Cost Push Inflation: Pengertian, Penyebab, dan Contohnya

Cost Push Inflation

Ada berbagai jenis inflasi yang dapat memengaruhi nilai tabungan dan investasi jangka panjang. Salah satu jenis inflasi tersebut disebut cost push inflation, yang terjadi ketika harga-harga naik karena biaya produksi seperti biaya tenaga kerja menjadi semakin mahal. 

Perubahan ini cenderung menurunkan penawaran agregat dan menciptakan kekurangan ketika permintaan agregat tetap konsisten. Hal ini membuat produksi barang menjadi lebih mahal karena harga akan naik sampai titik permintaan menjadi seimbang lagi. 

Jika Anda masih bertanya-tanya apa yang dimaksud dengan cost push inflation, teruslah membaca artikel untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik.

Apa yang Dimaksud Cost Push Inflation?

Pengertian cost push inflation

Cost push inflation pada dasarnya terjadi ketika kenaikan biaya produksi dibebankan kepada pelanggan yang membeli barang akhir hasil produksi. 

Mislanya perusahaan yang memproduksi komputer, akan kesulitan menjual produknya ke jumlah pelanggan yang sama dengan harga yang sama jika biaya produksinya naik. 

Dalam hal ini, perusahaan biasanya akan memilih untuk menaikkan harga barangnya agar bisa menutupi kenaikan biaya produksi. Inflasi harga ini merupakan contoh klasik dari cost push inflation.

Penting untuk dicatat bahwa permintaan biasanya harus tetap konstan agar inflasi jenis ini dapat terjadi. Hanya ketika permintaan tetap konstan atau setidaknya relatif sama barulah konsumen menanggung biaya produksi yang lebih tinggi, sehingga menciptakan inflasi harga. 

Jika permintaan berubah secara signifikan, kenaikan harga yang dibebankan kepada konsumen akan mengakibatkan penurunan permintaan agregat dan kemungkinan juga akan mengakibatkan kembalinya harg produk ke harga semula.

Cost pust inflation bukanlah hal yang umum terjadi, meskipun inflasi ini merupakan salah satu dari beberapa jenis inflasi. 

Hanya ada beberapa keadaan yang menyebabkan terjadinya inflasi yang disebabkan oleh biaya. Salah satu yang paling menonjol adalah dalam kasus monopoli. 

Misalnya, jika biaya produksi naik karena monopoli, maka tidak ada insentif bagi perusahaan untuk tidak membebankan biaya tersebut kepada konsumen yang tidak punya pilihan lain. 

Perubahan upah juga dapat memicu inflasi yang mendorong biaya, karena kenaikan gaji melalui kenaikan upah minimum atau cara lain dapat dengan cepat meningkatkan biaya.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Inflasi dan Juga Penyebabnya

Apa Penyebab Terjadinya Cost Push Inflation?

inflasi dan deflasi

Pada cost push inflation, naiknya biaya produksi akan dibebankan kepada konsumen dengan cara menaikkan harga jual produk. Hal ini dapat terjadi karena beberapa faktor:

Kenaikan biaya input produksi

Ketika harga bahan baku, tenaga kerja, sumber daya, atau input lain yang digunakan dalam produksi naik, hal ini menyebabkan kenaikan biaya produksi yang harus ditanggung perusahaan.

Naiknya biaya ini dapat disebabkan oleh faktor-faktor seperti kenaikan harga komoditas, kenaikan upah, atau pajak dan peraturan yang lebih tinggi.

Tuntutan upah yang lebih tinggi

Ketika pekerja menuntut dan menegosiasikan upah yang lebih tinggi, dunia usaha mungkin merespons dengan menaikkan harga untuk mempertahankan margin keuntungan mereka. 

Biaya tenaga kerja yang lebih tinggi dapat didorong oleh faktor-faktor seperti serikat pekerja yang kuat, kenaikan upah minimum, atau kekurangan tenaga kerja.

Peraturan pemerintah

Pemberlakuan atau pengetatan peraturan pemerintah dapat meningkatkan biaya kepatuhan bagi dunia usaha. 

Hal ini dapat mencakup peraturan lingkungan, standar keselamatan, atau persyaratan peraturan lainnya. Biaya tambahan dapat dibebankan kepada konsumen melalui harga jual produk yang lebih tinggi.

Gangguan pasokan

Bencana alam, peristiwa geopolitik, pembatasan perdagangan, atau guncangan sisi pasokan lainnya dapat mengganggu rantai pasokan dan menyebabkan kekurangan bahan baku input utama produksi. 

Berkurangnya ketersediaan input dapat meningkatkan biaya produksi dan mengakibatkan harga yang lebih tinggi bagi konsumen.

Cost push inflation umumnya dianggap tidak menguntungkan karena dapat mengikis daya beli dan mengurangi pendapatan riil konsumen. Hal ini juga dapat menciptakan tantangan bagi dunia usaha, karena mereka mungkin menghadapi biaya yang lebih tinggi dan penurunan margin keuntungan. 

Bank sentral dapat merespons inflasi yang disebabkan oleh biaya dengan menerapkan kebijakan moneter yang bertujuan mengendalikan tekanan inflasi dan mendukung stabilitas perekonomian.

Penting untuk dicatat bahwa cost push inflation juga dapat berkaitan dengan demand pull inflation

Misalnya, jika peningkatan biaya produksi menyebabkan kenaikan harga, hal ini dapat mengurangi daya beli konsumen dan mengurangi permintaan agregat, sehingga berpotensi berdampak pada dinamika inflasi secara keseluruhan dalam suatu perekonomian.

Baca juga: Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro: Hubungan dan Ruang Lingkup

Banner 2 kledo

Bagaimana Dampak Cost Push Inflation terhadap Perekonomian?

Cost push inflation dapat mengakibatkan berkurangnya profitabilitas bagi bisnis karena biaya produksi meningkat. Harga jual produk menjadi semakin mahal yang dapat dibebankan kepada konsumen, sehingga menyebabkan berkurangnya daya beli. 

Jika dunia usaha tidak dapat menyesuaian dengan kenaikan biaya, mereka akan mengurangi produksi, sehingga berpotensi menyebabkan hilangnya lapangan kerja dan perlambatan ekonomi. 

Bank sentral dapat merespons inflasi yang disebabkan oleh biaya dengan menyesuaikan kebijakan moneter dan memantau stabilitas harga.

Baca juga: Inflation Accounting: Pengertian, Metode, Tujuan dan Contohnya

Cara Mengatasi Tekanan Cost Push Inflation

Cara mengatasi cost push inflation

Bank sentral dan pembuat kebijakan memainkan peran penting dalam mengelola tekanan inflasi. Mereka dapat menerapkan berbagai kebijakan moneter dan fiskal untuk mengendalikan inflasi dan menjaga stabilitas harga. Langkah-langkah ini meliputi:

  • Kebijakan Moneter: Bank sentral dapat menaikkan suku bunga, mengurangi jumlah uang beredar, atau menerapkan langkah-langkah lain untuk memperketat kebijakan moneter dan mengekang inflasi.
  • Kebijakan Fiskal: Pemerintah dapat menyesuaikan pajak dan pengeluaran pemerintah untuk mempengaruhi permintaan agregat dan mengelola tekanan inflasi.
  • Kebijakan Sisi Penawaran: Kebijakan yang ditujukan untuk meningkatkan produktivitas, mengurangi biaya produksi, dan meningkatkan efisiensi pasar dapat membantu memitigasi tekanan inflasi yang mendorong biaya.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

Contoh Cost Push Inflation

Di bawah ini disebutkan tiga contoh umum inflasi yang disebabkan oleh kenaikan biaya produksi:

  • Jika produksi ban mobil naik dua kali lipat dari harga biasanya, biaya ban tersebut menjadi naik, sehingga menyebabkan cost push inflation. Hal ini bahkan dapat berdampak besar pada pasar mobil karena produsen mobil tidak punya pilihan selain menaikkan harga model mobil mereka.
  • Contoh lain dari inflasi yang didorong oleh biaya adalah kenaikan harga bahan pangan seperti padi. Misalkan terjadi bencana alam yang parah, seperti gempa bumi, banjir, dan lain-lain dan menghancurkan sawah-sawah. Dalam keadaan seperti ini, ketersediaan beras di pasar akan terpengaruh secara spontan, sehingga harga beras akan meningkat karena terbatasnya lahan pertanian padi. Dengan cara ini, hal ini menyebabkan inflasi harga produk.
  • Salah satu contoh paling umum dari inflasi yang didorong oleh biaya terjadi di sektor energi, seperti bensin dan gas alam. Karena keduanya mempunyai permintaan yang tinggi di seluruh dunia, maka jika terjadi kebijakan global, pertempuran, atau bencana alam, hal tersebut akan menyebabkan penurunan pasokan minyak secara drastis. Oleh karena itu, hal ini menyebabkan kenaikan harga bensin karena permintaan tetap stabil bahkan setelah pasokan berkurang.

Terkait gas alam, jika terjadi gangguan pada pipa gas alam akibat pencurian siber, hal tersebut dapat mengurangi pasokan gas alam. Meski demikian, pihaknya akan menaikkan harga meski permintaan stabil.

Dari uraian di atas, Anda akan memahami apa yang dimaksud dengan push inflation Jenis inflasi ini biasanya sulit dikendalikan, sehingga bank sentral dan pemerintah harus mengambil kebijakan moneter dan fiskal untuk mengatasinya. 

Inflasi yang didorong oleh biaya ini dapat menimbulkan berbagai masalah, seperti pengangguran dan berkurangnya permintaan.

Ketika pelanggan mulai mengantisipasi inflasi yang disebabkan oleh naiknya harga jual prosuk, mereka dapat mengendalikan pengeluaran uang secara berlebihan karena mereka sadar akan kenaikan harga barang dan jasa di masa depan.

Baca juga: Inflasi dan Deflasi: Pengertian, Penyebab, dan Perbedaannya

Perbedaan Cost Push Inflation vs Demand Pull Inflation

jenis inflasi

Para ekonom sering membandingkan cost push inflation (inflasi yang disebabkan oleh biaya) dengan demand pull inflation (inflasi yang disebabkan oleh permintaan). 

Keduanya merupakan dua jenis inflasi yang paling umum, namun keduanya sangat berbeda pada tingkat fundamental. 

Seperti yang kami jelaskan di atas, cost push inflation dapat terjadi ketika biaya produksi atau bahan baku meningkat. Dengan asumsi bahwa permintaan sebagian besar masih konstan, seperti halnya bensin atau perumahan, perusahaan akan membebankan biaya ini kepada konsumen. Hal ini selanjutnya akan berdampak pada kenaikan harga jual produk.

Sedangkan demand pull inflation merupakan kebalikan cost push inflation, yaitu inflasi yang menyebabkan permintaan tidak merata dari waktu ke waktu. 

Inflasi karena tekanan permintaan terjadi ketika permintaan agregat meningkat dan pasokan produk tidak dapat mengimbanginya. 

Akibatnya, penjual menaikkan harga karena terlalu banyak uang yang ingin membeli barang yang jumlahnya sedikit di pasaran. Secara teori, kedua jenis inflasi ini akanberhenti ketika terjadi keseimbangan baru, yang berarti titik penawaran sama dengan titik permintaan.

Dua penyebab utama inflasi lainnya biasanya diklasifikasikan sebagai akibat dari peningkatan jumlah uang beredar dan penurunan permintaan uang. 

Karena keduanya berkaitan dengan permintaan agregat, dan pada kenyataannya peningkatan jumlah uang beredar dapat dianggap sebagai penyebab demand pull inflation.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Keseimbangan Pasar, Faktor, Juga Jenisnya

Kesimpulan

Cost push inflation merupakan salah satu dari dua jenis inflasi. Namun, penting untuk memahami secara spesifik cara kerja inflasi jenis ini. 

Meskipun ada jenis inflasi yang berasal dari perubahan permintaan, inflasi yang disebabkan oleh biaya terjadi ketika pasokan berubah. Sekali lagi, hal ini paling sering disebabkan oleh naiknya biaya produksi. Adapun biaya produksi ini dapat berupa dari upah, bahan dan lainnya.

Dalam bisnis, biaya produksi merupakan komponen penting karena bisa menjadi penentu kebijakan penetapan harga jual produk. Untuk itu, sebagai pelaku bisnis, Anda harus mengelola biaya produksi sebaik mungkin, salah satunya dengan melakukan pembukuan.

Supaya proses pembukuan tersebut menjadi lebih mudah, cepat, namun tetap akurat, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, salah satunya fitur manufaktur untuk mencatat dan merekap laporan biaya produksi.

Selain itu, Kledo juga memiliki fitur lain yang tidak kalah penting seperti invoicing dan purchasing, yang sudah bisa digunakan mulai dengan 149 ribu per bulannya.

Kabar baiknya, Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari bahkan selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 5 =