelatihan.

Dalam beberapa tahun terakhir, kemitraan produk bersama ini berkembang menjadi Apple Watch Nike+.

Penempatan produk

Anda mungkin pernah melihat penempatan produk di setiap acara TV atau film yang pernah Anda tonton dan bahkan tidak pernah menyadarinya. partnership marketing penempatan produk mencakup hal-hal seperti kotak di rak dengan nama merek.

Atau sesuatu yang lebih langsung seperti penyebutan Rinso saat melakukan adegan mencuci pakaian.

Sponsor partnership

Kemitraan sponsor mengaitkan merek Anda dengan acara atau tim dengan tujuan untuk meningkatkan pengakuan dan reputasi merek Anda secara keseluruhan.

Dengan menyukai tim atau tujuan tertentu, kemungkinan besar Anda akan menarik beberapa pelanggan yang sama ke perusahaan Anda. Jika tim olahraga favorit mereka mempercayai merek Anda, mengapa mereka tidak?

Anda dapat melihat sponsorship dalam olahraga, acara, kegiatan lokal, dan media sebagai beberapa contoh. Ini adalah pesaing kuat untuk kampanye pemasaran yang efektif.

Baca juga: Contoh Referral Marketing, Manfaat, dan Strategi Menjalankannya

Tips untuk Membangun Partnership Marketing yang Efektif

Bermitra dengan bisnis lain mungkin merupakan keputusan yang tepat untuk sebuah merek, tetapi membutuhkan pengambilan keputusan berdasarkan tujuan bisnis.

Berikut ini beberapa tips yang perlu dipertimbangkan saat memilih mitra pemasaran:

Lakukan riset

Melakukan riset yang memadai sebelum memilih mitra adalah hal yang bermanfaat. Gunakan sumber daya online untuk mempelajari sebuah merek sebelum bekerja sama dengannya.

Setelah memutuskan merek mana yang ingin Anda ajak bermitra, jadwalkan pertemuan dengan mereka untuk mendiskusikan potensi kolaborasi.

Tanyakan tentang target audiens mereka, pengalaman pemasaran, serta tujuan keuangan dan bisnis secara umum. Tanggapan mereka mungkin akan meyakinkan Anda untuk bermitra dengan mereka atau mengungkapkan beberapa ketidaksesuaian yang mungkin tidak ingin Anda abaikan.

Sebelum akhirnya Anda memutuskan untuk menjadi mitra resmi, pastikan Anda benar-benar memahami merek dan tujuan calon mitra Anda.

Tentukan target audiens Anda

Target audiens adalah demografi individu yang mungkin mendapat manfaat paling besar dari produk atau layanan perusahaan.

Sebelum memulai aktivitas bisnis, perusahaan dapat menentukan target audiens dengan mempertimbangkan individu seperti apa mereka dan bagaimana merek dapat menarik bagi mereka.

Audiens mitra perusahaan juga penting, jadi pastikan Anda dapat menentukan target audiens mereka karena mereka juga membentuk asosiasi dengan merek.

Meskipun memilih mitra dengan audiens yang sama adalah hal yang umum, memilih mitra dengan audiens yang berbeda juga bermanfaat untuk mengekspos produk perusahaan kepada individu yang belum mengenalnya.

Berkomunikasi secara efektif

Setelah sebuah merek dan mitranya setuju untuk bekerja sama, saatnya untuk mendiskusikan proses pemasaran dan memutuskan bagaimana segala sesuatunya dapat berjalan.

Pahami tujuan kampanye pemasaran dan diskusikan anggaran, tanggung jawab, dan tenggat waktu.

Pastikan Anda berkomunikasi secara efektif tentang kampanye dengan memberikan kontribusi, mendengarkan secara aktif, serta memberi dan meminta umpan balik.

Baca juga: Marketing dan Branding: Pengertian Serta Perbedaannya

Apakah Ada Potensi Risiko dari Partnership Marketing?

Perhatikan bahwa semakin mendalam kolaborasi kemitraan, semakin besar kemungkinan keberhasilan yang dapat Anda raih.

Sayangnya, banyak perusahaan yang takut berbagi berbagai tingkat informasi yang membuat mereka menyabotase hubungan yang mereka miliki dengan mitra mereka dari waktu ke waktu dengan tetap bersikap defensif.

Agar kemitraan yang sukses dapat berjalan, harus ada rasa saling percaya dan komunikasi setiap saat. Bisnis Anda mungkin perlu kehilangan sebagian (tidak sepenuhnya) kendali atas merek Anda agar partnership marketing dapat saling menguntungkan dari waktu ke waktu.

Ini bukan berarti Anda membiarkan mitra mengambil alih, tetapi Anda bersedia membiarkan beberapa perubahan dan proses baru terjadi untuk membuat strategi pemasaran yang baru berhasil. 

Penting juga untuk dicatat bahwa hanya dengan bergabung dalam partnership marketing tidak akan menyelesaikan atau memperbaiki semua masalah yang ada pada bisnis Anda.

Memiliki kemitraan yang solid dan tahan lama bekerja dua arah dan mengharuskan bisnis Anda untuk memiliki stabilitas sebelum mengambil keputusan untuk menambahkan partnership marketing.

Berinvestasi dalam partnership marketing dapat menjadi langkah bisnis yang cerdas, namun mungkin bukan langkah terbaik untuk semua orang.

Pastikan bisnis Anda meluangkan waktu untuk mempertimbangkan manfaat dan risiko partnership marketing sebelum mengambil keputusan yang tepat.

Baca juga: Strategi Retail Marketing untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis Retail Anda

Apa Saja Manfaat dari Partnership Marketing?

Meningkatkan proposisi nilai

Partnership marketing lebih dari sekadar promosi yang menghubungkan beberapa merek. Kemitraan strategis dapat berdampak pada segala hal, mulai dari periklanan hingga merchandising dan pengemasan produk.

Kolaborasi pada tingkat ini juga dapat memulai peluang distribusi dan penjualan bersama. Hasilnya, kemitraan pemasaran bersama ini menggabungkan kekuatan organisasi, sehingga meningkatkan proposisi nilai:

  • Memberikan konten baru
  • Melibatkan audiens baru
  • Meningkatkan pengalaman pelanggan
  • Memperluas jalur penjualan

Memperluas saluran pendapatan

partnership marketing adalah kemenangan besar untuk meningkatkan pendapatan Anda dengan risiko minimal.

Saat Anda bermitra dengan perusahaan yang memiliki keahlian khusus, mereka telah mengatasi masalah yang ada dan memiliki produk yang berhasil.

Jadi, mudah untuk mulai mendatangkan aliran pendapatan tambahan saat Anda bermitra dengan perusahaan yang sudah memiliki latar belakang, produk, solusi terukur, dan dukungan pemasaran untuk bisnis Anda agar berhasil.

Meningkatkan jangkauan audiens dan prospek berkualitas

Pemasaran melalui mitra juga meningkatkan prospek dan audiens Anda. Karena Anda menawarkan produk baru, hal ini membantu Anda menjangkau audiens baru dan menargetkan ulang mereka yang sudah terhubung atau dilayani.

Dan banyak prospek yang akan memenuhi syarat dengan sendirinya karena mereka tahu bahwa mereka membutuhkan layanan baru yang Anda tawarkan.

Berkolaborasi dengan merek lain

Bekerja sama dengan satu atau beberapa bisnis dapat membantu mempromosikan merek Anda dan memberikan beberapa manfaat.

Dengan menggabungkan sumber daya, Anda bisa menggandakan anggaran pemasaran dan talenta Anda. Jadi, ini membuatnya lebih hemat biaya daripada pemasaran tradisional.

Dengan berkolaborasi dengan merek lain, Anda tidak perlu membangun basis pelanggan dari awal.

Hal ini membantu Anda menjangkau orang-orang yang tertarik dengan produk Anda dan yang telah membuktikan loyalitasnya.

Kemitraan pemasaran dengan produk dan layanan dalam genre yang sama memberikan basis yang sesuai dengan merek Anda. Kemitraan membantu setiap perusahaan mendapatkan audiens yang menginginkan produk dan layanan mereka.

Baca juga: Tips Marketing Bisnis Kecantikan Terbaik yang Bisa Anda Adaptasikan

Bagaimana Cara Menemukan Mitra Pemasaran yang Tepat?

Jika Anda ingin meningkatkan penjualan di niche pasar Anda dan mengakses pasar baru, menemukan mitra pemasaran yang tepat sangatlah penting.

Hal ini dapat membuat atau menghancurkan strategi Anda, dan pada akhirnya, memengaruhi target bisnis dan pendapatan Anda. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat ketika mencari mitra yang tepat:

Identifikasi tujuan dan KPI Anda

Mulailah dengan membuat daftar tujuan Anda. Apa yang ingin Anda capai dalam jangka waktu tertentu? Mitra pemasaran yang baik dapat membantu Anda mencapai tujuan pertumbuhan tersebut dengan lebih cepat dengan menambahkan produk berpenghasilan tinggi dalam waktu singkat tanpa meningkatkan biaya overhead.

Menyelaraskan industri

Selanjutnya, pikirkan tentang jenis bisnis yang dapat membantu Anda mencapainya.

Bermitra dengan bisnis yang beroperasi di industri yang sama (atau relatif sama) dengan bisnis Anda dapat membuat operasi berjalan lebih lancar dan menangkap peluang yang tidak terlalu besar.

Misalnya, jika Anda adalah agensi desain dan pengembangan web yang ingin menambahkan layanan lain ke dalam daftar penawaran Anda, mungkin lebih masuk akal untuk menjalin kemitraan dalam bidang pemasaran digital terlebih dahulu.

Dan pada akhirnya, kemitraan ini harus selaras dengan tujuan Anda dan melengkapi bisnis Anda.

Pahami audiens Anda

Salah satu langkah terbesar yang bisa Anda lakukan adalah mengidentifikasi audiens Anda terlebih dahulu. Siapa yang ingin Anda jangkau dengan produk baru?

Bagaimana Anda bisa mendapatkan keuntungan dari produk baru ini? Dapatkah Anda menjangkau pelanggan baru? Penting untuk melakukan riset pasar untuk melihat siapa yang Anda tarik dan siapa yang ingin Anda tarik.

Sangat penting untuk memahami target Anda dan target mitra Anda untuk menciptakan strategi pemasaran yang tepat sasaran dan efektif yang akan meningkatkan ROI Anda. Di mana kedua target tersebut selaras, di situlah pertumbuhan Anda dapat terjadi.

Tetapkan harapan yang jelas

Bahkan sebelum Anda memulai, lihatlah bagaimana strategi partnership marketing akan bekerja dan tetapkan ekspektasi. Apa yang perlu Anda berikan kepada mitra Anda?

Apakah mereka akan memberikannya kepada Anda? Apa ekspektasi mereka, dan bagaimana mereka akan membantu Anda mencapainya? Seluruh diskusi ini melibatkan pengaturan jadwal, menentukan biaya dan tanggung jawab, serta menetapkan ekspektasi lebih awal untuk menghindari konflik di kemudian hari.

Pastikan mitra pemasaran Anda memahami tujuan Anda sejak awal. Hal ini menentukan seluruh signifikansi kemitraan.

Carilah transparansi

Yang terpenting, kenali tidak hanya bagaimana Anda mendapatkan keuntungan, tetapi juga apa yang dapat diperoleh mitra Anda.

Dapatkan umpan balik yang tidak bias dari pihak ketiga yang netral. Hal ini akan membantu memastikan bahwa manfaat bagi kedua belah pihak adalah nyata, bukan angan-angan.

Tinjau daftar dan dekati perusahaan yang akan mendapatkan keuntungan paling besar dari bermitra dengan Anda. 

Dan yang paling penting, bersikaplah transparan dengan mitra Anda, dan pastikan mereka juga transparan dengan Anda.

Carilah komunikasi yang konsisten, pelaporan, dokumentasi, dll. Mereka harus terbuka dengan Anda tentang semua tindakan yang diambil atas nama perusahaan Anda.

Ingatlah, ini bukan kompetisi

Terakhir, penting untuk diingat bahwa strategi partnership marketing BUKANLAH sebuah kompetisi.

Dua bisnis yang saling melengkapi bekerja sama untuk saling menguntungkan, bukan bersaing satu sama lain.

Sebagai contoh, balap Red Bull bermitra dengan GoPro dan mensponsori terjun payung dari luar angkasa yang memecahkan rekor.

GoPro merekam seluruh lompatan sejauh 24 mil. Petualangan tinggi yang ditangkap dalam kejernihan yang menakjubkan menggetarkan dan melibatkan konsumen di seluruh dunia.

Hal ini juga memungkinkan untuk melayani niche pasar yang sama tanpa bersaing satu sama lain. Bisnis di bidang ini memiliki target pasar yang sama tetapi dapat menyediakan produk atau layanan yang saling melengkapi kepada pelanggan.

Misalnya, perusahaan yang membuat sepeda motor dan perusahaan lain yang membuat perlengkapan pengendara sepeda motor adalah tetangga yang berdekatan.

Salah satunya dapat memanfaatkan yang lain untuk meningkatkan penjualan tanpa bersaing untuk mendapatkan penjualan.

Baca juga: Service Marketing (Pemasaran Jasa): Karakteristik dan Jenisnya

Contoh Partnership Marketing yang Berhasil

Kami telah mengumpulkan beberapa contoh proyek partnership marketing yang terkenal di dunia.

Adidas dan Kanye West

Rapper terkenal di dunia, Kanye West, berkolaborasi dengan Adidas untuk mempromosikan lini sepatu kets yang disebut Yeezy.

partnership marketing adidas

Popularitas Kanye menciptakan banyak gebrakan di sekitar Adidas, memungkinkan koleksi Yeezy mendapatkan status kultus. Pada tahun 2019, tahun di mana kampanye kemitraan ini berlangsung, pendapatan Adidas meroket hampir 20%.

BMW dan Louis Vuitton

Kemitraan ini ditargetkan untuk pelanggan dari segmen premium. Sekilas, kedua merek ini tidak memiliki banyak kesamaan, namun mereka berkolaborasi di sekitar ide perjalanan bisnis yang nyaman.

partnership marketing bmw

Dalam kisah co-branding ini, BMW mempromosikan model i8 barunya, sebuah mobil sport yang mewah dan nyaman, sementara Louis Vuitton mempromosikan empat set koper dan tas mereka.

Starbucks dan Spotify

Merek-merek ini membangun kemitraan mereka di sekitar gagasan yang disebut “ekosistem musik”. Bersama-sama mereka mempromosikan pengalaman daripada produk tertentu.

Sebagai imbalan untuk menempatkan iklan Spotify di cangkir mereka, karyawan Starbucks diberi akses gratis ke Spotify Premium, yang memungkinkan mereka untuk membuat daftar putar yang disesuaikan dan memilih musik yang akan diputar di kafe.

partnership marketing spotify

Tujuan dari kolaborasi ini adalah untuk mempopulerkan ide mendengarkan musik melalui layanan streaming.

Nike dan Apple

Raksasa ini memulai kemitraan mereka pada awal tahun 2000-an ketika iPod pertama kali dirilis.

Sejak saat itu, mereka terus mempromosikan merek mereka bersama-sama, terutama seputar gaya hidup aktif dan olahraga.

Misalnya, Nike dan Apple mengumumkan Apple Watch baru, di mana Nike mendesain garis-garis tangan untuk produk ini.

partnership marketing nike

Baca juga: 17 Tips Network Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Kesimpulan

Baik Anda adalah perusahaan baru yang sedang berusaha membangun kesadaran merek Anda, atau merek yang sudah mapan yang mencari audiens baru yang lebih sempit untuk ditargetkan, partnership marketing layak Anda pertimbangkan.

Menciptakan kemitraan bisnis yang kuat memungkinkan Anda untuk mendapatkan inspirasi dari beberapa ide segar dan menggunakan sumber daya yang lebih ahli untuk mengembangkan bisnis Anda.

Selain proses marketing, hal penting yang harus Anda perhatikan dalam membangun bisnis yang baik adalah dengan memperhatikan proses pembukuan dalam bisnis Anda.

Jika Anda masih menggunakan proses pembukuan manual, Anda bisa beralih menggunakan alat akuntansi modern seperti software akuntansi Kledo yang akan memudahkan Anda dalam proses pembukuan dan analisis keungan dalam bisnis.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six − 1 =