Strategi Penjualan Ecommerce Terbaik di Tahun 2022

strategi penjualan ecommerce

Jika bisnis Anda adalah toko online yang menjual produk atau layanan, Anda mungkin tertarik mengetahui strategi penjualan eCommerce terbaik untuk membantu Anda menjangkau lebih banyak pelanggan.

Strategi penjualan eCommerce yang baik adalah ringkasan tentang bagaimana toko Anda berencana untuk mencapai tujuannya dan meningkatkan posisinya di pasar.

Jenis strategi eCommerce yang Anda pilih akan bergantung pada tujuan yang ingin Anda capai. Dalam hal ini, kami akan fokus pada cara menghasilkan lebih banyak prospek dan mengubahnya menjadi pelanggan.

Jadi baca terus artikel ini sampai selesai.

Hal yang Harus Perhatikan pada Toko Online Anda

strategi penjualan ecommerce

Sebelum mengetahui strategi penjualan Ecommerce yang baik, pastikan toko online Anda mampu melakukan hal berikut:

  • Dapat diakses dari semua jenis perangkat (PC, laptop, smartphone, dll.).
  • Dapat dibaca dengan desain yang jelas dan banyak informasi tentangnya.
  • Dioptimalkan untuk mesin pencari.
  • Berfokus pada memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa.
  • Aman dan nyaman.

Untuk tujuan ini, dua komponen utama dari strategi digital eCommerce Anda harus berupa desain web yang responsif dan tema yang ramah seluler.

Pelanggan melakukan banyak hal di ponsel mereka termasuk riset produk dan belanja, itulah sebabnya mereka menyukai konten yang memenuhi kebutuhan mereka saat bepergian.

Faktanya, menurut Google, 75% pengguna lebih memilih situs ramah seluler dan ketika mereka mengunjungi halaman yang dioptimalkan untuk seluler, 67% dari mereka mengatakan bahwa mereka lebih cenderung melakukan pembelian.

Oleh karena itu, aman untuk mengatakan bahwa bisnis dengan situs web yang ramah seluler akan menghasilkan lebih banyak penjualan daripada bisnis yang tidak memilikinya.

Selain itu, statistik menunjukkan bahwa penelusuran seluler mencapai sekitar 60% dari semua volume penelusuran.

Halaman rumah toko web, halaman produk, dan kategori produk adalah tempat yang paling banyak dikunjungi di toko online.

Bagaimana mereka dirancang dan bagaimana untuk dipahami dengan sebaik-baiknya? Pertanyaan-pertanyaan ini dapat dijawab oleh strategi Desain UX.

Tapi, apa lagi yang bisa dilakukan untuk memperkuat strategi penjualan eCommerce Anda?

Baca juga: Ingin Sukses Menjalankan Bisnis Usia Muda? Ini Dia Kuncinya!

10 Strategi Dalam Penjualan Ecommerce

1. Tingkatkan fungsi pencarian eCommerce

Apakah platform eCommerce Anda merekam atau menganalisis apa yang dicari pelanggan? Jika sistem toko online Anda dapat melacak ini, Anda mungkin memiliki kemampuan navigasi dan pencarian yang efektif.

Untuk lebih mengoptimalkan UX toko online Anda, atur toko web Anda untuk dua kelompok utama pelanggan potensial ini:

  • Pengunjung yang tahu apa yang ingin mereka beli.
  • Pengunjung yang hanya ingin browsing.

Pelanggan yang tahu persis apa yang mereka cari ingin menemukan informasi yang tepat secepat mungkin. Merancang pengalaman pencarian berperforma tinggi adalah fitur utama bagi pengguna Anda karena jika pengguna tidak dapat menemukan apa yang mereka cari, mereka akan membelinya dari toko lain.

Kategori kedua adalah calon pelanggan yang hanya ingin menelusuri toko online dan membandingkan barang.

Mereka akan menggunakan menu navigasi dan berpindah di antara kategori dan halaman produk. Untuk membuat pengalaman mereka lancar, atur bilah menu dan kategori di bagian intuitif yang mudah digunakan.

Fungsi pencarian dan navigasi situs web Anda harus dirancang dengan baik dan berorientasi pada pengguna agar efektif dan membantu meningkatkan pengalaman keseluruhan yang dimiliki pelanggan di situs eCommerce Anda.

Untuk meningkatkan konversi sebagai bagian dari strategi eCommerce Anda, Anda dapat meningkatkan fungsi pencarian di bidang berikut:

  • Desain dan behavior fitur pencarian.
  • Pilihan lingkup pencarian.
  • Bagaimana seharusnya pelengkapan teks otomatis dirancang?
  • Tata letak dan fitur hasil.
  • Memfilter dan menyortir hasil pencarian di halaman hasil.

2. Gunakan foto berkualitas tinggi dan deskripsi produk yang baik

Gambar dan foto produk berkualitas tinggi adalah bagian penting dari strategi penjualan digital eCommerce Anda dan diperlukan untuk menarik perhatian calon pelanggan eCommerce.

Di luar dunia fisik, pembeli tidak dapat menyentuh produk dan membuat keputusan pembelian sepenuhnya bergantung pada citra dan umpan balik produk.

Menampilkan gambar mini yang bagus di halaman hasil pencarian akan membantu pengguna menemukan produk yang diinginkan dalam satu klik dan mendapatkan ide yang lebih baik tentang apa yang Anda tawarkan.

Selain itu, buat deskripsi produk Anda singkat dan langsung ke intinya. Hindari fluff dan buat daftar lengkap fitur dan manfaat. Target pelanggan Anda ingin mengetahui segala sesuatu tentang pembelian potensial dan bagaimana produk ini akan membantu mereka dan meningkatkan kehidupan sehari-hari mereka, dan menjaga tema ini konsisten dalam strategi digital eCommerce Anda.

Pertimbangkan tips berikut saat menulis deskripsi produk:

  • Buat subjudul yang tepat.
  • Gunakan poin-poin untuk menarik perhatian.
  • Tingkatkan keterbacaan dengan ukuran font yang lebih besar.
  • Sediakan video dan foto nyata untuk produk Anda.
  • Perhatikan white space melalui konten untuk membuat salinan lebih mudah dibaca.

Desain situs web dan pembuatan konten harus bekerja sama untuk hasil yang optimal. Jadikan situs web Anda menyalin bagian dari seluruh pengalaman UX Anda dan segera nikmati tingkat konversi yang lebih tinggi.

Baca juga: Conversational Marketing: Pengertian, Contoh, dan Strateginya

3. Coba untuk mempersonalisasikan halaman beranda atau Homepage

Personalisasi adalah teknik yang mencatat apa yang dilihat atau dikunjungi pelanggan pada sesi terakhir mereka di situs web eCommerce Anda dan membuat saran pembelian baru pada setiap kunjungan berikutnya berdasarkan pengalaman sebelumnya di toko.

Ini bisa berupa personalisasi berdasarkan perilaku sebelumnya seperti pembelian sebelumnya atau berdasarkan data waktu nyata seperti lokasi atau waktu.

Contohnya adalah Amazon.com. Amazon adalah pelopor pengalaman belanja yang berpusat pada pengguna. Beranda mereka membantu orang dengan mudah menemukan produk yang tepat di blok yang dipersonalisasi di bagian pertama saat Anda masuk di bawah tag “terkait dengan item yang telah Anda lihat”.

Hal ini memungkinkan pengunjung untuk berkonsentrasi pada kategori yang paling mereka minati dan berbelanja tanpa gangguan, yang berarti pengalaman pelanggan yang lebih baik bagi mereka dan tingkat konversi yang lebih baik untuk Anda.

Banner 3 kledo

4. Fokus pada konten yang konsisten dan unik

Mengapa? Karena content marketing masih menjadi strategi bisnis eCommerce paling efektif yang bisa Anda terapkan saat ini.

Dunia periklanan terus berubah, konsumen berusaha menghindari iklan dengan berbagai cara. Dengan strategi pemasaran konten eCommerce yang kuat yang diterapkan dengan cara yang benar, Anda dapat memberikan nilai lebih kepada pelanggan Anda.

Untuk melakukan ini, pertama-tama Anda harus memahami pelanggan Anda – keinginan, kebutuhan, dan poin kesulitan mereka serta perjalanan pelanggan mereka.

Sangat penting bagi Anda untuk mengetahui target pasar Anda dengan baik, dan khususnya bagaimana mereka mengonsumsi konten dan jenis informasi apa yang mereka butuhkan tergantung pada setiap tahap perjalanan mereka.

Setelah Anda mengumpulkan semua data ini, langkah selanjutnya adalah membuat rencana untuk posting Anda.

Publikasikan artikel yang relevan dan berharga dengan opsi yang bagus dan mudah dibagikan. Kiat terbaik untuk konten yang menarik adalah dengan menyertakan:

  • Judul saran dengan teks “Cara” berhubungan dengan masalah pembaca Anda.
  • Posting topikal. Yang relevan dengan sesuatu yang trendi dan populer.
  • Infografis. Menyajikan ide-ide kompleks dalam format yang mudah dipahami.
  • Checklist. Buat langkah-langkah sederhana dari proses yang panjang.
  • GIF dan Meme. Membuat komunikasi lebih menyenangkan.

Untuk memastikan Anda memfokuskan strategi bisnis eCommerce Anda di area yang tepat, lakukan pengujian dengan headline, ukur seberapa baik berbagai jenis konten bekerja, posting mana yang menghasilkan lalu lintas paling banyak ke toko online Anda, dan mana yang menghasilkan penjualan terbanyak.

Baca juga: 12 Strategi Dalam Menerapkan Diskon Pada Bisnis

5. Optimalkan fungsi keranjang belanja

Untuk mencegah pelanggan meninggalkan keranjang belanja mereka, Anda harus memastikan bahwa keranjang belanja Anda berfungsi dengan baik dan mudah dinavigasi.

Cara untuk memahami kelemahan adalah dengan sering menganalisis kinerja. Evaluasi data analitik Anda untuk melihat pada tahap mana pelanggan cenderung berhenti dan bertukar pikiran tentang cara meningkatkannya.

Kemudian, gunakan A/B testing ntuk menentukan solusi mana yang memiliki potensi tertinggi untuk mengurangi pengabaian keranjang belanja.

Selama proses pengoptimalan, perhatikan perjalanan pengguna. Kosongkan halaman checkout dan singkirkan gangguan dan/atau kemungkinan tempat untuk keluar.

Ini akan mencegah kebingungan selama proses checkout. Banyak studi konversi telah menunjukkan bahwa semakin sedikit klik selama checkout, semakin tinggi tingkat konversi Anda.

6. Buat daftar email

Jika strategi bisnis eCommerce Anda tidak menyertakan email marketing sebagai saluran komunikasi, Anda akan kehilangan nilai penjualan besar.

Gunakan formulir pendaftaran, berikan sesuatu sebagai ganti alamat email seperti kode diskon atau bahkan hadiah kecil.

Pastikan Anda memenangkan kepercayaan pelanggan dan tidak pernah mengirim email tanpa persetujuan pengguna, jika tidak, Anda berisiko masuk ke folder SPAM dan tidak ada yang ingin merusak merek mereka seperti itu.

Sertakan bidang pendaftaran di akhir posting blog Anda atau panduan pembelian. Jika pengunjung menikmati konten yang Anda berikan kepada mereka, mereka akan senang untuk tetap berhubungan dan mendapatkan informasi tentang berita, diskon, dan promosi dan dengan demikian bersedia meninggalkan email mereka.

Tips: Sertakan opsi, di mana pelanggan dapat bergabung dengan milis Anda sebagai bagian dari proses checkout.

Daftar email tidak akan pernah “penuh” atau siap, tetapi segera setelah pelanggan pertama Anda mulai memilih untuk menerima buletin Anda, Anda dapat menggunakan email mereka untuk:

  • Mempromosikan produk baru atau yang akan datang.
  • Menawarkan promosi atau diskon.
  • Mengirim posting blog yang relevan dan bermanfaat.
  • Mintalah umpan balik.
  • Membuat kampanye khusus buletin dan kode diskon.

Baca juga: Hindari 10 Kebiasaan Buruk Ini Jika Ingin Cepat Kaya

7. Tingkatkan strategi media sosial Anda

Strategi media sosial yang disiapkan oleh tim pemasaran eCommerce Anda harus terhubung dengan strategi konten Anda.

Jejaring sosial seperti Instagram, TikTok, dan YouTube biasanya terbaik untuk strategi pemasaran eCommerce yang berfokus pada penjualan produk, namun, jangan meremehkan kekuatan Facebook, karena raksasa media sosial ini memiliki lebih dari 2,89 miliar pengguna aktif bulanan.

Tidak ada solusi satu ukuran untuk semua, tetapi berikut adalah daftar dasar pedoman umum yang dapat Anda periksa untuk diikuti guna menciptakan pengalaman pelanggan terbaik di media sosial:

  • Posting setiap hari dan konsisten.
  • Pertimbangkan alat otomatis untuk memastikan posting Anda berada di jalur yang benar.
  • Selalu gunakan gambar saat memposting, bahkan di Twitter.
  • Manfaatkan video.
  • Jangan spam.
  • Jangan gunakan media sosial untuk promosi saja, libatkan pelanggan Anda.
  • Gunakan analitik untuk melacak keterlibatan audiens Anda.
  • Uji beberapa strategi media sosial sebelum memilih yang tepat untuk keseluruhan strategi pemasaran eCommerce Anda.

Tapi bagaimana kami begitu yakin pemasaran media sosial dapat memperkuat strategi bisnis eCommerce Anda? Periksa beberapa manfaat yang datang dengan kampanye media sosial yang dirancang dengan baik:

  • Mengumpulkan informasi tentang perilaku online pelanggan Anda memungkinkan pembuatan iklan bertarget.
  • Membangun hubungan yang kuat dengan orang-orang – Komunikasi harian dengan pelanggan Anda membantu bisnis apa pun untuk menjawab kebutuhan pembeli dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.
  • Postingan unik dan berkualitas tinggi di media sosial memperluas kesadaran merek dan mengubah orang menjadi brand ambassador.
  • Dukungan pelanggan yang lebih baik – Menurut  reviewtrackers, sekitar 51,7% pembeli online mengharapkan merek untuk membalas ulasan negatif mereka di media sosial dalam waktu tujuh hari.
  • Media sosial hemat biaya adalah cara tercepat dan termurah untuk terhubung dengan pelanggan Anda.
  • Tingkat konversi yang lebih tinggi – Pada tahun 2019, jejaring sosial memengaruhi 74% pembeli untuk keputusan pembelian mereka

Menerapkan rencana media sosial sebagai bagian dari strategi pemasaran eCommerce Anda adalah wajib. Tetapi setelah itu, Anda perlu menganalisis bagaimana kinerja saluran media sosial Anda – keterlibatan posting Anda, jangkauan, dan hasil kampanye.

8. Buat landing page

strategi penjualan ecommerce

Menggunakan pengembangan landing page yang dipersonalisasi dengan copy unik, strategi bisnis eCommerce Anda akan berhasil meningkatkan peluang untuk menarik lebih banyak pelanggan yang bersedia membeli produk Anda.

Buat landing page khusus untuk berbagai grup di audiens target Anda. Buat garis besar persona pembeli Anda dan gunakan analitik untuk menentukan segmen demografis umum yang Anda layani.

Bagaimana cara membuat landing page dengan konversi tinggi yang mendorong penjualan, pendaftaran, atau langganan?

Berikut adalah beberapa saran:

  • Landing page hanya boleh memiliki satu tujuan tunggal dan hanya satu tombol CTA (Ajakan Bertindak). Ini tidak berarti Anda tidak boleh memiliki banyak tombol, tetapi semuanya harus mengarah ke sasaran konversi yang sama. Tingkat konversi menurun jika perhatian pembeli tidak cukup terfokus.
  • Buat desain ramah pengguna yang jelas untuk semua halaman arahan Anda. Hanya elemen yang dapat diklik yang akan memandu pengunjung ke tujuan yang diinginkan. Sebaiknya sembunyikan bilah navigasi di bagian atas, serta ikon atau elemen media sosial yang dapat mengalihkan perhatian pengunjung.
  • Fokuskan konten di sekitar sasaran konversi utama. Pastikan itu memiliki aliran yang mulus, terkait dengan audiens target Anda, dan itu termasuk kata kunci yang relevan untuk tujuan SEO.

Baca juga: 7 Tips Mengatur Keuangan Usaha Terbaik

9. Membangun strategi periklanan

Cara hebat lainnya untuk meningkatkan strategi penjualan eCommerce Anda adalah dengan membuat iklan. Ini akan membantu meningkatkan visibilitas online Anda dan meningkatkan penjualan. Sebelum memulai kampanye iklan, Anda harus menjawab tiga pertanyaan:

  • Berapa banyak pengunjung yang dibutuhkan situs web bisnis Anda agar konversi berhasil?
  • Berapa anggaran yang dapat Anda alokasikan dengan aman dan untuk jangka waktu berapa?
  • Apa outlet iklan terbaik untuk produk Anda?
  • Jawaban-jawaban ini akan membantu Anda membuat beberapa perhitungan dan prediksi dan akan mempersempit pilihan iklan Anda.

Kebanyakan orang memilih untuk memulai dengan Iklan Facebook atau Google Adwords. Platform iklan yang paling populer dan ramah pengguna.

Apa pun yang Anda pilih, bagian terpenting adalah menganalisis dan melacak lalu lintas ke situs web Anda.

Google Analytics, misalnya, menunjukkan dari mana pengunjung berasal, dan apa yang mereka lakukan di situs web Anda.

Metode penargetan ulang atau remarketing untuk menjangkau pengunjung dan calon pelanggan juga merupakan langkah cerdas untuk meningkatkan efek iklan.

Piksel Facebook adalah alat yang dapat mencatat semua pengunjung FB di situs web Anda dan membantu membuat kampanye yang ditargetkan.

Kemudian, Anda dapat mengatur preferensi berdasarkan di mana pengunjung Anda menghabiskan waktu mereka di halaman produk, blog, testimonial, dll.

Mengumpulkan informasi membutuhkan waktu dan kesabaran, tetapi memperluas audiens Anda memungkinkan analisis terperinci yang memberikan hasil yang lebih baik.

10. Menerapkan User Generated Content

Ide UGC (User Generated Content) sederhana: Konsumen memposting konten (klip video, gambar, testimonial, ulasan, dan blog) yang tersedia untuk umum secara online melalui media sosial dan situs lain, mengenai toko, merek, atau produk Anda.

Konten organik yang dihasilkan dapat berupa pengalaman positif atau negatif dengan toko online atau produk. Sebagai bagian dari strategi eCommerce Anda, UGS dapat membantu Anda mendapatkan lebih banyak prospek ke situs web Anda, karena

Bagaimana konsumen dapat menghasilkan konten untuk Anda?
Berikut adalah beberapa ide yang bermanfaat:

  • Atur kontes produk di media sosial dan dorong orang untuk membagikan cara mereka menggunakan produk Anda; Anda juga dapat mengaktifkan aturan voting.
  • Tanyakan kepada pelanggan bagaimana menurut mereka Anda dapat membuat produk Anda lebih baik.
  • Sertakan tagar atau hashtag merek perusahaan dalam kampanye media sosial untuk mendorong pelanggan yang menyukai merek Anda untuk memposting gambar dan menandai Anda.
  • Cobalah menjangkau pelanggan potensial baru dan periksa apakah ada saluran sosial viral yang belum Anda gunakan.
  • Gunakan interaksi waktu nyata dengan video Facebook Live, aplikasi Periscope Twitter, Youtube Live, atau platform dan layanan Live streaming lainnya.
  • Menampilkan foto dan kutipan pelanggan di situs web Anda. Dengan cara ini, Anda akan memberikan pengakuan sosial yang besar kepada pelanggan Anda dan membangun loyalitas dan kepercayaan merek.

Baca juga: Tips Membuka Cabang Usaha Baru Agar Sukses

Kesimpulan

Strategi penjualan eCommerce yang kami bahas diatas adalah sebagian kecil dari peluang yang dapat digunakan bisnis Anda untuk menjangkau lebih banyak pelanggan secara online. Setiap poin dari artikel ini menunjukkan ide-ide yang dapat dikembangkan menjadi penjualan yang berhasil.

Selain itu, untuk memastikan proses pemasaran Anda berhasil, Anda juga harus mencatat setiap penjualan yang terjadi di toko online atau marketplace tempat Anda menjual poduk atau layanan.

Jika Anda kesulitan untuk mencatatnya secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur integrasi ke toko online dan marketplace yang ada di Indonesia.

Untuk mengetahui fitur integrasi Kledo secara lengkap, Anda bisa melihatnya melalui tautan ini.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda juga bisa mencobanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − 13 =