Mengenal Berbagai Jenis Piutang dalam Akuntansi

jenis piutang

Selain utang, berbagai jenis piutang dalam akuntansi yang harus diketahui para pemilik bisnis

Penting bagi bisnis apa pun, terutama yang mencari investasi dari luar, untuk memiliki informasi keuangan terkini. Piutang adalah akun penting yang menunjukkan arus kas dalam bisnis.

Dengan memahami berbagai jenis piutang dan cara menghitung serta mengelolanya, Anda dapat memastikan bahwa bisnis Anda memiliki catatan keuangan yang akurat.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu piutang, jenis piutang dan bagaimana cara mengunakan piutang dalam sebuah bisnis.

Apa itu Piutang?

jenis piutang

Piutang usaha adalah catatan pembayaran yang berutang kepada individu atau bisnis lain kepada Anda atau bisnis Anda.

Karena Anda biasanya mengharapkan pembayaran dalam waktu singkat, piutang dianggap sebagai aset lancar.

Biasanya, tanggal jatuh tempo untuk item dalam piutang tergantung pada faktur yang dikirim oleh bisnis Anda.

Beberapa bisnis meminta pembayaran setelah menerima faktur sementara yang lain memberi penerima 30 hari.

Melacak piutang membantu bisnis mengetahui berapa banyak pendapatan yang dapat mereka harapkan dalam waktu singkat dan juga melacak pelanggan mana yang saat ini berutang uang.

Dengan memantau piutang, Anda juga dapat melihat apakah pelanggan belum membayar tagihan mereka atau jika seseorang membayar lebih atau kurang membayar tagihan.

Misalnya, jika pelanggan menyewa perusahaan Anda untuk mengambil foto karyawan mereka, Anda akan mencatat pembayaran yang diharapkan dalam piutang Anda dan mengeluarkan faktur setelah pekerjaan selesai.

Baca juga: 10 Langkah Penting dalam Proses Akuntansi yang Wajib Anda Ketahui

Mengenal Berbagai Jenis Piutang dalam Bisnis

Ada berbagai jenis ayat piutang yang dapat digunakan untuk mencatat hubungan antara pemilik bisnis dan pemegang rekening.

Secara umum, piutang dibagi menjadi tiga jenis: piutang usaha, wesel tagih,
dan piutang lainnya.

Piutang usaha

Piutang usaha adalah jumlah uang yang harus dikumpulkan oleh bisnis sebagai imbalan atas barang atau jasa yang dipasok kepada pelanggan secara kredit.

Semakin lama piutang Anda tidak terbayar, semakin sulit mengatur dana untuk memproduksi barang untuk penjualan lebih lanjut. Pembayaran yang tidak tertagih mengurangi modal kerja dan menunda siklus bisnis.

Mengumpulkan semua iuran yang belum dibayar harus menjadi prioritas utama untuk memiliki arus kas yang lebih baik.

Kegagalan untuk melakukannya akan berdampak negatif terhadap arus kas yang tersedia untuk kebutuhan bisnis lainnya.

Pertimbangkan skenario berikut:

(Proses akuntansi perusahaan listrik atau air)

Pelanggan diberikan sumber daya seperti listrik oleh perusahaan listrik, yang menagih pelanggan setelah mereka menggunakan sumber daya (listrik).

Faktur yang belum dibayar akan dicatat di bagian piutang pada neraca sementara perusahaan menunggu pembayaran untuk utilitas yang dikirimkan.

Wesel tagih

Wesel tagih adalah jenis piutang yang umum, dan mirip dengan piutang usaha standar kecuali tenggat waktu pembayaran.

Dengan piutang konvensional, Anda biasanya akan memberi pelanggan waktu dua bulan untuk membayar Anda kembali, tetapi dengan wesel tagih, tanggal jatuh tempo pembayaran dapat diperpanjang hingga satu tahun atau lebih.

Dalam wesel tagih, surat promes digunakan untuk menyepakati jangka waktu pembayaran yang lebih lama antara Anda dengan pihak kedua (debitur).

Surat promes membantu menegakkan klaim hukum Anda atas pembayaran dari debitur.

Untuk penyelesaian hutang yang dicapai dalam jangka waktu yang disepakati, tidak ada bunga yang akan dikenakan. Jika debitur meminta perpanjangan jangka waktu pembayaran, bunga akan ditetapkan secara bulanan.

Rangkaian entri jurnal ini akan berulang setiap tahun sampai wesel tersebut dibayar lunas.

Di neraca, wesel biasanya dibagi menjadi kategori lancar dan jangka panjang. Jumlah yang jatuh tempo dalam tahun berikutnya adalah komponen lancar dari wesel dan jumlah yang memiliki waktu lebih dari satu tahun untuk dilunasi dikategorikan sebagai wesel jangka panjang.

Baca juga: Mengenal Jenis Invoice dalam Transaksi Bisnis

Piutang dagang

Piutang dagang adalah piutang lain yang sering berlaku jika Anda menjual produk atau layanan kepada pelanggan secara kredit.

Piutang dagang berbeda dari piutang usaha standar dan wesel tagih. Dalam piutang dagang, entri akuntansi ini adalah hasil aktual dari penjualan yang dilakukan oleh organisasi Anda.

Ketika pelanggan membeli produk dan diberikan kredit jangka pendek untuk melunasi pinjaman, ini dicatat sebagai entri piutang dagang dalam akun piutang dagang saat ini.

Piutang lain-lain

Piutang lain-lain meliputi piutang bunga, piutang gaji, uang muka pegawai, restitusi pajak, pinjaman yang diberikan kepada pegawai atau perusahaan lain, dan uang muka upah yang dibayarkan kepada pegawai.

Cara Menghitung Baerbagai Jenis Piutang

jenis piutang

Piutang usaha juga mudah dihitung jika Anda memperbarui catatan secara teratur. Ikuti langkah-langkah berikut untuk menghitung piutang:

1. Masukkan jumlah yang terutang

Setelah Anda memberikan layanan atau produk kepada pelanggan yang Anda rencanakan untuk ditagih, catat informasi ini dalam piutang Anda.

Sertakan tanggal, nama pelanggan atau perusahaan dan jumlah yang terutang.

Pertimbangkan untuk menyimpan tanda terima atau kontrak apa pun yang sesuai dengan jumlah ini sehingga Anda dapat memberikan informasi ini kepada pelanggan di kemudian hari jika diminta.

Jumlah ini dimasukkan sebagai “debit”, yang mengacu pada uang yang menjadi hutang bisnis Anda, ke piutang.

2. Buat invoice atau tagihan

Setelah layanan atau produk dikirimkan, kirimkan tagihan atau faktur kepada pelanggan yang menunjukkan berapa banyak mereka berutang.

Biasanya, Anda dapat menemukan template untuk ini secara online atau melalui software akuntansi seperti Kledo yang memiliki lebih dari 50 template invoice.

Pastikan untuk menyertakan informasi tentang cara membayar tagihan, seperti alamat atau informasi setoran langsung, dan tanggal jatuh tempo.

Jika Anda tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Sistem Akuntansi: Pengertian, Jenis, Metode, Cara Memilihnya

3. Masukkan pembayaran

Setelah Anda menerima pembayaran pelanggan, masukkan sebagai kredit ke piutang Anda.

Pastikan untuk menyertakan semua informasi jika Anda perlu merujuk pembayaran ini di masa mendatang.

Catat nama pelanggan atau perusahaan, jumlah pembayaran, tanggal penerimaan pembayaran, dan detail cara pembayaran dilakukan

Bagaimana Bisnis Menggunakan Piutang?

Piutang usaha adalah metode fleksibel bagi bisnis untuk mengelola klien istimewa. Terkadang, sebuah bisnis mungkin mempertimbangkan untuk menjual barang tertentu kepada klien, tetapi klien tidak dapat membayar barang tersebut sebagai satu transaksi.

Bisnis dapat memutuskan untuk menawarkan pelanggan kesempatan untuk membayar item selama periode tertentu, dengan harapan bahwa pelanggan harus membayar sedikit lebih banyak karena bunga pada akun.

Barang yang dibeli dengan rencana pembayaran atau sewa beli menarik bagi konsumen yang mengoperasikan sistem penganggaran bulanan.

Bisnis menawarkan metode pembayaran ini kepada klien karena memungkinkan mereka untuk menutup penjualan, meskipun ada beberapa risiko yang terlibat.

Terkadang, sebuah bisnis mungkin memiliki pelanggan tetap yang membeli barang selama periode tertentu.

Misalnya, sebuah restoran membeli daging sapi dari tukang daging setiap minggu hingga jumlah tertentu. Dalam hal ini, setelah hubungan bisnis terjalin, tukang daging dapat menawarkan pemilik restoran perjanjian sementara.

Tukang daging memasok restoran, yang kemudian membayarnya setiap bulan untuk daging sapi yang mereka dapatkan darinya selama periode itu. Dalam hal ini, restoran akan berada di piutang tukang daging.

Piutang adalah bagian penting dalam mengukur likuiditas perusahaan. Penilai aset melihat sejarah akun piutang perusahaan untuk menentukan berapa banyak aset jangka pendek yang dapat didedikasikan perusahaan dengan aman untuk akuisisi saham atau infrastruktur.

Seorang akuntan yang melakukan analisis fundamental bisnis akan melihat seberapa sering bisnis berhasil menagih saldo piutangnya.

Hubungan khusus ini disebut sebagai rasio perputaran piutang usaha. Semakin sering bisnis berhasil mengumpulkan, semakin kuat reputasi bisnis tersebut.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Apa Perbedaan Utang dan Piutang dalam Akuntansi?

Perbedaan utama antara utang dagang dan piutang adalah bahwa hutang melacak uang yang Anda miliki, dan piutang melacak uang orang lain yang berhutang kepada Anda.

Dengan kata lain, hutang adalah kewajiban lancar, dan piutang adalah aset lancar. Keduanya membantu melacak uang yang belum diproses, tetapi satu menunjukkan uang yang harus Anda bayarkan sementara yang lain menunjukkan uang yang akan Anda terima di masa mendatang.

Hutang usaha biasanya merupakan akun kredit, yang berarti bahwa totalnya mencerminkan uang yang mengalir keluar dari bisnis. Total dapat diberikan sebagai angka negatif.

Piutang usaha biasanya merupakan rekening debet dan menunjukkan uang yang masuk.

Jumlah ini biasanya diberikan sebagai angka positif. Sebagian besar bisnis menggunakan kedua jenis akun untuk memelihara catatan yang akurat karena banyak bisnis membeli barang secara kredit dan melakukan layanan sebelum menerima pembayaran.

Baca juga: Memo Kredit: Definisi, Fungsi, Manfaat, Tujuan, Format, dan Contoh

Kesimpulan

Memiliki pemahaman tentang berbagai jenis piutang dapat membantu Anda melacak siapa yang berutang apa dan kapan merek harus membayarnya—dengan cara yang lebih terstruktur.

Dan itu adalah langkah penting dalam memastikan Anda memiliki keuangan yang Anda butuhkan untuk mempertahankan dan mengembangkan bisnis Anda!

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola berbagai jenis utang dan piutang dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terbaik seperti Kledo.

Kledo adalahs software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah mencatata semua transaksi pengeluaran dan pemasukan, membuat laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 1 =