Free Cash Flow: Apa itu dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

free cash flow

Perhitungan free cash flow memberi tahu perusahaan berapa banyak uang yang dihasilkannya setelah membayar biaya sisa dalam bisnis.

Dengan kata lain, ini memungkinkan pemilik bisnis mengetahui berapa banyak uang yang harus mereka keluarkan sesuai kebijaksanaan mereka.

Dalam sebuah bisnis, arus kas adalah hal yang sangat penting. Tanpa arus kas positif yang konsisten, keuangan bisnis Anda bisa mengalami masalah serius.

Pada dasarnya, arus kas adalah ukuran arus kas masuk dan keluar dari bisnis Anda selama periode waktu tertentu. Tetapi ada lebih banyak hal untuk menghitung arus kas daripada mengurangkan arus kas masuk Anda dari arus kas keluar Anda.

Jika Anda ingin memperluas bisnis Anda, menarik investor, atau bahkan hanya menciptakan keamanan finansial yang lebih besar untuk bisnis Anda, Anda perlu tahu cara menghitung jenis arus kas tertentu yang dikenal sebagai free cash flow.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu free cash flow, manfaatnya pada bisnis, dan bagaimana cara menghitung free cash flow dengan benar.

Apa itu Free Cash Flow?

free cash flow

Free cash flow(FCF) adalah uang yang tersisa dari pendapatan perusahaan setelah membayar semua kewajiban keuangannya — yang didefinisikan sebagai biaya operasional ditambah pengeluaran modal — selama periode tertentu, seperti kuartal fiskal.

FCF adalah uang tunai yang dapat digunakan perusahaan secara bebas untuk pengeluaran tidak terbatas, seperti berinvestasi dalam ekspansi bisnis atau membangun cadangan keuangan.

Jenis Free Cash Flow

Ada tiga jenis utama free cash flow. Mereka terutama berbeda berdasarkan bagaimana setiap metrik memperlakukan utang.

Namun, ketiga pandangan free cash flow yang diwakili oleh metrik FCF dapat menawarkan wawasan tentang bisnis yang berharga bagi pemangku kepentingan yang berbeda.

FCF dasar

Rumus dasar FCF — arus kas operasi dikurangi biaya modal — memberi tahu Anda jumlah uang yang tersisa setelah bisnis memenuhi semua kewajibannya, baik dari perspektif operasi maupun modal, pada periode tersebut.

Sementara FCF mencakup beban bunga untuk periode tersebut, itu tidak termasuk utang baru yang mungkin ditanggung perusahaan atau memperhitungkan utang yang dilunasinya.

Oleh karena itu, misalnya, FCF mungkin terlihat positif menyesatkan jika dilihat dengan sendirinya untuk periode di mana perusahaan mengambil lebih banyak utang, yang akan muncul sebagai dorongan arus kas.

Baca juga: 5 Komponen Laporan Keuangan yang Harus Anda Ketahui

Levered free cash flow

Levered free cash flow, juga dikenal sebagai free cash flow to equity (FCFE), berbeda dari FCF dasar karena mencakup perubahan utang bersih — utang baru apa pun yang dikeluarkan perusahaan atau saldo pinjaman yang dilunasinya.

FCFE paling sering digunakan dalam analisis keuangan untuk menentukan nilai ekuitas perusahaan.

Unlevered free cash flow

Unlevered free cash flow, juga dikenal sebagai free cash flow to the firm (FCFF), adalah angka hipotetis yang digunakan untuk memperkirakan seperti apa arus kas perusahaan jika tidak memiliki utang.

Oleh karena itu, FCFF menghilangkan efek pada arus kas dari kewajiban hutang perusahaan, memberikan gambaran yang lebih baik tentang kemampuan nyata bisnis yang mendasarinya untuk menghasilkan uang tunai.

Perusahaan yang memiliki utang yang signifikan sering kali melaporkan FCF yang tidak terkendali. Proyeksi FCFF digunakan dalam pemodelan keuangan sebagai cara untuk menghitung nilai perusahaan.

Banner 2 kledo

Mengapa Free Cash Flow Penting dalam Sebuah Bisnis?

Dalam bisnis, keuntungan itu penting tetapi arus kas adalah hal yang sangat penting. Perusahaan membutuhkan kas untuk membayar biaya operasional dan kewajiban keuangan langsung lainnya.

Tetapi mereka juga membutuhkan kas untuk mengembangkan produk baru, memperluas operasi, dan melakukan akuisisi — aktivitas di mana perusahaan hidup dan mati dalam jangka panjang.

Itulah mengapa FCF adalah ukuran penting dari kesehatan bisnis.

Metrik FCF sangat berharga bagi pemilik bisnis, kreditur, dan investor:

  • Pemilik bisnis menggunakan FCF untuk memantau kinerja dan menginformasikan rencana ekspansi di masa depan.
  • Kreditur menggunakan FCF untuk membantu menentukan berapa banyak hutang yang dapat didukung oleh perusahaan.
  • Investor menggunakan variasi — free cash flow to equity (FCFE) —untuk menunjukkan berapa banyak kas yang berpotensi didistribusikan kembali kepada pemegang saham dalam bentuk dividen.

Perusahaan yang tidak memiliki banyak sisa kas setelah semua tagihan dilunasi sering kali kesulitan untuk meminjam atau bekerja sama dengan investor.

Baca juga: Pengertian Biaya Total dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

Perbedaan Arus Kas Operasi dan Free Cash Flow

Arus kas operasi dan free cash flow keduanya merupakan ukuran penting dari kesehatan keuangan bisnis, tetapi memiliki perbedaan utama.

Arus kas operasi adalah arus kas masuk dan keluar bersih selama periode akuntansi — dengan kata lain, semua pendapatan yang masuk dikurangi semua biaya yang dibayarkan.

Ini dapat ditemukan pada laporan arus kas perusahaan, di mana kadang-kadang terdaftar sebagai “arus kas dari aktivitas operasi” atau “kas bersih yang dihasilkan dari operasi.” Arus kas operasi adalah metrik standar di bawah dalam PSAK, seperangkat aturan yang dikeluarkan oleh Ikatan Akutnan Indonesia.

Namun, arus kas operasi memiliki keterbatasan sebagai metrik karena tidak termasuk biaya untuk memperoleh dan memelihara aset tetap atau efek dari perubahan modal kerja, yang sering menandakan bahwa bisnis sedang berjuang.

Free cash flow mempertimbangkan faktor-faktor ini, dan oleh karena itu dapat memberikan gambaran yang lebih baik tentang kemampuan perusahaan untuk menghasilkan uang tunai yang dibutuhkan untuk tumbuh dan membayar kreditur dan investor.

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

Rumus Free Cash Flow

Untuk menghitung FCF bisnis Anda, gunakan rumus berikut:

Arus Kas Bersih Dari Operasi – Belanja Modal = Free Cash Flow

Mari kita mengetahui lebih jauh rumus diatas:

Bagian pertama dari formula ini — arus kas bersih dari operasi — adalah jumlah uang tunai yang tersisa setelah Anda membayar biaya operasional bisnis Anda.

Anda dapat menemukan nilai ini pada laporan laba rugi atau laporan arus kas Anda.

Penting untuk diingat bahwa jumlah arus kas bersih ini terdiri dari arus masuk dan arus kas keluar hanya dari aktivitas operasi bisnis Anda. Beberapa arus kas masuk dan arus keluar akan dikecualikan.

Arus kas masuk

Sebagian besar uang bisnis Anda mungkin masuk ke bisnis Anda dari penjualan. Namun, ada metode lain di mana uang tunai dapat masuk ke bisnis Anda. Beberapa metode tersebut adalah:

  • Pinjaman (baik dari Anda atau pemberi pinjaman)
  • Investasi (baik dari Anda atau investor)
  • Bunga atau dividen yang diperoleh dari investasi yang dimiliki perusahaan Anda (seperti tabungan atau rekening pasar uang)
  • Pelepasan aset (seperti dalam penjualan peralatan yang tidak lagi Anda gunakan)

Meskipun semua aktivitas ini akan meningkatkan arus kas Anda, dan beberapa di antaranya akan muncul di laporan laba rugi Anda, aktivitas tersebut tidak termasuk dalam arus kas bersih dari komponen operasi rumus FCF Anda.

Hanya arus kas masuk dari operasi — untuk sebagian besar bisnis, ini adalah pendapatan penjualan — yang termasuk dalam perhitungan FCF.

Baca juga: Apa itu Proforma Invoice? Berikut Pengertian Lengkap dan Bedanya Dengan Invoice Lainnya

Arus kas keluar

Demikian pula, tidak semua arus kas keluar termasuk dalam arus kas bersih dari total operasi, bahkan jika itu muncul di laporan laba rugi Anda.

Sebagian besar nilai kas pada bisnis Anda mungkin meninggalkan bisnis dalam bentuk biaya operasional.

Pengeluaran operasional termasuk sewa, utilitas, penggajian, perlengkapan kantor, asuransi — apa pun yang digunakan untuk menjalankan bisnis Anda. Tetapi uang tunai juga meninggalkan bisnis Anda dalam bentuk:

  • Pembayaran pinjaman
  • Kegiatan investasi
  • Pengundian dan distribusi
  • Belanja modal

Arus kas bersih dari komponen operasi perhitungan FCF hanya mencakup biaya operasional.

Pengeluaran modal juga berperan dalam perhitungan (lebih dari itu dalam satu menit), tetapi mereka tidak termasuk dalam arus kas bersih dari operasi.

Menghitung Free Cash Flow

free cash flow

Terlepas dari ukuran dan struktur bisnis Anda, menghitung FCF relatif mudah.

Anda memerlukan laporan laba rugi dan neraca Anda untuk mendapatkan berbagai angka yang diperlukan untuk perhitungan FCF. Anda juga dapat menggunakan laporan arus kas Anda, tetapi ini tidak sepenuhnya diperlukan.

Meskipun Anda dapat menghitung FCF untuk bisnis Anda selama periode waktu tertentu, perhitungan ini biasanya paling membantu jika Anda melihat laporan keuangan satu tahun atau lebih. Ini akan membantu memperlancar volatilitas musiman dalam arus kas bisnis Anda.

Kami merekomendasikan untuk menggunakan laporan keuangan bisnis Anda daripada laporan bank Anda untuk perhitungan FCF dalam bisnis Anda.

Ketika disusun dengan benar, laporan keuangan Anda akan memberikan ringkasan yang lebih baik dari angka-angka yang diperlukan untuk menghitung FCF untuk bisnis Anda daripada laporan bank Anda.

Baca juga: Mengetahui Biaya Operasional Dalam Bisnis dan Cara Menghitungnya

Contoh menghitung free cash flow

Katakanlah Anda memiliki sebuah restoran di pinggir kota Jakarta. Berikut adalah aktivitas keuangan selama setahun:

  • Jumlah nilai penjualan: 125.000.000.
  • Anda membayar karyawan Anda 25.000.000.
  • Sewa untuk ruang Anda di adalah 25.000.000 lagi.
  • Anda membuat pinjaman sebesar 10.000.000 untuk bisnis Anda untuk mengganti mesin yang rusak sebelum awal musim.
  • Mesin yang Anda ganti berharga 12.000.000.
  • Anda juga membeli AC baru untuk restoran Anda. Biayanya 3.000.000.

Anda akan memasukkan semua hal di atas kecuali nomor empat dalam perhitungan free cash flow Anda.

Ingat, FCF hanya mencakup arus kas dari operasi, jadi Anda tidak akan memasukkan jumlah yang Anda pinjamkan ke bisnis Anda dalam perhitungan Anda.

Kami akan memecah persamaan FCF dari atas sebagai berikut:

Arus Kas Bersih Dari Operasi = 125.000.000 (penjualan) – 25.000.000 (penggajian) – 25.000.000 (sewa)

  • Arus Kas Bersih Dari Operasi =75.000.000
  • Belanja Modal = 12.000.000 (mesin baru) + 3.000.000 (AC)
  • Belanja Modal = 15.000.000

Arus Kas Bersih Dari Operasi – Belanja Modal = FCF

  • 75.000.000 – 15.000.000 = Free Cash Flow
  • 60.000.000 = Arus Kas Gratis

Restoran Anda memiliki 60.000.000 dalam free cash flow.

Baca juga: Pengertian ROA, Fungsi, Cara Hitung, dan Perbedannya Dengan ROI

Kesimpulan

Free cash flow adalah metrik yang memungkinkan Anda mengukur kesehatan bisnis Anda. Meskipun perhitungan FCF Anda sangat membantu, penting untuk tidak terlalu memaksakannya pada bisnis Anda.

Perhitungan FCF yang rendah tidak berarti bisnis Anda dalam masalah. Bisnis yang sehat dapat melihat penurunan FCF ketika mereka berada dalam siklus pertumbuhan atau sebagai bagian dari siklus normal bisnis.

Karena alasan itu, penting untuk memahami apa yang laporan ini katakan kepada Anda sehubungan dengan profitabilitas bisnis Anda dan metrik kesuksesan lainnya.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk bekerja dengan akuntan atau pelatih keuangan yang memahami industri Anda dan berbagai metrik yang paling penting untuknya.

Profesional ini juga harus memahami tujuan bisnis Anda dan bekerja sama dengan Anda untuk mencapainya.

Bekerja sama dengan akuntan atau menggunakan software akuntansi online, membuat Anda dapat belajar menghitung FCF untuk bisnis Anda dan menggunakannya dengan indikator kinerja utama lainnya untuk membantu Anda mengembangkan bisnis menguntungkan di mana pun Anda berada dalam perjalanan bisnis Anda.

Jika Anda sedang mencari solusi kemudahan pencatatan keuangan dan proses akuntansi yang bisnis yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × four =