Imputed Cost: Pengertian, Lengkap dan Contohnya

imputed cost banner

Imputed cost, juga dikenal sebagai biaya tersembunyi atau implisit, adalah harga faktor produksi yang dimiliki dan digunakan oleh perusahaan. Disebut “diperhitungkan” karena perusahaan tidak melaporkannya dalam laporan keuangan sebagai biaya terpisah.

Penghitungan imputed cost dalam ilmu ekonomi, akuntansi dan bisnis berguna untuk perhitungan laba ekonomi untuk mendapatkan informasi yang lebih baik untuk tujuan pengambilan keputusan daripada hanya mengandalkan laba nominal.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu imputed cost, beserta contohnya dalam bisnis dan perbedaannnya dengan biaya peluang.

Apa itu Imputed Cost?

Imputed cost adalah biaya yang dialokasikan untuk sumber daya atau penggunaan layanan yang tidak melibatkan pengeluaran uang tunai. Biaya ini merupakan biaya hipotetis dan tidak dicatat dalam pembukuan.

Biaya ini juga disebut “biaya nosional” atau “biaya implisit“. Biaya ini tidak dicatat dalam pembukuan akuntansi biasa, namun dipertimbangkan ketika melakukan akuntansi manajemen atau membuat keputusan ekonomi.

Imputed cost juga mewakili biaya peluang – manfaat potensial yang dilewatkan oleh seorang individu, investor, atau bisnis ketika memilih satu alternatif daripada yang lain.

Dalam sisi bisnis, biaya ini adalah biaya yang dikeluarkan bisnis ketika mengalokasikan sumber daya dengan cara tertentu, yang mengakibatkan hilangnya peluang untuk mendapatkan penghasilan dari sumber daya ini dengan cara yang berbeda.

Sebagai contoh, jika seseorang memutuskan untuk menjalankan bisnis dengan menggunakan gedung mereka sendiri daripada menyewakannya, biaya sewa yang hilang akan menjadi biaya yang diperhitungkan.

Meskipun tidak ada transaksi tunai yang sebenarnya terjadi, biaya ini harus dimasukkan dalam perhitungan laba ekonomi atau proses pengambilan keputusan karena ini merupakan peluang yang hilang untuk mendapatkan pendapatan sewa.

Demikian pula, jika seorang wirausahawan memutuskan untuk menginvestasikan waktunya di perusahaan baru, gaji yang seharusnya dapat diperoleh di tempat lain merupakan biaya yang diperhitungkan untuk bisnis, meskipun tidak ada pengeluaran uang tunai untuk gaji yang terjadi.

Dengan mempertimbangkan biaya yang diperhitungkan, manajer dan pemilik bisnis dapat lebih memahami dampak penuh dari keputusan mereka dan menghitung gambaran yang lebih akurat tentang profitabilitas ekonomi.

Baca juga: 10 Ide Bisnis Modal 10 Juta dan Alokasi Modalnya

Banner 2 kledo

Mengetahui Perbedaan Laba Akuntansi dan Laba Ekonomi

Seperti yang sudah kita bahas diatas, ada dua jenis laba yang dapat ditentukan oleh imputed cost:

Laba akuntansi

Analis menentukan laba akuntansi dan laba ekonomi perusahaan ketika mengevaluasi pergerakan bisnis dan keberlanjutan operasional. Laba akuntansi adalah laba berwujud perusahaan, seperti yang ditunjukkan oleh catatan akuntansi dan laporan keuangan.

Analis menghitung laba akuntansi dengan mengambil total pendapatan dan menguranginya dengan total pengeluaran (biaya eksplisit). Sebuah perusahaan mungkin terlihat menguntungkan ketika menghitung laba akuntansi, namun sebenarnya mungkin merugi ketika menghitung biaya implisit.

Laba ekonomi

Laba ekonomi mempertimbangkan biaya eksplisit dan implisit. Analis mengurangi total pendapatan dengan biaya eksplisit dan implisit untuk menghitungnya.

Meskipun laba ekonomi dapat menunjukkan bahwa perusahaan tidak menguntungkan, biaya implisit dapat menimbulkan potensi keuntungan di masa depan.

Sebagai contoh, sebuah bisnis mungkin mengeluarkan biaya implisit sebesar 5.000.000 dengan menggunakan fasilitasnya sendiri dan bukannya menyewanya, tetapi dapat menghemat 10.000.000 yang akan dikeluarkan dalam biaya eksplisit jika perusahaan melakukan outsourcing produksinya.

Baca juga: Pengertian Struktur Keuangan, Komponen, dan Strategi Mengelolanya

Mengapa Imputed Cost Penting?

imputed cost 2

Imputed cost dapat menjadi faktor kunci dalam menentukan keberhasilan ekonomi perusahaan secara keseluruhan. Hal ini karena biaya ini tidak hanya memperhitungkan sumber daya yang kurang dimanfaatkan, tetapi juga dapat memperhitungkan kerugian yang ditanggung bisnis jika memilih untuk tidak memanfaatkan sumber dayanya untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan.

Alasan para profesional juga menyebut imputed cost sebagai biaya tersirat, nosional, atau diperhitungkan karena jenis biaya ini mungkin sulit untuk diukur.

Hal ini karena bisnis mungkin tidak mencatat imputed costuntuk tujuan akuntansi, karena dana tidak dipertukarkan secara langsung. Selain itu, biaya ini juga dapat mewakili potensi kehilangan pendapatan tetapi belum tentu merupakan laba.

Sebuah organisasi dapat memutuskan untuk memasukkan imputed cost sebagai harga untuk mengoperasikan bisnisnya karena biaya ini juga dapat mewakili sumber pendapatan alternatif.

Baca juga: Perbedaan Peralatan dan Perlengkapan dalam Akuntansi dan Pajak

Contoh Kasus Penghitungan Imputed Cost

imputed cost 1

Marina adalah seorang ekonom yang sedang mencari pekerjaan. Sepupunya, Jaka, mengatakan kepadanya bahwa dengan keterampilan dan pengetahuannya, akan lebih baik untuk memulai bisnisnya sendiri daripada bekerja untuk orang lain.

Marina berpikir bahwa Jaka benar. Jadi, ia memutuskan untuk mengikuti impian masa kecilnya dan membuka toko buku. Ia yakin bahwa ia akan dapat menjalankannya dengan keuntungan karena ia tahu bagaimana pasar bekerja dan bagaimana harga buku ditentukan.

Marina menginvestasikan modal awal sebesar 50.000.000 untuk usahanya. Jika ia bekerja di sebuah lembaga keuangan ternama, ia akan mendapatkan 80.000.000 per tahun. Berapa imputed cost yang harus ditanggung Mary?

Marina melepas kesempatan untuk mendapatkan pendapatan 80.000.000 per tahun untuk memulai usahanya sendiri. Jadi, 80.000.000 adalah imputed cost atau biaya peluang, yaitu uang yang akan ia dapatkan per tahun jika ia tidak memutuskan untuk membuka toko buku.

Sebagai seorang ekonom, ia akan mengukur keuntungan ekonomi dari bisnis tersebut dengan memasukkan biaya eksplisit dan biaya yang diperhitungkan.

Jika total pendapatan bisnisnya melebihi biaya eksplisit dan biaya yang diperhitungkan, maka usaha Mary memiliki laba ekonomi.

Baca juga: Cost Drivers Dalam Akuntansi Biaya: Pembahasan Lengkap

Apa Bedanya Imputed Cost dengan Biaya Peluang?

Kedua konsep ini sangat erat kaitannya, namun ada perbedaan karena biaya peluang menunjukkan hilangnya potensi pendapatan ketika memilih di antara atau melakukan tugas-tugas tertentu.

Misalnya, jika Anda memilih untuk kuliah penuh waktu daripada bekerja penuh waktu, pendapatan Anda yang hilang (biaya peluang) adalah gaji penuh waktu yang seharusnya Anda peroleh.

Baca juga: Pengertian Cost Per Lead (CPL) dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Pengukuran biaya yang akurat sangat penting untuk menentukan harga barang atau jasa dengan tepat, termasuk jika Anda menghitung imputed cost.

Bisnis dengan pengukuran imputed cost yang akurat mengetahui apakah mereka menghasilkan keuntungan dari barang saat ini dan tahu bagaimana menilai potensi investasi, produk baru atau peluang lainnya.

Untuk proses pencatatan biaya dan pendapatan bisnis yang lebih mudah dan efisien, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan memiliki harga terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transaksi, mengelola dan memantau persediaan lebih mudah, membuat laporan keuangan instan, dan masih banyak lagi.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk pencatatan pembukuan dan analisis keuangan yang lebih efisien secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 + four =