Mengetahui Apa Itu Hutang Jangka Panjang dan Jangka Pendek Dalam Bisnis

hutang jangka panjang jangka pendek

Salah satu parameter terpenting untuk menilai kesehatan perusahaan tertentu adalah posisi keuangannya. Mengetahui apa itu hutang jangka panjang dan jangka pendek dalam proses akuntansi sangat penting untuk memastikan kesehatan keuangan bisnis.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu hutang jangka panjang dan jangka pendek, berbagai macam jenisnya, perbedaan antara keduanya, dan juga tips dalam mengelola hutang yang baik dalam sebuah bisnis.

Pengertian Hutang Jangka Panjang

hutang jangka panjang

Apa sebenarnya hutang jangka panjang itu? Dalam akuntansi, istilah ini mengacu pada kewajiban yang membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk melunasinya.

Di dunia usaha, utang jangka panjang umumnya digunakan untuk mendanai barang-barang mahal, seperti mesin, bangunan, dan tanah. Total utang jangka panjang yang dilaporkan di neraca adalah jumlah saldo semua kategori utang jangka panjang.

Hutang jangka panjang adalah item hutang yang ditampilkan di neraca. Karena terutang setelah lebih dari 1 tahun, maka disajikan dalam porsi kewajiban tidak lancar di neraca.

Contoh hutang jangka panjang adalah obligasi 10,20,30 tahun dan pinjaman bank jangka panjang dll. Dalam hutang jangka panjang, sebagian dari hutang harus dibayar dalam waktu kurang dari satu tahun.

Bagian tersebut ditampilkan sebagai “Bagian lancar dari hutang jangka panjang” dan ditampilkan di bawah Kewajiban lancar di neraca. Misalnya, dalam obligasi 10 tahun, Perusahaan harus membayar kupon setengah tahunan kepada pemegang utang.

Jumlah kupon yang harus dibayar dalam 1 tahun disimpan sebagai “Bagian Lancar dari hutang jangka panjang” dan disimpan di bawah kewajiban lancar.

Apa itu Hutang Jangka Pendek?

Hutang Jangka Pendek adalah setiap pembiayaan yang akan dibayar kembali dalam waktu 12 bulan berjalan. Jika Anda telah memasukkan pinjaman dalam perkiraan Anda yang akan berlangsung selama 12 bulan atau kurang, seluruh pinjaman adalah utang jangka pendek.

Sebaliknya, jika Anda telah memasukkan pinjaman yang akan dibayar kembali selama beberapa tahun, maka bagian yang akan Anda bayar kembali dalam 12 bulan saat ini adalah utang jangka pendek.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Market Size, Cara Hitung, dan Meningkatkannya

Beberapa Contoh Hutang Jangka Panjang dan Jangka Pendek

Contoh Utang Jangka Panjang

Utang jangka panjang adalah frasa umum yang mencakup berbagai jenis pinjaman. Di bawah ini adalah beberapa contoh dari berbagai jenis hutang jangka panjang yang paling umum:

Hutang Bank

Ini adalah setiap pinjaman yang dikeluarkan oleh bank atau lembaga keuangan lainnya dan tidak dapat diperdagangkan atau dipindahtangankan seperti obligasi.

Hipotek

Ini adalah pinjaman yang didukung oleh bagian tertentu dari real estat, seperti tanah dan bangunan.

Obligasi

Ini adalah sekuritas yang dapat diperdagangkan secara publik yang diterbitkan oleh perusahaan dengan jangka waktu lebih dari satu tahun. Ada berbagai jenis obligasi, seperti convertible, puttable, callable, zero-coupon, investment grade, high yield (junk), dll.

Debentures

Ini adalah pinjaman yang tidak didukung oleh aset tertentu dan, dengan demikian, peringkatnya lebih rendah daripada jenis hutang lainnya dalam hal prioritas pembayarannya.

Baca juga: Apa Itu Buzz Marketing? Berikut Pengertian, Manfaat, Dan Tips Melakukannya

Contoh Utang Jangka Pendek

Utang jangka pendek mungkin ada dalam beberapa bentuk yang berbeda. Beberapa contoh hutang jangka pendek yang paling umum meliputi:

Hutang Usaha

Hutang usaha mencakup semua uang yang terutang perusahaan melalui pembelian kredit biasa dari pemasok, seperti pembelian dari grosir untuk menyimpan produknya. Ini juga termasuk tagihan bulanan, seperti tagihan listrik dan sewa kantor.

Pinjaman Jangka Pendek

Perusahaan sering kali perlu mengambil pinjaman jangka pendek dari bank atau lembaga pemberi pinjaman lainnya untuk membantu menjembatani masalah arus kas.

Jika sebuah perusahaan mengalami kesulitan menagih piutangnya, itu bisa menyulitkan untuk menutupi hutangnya. Perusahaan dapat mengambil pinjaman jangka pendek, seperti wesel 90 hari, yang akan dilunasi dalam waktu tiga bulan.

Commercial Paper

Alih-alih mengambil pinjaman bank, beberapa perusahaan memilih untuk mengeluarkan commercial paper – surat promes tanpa jaminan yang biasanya jatuh tempo dalam sembilan bulan atau kurang.

Pembayaran Sewa

Sudah umum bagi banyak perusahaan untuk menyewa, daripada membeli, Pembayaran sewa tersebut yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan adalah komponen dari hutang jangka pendek perusahaan.

Pajak Terutang

Komponen pajak dari utang jangka pendek mencakup pajak lokal, pajak Negara, penjualan, atau jenis pajak lain yang mungkin harus dibayar perusahaan yang harus dibayar dalam tahun berjalan.

Gaji dan Upah

Semua gaji yang harus dibayarkan kepada karyawan dalam tahun berjalan juga dianggap sebagai bagian dari hutang jangka pendek.

Dividen Saham

Jika sebuah perusahaan telah mengumumkan, tetapi belum membayar, dividen saham kepada pemegang sahamnya, dividen tersebut merupakan bagian dari hutang jangka pendek perusahaan.

Baca juga: Mau Melakukan Evaluasi Bisnis? Perhatikan Hal-hal Berikut Ini

Mengapa Kita Membutuhkan Penghitungan Kedua Jenis Hutang ini?

Memecah pinjaman menjadi segmen jangka pendek dan jangka panjang berguna dalam merencanakan arus kas, dan membantu Anda mempertahankan gambaran kesehatan masa depan bisnis Anda.

Mari kita ambil contoh pinjaman 5 tahun sebelumnya. Jelas, Anda tidak perlu datang dengan dana untuk membayar semua utang itu kembali sekaligus.

Tetapi Anda akan ingin memastikan bahwa Anda memiliki cukup dana untuk membayar kembali utang Anda atas pinjaman itu bulan ini, dan tahun ini.

Inilah sebabnya mengapa sangat membantu, melalui garis Utang Jangka Pendek di neraca Anda, untuk melacak berapa jumlahnya.

Dengan cara yang sama, garis Hutang Jangka Panjang di neraca Anda membantu Anda melihat berapa banyak hutang yang akan ditanggung bisnis Anda di tahun-tahun mendatang.

Itu pandangan yang berguna untuk dimiliki jika Anda mempertimbangkan untuk mengambil pinjaman tambahan atau jalur kredit.

Jumlah utang jangka panjang juga akan menarik bagi calon investor sebagai indikator solvabilitas bisnis Anda di masa depan.

Apa Perbedaan Hutang Jangka Panjang dan Jangka Pendek?

Selain dari durasi pelunasan kewajiban atau hutang dalam sebuah bisnis, perbedaan mendasar hutang jangka pendek dan jangka panjang adalah dalam hal pencatatan laporan keuangan, cara hitung, dan analisisnya.

Berkut adalah perbedaanya antara kedua hutang ini:

Entri Neraca

Hutang, atau kewajiban, adalah klaim yang dimiliki kreditur terhadap aset perusahaan. Aset terdiri dari segala sesuatu yang dimiliki perusahaan yang bernilai moneter, seperti real estat, peralatan, uang tunai, dan inventaris.

Anda akan menemukan hutang bisnis yang terdaftar di neraca di bagian kewajiban segera setelah bagian yang mencantumkan aset perusahaan.

Utang jangka pendek disebut sebagai kewajiban lancar dan utang jangka panjang disebut sebagai kewajiban jangka panjang. Di laporan neraca keuangan kedua hal ini berbeda.

Analisis Utang Jangka Pendek

Kewajiban lancar mencakup kewajiban yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun. Kategori hutang jangka pendek termasuk hutang usaha, gaji yang masih harus dibayar dan pajak gaji yang masih harus dibayar.

Kewajiban lancar juga mencakup pembayaran di tahun mendatang yang diperlukan untuk membayar utang jangka panjang.

Misalnya, pembayaran hipotek yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan dianggap sebagai kewajiban lancar.

Analisis Utang Jangka Panjang

Hutang jangka panjang adalah setiap kewajiban yang terutang oleh bisnis yang tidak jatuh tempo lebih dari satu tahun. Saldo pokok hipotek adalah salah satu jenis utang jangka panjang yang umum.

Contoh lainnya adalah saldo pokok, atau nilai nominal, obligasi yang dijual oleh korporasi yang tidak akan jatuh tempo lebih dari satu tahun.

Saldo yang belum dibayar dari sewa jangka panjang juga merupakan kewajiban jangka panjang. Dalam beberapa kasus, manfaat pensiun karena karyawan dianggap sebagai kewajiban jangka panjang.

Baca juga: Apa Itu Anggaran Penjualan? Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya

Perbedaan dalam Pengukuran Likuiditas

Investor yang cerdas menggunakan beberapa ukuran untuk memeriksa posisi utang perusahaan. Debt-to-equity adalah rasio yang memberi Anda gambaran tentang likuiditas jangka panjang perusahaan.

Rasio utang terhadap ekuitas dihitung dengan membagi ekuitas pemilik (atau ekuitas pemegang saham) menjadi total kewajiban. Semakin tinggi rasionya, semakin kurang likuid bisnis dalam jangka panjang.

Investos juga akan melakukan penilaian likuiditas pada utang jangka pendek. Ukuran umum likuiditas jangka pendek adalah rasio cepat.

Untuk menghitung rasio cepat, kurangi inventaris perusahaan dari aset lancarnya.

Bagi sisanya dengan kewajiban lancar. Rasio yang dihasilkan memberi tahu Anda berapa banyak uang yang dimiliki perusahaan untuk membayar utang jangka pendek.

Misalnya, asumsikan sebuah perusahaan memiliki aset lancar senilai 100.000.000 setelah mengecualikan persediaan dan memiliki utang jangka pendek sebesar 80.000.000.

Lalu bagilah kedua nilai tersebut 100 juta dibaga 80 jutaAnda mendapatkan 1,25. Ini berarti perusahaan memiliki 1,25 dalam bentuk tunai atau setara kas yang tersedia untuk setiap nilai uang dalam hutang jangka pendek.

Tips Mengelola Hutang Pada Bisnis

Risiko adalah bagian dari menjalankan bisnis. Anda tidak dapat dengan mudah merencanakan resesi, pandemi, bencana alam atau peristiwa negatif lainnya, karena jika Anda mengambil pendekatan yang terlalu hati-hati maka Anda tidak akan pernah berhasil. Tapi kadang-kadang kemungkinan akan melawan Anda.

Jika Anda tiba-tiba terlilit utang lebih dari yang Anda inginkan, jangan panik.

Ada pilihan yang tersedia tetapi mereka membutuhkan tindakan. Jika Anda duduk dengan pasif dan menunggu yang terburuk terjadi, itu mungkin saja terjadi.

Jadi ambil tindakan. Kelola hutang Anda sebelum menjadi tidak terkendali. Berikut adalah beberapa tips berguna untuk membantu Anda mengendalikan hutang Anda.

Berikut adalah beberapa cara agar Anda bisa mengendalikan hutang pada bisnis Anda:

Pahami situasi Anda dan ambil tindakan

Jika Anda menghadapi utang yang meningkat, langsung ambil tindakan alih-alih berharap yang terbaik.

Jika Anda gagal melakukan pembayaran atas hutang Anda, konsekuensinya sering kali menjadi bencana. Mereka dapat mencakup kehilangan karyawan, penyitaan bisnis, dan kasus pengadilan yang mahal yang dibawa oleh kreditur Anda.

Mungkin ada potensi lebih buruk dari itu adalah risiko intervensi pemerintah. Jika Anda gagal membayar pajak yang terutang, pemerintah akan mengejar uang mereka.

Tergantung di mana Anda tinggal, pemerintah memiliki wewenang untuk mendapatkan uang mereka dengan cara apa pun yang mereka bisa.

Mereka dapat menyita aset bisnis Anda, membantu diri mereka sendiri untuk isi rekening bank Anda, menyatakan Anda bangkrut dan bahkan mengambil aset pribadi seperti rumah atau mobil Anda.

Kadang-kadang hal ini dapat dilakukan bahkan tanpa sidang pengadilan.

Jadi tetaplah mempunyai rencana dan selalu waspada dengan situasi Anda. Gunakan software akuntansi berkualitas baik untuk mengawasi hutang dan pembayaran bulanan Anda. Informasi ini harus ada di ujung jari Anda setiap saat.

Setelah itu, prioritas Anda akan tergantung pada jenis bisnis yang Anda jalankan dan seberapa fleksibel pemasok Anda bersedia.

Prioritas pembayaran berikut adalah saran, tetapi urutan sebenarnya adalah untuk Anda putuskan:

Daftar gaji

Jika Anda tidak membayar upah karyawan Anda tepat waktu, Anda mungkin akan dihukum karena hal ini.

Anda mungkin dapat menegosiasikan ulang kontrak dengan beberapa staf, tetapi hal itu kemungkinan akan memengaruhi moral mereka.

Pemasok dan mitra bisnis

Hindari kehilangan niat baik yang berharga dengan pemasok dan mitra bisnis Anda yang paling setia.

Hutang yang sudah berumur (60 hari atau lebih)

Jika Anda tidak membayar, skor kredit Anda akan terpengaruh, yang akan memengaruhi kemampuan Anda untuk meminjam uang di masa mendatang.

Tagihan

Biaya keluar seperti sewa dan tagihan listrik perlu dibayar agar lampu tetap menyala! Dan lagi, tidak membayar ini dapat mempengaruhi peringkat kredit Anda.

Hutang terjamin

Jika Anda menjalankan bisnis Anda sebagai pemilik tunggal atau kemitraan, Anda mungkin secara pribadi bertanggung jawab atas hutang, dan kreditur dapat mencoba mengambil aset Anda.

Ini adalah salah satu alasan bagus untuk membentuk korporasi atau perseroan terbatas.

Kartu kredit

Hindari denda atau biaya bunga karena dapat menumpuk dengan cepat.
Software akuntansi yang baik sangat penting di sini. Tanpa itu, Anda tidak akan tahu siapa, dan berapa banyak, yang Anda bayarkan setiap bulan.

Jika Anda sedang mencari software akuntansi untuk memudahkan proses pembukuan dan akuntansi pada bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk proses bisnis yang lebih baik.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Laporan Ekuitas: Definisi, Komponen, dan Cara Membuatnya

Negosiasi ulang, pembiayaan kembali atau konsolidasi pinjaman bank

hutang jangka panjang

Anda mungkin dapat menegosiasikan kembali pinjaman bank Anda sehingga tersebar dalam jangka panjang, untuk mengurangi pembayaran bunga dan juga biaya pembayaran bulanan.

Bank mungkin ingin membebankan tarif yang lebih tinggi karena persepsi peningkatan risiko default, sehingga Anda tidak akan menghemat uang sebanyak yang Anda inginkan. Meski begitu, ini bisa memberi Anda ruang bernapas.

Anda mungkin dapat menggabungkan pinjaman bisnis Anda menjadi satu pembayaran yang akan mengurangi biaya bulanan dan tidak mempengaruhi nilai kredit Anda?

Bicaralah dengan perusahaan konsolidasi utang tentang hal ini, tetapi bacalah cetakan kecil dengan cermat.

Pertimbangkan untuk pembiayaan kembali, jika catatan kredit Anda mengizinkannya

Diskusikan persyaratan pembayaran yang lebih menguntungkan
Bicaralah dengan semua kreditur Anda.

Jelaskan situasinya dan jelaskan bahwa Anda memiliki rencana komprehensif untuk menyelesaikannya.

Tetap positif – beri tahu mereka bahwa Anda ingin membayar penuh tetapi perlu menegosiasikan kembali persyaratan agar hal itu terjadi. Mereka harus memahami bahwa mereka berkepentingan untuk mengakomodasi permintaan Anda.

Lagi pula, jika bisnis Anda gagal, mereka tidak akan mendapatkan apa-apa.

Jadilah proaktif di sini. Jika Anda mendekati kreditur Anda sebelum mereka mulai mengejar Anda karena pembayaran yang terlewat, mereka cenderung menganggap Anda serius dan menyetujui persyaratan Anda.

Baca juga: Amortisasi Adalah: Berikut Definisi dan Contoh Mudahnya

Tingkatkan pendapatan Anda

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tentu saja, tetapi ada beberapa cara untuk meningkatkan pendapatan jangka pendek.

Dengan mengambil tindakan, Anda dapat mengurangi pembayaran utang Anda cukup untuk membuat Anda kembali ke jalur yang benar.

Tawarkan penurunan harga atau potongan harga kepada pelanggan Anda

Diskon untuk pembayaran cepat dapat membantu meningkatkan arus kas Anda.

Kenali pelanggan Anda lebih baik

Dapatkan umpan balik mereka tentang bisnis Anda sehingga Anda dapat menyesuaikan apa yang Anda jual untuk memenuhi kebutuhan mereka dengan lebih baik – dan mungkin mengenakan biaya tambahan untuk melakukannya.

Temui akuntan, perencana keuangan, atau bankir Anda

Bagikan rencana bisnis Anda dan lihat apakah mereka dapat memperkenalkan Anda kepada beberapa klien mereka yang lain, mungkin dengan imbalan sedikit biaya penemu.

Kurangi biaya bisnis: Tiga tips untuk dipertimbangkan

Pikirkan di mana Anda dapat memotong biaya. Gunakan perangkat lunak akuntansi untuk membuat daftar pengeluaran terbesar Anda dan lihat di mana Anda dapat melakukan pengurangan. Sebagai contoh:

  • Kurangi jumlah ruang yang Anda sewa atau sewa, terutama jika Anda tidak menggunakan semuanya.
  • Pertimbangkan untuk memangkan beberapa karyawan, tetapi berhati-hatilah dalam mempekerjakan terlalu banyak konsultan jangka pendek – karena itu bisa menjadi lebih mahal.
  • Bernegosiasi dengan pemasok. Jangan malu untuk meminta diskon, terutama jika Anda membeli dalam jumlah besar atau memesan dalam jumlah besar secara teratur dan memiliki riwayat pembayaran yang baik.

Jadilah cerdas tentang di mana Anda memotong biaya

Anda mungkin merasa perlu memotong biaya sampai ke tulang ketika hutang membayangi Anda, tetapi terkadang itu bisa menjadi kontra-produktif.

Misalnya, pertimbangkan ekonomi global. Beberapa negara memilih ‘penghematan’ karena utang yang berlebihan – namun mereka menderita dengan ekonomi yang lebih lamban daripada mereka yang mencoba latihan stimulus pemerintah (setidaknya dalam jangka pendek).

Ada aliran pemikiran ekonomi yang berbeda tentang hal ini, tetapi jangan berasumsi bahwa pemotongan biaya akan secara otomatis menghemat uang Anda. Di mana dan bagaimana Anda memotong biaya yang penting.

Misalnya, jika Anda memangkas anggaran pemasaran, Anda mungkin menghemat banyak uang dalam jangka pendek, tetapi Anda akan kehilangan klien baru yang potensial.

Potong ruang lantai toko Anda dan Anda akan menghemat uang sewa, tetapi itu akan mengurangi stok yang dapat Anda tampilkan kepada pelanggan.

Pada intinya, potong saat Anda perlu, tetapi lakukan dengan bijaksana. Sebelum Anda mulai, gunakan software akuntansi untuk memperkirakan dampak keuangan dari berbagai opsi pemotongan biaya. Pangkas lemak dari bisnis Anda, bukan ototnya.

Kumpulkan dana untuk membayar hutang Anda

Ini akan sulit. Bisnis baru yang bebas dari utang adalah proposisi investasi yang lebih baik daripada bisnis yang memiliki masalah keuangan. Namun, Anda memiliki pilihan:

Likuidasi aset

Kreditur cenderung menerima ini karena mereka ingin dibayar setidaknya sesuatu, dan dengan cara ini mereka akan mendapatkan kesepakatan yang lebih baik daripada jika Anda bangkrut. Satu-satunya pilihan lain mereka mungkin litigasi, dan itu tepat waktu dan mahal.

Cari investor baru

Sadarilah bahwa setiap uang baru akan mahal bagi Anda. Investor yang mungkin menginginkan 5% dari bisnis baru Anda dengan imbalan uang mereka mungkin menginginkan 30% sekarang Anda berada dalam kesulitan.

Bersikaplah realistis tentang pilihan Anda

Lebih dari sepertiga pemilik bisnis merasa kurang nyaman dengan tingkat utang mereka, jadi Anda tidak sendirian.

Lakukan semua yang Anda bisa untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan, dan bicarakan dengan agen penasihat bisnis lokal untuk melihat bantuan apa yang dapat mereka tawarkan.

Dengan keberuntungan dan ketekunan, Anda akan dapat mengubah bisnis Anda. Tetapi jika keadaan tidak membaik, Anda mungkin harus mempertimbangkan untuk menutup bisnis Anda dan menyatakan kebangkrutan.

Itu akan menyakitkan, tentu saja, tetapi itu tidak harus menjadi akhir dari impian Anda.

Banyak pengusaha gagal dalam bisnis setidaknya sekali sebelum menemukan strategi yang sukses. Dan selama Anda belajar dari pengalaman, Anda mungkin bisa bangkit kembali dengan lebih kuat di lain waktu.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai hutang jangka panjang dan jangka pendek dan cara agar Anda bisa melakukan manajemen hutang dengan baik.

Untuk memastikan hutang yang Anda ambil sesuai dengan kebutuhan pengembangan bisnis, Anda harus mencatat setiap detail keuangan pada proses pembukuan terbaik dan sesuai standar.

Hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dan mulai beralih ke software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 5 =