Mengetahui Akun Prive dalam Akuntansi dan Contohnya

akun prive

Pernah mendengar akun prive? Melacak aliran uang ke dan dari atau di dalam organisasi bisa menjadi tugas yang rumit. Menggunakan bahasa khusus untuk merujuk pada berbagai cara uang bergerak dalam bisnis dapat membantu melacak dan memahaminya dari perspektif akuntansi.

Satu frasa yang digunakan akuntan untuk menggambarkan tindakan mengambil uang dari akun adalah prive, atau akun prive.

Dalam artikel ini, kami menjawab beberapa pertanyaan umum tentang akun prive dalam akuntansi dan mengetahui jurnal prive dalam akuntansi.

Apa itu Prive dalam Akuntansi?

akun prive

Prive dalam akuntansi mengacu pada tindakan mengambil dana dari akun atau kepemilikan perusahaan untuk penggunaan individu. Pemilik bisnis biasanya menggunakan akun prive ketika mereka menjadi bagian dari kepemilikan tunggal atau kemitraan.

Prive juga dapat mencakup item yang dihapus dari bisnis untuk penggunaan pribadi. Penting untuk diingat bahwa prive berbeda dari pengeluaran bisnis seperti biaya overhead biasa atau perbaikan. Jenis pengeluaran ini dicatat dengan cara yang berbeda.

Bagaimana Cara Kerja Akun Prive?

Biasanya, dana ditransfer dari rekening penarikan pemilik bisnis ke rekening kas mereka.

Ini karena penting bagi setiap debit untuk berkorespondensi dengan kredit saat Anda menggunakan sistem akuntansi entri ganda, yang merupakan strategi organisasi umum untuk pembukuan bisnis.

Rekening penarikan digunakan untuk melacak uang yang ditarik dari bisnis selama satu tahun, sehingga biasanya dibuka pada awal tahun dan ditutup pada akhir tahun.

Baca juga: Bukti Transaksi: Pengertian, Jenis, dan Contohnya yang Wajib Diketahui

Mengapa Akun Prive itu Penting?

Akun prive penting karena mereka melacak penarikan bisnis selama setahun. Ini bisa menjadi penting untuk tujuan akuntansi dasar serta untuk pajak.

Prive dikurangi dari ekuitas bisnis pemilik pada akhir tahun, jadi berhati-hatilah dalam mengelola akun prive dengan praktik terbaik dapat membantu memaksimalkan pendapatan secara keseluruhan dan kemungkinan kesuksesan bisnis.

Melacak distribusi ini adalah bagian penting dari keseimbangan akun bisnis, dan dapat relevan dalam konteks pajak dan memantau kesehatan keuangan organisasi.

Bagaimana Anda Bisa Mengelola Akun Prive Anda?

Pencatatan yang terperinci dan akurat merupakan bagian penting dalam mengelola akun prive. Hati-hati lacak uang yang Anda ambil dari akun penarikan Anda sehingga Anda dapat menyeimbangkannya dengan akun kas Anda. Catat penarikan non-moneter seperti produk yang diambil untuk penggunaan pribadi juga.

Jika Anda memiliki beberapa pemilik atau mitra yang melakukan penarikan, pastikan untuk melacak informasi itu juga untuk memastikan setiap individu menerima jumlah uang atau produk yang akurat.

Pertimbangkan untuk merekonsiliasi akun drive Anda secara teratur untuk tetap mengetahui aktivitas akun. Pastikan untuk mencatat dengan cermat setiap jumlah dalam neraca bisnis.

Baca juga: Gearing Ratio: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengaturnya

Siapa yang Menggunakan Akun Prive?

Rekening penarikan biasanya digunakan oleh pemilik usaha kecil dalam kepemilikan tunggal atau kemitraan. Ini karena perusahaan besar biasanya memiliki lebih banyak pemangku kepentingan, dan logistik yang memungkinkan penarikan akan sulit dinavigasi.

Tingkat kepemilikan yang berbeda juga dapat memperumit pertanyaan tentang siapa yang berhak atas sejumlah uang.

Untuk alasan ini, perusahaan besar biasanya membayar upah atau mengeluarkan dividen untuk mendistribusikan pendapatan mereka.

Usaha kecil biasanya melibatkan tingkat partisipasi pemilik langsung yang lebih tinggi, sehingga lebih masuk akal bagi usaha kecil untuk menggunakan akun penarikan.

Pemilik usaha kecil yang bekerja di organisasi mereka sendiri, juga dikenal sebagai pemilik-operator, mungkin perlu melakukan pembelian bisnis atau meminjam dari ekuitas bisnis untuk melakukan pembelian pribadi. Dalam situasi seperti ini, akun prive mungkin merupakan solusi yang tepat.

Baca juga: Mengetahui Metode Garis Lurus Pada Penghitungan Penyusutan Aset

Hal Penting Lainnya Tentang Akun Prive

akun prive

1. Membantu melacak modal yang digunakan untuk penggunaan pribadi

Akun penarikan sangat membantu dalam melacak jumlah total modal yang ditarik dari bisnis untuk penggunaan pribadi.

Ini membantu dalam memeriksa penarikan pemilik dan membantu menjaga saldo total modal perusahaan secara keseluruhan.

2. Bukan akun berkelanjutan/permanen

Akun prive bukan merupakan catatan yang berkelanjutan atau permanen dalam arti bahwa, pada akhir tahun buku, itu diseimbangkan dalam buku besar dengan kredit, dan saldo dipindahkan ke total modal atau sisi ekuitas pemilik dari neraca dengan debit.

Ini hanya digunakan lagi di tahun berikutnya untuk melacak penarikan dari bisnis tahun itu, jika ada. Oleh karena itu, ini bukan akun yang berkelanjutan atau permanen, melainkan akun sementara.

3. Bukan akun pengeluaran

Sementara akun prive adalah akun debit dan menunjukkan pengurangan total uang yang tersedia dalam bisnis, itu bukan akun pengeluaran – ini bukan pengeluaran yang dikeluarkan oleh bisnis. Sebaliknya, ini hanyalah pengurangan total ekuitas bisnis untuk penggunaan pribadi.

Jika akun penarikan menjadi akun pengeluaran, itu akan dicatat dalam akun laba rugi bisnis alih-alih neraca.

Banner 2 kledo

Entri Akuntansi untuk Prive

Entri akuntansi tipikal untuk akun prive adalah debit ke akun penarikan dan kredit ke akun kas (atau aset apa pun yang ditarik). Ini adalah cerminan dari pengurangan modal dari total ekuitas dalam bisnis.

Representasi di Neraca

Akun prive diwakili di neraca sebagai akun kontra-ekuitas, dan ditampilkan sebagai pengurangan di sisi ekuitas neraca untuk mewakili pengurangan total ekuitas/total modal dari bisnis.

Contoh dan Cara Menggunakan Akun Prive

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana pemilik bisnis dapat menggunakan akun prive:

Contoh 1

Pemilik butik kecil sedang mengurus keperluan pribadi di dekat toko mereka, dan mereka membutuhkan dana untuk membeli ongkos kirim untuk biaya pengiriman pribadi.

Karena mereka tidak memiliki uang pada saat itu, mereka berhenti di toko mereka untuk meminjam uang dari kasir. Mereka dengan hati-hati mencatat uang ini sebagai pengurang dari akun prive mereka, sehingga dapat diatribusikan ke akun kas mereka dan diseimbangkan pada akhir periode pelaporan.

Ini adalah penggunaan yang sah dari akun penarikan karena mereka menggunakan dana bisnis untuk tujuan pribadi.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Contoh 2

Dua mitra di restoran pizza lokal menyetujui tunjangan tunai 1.000.000 per bulan untuk masing-masing dari mereka.

Mereka mengatur distribusi uang tunai untuk masing-masing dari mereka pada interval yang dijadwalkan secara teratur. Mereka mencatat pendapatan tunai mereka sebagai prive dari akun prive dan menghubungkannya ke akun kas individu mereka.

Pada akhir tahun, mereka harus memiliki 12.000.000 masing-masing dicatat sebagai dihapus dari rekening penarikan mereka dan 12.000.000 masing-masing ditambahkan ke rekening kas mereka.

Penggunaan saldo akun prive ini karena uang yang dikeluarkan dari bisnis cocok dengan jumlah yang ditambahkan ke akun kas.

Contoh 3

Pemilik prasekolah swasta sedang mengemudi ke tujuan liburan ketika mereka melihat bahwa mereka membutuhkan bahan bakar. Mereka hanya memiliki kartu debit bisnis mereka, jadi mereka menggunakannya untuk mengisi tangki bensin mereka.

Mereka menyimpan tanda terima dan memperhitungkan biaya bahan bakar itu terhadap akun penarikan mereka. Jumlah itu kemudian ditambahkan ke rekening kas mereka untuk memastikan saldo pembukuan mereka pada akhir periode pelaporan.

Ini adalah penggunaan yang sah dari akun penarikan karena mereka menggunakan dana bisnis untuk tujuan pribadi dan kemudian memperhitungkan transaksi itu baik dalam akun penarikan maupun akun tunai.

Contoh 4

Pemilik kafe kecil memiliki teman di kota untuk dikunjungi. Mereka pergi ke kafe untuk membeli kue-kue dan kopi di suatu pagi, dan mereka tidak mengurusi urusan bisnis apa pun selama berada di sana.

Pemilik bisnis menghitung biaya makanan mereka sehingga mereka dapat menguranginya dari akun penarikan mereka dan menambahkannya ke akun kas mereka.

Meskipun ini adalah item dan bukan penarikan tunai, mereka diperhitungkan dalam akun penarikan karena mereka adalah aset bisnis yang digunakan untuk tujuan pribadi dan diperhitungkan sesuai dengan itu.

Baca juga: Siapa Saja Pemakai Informasi Akuntansi dalam Bisnis?

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai akun prive dan penjelasan juga contohnya dalam proses akuntansi bisnis.

Kesulitan dalam mengelola proses pencatatan pembukuan? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pencatatan keuangan dan pembukuan yang lebih baik.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat dan membuat jurnal prive juga membuat laporan keuangan dalam hitungan detik, kapanpun dan dimanapun.

Untuk mengetahui secara lengkap cara mencatat prive di Kledo melalui tautan ini.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × five =