Berikut Cara Menghitung Pengembalian Ekuitas dan Contohnya

pengembalian ekuitas

Seberapa menguntungkan sebuah perusahaan, relatif terhadap nilai bukunya? Untuk mengetahuinya, Anda perlu menghitung pengembalian atas ekuitas (ROE).

Nilai buku ekuitas perusahaana dalah total aset dikurangi total kewajiban. Dengan kata lain, jika Anda menjual semua aset, melunasi semua hutang, ekuitas adalah apa yang akan Anda tinggalkan.

ROE memberitahu kita berapa banyak keuntungan yang dihasilkan perusahaan untuk setiap rupee ekuitas yang dimilikinya. Misalnya, perusahaan dengan RoE 10% berarti mereka menghasilkan laba Rp. 100.000 untuk setiap Rp. 1000.000 ekuitas yang dimilikinya. RoE adalah ukuran profitabilitas perusahaan.

Hal ini juga tergantung pada total leverage atau tingkat utang perusahaan. Untuk tingkat aset tertentu, semakin tinggi kewajiban, semakin rendah ekuitas. Dan semakin rendah ekuitas, semakin tinggi pengembalian ekuitas. Pada artikel ini, kami akan membahas apai itu pengembalian ekuitas dan pembahasan penting lainnya.

Apa Itu Pengembalian Ekuitas?

pengembalian ekuitas

Pengembalian ekuitas atau return on equity (ROE), juga disebut sebagai laba atas aset bersih, adalah rasio keuangan yang memberi tahu Anda berapa banyak laba bersih yang dihasilkan bisnis Anda dari setiap ekuitas pemegang saham. Pada dasarnya, ROE mengukur profitabilitas bisnis Anda dalam kaitannya dengan ekuitas pemegang saham. 

Pengembalian ekuitas menunjukkan kemampuan perusahaan Anda untuk mengubah investasi ekuitas menjadi keuntungan. Dan, ini membantu investor memahami seberapa efisien bisnis Anda menggunakan modal untuk menghasilkan keuntungan. 

Untuk menghitung rasio ROE, Anda memerlukan laporan laba rugi dan neraca untuk menemukan laba bersih dan ekuitas pemegang saham.

Baca juga: Intagible Adalah: Berikut Pengertian dan Perbedaanya dengan Tangible Aset

Berapa Nilai ROE yang Bagus bagi Bisnis?

Berapa nilai pengembalian ekuitas yang baik? Dalam kebanyakan kasus, semakin tinggi laba atas ekuitas Anda, semakin baik. Investor ingin melihat ROE yang tinggi karena menunjukkan bahwa bisnis menggunakan dana secara efektif. 

Umumnya, pengembalian ekuitas 15-20% dianggap baik. Namun, ROE yang sehat dapat bervariasi tergantung pada industri bisnis.

Lakukan riset untuk mengetahui rata-rata pengembalian ekuitas untuk industri Anda. Dengan begitu, Anda dapat melihat bagaimana Anda menumpuk dan jika Anda perlu meningkatkan rasio ROE Anda. 

Rumus dan Cara Menghitung Pengembalian Ekuitas

Perhitungan ROE adalah proses yang cukup mudah. Untuk mempelajari cara menemukan laba atas ekuitas, gunakan persamaan laba atas ekuitas berikut ini:

Rasio Pengembalian Ekuitas = Laba Bersih / Ekuitas Pemegang Saham x 100

Anda dapat menemukan laba bersih pada laporan laba rugi Anda. Untuk menghitung pendapatan bersih, kurangi pengeluaran dan harga pokok penjualan dari pendapatan Anda. 

Untuk menemukan ekuitas pemegang saham, lihat neraca bisnis Anda. Anda dapat menghitung ekuitas pemegang saham dengan mengurangkan total kewajiban Anda dari total aset Anda. 

Jika perusahaan Anda mengalami rugi bersih atau ekuitas pemegang saham negatif, Anda tidak boleh menghitung laba atas ekuitas. 

Contoh Soal Pengembalian Ekuitas

Contoh 1

Katakanlah perusahaan Anda memiliki laba bersih sebesar $12.000 dan ekuitas pemegang saham sebesar $80.000. Gunakan persamaan ROE untuk menghitung laba atas ekuitas perusahaan Anda untuk periode tersebut:

ROE = $12.000 / $80.000 x 100

Pengembalian ekuitas Anda adalah 0,15 atau 15%. 

Sekarang, katakanlah pendapatan bersih Anda meningkat selama periode berikutnya menjadi $16.000 dan ekuitas pemegang saham Anda tetap tidak berubah. 

ROE = $16.000 / $80.000 x 100

ROE Anda untuk periode tersebut adalah 0,20 atau 20%. 

Contoh 2

Katakanlah bisnis baru Anda memiliki pendapatan bersih sebesar $80.000 dan ekuitas pemegang saham sebesar $100.000 untuk periode tersebut.

ROE = $80.000 / $100.000 x 100

Pengembalian ekuitas bisnis Anda adalah 80%. Namun, bisnis lain di industri Anda memiliki tingkat pengembalian ekuitas rata-rata 25%. Dan, itu bisa berarti Anda memiliki lebih banyak risiko dengan pengembalian Anda jika perusahaan Anda mengambil kelebihan hutang untuk menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. 

Ingat, memiliki ROE yang lebih tinggi bisa bagus. Namun, terkadang hal itu dapat mengindikasikan masalah dengan bisnis Anda. 

Baca juga: Earnings Per Share: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Contoh 3

Allwell Company adalah pengecer yang memiliki laba bersih $50 juta dan $600 juta dalam ekuitas pemegang saham. Untuk menghitung ROE Allwell, bagi $50 juta dengan $600 juta. Hasilnya adalah 0,083 atau 8,3%.

Pesaing terdekat Allwell adalah pengecer bernama Buy It Company dan memiliki laba bersih $150 juta tetapi ekuitas pemegang saham $800 juta. Untuk menghitung Buy It’s ROE, bagi $100 juta dengan $800 juta. Hasilnya 0,187 atau 18,7%.

Namun, setelah diselidiki lebih lanjut, Buy It Company memiliki lebih banyak hutang daripada Allwell. Buy It berutang $300 juta dalam bentuk pinjaman, sehingga total asetnya menjadi $1 miliar termasuk utang. Itu berarti pengembalian aset mereka adalah 0,15 atau 15%.

Sementara Allwell mampu merealisasikan laba 8,3% untuk setiap dolar yang dimilikinya dalam ekuitas pemegang saham, Buy It merealisasikan laba 18,7% untuk setiap ekuitas pemegang saham. Tetapi ketika utang ditambahkan ke dalam persamaan, profitabilitas Buy It lebih rendah daripada yang terlihat semula.

Banner 3 kledo

Pentingnya Pengembalian Ekuitas bagi Bisnis

ROE membantu investor lebih memahami seberapa baik kinerja perusahaan dan seberapa efisien dalam menghasilkan keuntungan. Berikut ini merupakan beberapa manfaat ROE bagi bisnis:

1. Memahami Efisiensi dan Profitabilitas Perusahaan

Jika sebuah perusahaan memiliki ROE yang tinggi dibandingkan dengan rekan-rekan industrinya, itu berarti kemungkinan besar perusahaan itu beroperasi lebih efisien. Itu bisa diterjemahkan ke dalam kinerja masa depan yang lebih baik.

2. Perbandingan Seiring Waktu

Jika ROE perusahaan meningkat, mereka menjadi lebih menguntungkan. Jika ROE perusahaan menurun, mereka menjadi kurang menguntungkan.

3. Pengembalian Ekuitas dan Tingkat Pertumbuhan Berkelanjutan

ROE dapat digunakan untuk menentukan tingkat pertumbuhan berkelanjutan suatu perusahaan. Untuk menghitung ini, ambil tingkat retensi pendapatan perusahaan dan kalikan dengan laba atas ekuitasnya.

Ini juga dapat dihitung dengan mengambil tingkat retensi pendapatan historis perusahaan dan kinerja ROE dan rata-rata untuk menentukan tingkat pertumbuhannya dari waktu ke waktu.

Tip: Tingkat pertumbuhan berkelanjutan dapat digunakan oleh kreditur untuk menentukan risiko kredit perusahaan. Namun, tingkat pertumbuhan yang tinggi sering berarti bahwa perusahaan cenderung berkembang dan berinovasi yang dapat meningkatkan risiko karena dapat memiliki volatilitas yang lebih besar.

4. Mencari Tingkat Pertumbuhan Dividen Menggunakan ROE

ROE dapat digunakan untuk memprediksi tingkat pertumbuhan dividen suatu perusahaan, yang berguna untuk mengantisipasi seberapa besar peningkatan dividen suatu perusahaan di masa yang akan datang.

Untuk menghitungnya, kalikan ROE dengan satu dikurangi rasio pembayaran yang digunakan perusahaan untuk menentukan dividennya. Berikut adalah contoh perusahaan yang membayar 20% dari pendapatannya dalam bentuk dividen dan memiliki ROE 10%.

Tingkat Pertumbuhan Dividen = 10% x (1 – 0,20) = 0,08 * 100 = 8%

5. Menggunakan ROE untuk Mengidentifikasi Inkonsistensi

Sebuah perusahaan dapat memiliki ROE tinggi karena alasan yang bukan merupakan indikasi profitabilitas atau efisiensi.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki satu tahun yang baik setelah beberapa tahun berturut-turut mengalami kerugian, ROE mungkin sangat tinggi tetapi mungkin tidak berarti bahwa perusahaan memiliki kemungkinan tinggi untuk melanjutkan pertumbuhannya.

6. Menggunakan ROE untuk Mengidentifikasi Kelebihan Hutang

Jika ROE tinggi, itu juga bisa menjadi indikator bahwa perusahaan memiliki terlalu banyak hutang. Karena ekuitas pemegang saham dihitung dengan mengurangkan hutang dari aset perusahaan, perusahaan dengan lebih banyak hutang akan memiliki jumlah ekuitas yang lebih rendah sehingga membuatnya tampak seperti menghasilkan lebih banyak keuntungan dari ekuitasnya daripada pesaingnya.

Perhatikan bahwa mengambil utang dapat meningkatkan ROE jika modal tambahan digunakan secara efektif.

7. Menggunakan ROE untuk Memahami Laba Negatif atau Ekuitas

Masalah lain dengan ROE adalah bahwa hal itu dapat menjadi sangat tinggi jika sebuah perusahaan memiliki laba bersih negatif dan ekuitas pemegang saham negatif. ROE tidak boleh dihitung dengan hasil negatif, tetapi jika demikian, akan menciptakan angka yang tinggi yang dapat menipu investor.

Baca juga: Fidusia Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Kekurangan Formula Pengembalian Ekuitas

pengembalian ekuitas

Ada beberapa batasan untuk menggunakan ROE sebagai metrik untuk menganalisis kinerja perusahaan, yakni sebagai berikut:

  • Dapat berubah secara signifikan selama periode waktu sebagai neraca perusahaan berubah selama kuartal dan tahun fiskal.
  • Dapat dimanipulasi: Misalnya, perusahaan dapat meminjam uang untuk memulai program pembelian kembali saham. Utang tambahan akan menurunkan ekuitas perusahaan dan membuatnya tampak seperti kinerja perusahaan lebih efisien daripada sebelumnya.
  • Alokasi modal perusahaan juga dapat berdampak pada ROE-nya . Misalnya, perusahaan yang menyewa ruang kantor mungkin memiliki ROE yang lebih rendah daripada perusahaan yang memiliki ruang kantor karena perusahaan yang terakhir mungkin memiliki lebih banyak utang daripada perusahaan sebelumnya. Hutang itu dikurangkan dari aset perusahaan sehingga terlihat seperti kinerja perusahaan lebih efisien. Namun, perusahaan yang telah memilih untuk menyewakan kantor mereka daripada membelinya mungkin beroperasi lebih efisien dari waktu ke waktu dan menghasilkan lebih banyak pendapatan dari total aset mereka.
  • Tidak memperhitungkan penyimpanan inventaris karena gangguan rantai pasokan. Beberapa perusahaan mungkin memutuskan untuk menyimpan lebih banyak inventaris daripada yang lain untuk mencoba menavigasi masalah rantai pasokan. Perusahaan-perusahaan itu akan terlihat seperti mereka memiliki aset yang lebih tinggi dan akan menghasilkan pengembalian yang lebih rendah daripada perusahaan yang berkomitmen pada manufaktur tepat waktu. Namun, jika ada gangguan rantai pasokan, perusahaan pertama mungkin lebih mampu menavigasinya tanpa dampak bisnis yang signifikan, sementara perusahaan tanpa inventaris akan kehilangan pendapatan.

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

Kesimpulan

Pengembalian ekuitas adalah perhitungan untuk mengukur seberapa tinggi profitabilitas bisnis Anda terhadap ekuitas investor. Pengukuran ini menunjukkan bagaimana kemampuan perusahaan untuk mengelola investasi menjadi laba. Dan, ROE ini dapat digunakan investor untuk mengetahui kinerja perusahaan Anda.

ROE memang memiliki banyak manfaat bagi bisnis. Akan tetapi, ROE ini juga memiliki beberapa batasan untuk mengukur kinerja bisnis.

Pelacakan keuangan merupakan sebuah keharusan bagi bisnis agar bisnisnya bisa berjalan lancar. Apabila Anda merasa kesulitan melakukan pengelolaan keuangan, Anda perlu menggunakan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Kledo merupakan software berbasi cloud yang memiliki fitur all in one. Sebab, hanya dengan satu platform saja, Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan mulai dari pembuatan faktur, penagihan piutang, manajemen persediaan, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Kledo sudah dipercaya lebih dari 20 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia dan Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − five =