Definisi Ekuitas, Unsur Pembentuk, serta Jenis-Jenisnya

ekuitas

Mendengar istilah ekuitas mungkin akan mengingatkan Kawan Kledo kepada dua istilah lainnya di akuntansi yaitu aktiva dan kewajiban. Benar sekali. Aktiva, kewajiban, dan ekuitas, adalah tiga konsep dasar dari akuntansi.

Banyak yang mengaitkannya dengan modal, ada juga yang menyebutkan bahwa ekuitas menjadi indikator sehat tidaknya perusahaan. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan ekuitas? Apa saja unsur pembentuk serta jenis-jenisnya? Yuk, baca artikel ini sampai selesai agar lebih memahaminya.

Apa itu Ekuitas?

ekuitas

Kawan Kledo masih ingat dengan persamaan dasar akuntansi?

Aktiva (Aset) = Kewajiban + Ekuitas

Dari persamaan dasar akuntansi diatas dapat diartikan bahwa ekuitas diperoleh dari perhitungan aktiva dikurangi kewajiban. Hal ini berarti definisinya adalah hak pemilik perusahaan atas aset setelah dikurangi dengan kewajiban.

Ekuitas juga sering disebut sebagai modal yang ditanamkan pemilik ke dalam perusahaan.

Mengutip dari Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK), ekuitas adalah bagian hak dari pemilik atas perusahaan tersebut setelah total aset yang ada dikurangi liabilitas. Nilai ini sendiri bukanlah ukuran atau nilai jual dari sebuah perusahaan.

Untuk mengingatkan Kawan Kledo, aktiva (aset) adalah kekayaan atau sumber daya yang dimiliki perusahaan untuk menghasilkan pendapatan. Sedangkan kewajiban adalah beban yang harus dibayar oleh perusahaan kepada pihak ketiga.

Dengan demikian, ekuitas adalah jumlah aset yang masih dimiliki oleh pemilik perusahaan setelah semua kewajiban sudah dibayar.

Mengapa ekuitas itu penting?

Ekuitas penting bagi pemegang saham karena mewakili saham keuangan yang mereka miliki di perusahaan.

Jika perusahaan berjalan dengan baik, pemegang saham dapat memperoleh keuntungan dari saham yang mereka miliki. Mereka mungkin mendapatkan keuntungan modal dan dividen, dan harga saham mungkin terapresiasi.

Selain keuntungan finansial, kepemilikan saham perusahaan juga memberikan hak kepada pemegang saham untuk memberikan suaranya ketika perusahaan mengadakan pemilihan untuk memilih anggota dewan direksinya.

Itu memberi mereka sejumlah kekuatan pengambilan keputusan di perusahaan, dan itu dapat memainkan peran yang sangat signifikan dalam bagaimana perusahaan berjalan di masa depan.

Baca Juga: Return on Equity: Ini Tips Mudah Menghitung ROE

Nilai Ekuitas

Seperti disinggung di atas, ekuitas merupakan modal pemilik perusahaan. Seiring dengan pertumbuhan perusahaan, nilai modal bisa bertambah atau berkurang.

Nilai modal bertambah ketika perusahaan mendapatkan laba yang kemudian ditambahkan ke dalam modal. Sedangkan nilai modal berkurang bisa disebabkan oleh beberapa hal. Diantaranya karena adanya penarikan modal oleh pemilik, kerugian operasional, atau pembagian laba.

Idealnya nilai modal adalah positif atau disisi kredit. Nilai modal bisa saja negatif apabila nilai kewajiban lebih besar dibanding nilai aktivanya. Kondisi demikian disebut dengan defisit. Itulah sebabnya nilai modal menjadi salah satu indikator kesehatan perusahaan.

Bagaimana cara menghitung ekuitas?

Untuk menghitung ekuitas, Anda harus menjumlahkan total aset perusahaan dan mengurangi total kewajibannya dari jumlah ini. Jadi, kami memiliki rumus berikut:

Total aset perusahaan – total kewajiban perusahaan = ekuitas pemegang saham

Setelah sampai pada ekuitas pemegang saham, kita akan dapat menentukan hal-hal berikut:

Total aset perusahaan = ekuitas pemegang saham + total kewajiban perusahaan

Menghitung ekuitas perusahaan adalah langkah penting bagi pemegang saham, karena membantu mereka menentukan apakah perusahaan stabil secara finansial. Tergantung pada stabilitasnya, mereka dapat memutuskan apakah mereka harus berinvestasi di dalamnya atau tidak.

Unsur Pembentuk Ekuitas

Modal memiliki beberapa unsur pembentuknya. Unsur pembentuk ini akan menjadi kunci untuk menentukan dan mencatat nilai modal.

Tidak hanya mencatat secara rinci aktiva dan kewajiban saja, namun juga untuk memastikan bahwa nilai modal yang dicatat tidak lebih besar dari kewajiban. Dalam hal ini Kawan Kledo perlu memahami unsur-unsurnya agar tahap pencatatan nilai modal rinci serta menghindari nilai modal yang negatif atau defisit.

Berikut beberapa unsur pembentuknya:

1. Modal Disetor

Modal disetor adalah sejumlah dana yang disetor oleh pemilik dengan tujuan untuk mengembangkan perusahaan. Modal disetor terbagi lagi menjadi dua yaitu: modal saham serta agio dan disagio saham.

Modal saham adalah modal yang terbentuk dari jumlah nominal uang atau lembar saham yang beredar. Sedangkan agio dan disagio saham adalah modal yang terbentuk dari selisih jumlah setoran pemegang saham dengan jumlah nilai sahamnya. Agio adalah selisih lebih karena nilainya di atas nominal, sebaliknya disagio adalah selisih kurang karena nilainya di bawah nominal.

2. Keuntungan yang Tidak Dibagi

Pada laporan keuangan akuntansi, keuntungan yang tidak dibagi dikenal dengan istilah laba ditahan. Laba ditahan adalah keuntungan bersih dari operasional perusahaan yang tidak dibagi atau diambil oleh pemilik perusahaan dari waktu ke waktu.

Laba ditahan ini berbeda dengan dana untuk pembagian dividen. Perusahaan harus mengantisipasi dari cadangan dana yang berbeda untuk pembagian dividen.

Keputusan apakah keuntungan akan dibagi atau tidak, merupakan keputusan dari pemilik perusahaan. Di perusahaan terbuka (PT), keputusan ini diambil oleh para pemegang saham melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

3. Modal Penilaian Kembali

Dari waktu ke waktu perusahaan secara rutin melakukan penilaian ulang atas aset-asetnya. Penilaian ulang ini termasuk didalamnya penilaian modal.

Modal penilaian kembali adalah modal yang terbentuk dari selisih antara penilaian modal pada periode sebelumnya dengan penilaian modal pada periode saat ini. Nilai selisih ini akan mempengaruhi akun Neraca, tepatnya dimasukkan ke dalam akun Modal Penilaian Kembali.

Sebagai contoh, perusahaan A mempunyai sebidang tanah. Ketika dilakukan penilaian ulang, ternyata harga pasar tanah tersebut mengalami kenaikan. Selisih yang timbul karena kenaikan ini akan dicatat dan diakui sebagai Modal Penilaian Kembali. Tentunya hal ini juga akan mempengaruhi kekayaan pemilik perusahaan.

4. Modal Sumbangan

Terkadang perusahaan memiliki penambahan aset baru yang berasal dari sumbangan pihak lain, atau tanpa melakukan pengeluaran kas atau belanja modal. Untuk transaksi jenis ini harus dicatat di akun Modal Sumbangan

5. Modal Lainnya

Modal lainnya adalah akun untuk mencatat modal yang berasal dari berbagai macam cadangan yang ada. Diantaranya modal untuk cadangan untuk antisipasi penurunan harga, melakukan perluasan perusahaan, persiapan untuk melunasi pembayaran obligasi, dan masih banyak lainnya.

Jenis-Jenis Ekuitas

Ada banyak jenis istilah yang yang sering digunakan, diantaranya:

Dalam neraca perusahaan, ekuitas pemegang saham memberikan gambaran yang jelas tentang kesehatan keuangan perusahaan dengan memasukkan total aset dan total kewajiban perusahaan dalam dua kolom terpisah.

Anda dapat melihat apa yang dimiliki perusahaan dan hutangnya dan membandingkan angka pastinya.

Dimungkinkan juga untuk menghitung ekuitas pemegang saham dengan menambahkan modal saham perusahaan dengan laba ditahannya dan kemudian mengurangkan nilai saham treasury dari jumlah ini.

Namun, sebagian besar investor dan analis keuangan lebih memilih metode pertama, karena lebih mudah untuk ditafsirkan.

Bergantung pada jumlahnya, Anda mungkin mendapatkan ekuitas pemegang saham positif atau negatif. Jika aset perusahaan melebihi kewajibannya, Anda mendapatkan ekuitas pemegang saham positif.

Artinya, perusahaan memiliki kemampuan finansial untuk menutupi utang-utangnya.

Namun, jika ini lebih dari total asetnya, Anda mendapatkan ekuitas pemegang saham negatif. Ini tidak baik bagi perusahaan, dan jika terus berlanjut dalam waktu lama dapat menyebabkan kebangkrutan bisnis.

Ketika neraca perusahaan menunjukkan ekuitas pemegang saham negatif, calon investor akan menggunakannya bersama dengan metrik lain untuk menentukan kesehatan keuangan perusahaan.

Tergantung pada hasil keseluruhan, mereka mungkin ragu untuk berinvestasi di perusahaan.

Berinvestasi dalam bisnis yang tidak sehat secara finansial adalah usaha berisiko yang dapat menyebabkan kerugian finansial.

Item dalam ekuitas pemegang saham

Berikut adalah pandangan yang lebih mendalam tentang apa yang termasuk dalam ekuitas pemegang saham:

Pendapatan yang disimpan

Ekuitas pemegang saham termasuk laba ditahan. Ini mewakili sebagian dari pendapatan yang diperoleh perusahaan yang disisihkan dan tidak digunakan untuk membayar dividen pemegang saham.

Perusahaan menyimpan laba ditahan untuk digunakan di masa depan, atau mungkin menginvestasikannya kembali di perusahaan.

Akibatnya, jumlah total laba ditahan perusahaan akan terus bertambah, bahkan pada akhirnya dapat melampaui jumlah ekuitas pemegang saham yang ditanamkan di perusahaan.

Saham treasury

Terkadang ekuitas perusahaan tidak cukup untuk tujuan mereka. Dalam hal ini, mereka dapat membeli kembali sebagian sahamnya dari pemegang saham.

Saham yang dibeli kembali ini dikenal sebagai saham treasury, dan akun tempat mereka berada dikenal sebagai saham treasury; ada akun terpisah dari laba ditahan dan modal investor juga.

Jika perusahaan ingin mengumpulkan uang untuk pertumbuhan bisnis di kemudian hari, mereka dapat memutuskan untuk menerbitkan kembali saham yang dibeli kembali ini kepada pemegang saham sekali lagi.

Jenis Ekuitas Lainnya

Berikut adalah beberapa jenis ekuitas lain yang mungkin:

Private equity

Meskipun Anda dapat menggunakan persamaan akuntansi yang sama di sini untuk ekuitas pemegang saham, private equity mengacu pada aset dan utang perusahaan swasta yang tidak menggunakan bursa publik untuk mendapatkan pendanaan.

Untuk berpartisipasi dalam kemitraan bisnis ekuitas swasta, Anda harus memiliki setidaknya $1 juta untuk diinvestasikan.

Equity funds

Juga dikenal sebagai “lindung nilai atau reksa dana,” dana ekuitas memungkinkan Anda melakukan investasi dengan risiko rendah dan profit di berbagai perusahaan.

Anda bisa berinvestasi di reksa dana saham sendiri, atau Anda bisa berinvestasi di reksa dana yang akan berinvestasi di reksa dana saham untuk Anda.

Saham ekuitas dan investasi

Anda dapat membeli saham biasa atau saham preferen yang diterbitkan perusahaan untuk diinvestasikan demi keuntungan atau keuntungan modal dalam saham ekuitas.

Setelah Anda melakukan investasi, Anda menjadi pemilik bagian di perusahaan dan menerima pembayaran dividen. Namun, karena fluktuasi pasar dapat mempengaruhi saham ekuitas, investasi Anda termasuk dalam kategori berisiko tinggi.

Ekuitas bisnis

Untuk menghitung ekuitas bisnis suatu perusahaan, Anda harus menjumlahkan aset yang dimilikinya, seperti barang, peralatan, dan pendapatan.

Kemudian, jumlahkan pinjaman dan kewajiban lain yang dimiliki perusahaan. Kurangi kewajiban ini dari aset, dan Anda mendapatkan ekuitas bisnis.

Ekuitas kapitalisasi kecil dan kapitalisasi besar

Ekuitas untuk perusahaan kecil dan besar, masing-masing, dikenal sebagai ekuitas berkapitalisasi kecil dan besar.

Untuk ekuitas berkapitalisasi kecil, perusahaan harus memiliki saham senilai antara $300 juta dan $2 miliar, sedangkan penilaian saham untuk ekuitas kapitalisasi besar adalah antara $5 miliar dan $10 miliar.

Umumnya, ekuitas berkapitalisasi kecil tidak diperdagangkan secara publik.

Ekuitas pemilik

Jika Anda adalah pemilik tunggal atau mitra bisnis, ekuitas pemilik adalah uang yang tersisa setelah Anda membayar kewajiban bisnis dan dividen pemangku kepentingan.

Itu tergantung pada jumlah kewajiban dan dividen yang harus Anda bayarkan.

Penyertaan modal

Bisnis yang mencari dana untuk menjalankan operasi mereka dapat menjual hak kepemilikan di perusahaan mereka untuk meningkatkan modal yang diperlukan.

Itu dikenal sebagai modal ekuitas. Anda tidak akan mendapatkan kembali modal ekuitas Anda tetapi dapat menghasilkan keuntungan jika perusahaan berkembang

Kesimpulan

Ekuitas atau modal adalah jumlah aset yang masih dimiliki oleh pemilik perusahaan setelah semua kewajiban sudah dibayar. Modal memiliki beberapa unsur pembentuknya, yaitu modal disetor, keuntungan yang tidak dibagi, modal penilaian kembali, modal sumbangan, dan modal lainnya.

Modal juga memiliki beberapa jenis diantaranya, pemegang saham, pemilik perusahaan, pembiayaan ekuitas, dan ekuitas rumah.

Setelah membaca artikel ini diharapkan Kawan Kledo dapat lebih memahami cara mencatat modal di akuntansi. Atau gunakan software akuntansi cloud seperti Kledo untuk pencatatan modal yang lebih akurat.

Kini ucapkan selamat tinggal pada proses pembukuan yang memakan waktu dan rumit, dan jadikan proses pengelolaan bisnis menjadi lebih mudah dan praktis dengan menggunakan Kledo. Yuk daftar Kledo sekarang juga!

Banner 2 kledo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − fifteen =