Pengertian Cost Per Lead (CPL) dan Cara Menghitungnya

cost per lead banner

Cost per lead (CPL) adalah metrik pemasaran yang penting namun sederhana yang dapat Anda gunakan untuk menentukan seberapa baik kinerja kampanye Anda.

Kami akan menunjukkan kepada Anda cara menghitung cost per lead dan cara mendapatkan data yang lebih andal untuk memberikan dampak upaya pemasaran Anda dengan lebih baik.

Ada banyak metrik pemasaran yang dapat Anda gunakan untuk menghitung dampak Anda. Namun, jelas bahwa beberapa metrik lebih berharga dibandingkan metrik lainnya.

Masalah yang dihadapi pemasar adalah memutuskan metrik pemasaran mana yang terbaik untuk dilacak. Faktanya, ruleranalytics.com menemukan bahwa hanya 23% pemasar yang yakin bahwa mereka melacak KPI yang tepat.

Dan ketika Anda menghasilkan prospek yang harus diubah menjadi penjualan, Anda akan kesulitan.

Namun jangan khawatir, mengukur keberhasilan pemasaran Anda tidaklah sulit. Dibawah ini, kami menulis panduan lengkap tentang bagaimana Anda dapat mengukur CPL Anda dengan lebih baik.

Apa itu Cost Per Lead?

cost per lead 1

Cost per lead (CPL) adalah jumlah uang yang diperlukan untuk menghasilkan calon pelanggan baru bagi tim penjualan Anda dari kampanye pemasaran saat ini.

Calon pelanggan — atau prospek — ini telah melihat iklan, mengkliknya, lalu memberikan beberapa detail kontak mereka sebagai imbalan atas white paper atau informasi lebih lanjut tentang produk Anda, sehingga sales funneling Anda bekerja.

CPL memberi tahu tim pemasaran apakah mereka membelanjakan jumlah yang sesuai untuk berbagai cara akuisisi pelanggan, seperti Google Ads atau Facebook Ads.

Semakin tinggi CPL dibandingkan bisnis lain di industri Anda, semakin kurang efektif kampanye pemasarannya. Tentu saja, CPL yang lebih rendah dianggap ideal.

CPL hanyalah salah satu dari banyak metrik yang sering dilihat oleh pemasar digital. Cobalah untuk tidak bingung dengan singkatan lainnya:

  • Cost per mile (CPM) – Biaya 1000 pengguna yang melihat iklan
  • Cost per click (BPK) – Biaya satu orang mengklik iklan
  • Cost per action (CPA) – Biaya satu orang membeli suatu produk

Baca juga: 11 Fitur yang Wajib Ada dalam Aplikasi Kasir Retail

Banner 3 kledo

Bagaiaman Cara Menghitung Cost Ler lead?

Yang Anda perlukan untuk menghitung cost per lead adalah jumlah total prospek dibagi total pengeluaran untuk kampanye pemasaran Anda.

Menghitung cost per lead sangat mudah. Berikut adalah rumus cost per lead:

CPL = Total pengeluaran pemasaran / jumlah total prospek baru

Anda harus memastikan untuk menghitung jumlah prospek dan pengeluaran pemasaran dalam jangka waktu yang sama untuk memastikan hasil Anda akurat.

Ingat, pengeluaran pemasaran Anda harus mencakup:

  • Setiap pembelanjaan iklan
  • Pengeluaran pihak ketiga apa pun seperti alat yang Anda gunakan untuk membuat atau mendistribusikan konten

Anda juga dapat melampirkan nilai uang pada waktu Anda, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa keras upaya pemasaran Anda untuk mendorong prospek baru.

Misalnya, jika Anda memperoleh 100 prospek melalui kampanye Google Ads dengan biaya Rp1.000.000, CPL untuk kampanye tersebut adalah Rp10.000.

Baca juga: Cara Hitung Sales Growth Rate, Rumus, dan Contohnya

Tolok Ukur CPL dari Berbagai Industri

Mengetahui cost per lead hanyalah permulaan. Dengan membandingkan CPL yang Anda hitung pada langkah sebelumnya dengan rata-rata industri, Anda dapat mengetahui apakah Anda membayar terlalu banyak atau jumlah yang tepat untuk prospek Anda.

Untuk membantu, GoConvert mengumpulkan data dari lebih dari seratus situs dan laporan untuk menghasilkan rata-rata cost per lead menurut industri.

cost per lead benchmark

Seperti yang diharapkan, layanan atau produk dengan harga lebih tinggi seperti agen pemasaran dan jasa keuangan memiliki CPL lebih tinggi yang berarti biaya akuisisi pelanggan lebih tinggi dan biaya rata-rata per prospek adalah $100. Sementara itu, media dan penerbitan memiliki rata-rata CPL terendah yaitu $11.

6 Cara Efisiensi Cost Per Lead

Jika CPL Anda sedikit lebih tinggi dari yang seharusnya, jangan khawatir. Ada beberapa cara untuk mengubah kampanye dan memperoleh lebih banyak prospek berkualitas dengan biaya lebih murah.

1. Personalisasikan kampanye Anda

Salah satu kemungkinan alasan mengapa Anda tidak mendapatkan lebih banyak prospek adalah karena iklan dan landing page Anda tidak cocok. Pencocokan message adalah ketika harapan yang ditetapkan oleh iklan dipenuhi oleh pengalaman di laman landas.

Untuk contoh iklan yang melakukan hal ini dengan benar, lihat apa yang terjadi saat Anda menelusuri “software akuntansi gratis” di Google. Kledo mengklaim posisi teratas dengan iklan ini:

cost per lead kledo 2

Perhatikan bagaimana frasa “software akuntansi gratis” dalam judul iklan Kledo. Dengan judul seperti itu, calon pelanggan tahu persis janji seperti apa yang Zoho berikan.

Setelah mengklik, pengunjung diarahkan ke halaman ini:

cost per lead kledo 1

Software akuntansi gratis” diulangi di header halaman. Tidak hanya itu, call to action dan tempat penyampaian informasi ditampilkan dengan jelas di atas halaman. Dari awal hingga akhir, calon pelanggan tahu persis apa yang diharapkan dari Kledo.

Tingkat personalisasi kampanye ini mungkin tampak berlebihan, tetapi menurut survei Evergage, 88% pelanggan saat ini mengharapkan pengalaman berbelanja yang dipersonalisasi.

Baca juga: Cara Hitung Average Payment Period dan Contohnya

2. A/B testing iklan

Di antara kata kunci, copy, dan gambar, ada beberapa variabel yang memengaruhi seberapa baik kinerja iklan Anda.

Mungkin Anda sering mengikuti naluri kreatif Anda saat membuat iklan, namun percayalah, naluri tidak menjamin hasil. Hanya dengan menjalankan dua versi iklan yang sama Anda dapat mengetahui elemen mana yang paling sesuai dengan pelanggan ideal Anda.

Ingat: Saat Anda melakukan A/B testing, yang terbaik adalah mengubah satu variabel saja pada setiap pengujian. Sesuaikan judul iklan pada satu pengujian, lalu gambar pada pengujian lainnya. Dengan mengurangi jumlah variabel yang berperan, Anda dapat yakin dengan apa yang disukai audiens Anda.

3. Pikirkan kembali kata kunci Anda

Sesekali, buka pengelola iklan Anda—baik itu untuk Google, Bing, atau platform lain—dan analisis seberapa baik kinerja kata kunci pilihan Anda terhadap anggaran pemasaran Anda.

Hapus kata kunci yang tidak menghasilkan prospek berkualitas dan lakukan optimalisasi kata kunci yang menghasilkan prospek yang berkualitas.

Jangan khawatir jika kata kunci yang Anda hapus paling banyak dicari. Jika mereka tidak memberikan prospek berkualitas ke bisnis Anda, mereka akan menguras belanja iklan Anda.

Cara lain untuk meningkatkan kinerja kata kunci Anda adalah dengan menargetkan lebih banyak longtail keyword. Longtail keyword lebih spesifik dan kurang dicari dibandingkan kata kunci luas, namun audiens juga cenderung lebih termotivasi dan bersedia melakukan konversi.

Dalam hal ini, biaya per akuisisi bisa lebih besar karena kata kunci ekor panjang bersifat spesifik sehingga membuat kualitas prospek menjadi lebih baik dan pesaing juga akan melakukan bidding.

Baca juga: Cost Push Inflation: Pengertian, Penyebab, dan Contohnya

4. Turunkan bid kata kunci

cost per lead 2

Kata kunci yang menghasilkan konversi tetapi dengan CPL tinggi? Pertimbangkan untuk menurunkan tawaran atau bidding.

Tawaran yang lebih rendah mungkin menurunkan posisi rata-rata kampanye mesin pencari Anda, namun hal ini juga akan memberi Anda paparan yang lebih lama pada laman hasil dan lebih banyak klik.

Jika Anda tidak ingin selalu menyesuaikan tawaran secara manual, Google menawarkan bidding otomatis sehingga Anda dapat mencapai sasaran tanpa harus bersusah payah.

Ada beberapa jenis strategi penawaran otomatis, termasuk strategi untuk memaksimalkan konversi. Dengan Maksimalkan Konversi, AI Google mencoba mendapatkan konversi terbanyak untuk kampanye Anda sesuai anggaran Anda.

5. Menargetkan ulang pengunjung situs berdasarkan perilaku

Menargetkan ulang atau retargeting orang-orang yang telah mengunjungi situs Anda dengan iklan lainnya adalah hal yang sangat membangu menurunkan CPL. Menargetkan ulang mereka berdasarkan tindakan spesifik yang mereka ambil di situs Anda adalah hal lain.

Mulailah dengan menganalisis perilaku prospek yang telah berkonversi. Perhatikan tren tertentu, seperti mengunjungi halaman tertentu atau mengambil tindakan tertentu sebelum akhirnya melakukan penjualan. Mungkin saja pelanggan menunjukkan perilaku yang sama sebelum membeli dari Anda.

Setelah Anda mengidentifikasi perilaku tertentu, Anda dapat membuat kampanye retargeting berdasarkan perilaku tersebut. Misalnya, jika sebagian besar prospek berubah menjadi pelanggan setelah melihat halaman harga selama lebih dari satu menit, Anda mungkin ingin menargetkan ulang prospek di masa mendatang yang melakukan tindakan yang sama.

Strategi ini dapat diterapkan pada hampir semua perilaku, baik mereka hanya mengunjungi beranda Anda selama beberapa detik atau menonton seluruh video demo. Dengan demikian biaya untuk mendapatkan pelanggan menjadi lebih rendah.

Baca juga: Apa Itu Backflush Costing dalam Akuntansi? Ini Penjelasannya!

6. Periksa kinerja berdasarkan waktu, perangkat, atau lokasi

Ada beberapa variabel tentang audiens Anda yang mungkin memengaruhi CPL Anda. Lihat manajer iklan Anda dan bandingkan kinerja kampanye berdasarkan:

  • Waktu – Kapan sebagian besar prospek diperoleh?
  • Perangkat – Apakah prospek lebih cenderung berada di desktop atau seluler?
  • Lokasi – Di mana lokasi terbanyak prospek?

Ini bukan satu-satunya faktor yang mungkin meningkatkan efisiensi CPL Anda. Analisis tren dalam pemasaran digital, pahami audiens Anda, dan coba sesuaikan kampanye untuk fokus pada waktu, perangkat, dan demografi yang berkinerja baik.

Baca juga: Cost Drivers Dalam Akuntansi Biaya: Pembahasan Lengkap

Pada Intinya..

Jika ada satu metrik dalam total pemasaran yang perlu Anda perhatikan, mungkin itu adalah cost per lead atau CPL. Mengetahui posisi upaya pemasaran Anda dibandingkan pesaing memungkinkan Anda mengetahui apakah Anda berada di jalur yang benar atau apakah Anda perlu mengubah beberapa kampanye.

Menghitung cost per lead juga penting dalam proses penganggaran bisnis secara keseluruhan. Karena seperti yang kita tahu, biaya pemasaran merupakan pos pengeluaran terbesar dalam beberapa industri. Oleh sebab itu Anda harus menghitung CPL dengan detail.

Untuk proses pencatatan transaksi dan penganggaran yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan oleh semua jenis bisnis seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + seven =