Mengenal Berbagai Jenis Persediaan dalam Banyak Bisnis

jenis persediaan banner

Akun persediaan mencatat barang, komponen, dan bahan baku yang dikonsumsi atau dijual oleh bisnis. Sebagai pemilik bisnis, Anda harus mengelola berbagai jenis persediaan untuk memastikan bahwa bisnis memiliki produk yang cukup dan untuk mengidentifikasi ketika ada kekurangan.

Inventarisasi adalah proses menghitung atau mengklasifikasikan barang. Dalam akuntansi, persediaan adalah aset lancar yang mengacu pada semua hal dalam berbagai fase produksi.

Bagi sebagian besar bisnis, persediaan adalah aset yang signifikan dalam neraca, dan terlalu banyak persediaan yang tersimpan dapat menjadi masalah besar.

Semua komoditas, barang dagangan, dan inventaris yang disimpan perusahaan untuk peoses penjualan dan mendapatkan keuntungan disebut sebagai persediaan.

Dan tahukah Anda?

Kesehatan keuangan dan profitabilitas organisasi secara langsung dipengaruhi oleh tingkat pengelolaan persediaan, yang merupakan produk apa pun yang tersedia untuk dibeli

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa saja jenis persediaan yang biasanya dikelola oleh banyak bisnis, terlepas dari jenis dan skala bisnis tersebut.

Apa Sebenarnya yang Dimaksud dengan Persediaan?

Persediaan mencakup semua yang digunakan bisnis untuk menjual atau memproduksi barang, mulai dari barang jadi dan suku cadang hingga bahan baku.

Bergantung pada komoditas atau layanan yang ditawarkan oleh perusahaan Anda, persediaan dapat berkisar dari pisang, paku, sutra mentah, hingga karya seni yang berharga.

Hal ini sering kali ditangani dengan menggunakan sistem manajemen persediaan, seperti selembar kertas, buku catatan, spreadsheet, atau perangkat lunak manajemen persediaan.

Dengan memantau persediaan atau inventaris secara efektif, perusahaan Anda akan mengetahui apakah stok yang dimiliki cukup untuk memenuhi permintaan klien-dan kapan waktunya untuk melakukan pemesanan lagi.

Bisnis juga harus melakukan kontrol persediaan yang ketat karena hal ini berdampak pada produktivitas dan profitabilitas.

Meskipun perusahaan tidak menjual atau mengonsumsi setiap hari, hampir setiap organisasi dapat memperoleh keuntungan dari mengelola aset seperti komputer dan furnitur.

Jadi, pin-poi berikut ini menonjol dari definisi tentang persediaan di atas:

  • Semua bisnis yang memproduksi atau menjual barang menyimpan persediaan atau inventaris dalam berbagai bentuk.
  • Persediaan bisa jadi lengkap atau tidak lengkap.
  • Persediaan disimpan untuk konsumsi dan pemrosesan/penambahan nilai di masa depan.
  • Semua sumber daya yang diinventarisasi memiliki nilai ekonomi dan dapat disebut sebagai aset organisasi.

Baca juga: Solvabilitas dan Likuiditas: Pengertian dan Perbedaanya dalam Keuangan Bisnis

Banner 3 kledo

Mengenal Berbagai Jenis Persediaan

Ada beberapa jenis persediaan yang mungkin ditemui perusahaan saat menangani dan mengendalikan stoknya.

Semuanya sangat penting untuk dipahami dalam upaya manajemen persediaan yang efektif.

Bagian ini akan membahas semua jenis persediaan yang berbeda tersebut, sehingga bisnis Anda siap untuk mengelola, merencanakan, dan menganggarkan persediaan di masa mendatang.

Jenis persediaan dasar

Ada lima jenis persediaan dasar dalam hal produk yang mungkin dijual oleh bisnis.

Berikut adalah beberapa di antaranya:

Akan sangat berguna untuk membagi ‘barang jadi’ ke dalam lima sub-kategori lebih lanjut, yang akan kita bahas nanti.

Dengan demikian, ada 10 jenis persediaan yang harus diperhatikan oleh banyak pemilik bisnis.

Mari kita jelajahi setiap jenis lebih lanjut di bawah ini:

1. Bahan baku

Bahan baku adalah barang apa pun yang digunakan untuk membuat produk jadi, atau komponen individu yang masuk ke dalamnya.

Bahan baku dapat diproduksi atau diperoleh dari bisnis itu sendiri atau dibeli dari pemasok.

Sebagai contoh:

Bisnis yang membuat furnitur khusus dapat membeli bahan dari pemasok. Sementara bisnis kecil yang memasok jamu khusus mungkin menanamnya sendiri.

Apa pun itu, bahan baku tetap dianggap sebagai jenis persediaan. Dan harus dikelola, disimpan, dan dipertanggungjawabkan dengan tepat.

Baca juga: Apa itu Margin of Safety dalam Akutansi?

2. Persediaan barang dalam proses atau work in process (WIP)

Persediaan barang dalam proses atau work in process (WIP) sekali lagi mengacu pada bisnis yang memproduksi produk mereka sendiri.

Ini adalah barang atau komponen yang belum selesai yang saat ini sedang dalam proses produksi, tetapi belum siap untuk dijual.

Untuk bisnis furnitur kami, ini bisa berupa produk yang telah disatukan namun belum dicat atau dikemas.

3. Barang jadi

Barang jadi adalah produk yang sudah lengkap dan siap dijual. Barang-barang ini mungkin diproduksi oleh bisnis itu sendiri, atau dibeli sebagai produk jadi secara keseluruhan dari pemasok.

Sebagian besar retailer akan membeli produk jadi secara keseluruhan dari pemasok, atau memiliki produk khusus yang dibuat untuk mereka oleh pihak ketiga.

Oleh karena itu, barang jadi sering kali (tetapi tidak selalu) menjadi satu-satunya jenis persediaan yang perlu ditangani dalam manajemen persediaan ritel.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

4. Barang pemeliharaan, perbaikan & operasi atau maintenance, repair & operations (MRO)

Barang MRO adalah barang yang digunakan dalam pembuatan produk, tetapi tidak secara langsung menjadi bagian dari produk jadi.

Ini dapat mencakup barang-barang seperti:

  • Alat produksi & perbaikan.
  • Seragam & peralatan keselamatan.
  • Perlengkapan kebersihan.
  • Mesin.
  • Baterai.
  • Sistem komputer.

Dan semua barang yang dikonsumsi atau dibuang selama proses produksi.

Jenis persediaan kecil seperti ini mungkin tampak biasa-biasa saja. Tetapi MRO adalah persediaan yang masih perlu dibeli dari pemasok, disimpan di suatu tempat dan diperhitungkan dalam catatan keuangan.

5. Bahan pengepakan

Bahan pengemasan adalah apa pun yang Anda gunakan untuk mengemas dan melindungi barang – baik saat berada di penyimpanan, atau selama pengiriman ke pelanggan.

Oleh karena itu, hal ini sangat penting bagi pengecer online. Dan dapat mencakup hal-hal seperti:

  • Bubble wrap
  • Bantalan.
  • Packing kayu.
  • Berbagai macam kotak atau dus.

Banyak pemilik bisnis terutama bisnis retail, tidak memikirkan bahan pengemas saat mengelola inventaris mereka.

Namun, stok barang-barang ini perlu digunakan dan dipelihara secara teratur – dan oleh karena itu penting untuk memasukkannya ke dalam pelaporan dan akuntansi inventaris secara keseluruhan.

Baca juga: 11 Cara Melacak Pengeluaran Bisnis dan Tips Menguranginya

Jenis persediaan barang jadi

jenis persediaan 2

Dalam konteks ritel, juga berguna untuk membagi barang jadi menjadi beberapa jenis inventaris lainnya.

Hal ini memberikan visibilitas inventaris yang jauh lebih besar bagi bisnis, sehingga memungkinkan alokasi dan manajemen yang lebih baik.

1. Siap dijual

Juga dikenal sebagai ‘persediaan yang tersedia’, ini adalah stok yang telah diproduksi/dibeli dan disimpan di gudang yang siap dijual. Stok ini dapat diambil, dikemas, dan dikirim tanpa kerumitan kapan saja.

2. Dialokasikan

Ini adalah persediaan yang telah dibeli oleh pelanggan dan dialokasikan untuk pesanan penjualan.

Oleh karena itu, barang ini tidak memenuhi syarat untuk dijual lagi, dan harus dihapus dari angka persediaan yang tersedia.

3. Dalam perjalanan

Ini adalah persediaan yang belum terjual yang saat ini sedang dalam perjalanan – misalnya pengiriman pesanan pembelian dalam perjalanan, atau stok yang sedang dipindahkan ke gudang lain.

4. Musiman

Juga dikenal sebagai ‘stok seasonal’, ini adalah persediaan yang telah diproduksi atau dibeli untuk secara khusus memenuhi permintaan yang diperkirakan akan meningkat, misalnya untuk memenuhi penjualan harbolnas, atau musim puncak Anda.

5. Safety stok

Ini bertindak sebagai nilai penyangga stok untuk melindungi Anda jika terjadi peningkatan permintaan yang tidak terduga, atau masalah dengan pasokan.

Mengetahui (dan menggunakan) berbagai jenis persediaan ini sangat penting untuk manajemen persediaan yang baik.

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Jenis persediaan lainnya

Buffered inventory

Perubahan forecasting dan perubahan pasar dalam perusahaan manufaktur atau perdagangan mungkin terjadi.

Modifikasi semacam itu dapat berdampak negatif pada penjualan atau proses produksi, yang dapat mengakibatkan keadaan kehabisan stok.

Buffered inventory berusaha untuk mengatasi hal ini dengan mematuhi kata pepatah bahwa mencegah lebih baik daripada mengobati.

Komoditas yang disimpan di gudang bisnis atau pabrik sebagai buffered inventory, juga dikenal sebagai persediaan pengaman, berfungsi sebagai penyangga terhadap guncangan yang tidak terduga.

Jika buffered inventory yang cukup tersedia, peningkatan permintaan yang tak terduga, penundaan transportasi, atau penghentian tenaga kerja dapat diatasi.

Rotating inventory

Barang-barang yang dibeli secara teratur dan dalam jumlah besar disebut sebagai rotating inventory.

Bahan yang secara langsung digunakan dalam produksi atau elemen proses standar biasanya termasuk dalam persediaan siklus.

Sebuah toko roti, misalnya, membutuhkan sejumlah tepung setiap kali memesan roti dari gudangnya.

Inventory decoupling

Beberapa mesin bekerja bersama untuk menghasilkan sebagian besar barang.

Output dari satu mesin masuk ke mesin berikutnya untuk diproses lebih lanjut. Setiap perangkat harus beroperasi secara bersamaan agar prosesnya berhasil.

Inventory decoupling diperlukan karena peralatan apa pun dapat mengalami kerusakan dan menyebabkan proses gagal.

Jika mesin sebelumnya tidak dapat menghasilkan output yang diharapkan, inventaris decoupling terdiri dari barang-barang yang disimpan sebagai cadangan untuk diproses oleh perangkat yang berbeda.

Dalam contoh imajiner sebuah pabrik yang membuat kue, adonan dicetak dan kemudian dipanggang dalam oven. P

rodusen mungkin memiliki suku cadang tambahan untuk menghindari kerusakan pada salah satu mesin cetak yang dapat menunda proses pemanggangan.

Transit inventory

Istilah “transit inventory” menggambarkan hal-hal yang ditransfer antara dua lokasi, seperti barang jadi yang dikirim ke toko dengan truk atau bahan mentah yang diangkut dengan kereta api ke pabrik.

Baca juga: Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

Apa Pengaruh Persediaan Terhadap Bisnis?

jenis persediaan 1

Bagi setiap perusahaan manufaktur dan retail, persediaan adalah aset penting.

Para pemimpin bisnis harus memahami apa yang tersirat di dalamnya. Beberapa sektor ekonomi, seperti manufaktur dan jasa, menggunakan tujuan khusus yang mempertimbangkan semua aset tertentu.

Pemilik bisnis dapat lebih memahami bagaimana inventaris mereka melayani mereka dengan memahami berbagai bentuk inventaris.

Manfaat manajemen persediaan dan inventaris yang akurat

Perusahaan dapat menghemat uang dengan menggunakan rencana manajemen persediaan yang efektif dan jumlah persediaan yang tepat karena mereka hanya akan menyimpan produk yang dibeli konsumen, merampingkan proses bisnis mereka.

Baca juga: Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

Akuntansi persediaan

Akuntansi persediaan adalah metode untuk menghitung dan mencatat perubahan nilai persediaan, seperti bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi, yang semuanya merupakan aset. Akuntansi keuangan persediaan memberikan nilai yang akurat dari aset persediaan ini.

Akuntansi persediaan menetapkan nilai stok barang dan jumlah barang yang tepat.

Data ini menunjukkan biaya produk yang terjual dan nilai persediaan akhir, yang menjadi faktor dalam nilai perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Tahapan dan Prosedur Audit Persediaan yang Harus Anda Ketahui

Kesimpulan

Bisnis harus menggunakan sistem manajemen persediaan yang benar untuk mengoperasikan atau melacak inventaris baik dari aspek fisik maupun akuntansi.

Sistem tersebut harus secara historis mencatat transaksi untuk mengetahui peristiwa apa yang telah terjadi sebelumnya pada persediaan dalam bisnis Anda.

Sistem ini juga harus menyarankan pengisian ulang atau restock berdasarkan tingkat persediaan yang ideal, menjamin bahwa pesanan Anda berikutnya adalah jumlah yang tepat untuk konsumen dan bisnis Anda.

Salah satu alat untuk memudahkan Anda dalam mengelola manajemen persediaan dengan lebih baik adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur manajemen persediaan terlengkap.

Dengan menggunakan Kledo, memungkinkan Anda melakukan manajemen persediaan yang lebih proaktif, meminimalkan biaya yang terkait dengan daftar, harga stok, dan meningkatkan tingkat layanan yang ditawarkan kepada klien.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 har atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × three =