Apa itu Konsep Produksi dalam Pemasaran? Berikut Pembahasannya

konsep produksi

Jean Baptiste Say adalah pendiri Hukum Says dan mengusulkan bahwa pasokan barang menciptakan permintaan mereka di pasar. Ini mendominasi pasar kapitalis barat sampai pertengahan tahun 1950-an abad ke-20. Bisnis dan industri berfokus pada efisiensi produksi dan metode manufaktur, dan saat itu konsep produksi tercipta.

Itu adalah waktu di mana saluran komunikasi terbatas dan cara bepergian adalah masalah utama. Itu sebabnya salesman adalah sumber utama periklanan dan pemasaran. D

istribusi barang juga menjadi masalah selama ini dan persaingan di pasar kurang. Oleh karena itu, penjualan barang tidak menjadi masalah dalam keadaan seperti itu.

Pada artikel kali ini, kita akan berbicara tentang konsep produksi, perbedaannya dengan konsep produk, penjelasan, pro, kontra, dan contohnya.

Apa itu Konsep Produksi?

konsep produksi

Dalam filosofi manajemen pemasaran, konsep Produksi mengasumsikan bahwa konsumen menyukai produk yang mudah tersedia & terjangkau, dan oleh karena itu, manajemen harus fokus pada proses produksi & distribusi.

Pada saat era produksi, fokus bisnis dan industri adalah untuk meningkatkan produksi, dan skala ekonomi akan menurunkan biaya dan meningkatkan profitabilitas bisnis.

Di pasar yang sedang berkembang, konsep produksi memberikan pilihan untuk memperluas pasar.

Bisnis dan perusahaan tidak mementingkan kebutuhan dan keinginan pelanggan dalam hal memperbarui produk mereka.

Strategi ini dapat bekerja di lingkungan skala ekonomi di mana bisnis tumbuh dan berkembang. Jika bisnis mulai berfokus pada pelanggan dan produk berkualitas, mereka tidak dapat melakukan produksi massal.

Konsep produksi populer pada saat keadaan pasar tidak kompetitif. Pada saat itu, orang akan mengkonsumsi lebih banyak jika industri memasok lebih banyak barang di pasar dengan harga rendah.

Mobil Ford adalah contoh produksi yang sangat baik. Ketika Ford mendorong sejumlah besar mobil di pasar, lebih banyak orang membeli kendaraannya.

Ini adalah filosofi pemasaran tertua dan masih sangat berguna untuk bisnis dalam dua situasi.

  • Pertama, Jika permintaan untuk suatu produk melebihi pasokannya, manajemen harus mencari cara untuk meningkatkan produksi.
  • Ketika biaya produk per unit sangat tinggi, manajemen harus fokus pada peningkatan produktivitas dan menurunkan biaya.

Konsep produksi adalah salah satu dari lima konsep pemasaran bersama dengan konsep produk, konsep penjualan, konsep pemasaran masyarakat, dan konsep pemasaran.

Baca juga: 5 Komponen Laporan Keuangan yang Harus Anda Ketahui

Perbedaan Konsep Produksi dan Konsep Produk

Fokus produsen dalam konsep produksi adalah menghasilkan barang murah dengan efisiensi berbagai proses. Disisi lain, fokus dari konsep produk adalah memproduksi produk sesuai dengan kebutuhan dan keinginan pelanggan.

Konsep produk mirip sampai batas tertentu mirip dengan konsep pemasaran karena membuat pelanggan diingat saat membuat produk.

Skala ekonomi dalam konsep produksi membantu bisnis untuk menurunkan biaya, dan harga murah menarik pelanggan dan bisnis mendapatkan keuntungan.

Harga barang dalam konsep produk biasanya karena menghasilkan produk yang berkualitas dalam jumlah yang lebih sedikit.

Pelanggan dapat mengharapkan perubahan produk/jasa dalam konsep produk dengan memberikan umpan balik mereka. Di sisi lain, konsep produksi akan fokus pada perbaikan sistem distribusi dan efektivitas produk.

Secara garis besar, berikut adalah perbedaan konsep produksi dan konsep produk dalam konsep pemasaran:

  • Konsep produk mengacu pada filosofi yang didasarkan pada asumsi bahwa pelanggan akan lebih memilih produk yang baik dalam kualitas, spesifikasi dan kinerja. Sebaliknya, lonsep produksi adalah fenomena pemasaran yang berpandangan bahwa pelanggan siap membeli produk yang harganya murah dan mudah didapat.
  • Konsep produk dapat diikuti dengan perbaikan produk. Sebaliknya, konsep produksi dapat dipraktikkan dengan meningkatkan efisiensi produksi dan cakupan distribusi.
  • Konsep produk bertujuan untuk menyediakan produk yang kaya kualitas, dengan fitur inovatif dan kinerja yang luar biasa kepada pelanggan. Sedangkan konsep produksi bertujuan untuk mencapai skala ekonomi, melalui produksi massal dan meningkatkan rantai pasokan.
  • Dalam konsep produk, produk diprioritaskan, dalam konsep produksi, produksi barang diprioritaskan.
Banner 3 kledo

Baca juga: 4P dalam Pemasaran dan Marketing Mix: Pengertian dan Strateginya

Keuntungan dari Konsep Produksi dalam Proses Pemasaran

Baik untuk Pelanggan

Seperti kita ketahui bahwa fokus konsep produksi adalah pada produksi massal barang dan skala ekonomi menurunkan harga produk dan jasa.

Kualitas produk dan efisiensi metode produksi meningkat dari waktu ke waktu. Pelanggan tidak perlu khawatir kekurangan produk. Produksi skala massal akan menanganinya.

Murah

Konsep produksi memastikan bahwa produk tersedia di pasar dengan harga yang wajar bagi pelanggan.

Skala ekonomi menurunkan harga barang dan sebagian besar orang sadar akan harga. Ini menarik perhatian pelanggan yang sadar harga.

Menarik Perhatian Investor

onsep produksi biasanya bekerja di lingkungan pasar yang tidak kompetitif. Produksi skala besar meningkatkan profitabilitas perusahaan.

Ketika sebuah bisnis menghasilkan keuntungan, itu menarik perhatian investor. Mereka akhirnya akan berinvestasi dalam bisnis karena profitabilitas dan nilai saham yang tinggi.

Baca juga: Pengertian Biaya Total dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

Menyerap Tenaga Kerja

Industri dan masyarakat saling terkait erat satu sama lain. Orang-orang bekerja di industri untuk memproduksi barang dan mendapatkan bayaran.

Mereka pulang dan menghabiskan uang yang sama untuk membeli produk industri yang mereka hasilkan.

Siklus ekonomi bekerja demikian: Orang mendapatkan uang dengan bekerja di perusahaan yang memproduksi barang.

Uang ini kemudian digunakan untuk membeli beberapa produk yang dibuat oleh perusahaan.

Jadi, industri dan masyarakat saling terkait. Konsep produksi dengan demikian memungkinkan lebih banyak produk dan pekerjaan.

Menguntungkan Pemasok

Hampir semua kegiatan industri bergantung pada ketersediaan bahan baku dan bahan dasar lainnya.

Para pemasok lebih memilih menjalin hubungan dengan produsen besar sehingga mereka memiliki pesanan yang konsisten.

Jika kedua belah pihak mempertahankan kesepakatan mereka, hubungan seperti itu biasanya bertahan lama.

Baik Bagi Karyawan

Jika sebuah perusahaan menghasilkan keuntungan melalui konsep ini, maka akan memberikan bonus kepada karyawannya.

Jika bisnis memperluas operasinya, maka harus mempekerjakan lebih banyak orang. Ini berarti akan ada lebih banyak kesempatan kerja bagi orang-orang.

Jika orang puas dengan pekerjaan itu, itu akan meningkatkan moral dan tingkat motivasi mereka.

Sumbangsih untuk Seluruh Masyarakat

Ketika berbagai segmen masyarakat berkinerja baik, maka itu baik untuk seluruh bangsa.

Jika orang memiliki pekerjaan dan sumber pendapatan yang dapat diandalkan, maka itu berarti tingkat pengangguran akan lebih rendah.

Yang terpenting, konsep produksi akan memenuhi pasar dengan ketersediaan produk.

Baca juga: Cara Menawarkan dan Mempromosikan Produk dengan Efektif

Kekurangan Konsep Produksi

konsep produksi

Berpotensi Menghasilkan Barang Berkualitas Rendah

Efisiensi dalam proses manufaktur datang setelah waktu yang lama. Kualitas produk perusahaan pada awal konsep produksi rendah. Alasan orang membelinya adalah karena mereka tidak memiliki banyak pilihan di pasar.

Terkadang Tidak Sesuai dengan Kebutuhan Pelanggan

Kebutuhan dan keinginan pelanggan memiliki kepentingan sekunder bagi produsen dalam konsep produksi. Perusahaan memproduksi produk untuk sebagian besar orang, bukan menargetkan segmen tertentu.

Kurang dipersonalisasi

Fokus konsep produksi pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan mayoritas, dan tidak menyasar segmen tertentu. Kampanye pemasaran untuk konsep ini tidak mengikuti pendekatan yang dipersonalisasi.

Itu hanya memproduksi produk skala massal dan mendorongnya ke pasar, dan pelanggan akan membeli karena mereka tidak memiliki banyak pilihan.

Konsep ini Sudah Usang pada Saat Ini

Pasar menjadi sangat kompetitif saat ini. Anda akan menemukan persaingan di setiap bidang, apa pun kategorinya. Strategi bisnis dan pemasaran sangat terfokus dan tepat sasaran.

Anda tidak dapat berhasil dalam bisnis Anda jika Anda tidak mengikuti kampanye yang dipersonalisasi. Itu sebabnya bisnis dan perusahaan telah mengubah fokus mereka ke konsep lain.

Baca juga: Cara Promosi Online Shop di Instagram Paling Mudah

Contoh Konsep Produksi

Berikut adalah contoh kehidupan nyata dari konsep produksi dalam manajemen pemasaran:

Ford Motor Company – Ford Model-T

Seluruh filosofi Henry Ford adalah menyempurnakan proses produksi Ford Model-T. Biaya awal kendaraan Ford Model-T sekitar 800 dolar AS, dan itu tinggi pada awal abad ke-20.

Perusahaan mengikuti konsep produksi dan mengembangkan jalur perakitan dan proses manufaktur lainnya.

Harga melonjak dari $800 menjadi $300 dan $300 adalah harga yang terjangkau bagi banyak orang Amerika pada waktu itu.

Texas Instrument (TI)

Selama beberapa tahun Texas Instrument mengikuti filosofi peningkatan produksi dan biaya yang lebih rendah sehingga mereka dapat menawarkan produk dengan harga rendah.

TI memenangkan pangsa pasar Amerika yang signifikan untuk kalkulator genggam. Dengan mengikuti filosofi produksi, perusahaan memproduksi kalkulator genggam yang lebih murah dan terjangkau dan menawarkannya kepada pelanggan.

Baca juga: Buyer Persona: Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya untuk Bisnis

Kesimpulan

Konsep produksi adalah salah satu dari lima konsep pemasaran utama yang digunakan semua perusahaan.

Konsep ini bekerja dengan asumsi bahwa pelanggan akan memilih produk yang mudah didapat dan memiliki harga yang murah.

Itu bergantung pada produksi massal sehingga skala ekonomi menurunkan harga keseluruhan. Selama bertahun-tahun, itu telah keluar dari mode, karena kebutuhan akan personalisasi telah meningkat.

Untuk proses produksi atau pemasaran yang lebih baik, tentunya Anda memerlukan perencanaan dan penganggaran keuangan yang menunjang operasional bisnis Anda.

Jika Anda membutuhkan solusi pengelolaan data keuangan dan pembukuan bisnis yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan produk manufaktur, manajemen aset, manajemen stok, pencatatan pembukuan, pembuatan faktur, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *