Contoh Jurnal Umum Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

jurnal umum perusahaan jasa banner

Pembuatan ayat jurnal adalah langkah kedua dari siklus akuntansi atau pembukuan dalam berbagai jenis bisnis, termasuk jurnal umum perusahaan jasa. Pada langkah ini, semua transaksi akuntansi dicatat dalam jurnal umum secara kronologis.

Jurnal umum pada dasarnya dikelola berdasarkan konsep sistem akuntansi double entry, di mana setiap transaksi mempengaruhi setidaknya dua akun.

Terdapat sedikit perbedaan dalam membuat jurnal umum perusahaan jasa dengan perusahaan dagang.

Untuk lebih jelasnya, baca terus artikel ini sampai selesai supaya Anda paham cara membuat jurnal umum untuk perusahaan jasa, contoh kasus, dan juga perbedaannya dengan perusahaan dagang.

Apa itu Jurnal Umum?

Jurnal umum adalah catatan akuntansi kronologis dari transaksi keuangan perusahaan. Tujuan utamanya adalah untuk membantu rekonsiliasi akun dan membantu pembuatan laporan keuangan. Jurnal umum juga dikenal sebagai “jurnal individual” atau “buku catatan awal”.

Catatan ini dapat berisi informasi tentang penerimaan dan pembayaran kas. Catatan ini juga dapat berisi saldo persediaan, pembelian, dan penjualan.

Jurnal umum digunakan untuk berbagai tujuan. Ini termasuk:

  • Melacak aset dan kewajiban
  • Mengalokasikan dan menetapkan biaya dan pengeluaran
  • Mengeluarkan entri untuk akun buku besar
  • Melacak pendapatan dan pengeluaran
  • Merekonsiliasi akun
  • Menghasilkan laporan keuangan

Informasi yang terkandung dalam jurnal umum dapat digunakan untuk membantu menyusun laporan keuangan. Termasuk di dalamnya adalah laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, dan lainnya.

Banner 2 kledo

Proses pembuatan ayat jurnal

Langkah pertama dalam proses pembuatan ayat jurnal adalah menganalisis akun-akun yang terlibat dalam suatu transaksi bisnis dan kemudian menerapkan aturan debet dan kredit berdasarkan jenis masing-masing akun.

Setelah mengidentifikasi akun-akun yang terlibat dalam transaksi dan menentukan aturan yang berlaku, entri jurnal dicatat dalam jurnal umum dengan format yang ditentukan yang mencakup rincian berikut:

  • Tanggal transaksi
  • Akun buku besar yang terlibat
  • Jumlah transaksi
  • Narasi singkat untuk menjelaskan transaksi

Baca juga: Imputed Cost: Pengertian, Lengkap dan Contohnya

3 Aturan Utama yang Perlu Diingat Saat Membuat Jurnal Umum

jurnal umum perusahaan jasa 3

Jurnal umum memiliki tiga aturan utama. Aturan-aturan tersebut adalah:

1. Setiap entri jurnal harus memiliki dua sisi yang terpisah dan berbeda.

Hal ini dilakukan agar jumlah yang tepat di satu sisi entri jurnal dapat ditentukan dengan mengurangi sisi lainnya. Anda harus selalu mendebit penerima dan mengkredit pemberi.

2. Harus memiliki tanggal

Setiap ayat jurnal harus memiliki tanggal yang terkait dengannya, sehingga laporan keuangan selalu dapat dihasilkan dalam urutan kronologis.

Urutan kronologis sangat penting. Jika laporan keuangan tidak disusun dengan urutan yang benar, maka informasi yang terkandung di dalamnya akan salah.

Memastikan bahwa Anda mencatat tanggal dengan benar akan membantu menjaga jurnal Anda tetap teratur dan akurat.

3. Debit semua pengeluaran dan kerugian dan kredit semua pemasukan dan keuntungan

Ini adalah bagian penting dari akuntansi pencatatan ganda. Aturan ini mungkin tampak jelas. Sangat mudah untuk membuat kesalahan saat menggunakan jurnal!

Jika Anda membuat kesalahan, Anda dapat dengan mudah menemukannya dengan menambahkan kedua sisi ayat jurnal Anda. Jika jumlahnya tidak sama, Anda tahu bahwa ada sesuatu yang salah.

Baca juga: Perbedaan Peralatan dan Perlengkapan dalam Akuntansi dan Pajak

Apa Bedanya Jurnal Umum Perusahaan Jasa dengan Perusahaan Dagang?

Perusahaan jasa menyediakan layanan tidak berwujud kepada pelanggan dan tidak memiliki persediaan, jadi Anda tidak harus membuat jurnal yang berhubungan dengan persediaan seperti pembelian persediaan, penyimpanan, dan HPP.

Beberapa contoh usaha jasa antara lain pengacara, dokter, konsultan, dan akuntan. Perusahaan jasa sering kali memiliki transaksi keuangan sederhana yang melibatkan penerimaan deposit pelanggan, penagihan klien setelah layanan diberikan, menyediakan layanan, dan memproses pembayaran.

Aktivitas-aktivitas ini mungkin sering terjadi dalam siklus akuntansi perusahaan dan merupakan bagian dari siklus operasi perusahaan jasa.

Disisi lain, perusahaan dagang menjual kembali barang jadi (inventaris) yang diproduksi oleh produsen (pemasok) kepada pelanggan.

Perusahaan dagang memiliki transaksi keuangan yang meliputi: pembelian barang dagangan, pembayaran barang dagangan, penyimpanan inventaris, penjualan barang dagangan, dan penagihan pembayaran pelanggan, jadi perusahaan dagang harus membuat semua jurnal ini.

Siklus operasi yang khas untuk perusahaan dagang dimulai dengan memiliki uang tunai yang tersedia, membeli inventaris, menjual barang dagangan kepada pelanggan, dan akhirnya mengumpulkan pembayaran dari pelanggan.

Untuk mengetahi cara membuat jurnal umum pada perusahaan dagang, Anda bisa membacanya pada artikel ini.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Manufaktur dan Cara Membuatnya

Jenis Akun yang Ada dalam Proses Pembukuan Perusahaan Jasa

jurnal umum perusahaan jasa 2

Ingatlah jenis akun Anda: Jenis akun meliputi akun Aset, Kewajiban, Beban, Pendapatan, dan Modal/Ekuitas Pemilik.

Semua ayat jurnal dalam akuntansi harus masuk ke dalam salah satu kategori ini. Misalnya, akun perlengkapan kantor adalah beban, sedangkan akun kas adalah aset.

Gunakan aturan akuntansi standar untuk menentukan akun mana yang didebit dan akun mana yang dikredit: Ketika mencatat transaksi di atas dalam contoh perlengkapan kantor, Anda akan meningkatkan pengeluaran karena Anda membeli perlengkapan kantor, yang merupakan akun pengeluaran, sementara mengurangi aset karena Anda menggunakan akun kas, yang merupakan aset, untuk membeli perlengkapan tersebut.

Jenis AkunMeningkatkan saldoMengurangi saldo
Aset: benda-benda berharga seperti kas, piutang, rekening bank, komputer, dan peralatanDebitKredit
Kewajiban: hal-hal yang Anda berutang termasuk utang usaha dan pinjamanKreditDebit
Pendapatan: uang yang diterima untuk layanan atau jasa yang Anda jual selama menjalankan bisnisKreditDebit
Pengeluaran: biaya menjalankan bisnis termasuk pembelian peralatan, sewa, biaya penggajian, dll.DebitKredit
Modal/Ekuitas Pemilik: mewakili kepemilikan atau kepentingan finansial Anda dalam bisnisKreditDebit

Baca juga: Contoh Jurnal Umum dan Cara Membuatnya

Contoh Kasus Soal dalam Pencatatan Jurnal Umum Perusahaan Jasa

jurnal umum perusahaan jasa 1

Perusahaan ABC merupakan perusahaan jasa yang menyediakan jasa konsultasi hukum memiliki rincian transaksi pada bulan maret 2024 dalam pembukuan sebagai berikut:

Pembayaran biaya konsultasi hukum oleh PT. Jaya Bersama (1 Maret, 10 Maret, 20 Maret, dan 30 Maret 2024):

  • PT. Jaya Bersama membayar biaya konsultasi hukum kepada Perusahaan ABC untuk layanan konsultasi yang diberikan.
  • Kasus ini mencatat debit pada akun 101.01 Kas untuk merekam penerimaan uang dari klien.
  • Pendapatan dari konsultasi hukum yang diberikan dicatat sebagai kredit pada akun 402.01 Pendapatan Konsultasi Hukum.

Pembelian kertas dan perlengkapan kantor (5 Maret 2024):

  • Perusahaan ABC membeli kertas dan perlengkapan kantor dari pemasok untuk kebutuhan operasional mereka.
  • Transaksi ini mencatat debit pada akun 102.01 Perlengkapan untuk merekam penambahan aset.
  • Pembayaran untuk pembelian ini dicatat sebagai kredit pada akun 101.01 Kas.

Pembayaran iklan online untuk promosi layanan (15 Maret 2024):

  • Perusahaan ABC membayar biaya iklan online untuk mempromosikan layanan mereka kepada masyarakat.
  • Kasus ini mencatat debit pada akun 505.01 Biaya Pemasaran untuk merekam pengeluaran biaya iklan.
  • Pengurangan kas untuk pembayaran iklan online dicatat sebagai kredit pada akun 101.01 Kas.

Baca juga: Tabel Jurnal Umum: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

Pembelian software akuntansi (25 Maret 2024):

  • Perusahaan ABC membeli software akuntansi untuk meningkatkan efisiensi pencatatan akuntansi
  • Transaksi ini mencatat debit pada akun 160.01 Perangkat Lunak untuk merekam penambahan aset.
  • Pembayaran untuk pembelian perangkat lunak dicatat sebagai kredit pada akun 101.01 Kas.

Pembayaran Gaji karyawan untuk bulan ini (30 Maret 2024):

  • Perusahaan ABC membayar gaji karyawan untuk bulan yang berjalan.
  • Transaksi ini mencatat debit pada akun 501.01 Gaji dan Upah untuk merekam pengeluaran biaya gaji karyawan.
  • Pengurangan kas untuk pembayaran gaji karyawan dicatat sebagai kredit pada akun 101.01 Kas.

Pertanyaan: Dari transaksi diatas buatkan tabel jurnal umumnya

Berikut adalah jawaban dari contoh kasus diatas:

Jurnal Umum Perusahaan ABC
Maret 2022

TanggalNomor AkunDeskripsiDebitKreditReferensi
1 Maret 2024101.01Kas8.000.000A2024-001
402.01Pendapatan Konsultasi Hukum8.000.000
PT. Jaya Bersama membayar biaya konsultasi hukum
5 Maret 2024102.01Perlengkapan2.500.000A2024-002
101.01Kas2.500.000
Pembelian kertas dan perlengkapan kantor
10 Maret 2024101.01Kas10.000.000A2024-003
402.01Pendapatan Konsultasi Hukum10.000.000
PT. Jaya Bersama membayar biaya konsultasi hukum
15 Maret 2024505.01Biaya Pemasaran3.000.000A2024-004
101.01Kas3.000.000
Pembayaran iklan online untuk promosi layanan
20 Maret 2024101.01Kas12.000.000A2024-005
402.01Pendapatan Konsultasi Hukum12.000.000
PT. Jaya Bersama membayar biaya konsultasi hukum
25 Maret 2024160.01Perangkat Lunak5.000.000A2024-006
101.01Kas5.000.000
Pembelian software akuntansi
30 Maret 2024501.01Gaji dan Upah20.000.000A2024-007
101.01Kas20.000.000
Pembayaran gaji karyawan untuk bulan ini

Baca juga: Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus Serta Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Jurnal umum berguna untuk banyak tujuan dalam perusahaan jasa. Ini termasuk membantu melacak penjualan, pembelian, pengeluaran, dan lainnya. Jurnal umum hanyalah salah satu dari beberapa jenis buku yang dapat digunakan untuk menyimpan informasi.

Jurnal umum sangat mirip dengan buku besar. Jurnal umum berisi entri yang berisi dua akun. Setiap akun memiliki sisi debit dan kreditnya sendiri. Jurnal umum berguna untuk melacak hal-hal seperti uang di bank, penerimaan kas harian, pengeluaran, dan lainnya.

Saat ini, sebagian besar perusahaan jasa menggunakan software akuntansi yang mengotomatiskan banyak tugas yang terlibat dalam penjurnalan transaksi bisnis mereka. Namun, pemahaman dasar tentang prosedur manual untuk mencatat transaksi dalam jurnal umum diperlukan untuk mengetahui bagaimana software akuntansi menjalankan fungsinya.

Jika Anda tertarik untuk menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan, memiliki fitur lengkap, namun memiliki harga terjangkau, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen − 2 =