Cost Drivers Dalam Akuntansi Biaya: Pembahasan Lengkap

cost drivers banner

Dalam dunia bisnis, setiap keputusan membutuhkan analisis biaya-manfaat. Agar bisnis dapat melacak keuangan mereka, mereka dapat menyimpan catatan rinci tentang kekuatan pendorong di balik pengeluaran, yang dikenal sebagai cost drivers atau pemicu biaya.

Dengan cost driver, perusahaan dapat memperkirakan keuntungan mereka, menjadikannya komponen penting dalam keuangan bisnis.

Cost drivers atau dalam bahasa Indonesia disebut pemicu biaya dapat didefinisikan sebagai variabel yang menyebabkan perubahan dalam biaya saat pemicu biaya berubah.

Dengan kata lain, cost driver adalah variabel yang mempengaruhi pengeluaran bisnis Anda. Cost driver dapat berupa input terukur apa pun yang memengaruhi biaya perusahaan, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Ini adalah faktor apa pun selain jumlah total unit produk yang diproduksi, yang dapat menyebabkan perubahan total biaya.

Pemicu biaya adalah penghubung antara input (sumber daya) dan output (hasil). Hal ini digunakan untuk mengubah biaya sesuatu yang lain.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu cost drivers, mengapa ini penting bagi bisnis, berbagai jenis cost driver dan cara menghitungnya

Apa yang Dimaksud dengan Cost Drivers?

Cost drivers atau pemicu biaya adalah penyebab langsung dari pengeluaran bisnis. Ini adalah aktivitas apa pun yang memicu biaya sesuatu yang lain.

Contohnya adalah jumlah air yang digunakan kantor Anda dalam sebulan menentukan harga tagihan air Anda. Unit air adalah cost drivers, dan tagihan air adalah biayanya.

Konsep ini menunjukkan bahwa semua aktivitas memerlukan konsumsi sumber daya, dan ketika orang menyelesaikan aktivitas kerja, ada biaya sumber daya terkait untuk setiap aktivitas.

Apa pengaruhnya terhadap bisnis Anda?

Tujuan utama penggunaan cost driver adalah untuk menentukan area mana yang membutuhkan perhatian lebih, dan bagaimana hal itu harus dilakukan.

Dengan kata lain, jumlah yang digunakan untuk menghasilkan hasil tertentu dapat dikaitkan atau dihubungkan dengan setiap variabel yang berdampak pada hasil tersebut.

Metode ini membantu manajer mengevaluasi biaya yang dikeluarkan oleh aktivitas bisnis, mengidentifikasi sumber utama biaya, dan menentukan aktivitas apa yang harus dilakukan untuk mengurangi atau menghilangkannya.

Contoh dasar dari cost-driving adalah menghubungkan total trafik penjualan dengan jumlah staf yang bekerja di luar toko.

Ketika Anda meningkatkan trafik penjualan, Anda juga harus mempekerjakan lebih banyak orang untuk tujuan pemasaran karena kampanye pemasaran Anda kemungkinan besar juga akan meningkat.

Baca juga: Activity Based Costing: Pembahasan Lengkap dan Cara Penerapannya di Bisnis

Banner 3 kledo

Apa Saja Jenis Cost Drivers?

Ada 3 jenis cost drivers: Volume Drivers, Unit Price Drivers, dan Cost Drivers Tetap (Overhead).

Berikut adalah pembahasan lengkap dan contohnya:

Pemicu Volume (Volume Drivers)

Pemicu volume adalah cost driver yang berubah secara proporsional dengan jumlah unit yang diproduksi dan dijual, seperti:

1. Tenaga kerja

Pemicu biaya ini mencakup biaya tenaga kerja yang terkait dengan produksi dan penjualan produk dan jasa.

Hal ini juga mencakup tingkat upah per orang atau untuk kelompok karyawan tertentu. Karena tingkat upah tenaga kerja cenderung naik ketika terjadi peningkatan inflasi.

Biaya variabel yang bervariasi dengan volume yang diproduksi atau dijual seperti bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead manufaktur variabel.

2. Jumlah unit

Semakin banyak unit yang diproduksi dan dijual, semakin tinggi total biaya.

3. Jumlah pelanggan

Jumlah pelanggan adalah pendorong yang signifikan bagi sebagian besar perusahaan yang menyediakan layanan kepada pelanggan mereka.

Jika perusahaan Anda menyediakan lebih banyak produk atau layanan, biaya Anda akan meningkat berdasarkan jumlah pelanggan yang harus Anda layani.

Itulah mengapa bisnis ritel mempekerjakan staf tambahan ketika ada peningkatan jumlah pelanggan.

4. Produksi

Semakin banyak yang Anda produksi, semakin tinggi biaya Anda.

5. Jumlah Gerai

Cost driver ini digunakan pada perusahaan yang mengoperasikan lebih dari satu gerai, seperti toko ritel atau restoran.

Ketika Anda menambah jumlah outlet untuk membuka pasar baru dan menarik lebih banyak pelanggan, biaya perusahaan Anda juga akan meningkat.

Baca juga: Penerapan Kebijakan Akuntansi yang Baik pada Perusahaan

Pemicu Harga Satuan (Unit Price Drivers)

Harga unit dari suatu barang atau jasa berubah. Berikut adalah beberapa contohnya:

1. Harga yang dibebankan kepada pelanggan

Untuk jenis cost driver ini, dapat berupa bahan baku dan barang lain yang dijual dalam jumlah besar seperti bahan makanan yang digunakan di restoran cepat saji, dan harga BBN untuk pom bensin.

2. Upah dan gaji

Upah per jam atau per bulan dan gaji bulanan karyawan. Semakin banyak jumlah pekerjaan yang mereka lakukan, semakin tinggi biayanya.

3. Harga input lainnya

Input seperti listrik dan pasokan air (bisnis perumahan), penggunaan lahan, tarif premi asuransi adalah beberapa contoh harga input lainnya.

Baca juga: Margin dan Markup: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Cost drivers Tetap (Overhead)

Jenis cost drivers ini tetap tetap terlepas dari berapa banyak unit yang diproduksi atau dijual. Sebagai contoh:

1. Gaji administrasi dan sewa kantor

Biaya ini tetap sama meskipun jumlah unit yang dikirim meningkat atau tidak. Biaya staf yang tidak terkait langsung dengan produksi atau penjualan produk biasanya diperlakukan sebagai cost driver tetap.

2. Tarif asuransi

Biaya ini juga tetap sama meskipun jumlah unit yang diproduksi meningkat.

Terkadang, tarif asuransi dapat naik hanya karena Anda mengalami peningkatan volume penjualan dan membuat premi asuransi Anda lebih tinggi daripada tarif reguler yang Anda bayarkan setiap tahun.

3. Biaya konsultasi dan Lisensi dan biaya perizinan

Tetap sama terlepas dari jumlah unit yang diproduksi dan dijual.

4. Biaya penyusutan

Biayanya juga tetap sama berapapun jumlah unit yang Anda produksi atau jual, selama perusahaan Anda tetap beroperasi 100%.

5. Penyusutan aset tetap

Seperti bangunan, peralatan, dan mesin.

Baca juga: Deferred Revenue: Pengertian, Contoh, dan Cara Penjurnalannya

Bagaimana Cara Menghitung Cost Drivers?

cost drivers 3

Anda dapat mengukur cost driver Anda dari tiga cara:

Indeks volume

Anda mengukur jumlah item yang diproduksi atau dikirim dan kemudian membaginya dengan total biaya.

Metode ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi biaya saat ini per unit untuk berbagai produk, layanan, dan pelanggan (jika dibedakan).

Berikut adalah rumusnya:

C = Q/T

Dimana:

  • C = Total biaya produksi
  • Q = Jumlah unit produksi
  • T = Total biaya pada titik waktu tertentu

Indeks tetap

Metode ini melibatkan pemilihan titik waktu yang tetap seperti memulai operasi perusahaan Anda, membuka kantor cabang baru, menutup outlet, dan kemudian mengukur jumlah barang yang diproduksi atau dikirim setelah Anda melakukan hal tersebut.

Metode ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi biaya saat ini untuk setiap unit output.

Berikut adalah rumusnya:

C/F = Q / F

Dimana:

  • C/F = Total biaya produksi per unit
  • Q = Total unit produksi pada titik waktu tertentu
  • F = Biaya tetap pada waktu tertentu

Baca juga: Akun Temporal dan Permanen Akuntansi: Pengertian dan Perbedaannya

Indeks langkah

Anda mengukur cost driver Anda pada titik waktu yang berbeda seperti memulai operasi, membuka kantor cabang baru, dan menutup outlet, dan membandingkan atau membedakan tingkat yang berbeda.

Setelah Anda mendapatkan angka-angka tersebut, Anda akan dapat melihat bagaimana biaya per unit Anda telah berubah dengan perubahan strategi produksi Anda.

Berikut adalah rumusnya:

C1 / C2 = Q2 / Q1

Dimana:

  • C1 = Total biaya produksi periode sebelumnya
  • C2 = Total biaya produksi periode saat ini
  • Q1 = Jumlah unit yang diproduksi periode sebelumnya
  • Q2 = Jumlah unit yang diproduksi periode saat ini

Bagaimana Cara Mengkomunikasikan dan Melaporkan Cost Drivers kepada Stakeholders?

cost drivers 2

Identifikasi dan klasifikasikan cost drivers Anda

Langkah pertama adalah mengidentifikasi dan mengklasifikasikan cost driver menurut sifat, perilaku, dan relevansinya. Misalnya, Anda dapat mengategorikannya menjadi langsung atau tidak langsung, tetap atau variabel, atau berdasarkan aktivitas atau berdasarkan volume.

Hal ini akan membantu Anda menentukan pengaruhnya terhadap biaya layanan Anda dan bagaimana hal tersebut dapat ditelusuri ke output layanan Anda.

Anda dapat menggunakan berbagai alat dan metode, seperti analisis cost driver, pemetaan aliran nilai, atau penetapan biaya berdasarkan aktivitas, untuk mengidentifikasi dan mengklasifikasikan pemicu biaya bisnis Anda.

Baca juga: Laba Tahun Berjalan: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Pilih cost drivers yang sesuai untuk setiap stakeholders

Langkah kedua adalah memilih cost driver yang sesuai untuk setiap stakehoders, bergantung pada kebutuhan dan harapan mereka.

Misalnya, Anda mungkin ingin menggunakan cost driver yang berbeda untuk pelaporan internal dan eksternal, atau untuk pengambilan keputusan strategis dan operasional.

Anda mungkin juga ingin menyesuaikan cost driver dengan karakteristik dan persyaratan spesifik industri jasa Anda, seperti jenis, kualitas, dan kompleksitas penawaran layanan Anda.

Anda dapat menggunakan berbagai kriteria, seperti relevansi, keandalan, keterukuran, dan kesederhanaan, untuk memilih cost driver yang sesuai untuk setiap stakeholders.

Komunikasikan dan laporkan cost drivers Anda dengan jelas dan konsisten

Langkah ketiga adalah mengomunikasikan dan melaporkan cost driver Anda dengan jelas dan konsisten, menggunakan format dan saluran yang sesuai.

Misalnya, Anda mungkin ingin menggunakan grafik, tabel, atau dasbor untuk memvisualisasikan cost drivers dan dampaknya terhadap biaya layanan Anda.

Anda mungkin juga ingin menggunakan platform online, newsletter, atau presentasi untuk berbagi cost driver dengan pemangku kepentingan dan pelanggan Anda.

Anda harus menjelaskan alasan, asumsi, dan batasan cost driver Anda, dan memberikan rincian dan bukti yang cukup untuk mendukung hasil akuntansi biaya Anda.

Baca juga: Life Cycle Costing: Pengertian, Tahapan, dan Contohnya

Kumpulkan dan gabungkan feedback dari stakeholders

Langkah keempat adalah mengumpulkan dan memasukkan umpan balik dari pemangku kepentingan dan pelanggan Anda, untuk memastikan bahwa cost driver Anda akurat, relevan, dan berguna.

Misalnya, Anda mungkin ingin melakukan survei, wawancara, atau kelompok fokus untuk mengumpulkan pendapat, saran, dan kekhawatiran mereka tentang cost driver dan implikasinya.

Anda mungkin juga ingin memantau dan mengevaluasi kinerja dan hasil dari cost driver Anda, dan melakukan penyesuaian atau perbaikan sesuai kebutuhan.

Anda harus mengakui dan mengatasi masalah atau tantangan apa pun yang timbul dari cost driver Anda, dan berupaya menjaga hubungan positif dan kolaboratif dengan pemangku kepentingan dan pelanggan Anda.

Sejajarkan cost drivers Anda dengan sasaran strategis dan proposisi nilai Anda

cost drivers 1

Langkah kelima adalah menyelaraskan cost driver dengan tujuan strategis dan proposisi nilai Anda, untuk memastikan bahwa faktor-faktor tersebut mendukung penyampaian dan diferensiasi layanan Anda.

Misalnya, Anda mungkin ingin menggunakan cost driver untuk mengidentifikasi dan menghilangkan pemborosan, meningkatkan efisiensi dan kualitas, atau meningkatkan kepuasan dan loyalitas pelanggan.

Anda mungkin juga ingin menggunakan cost driver untuk menentukan tolok ukur dan membandingkan biaya layanan Anda dengan pesaing atau standar industri, dan mengidentifikasi area perbaikan atau inovasi.

Anda harus mengomunikasikan dan melaporkan bagaimana cost driver berkontribusi terhadap keunggulan kompetitif dan penciptaan nilai Anda di industri jasa.

Baca juga: Incremental Cost: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Mengedukasi dan melatih staf dan mitra Anda mengenai cost drivers Anda

Langkah keenam adalah mendidik dan melatih staf dan mitra Anda mengenai cost driver Anda, untuk memastikan bahwa mereka memahami dan menerapkannya dengan benar dan konsisten.

Misalnya, Anda mungkin ingin memberikan manual, panduan, atau lokakarya untuk menjelaskan konsep, metode, dan manfaat dari cost driver Anda.

Anda mungkin juga ingin memberikan insentif, penghargaan, atau pengakuan untuk mendorong dan memotivasi staf dan mitra Anda untuk menggunakan dan meningkatkan cost driver Anda.

Anda harus menciptakan dan menumbuhkan budaya kesadaran biaya dan akuntabilitas di organisasi dan jaringan Anda.

Baca juga: Joint Cost Adalah: Rumus, Metode, dan Contoh Perhitungannya

Kesimpulan

Cost drivers adalah biaya yang naik dan turun tergantung pada jumlah unit yang Anda produksi atau jual, dan hal ini mempengaruhi keuntungan bisnis Anda.

Sebagian besar merupakan biaya tetap, namun dapat pula berupa biaya volume atau biaya tetap.

Anda dapat mengukur cost drivers melalui tiga metode: indeks volume (mengukur jumlah barang yang diproduksi), indeks tetap (mengukur pada titik waktu tertentu), dan indeks langkah (mengukur cost drivers pada titik waktu yang berbeda-beda).

Melakukan pelaporan cost drivers pada bisnis dengan benar juga sangat penting, terutama jika bisnis Anda memiliki banyak stakeholders.

Untuk kemudahan pengelolaan dan pemantauan setiap biaya dan pendapatan yang terjadi dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur akuntansi terlengkap dengan harga terjangkau.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih 80 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan fitur akuntansi terlengkap seperti pencatatan dan pemantauan pembukuan melalui smartphone, manajemen aset dan persediaan, multi pengguna, membuat laporan keuangan instan, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − one =