15 Jenis Akuntansi Dalam Dunia Kerja

jenis akuntansi

Akuntansi memainkan peran mendasar dalam suatu organisasi, karena mereka membantu dalam memelihara catatan keuangan bisnis yang tepat, efisien, dan mutlak. Ada banyak jenis akuntansi di tempat kerja saat ini, masing-masing dengan peran yang berbeda tergantung pada industrinya.

Memahami berbagai jenis akuntansimembantu Anda membuat keputusan tentang bidang akuntansi mana yang menjadi spesialisasi.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan akuntansi, menjelaskan mengapa itu penting, dan membahas berbagai jenis akuntansi yang ada saat ini.

Apa itu Akuntansi?

jenis akuntansi

Akuntansi adalah proses mengumpulkan, mencatat, dan memeriksa transaksi keuangan bisnis. Ini juga melibatkan pelaporan transaksi ke berbagai instansi terkait selama periode tertentu.

Akuntan berkualifikasi yang memegang gelar seperti Chartered Professional Accountant (CPA) menjalankan fungsi penting ini.

Mengapa Akuntansi Penting?

Akuntansi membantu Anda melacak pendapatan dan pengeluaran Anda. Ini juga memberikan data keuangan yang terukur kepada manajemen perusahaan Anda, calon investor, dan pemerintah.

Data ini berharga dalam membuat keputusan masa depan untuk sebuah organisasi. Akuntansi penting dalam pengembangan kebijakan keuangan, penilaian kinerja staf, perencanaan fiskal, penganggaran, penghindaran kesalahan, dan pengendalian penipuan.

Mengenal 15 Jenis Akuntansi yang Ada di Dunia Kerja

jenis akuntansi

1. Akuntansi Keuangan

Tujuan utama akuntansi keuangan adalah untuk melacak, mencatat, dan akhirnya melaporkan transaksi keuangan dengan menghasilkan laporan keuangan. .

Ini harus dilakukan dengan menggunakan pedoman standar yang ditemukan dalam aturan Prinsip Akuntansi yang Berterima Secara Umum (PABU). Aturan-aturan ini ditetapkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) dan dirancang untuk mempromosikan konsistensi dalam proses pelaporan, sehingga Perusahaan A akan menggunakan metodologi pelaporan yang sama dengan Perusahaan B.

Akuntansi keuangan selalu melihat kinerja masa lalu, dan tidak melihat ke depan seperti akuntansi manajemen.

Sebaliknya, akuntansi keuangan memberikan pandangan yang akurat pada kinerja bisnis selama periode waktu tertentu dalam bentuk laporan keuangan.

Pernyataan yang telah selesai diberikan kepada pemangku kepentingan luar seperti investor dan lembaga keuangan.

Ada dua jenis metode akuntansi keuangan: akuntansi kas dan akuntansi akrual. Kedua metode menggunakan akuntansi double-entry untuk secara akurat mencatat transaksi keuangan.

Sementara bisnis yang sangat kecil sering menggunakan akuntansi berbasis kas, semua bisnis yang lebih besar serta bisnis publik diharuskan menggunakan akuntansi akrual.

LAPORAN KEUANGAN UMUMLAPORAN MANAJEMEN UMUM
NeracaLaporan departemen
Laporan Laba RugiLaporan Inventaris
Laporan Arus KasBiaya Barang yang Dijual

Baca juga: Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

2. Akuntansi Biaya

Akuntansi biaya adalah jenis akuntansi di bidang khusus yang melihat lebih dekat pada biaya sebenarnya untuk melakukan bisnis.

Digunakan secara internal, akuntansi biaya biasanya digunakan dalam lingkungan manufaktur, meskipun dapat digunakan untuk bisnis jasa juga.

Akuntansi biaya melihat biaya tetap dan variabel yang ditimbulkan bisnis seperti bahan, tenaga kerja, overhead, pemeliharaan, dan biaya produksi, yang pada akhirnya memberikan manajemen dengan informasi penting seperti titik impas.

Sebagian besar bisnis akan menggunakan sistem penetapan biaya standar, yang memberikan biaya rata-rata untuk produksi produk, meskipun metode biaya lainnya dapat digunakan.

Bagan di bawah ini menunjukkan cara menggunakan akuntansi biaya untuk menghitung biaya produksi:

Biaya material60.000
Biaya tenaga kerja32.000
Biaya penyusutan12.000
Gaji45.000
Total Biaya Produksi149.000

Menghitung biaya produksi dapat membantu manajemen menetapkan titik keuntungan.

Akuntansi biaya dianggap sebagai bentuk akuntansi manajemen, dengan fokus pada masa depan, dan terutama digunakan sebagai bantuan dalam proses pengambilan keputusan daripada sebagai cara melaporkan kinerja masa lalu.

3. Akuntansi Manajemen

Akuntansi manajemen adalah bentuk akuntansi yang digunakan dalam bisnis di seluruh dunia.

Akuntansi manajemen dirancang untuk menyediakan manajemen dengan informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan tingkat tinggi untuk bisnis.

Informasi akuntansi manajemen dibagikan secara eksklusif dengan orang lain dalam suatu organisasi.

Namun ketika membandingkan akuntansi manajerial dan keuangan, yang terakhir dirancang untuk menginformasikan pemegang saham, investor, dan lembaga keuangan tentang kinerja bisnis untuk jangka waktu tertentu.

Selain itu, akuntansi manajemen berwawasan ke depan, merancang cara untuk beroperasi lebih efisien sambil menyediakan alat dan sumber daya bagi manajemen untuk membentuk kebijakan dan prosedur yang baik.

Tiga jenis akuntansi manajemen yang umum digunakan:

Tergantung pada keadaan, ketiga jenis akuntansi manajemen dapat digunakan secara bersamaan, atau manajemen dapat memilih untuk hanya menggunakan satu atau dua metode, tergantung pada informasi yang mereka inginkan.

Baca juga: Jurnal Pembelian Kredit dalam Akuntansi: Pengertian dan Contoh Kasusnya

4. Akuntansi Publik

Kantor akuntan publik menyediakan jasa akuntansi untuk berbagai klien, termasuk bisnis jasa, produsen, retailer, organisasi nirlaba, organisasi pemerintah, dan individu.

Akuntansi publik berfokus pada audit, persiapan pajak, konsultasi pajak, dan aktivitas konsultasi, termasuk persiapan dan analisis laporan keuangan.

Kantor akuntan publik juga dapat berkonsultasi tentang berbagai strategi bisnis, merger, akuisisi, dan sistem akuntansi internal.

Selain itu, kantor akuntan publik dapat menawarkan layanan keuangan lainnya kepada klien mereka seperti pembukuan lengkap, manajemen akuntansi, konsultasi keuangan, dan layanan penggajian. Kantor akuntan publik juga dapat memberi saran kepada klien tentang aplikasi perangkat lunak akuntansi jika perlu.

5. Akuntansi Pajak

Ini adalah jenis akuntansi yang yang berspesialisasi dalam perpajakan. Mereka menyelesaikan pengembalian pajak, memeriksa semua pembukuan, menetapkan jumlah pajak yang harus dibayar kepada pemerintah, dan memastikan pembayaran pajak tepat waktu.

Karena pemerintah memperbarui undang-undang perpajakan mereka secara teratur, masukan akuntan pajak sangat berharga karena membantu pembayar pajak memahami perubahan.

Akuntan pajak menerima remunerasi yang baik untuk pekerjaan mereka. Jika Anda ingin terjun ke bidang ini, yang Anda butuhkan hanyalah gelar sarjana di bidang akuntansi.

Sertifikasi CPA dan penyelesaian kursus terkait pajak memberi Anda peluang lebih baik untuk mendapatkan pekerjaan di lapangan.

6. Akuntansi Pemeriksaan (Audit)

Sementara akuntansi melibatkan pelacakan dan pelaporan semua aktivitas keuangan untuk bisnis, audit dirancang untuk memberikan analisis independen dari aktivitas keuangan tersebut untuk memastikan bahwa bisnis mencatat transaksi mengikuti aturan dan standar yang dapat diterima yang berlaku.

PERAN AKUNTANPERAN AUDITOR
Melacak dan mencatat semua transaksi keuanganMemeriksa catatan keuangan yang disimpan oleh akuntan untuk akurasi
Memberikan informasi keuangan kepada manajemen untuk tujuan pengambilan keputusanTidak terlibat dalam organisasi yang sedang diaudit
Menghasilkan laporan keuangan pada akhir periode akuntansiSetelah pemeriksaan dan analisis selesai, auditor menyiapkan laporan audit terperinci yang menunjukkan hasil audit.

Semua auditor keuangan adalah akuntan, meskipun semua akuntan bukan auditor.

Berbagai audit dapat dilakukan termasuk yang berikut:

  • Audit kepatuhan: Audit kepatuhan memeriksa kebijakan dan prosedur yang digunakan oleh perusahaan atau departemen dalam perusahaan untuk menentukan apakah saat ini sesuai dengan standar internal atau peraturan.
  • Audit investigasi: Meskipun audit investigasi standar mungkin tidak mengungkapkan aktivitas kriminal, itu bisa menjadi langkah pertama dalam kasus pidana, jika aktivitas mencurigakan ditemukan.
  • Audit keuangan adalah jenis audit yang paling sering dilakukan dan dirancang untuk menganalisis laporan keuangan untuk akurasi.
  • Audit pajak: Audit pajak biasanya dilakukan oleh DJP untuk mendapatkan informasi tambahan mengenai keakuratan pengembalian pajak.
Banner 3 kledo

Baca juga: Mengetahui Secara Lengkap Apa Itu Pembukuan Keuangan

7. Akuntansi Pemerintahan

Tidak seperti akuntansi keuangan, yang diatur oleh aturan PSAK, akuntansi pemerintahan diatur oleh Standar Akuntansi Pemerintahan, yang seperti PSAK, telah mengembangkan standar pelacakan dan pelaporan untuk semua tingkat pemerintahan.

Perbedaan utama antara akuntansi keuangan dan akuntansi pemerintah adalah bahwa entitas pemerintah menggunakan dana terpisah untuk melacak pendapatan dan pengeluaran.

Misalnya, jika sebuah kabupaten melakukan proyek perbaikan jalan, mereka akan mencatat semua pendapatan dan pengeluaran yang terkait dengan proyek itu dalam dana proyek modal.

Metode pelacakan ini diperlukan untuk melaporkan secara akurat bagaimana kinerja setiap dana atau program dan bagaimana uang publik dibelanjakan.

Dalam kebanyakan kasus, lima dana pemerintah digunakan:

  • Dana umum
  • Dana tetap
  • Dana pendapatan khusus
  • Dana proyek modal
  • Dana layanan utang

Setiap dana harus dilacak secara terpisah untuk memberikan laporan lengkap tentang bagaimana uang dibelanjakan, serta memperhitungkan dana yang tersisa.

Baca juga: 14 Prinsip Dasar Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

8. Akuntansi Anggaran

Akuntansi anggaran adalah salah satu bidang akuntansi yang berkaitan dengan perencanaan pemasukan dan pengeluaran perusahaan, yang nantinya dibandingkan dengan pemasukan dan pengeluaran yang sebenarnya (aktual).

Akuntansi anggaran merupakan bagian dari akuntansi manajemen, yang memiliki fungsi analisa dan pengawasan. Dari sisi analisa, anggaran akan digunakan untuk mengevaluasi kinerja tiap divisi atau departemen.

Contohnya menganalisa bagaimana anggaran dibuat serta bagaimana realisasinya, apakah penyimpangannya terlalu besar atau justru malah sudah tepat taksiran di dalam anggarannya.

Sedangkan dari sisi pengawasan, setiap divisi atau departemen yang menggunakan dana harus membuat anggaran pemakaian dana, dan kemudian mempertanggungjawabkannya dengan dibandingkan dengan aktual biaya.

Hal yang sama juga berlaku untuk divisi atau departemen yang menghasilkan pemasukan. Anggaran pemasukan harus dibuat yang nantinya dipertanggungjawabkan dengan aktual biayanya.

9. Akuntansi Forensik

Akuntansi forensik adalah kombinasi unik dari teknik akuntansi, auditing, dan investigasi.

Akuntansi forensik digunakan untuk menyelidiki aktivitas keuangan baik individu maupun bisnis. Ini sering digunakan oleh bank, departemen kepolisian, pengacara, dan bisnis, memeriksa transaksi keuangan dan kemudian memberikan temuan tersebut dalam laporan yang lengkap.

Akuntan forensik sering digunakan dalam kasus penipuan dan penggelapan, menggunakan teknik pengumpulan dan persiapan data, analisis data, dan metode pelaporan.

Selanjutnya, akuntan forensik dapat diminta untuk membantu menciptakan atau merekonstruksi data keuangan, dan sering diminta untuk bersaksi di pengadilan untuk menjelaskan temuan mereka.

10. Akuntansi Syariah

Akuntansi syariah ialah proses akuntansi yang berdasarkan pada prinsip-prinsip syariah, baik dalam siklus akuntansinya maupun pencatatannya. Lebih jelasnya ialah suatu proses akuntansi untuk transaksi-transaksi syariah seperti murabahah, musyrakah, mudharabah dan lainnya.

Ada tiga prinsip dalam akuntansi syariah yaitu:

Prinsip pertanggungjawaban

Karena dasar yang digunakan dalam akuntansi syariah ialah ilmu syariah, maka prinsip pertanggungjawaban merupakan salah satu bentuk implementasi hal tersebut.

Secara kongkret transaksi yang dilakukan seorang pebisnis harus dipertanggungjawabkan, salah satunya ialah melalui laporan keuangan atau laporan akuntansi yang telah dibuat oleh akuntan.

Prinsip Keadilan

Prinsip keadilan dalam akuntansi ini memiliki dua pengertian. Pertama ialah keadilan yang berkaitan dengan praktik moral, yaitu kejujuran yang merupakan faktor yang sangat dominan.

Tanpa kejujuran ini, informasi akuntansi yang disajikan dalam jurnal dan laporan keuangan akan menyesatkan dan sangat merugikan masyarakat.

Keadlian disini bersifat lebih fundamental dan tetap berpijak pada nilai-niali etika/syari’ah dan moral, pengertian inilah yang lebih merupakan sebagai pendorong untuk melakukan upaya-upaya dekonstruksi terhadap rupa akuntansi modern menuju pada sistem akuntansi “alternatif” yang lebih baik.

Prinsip pertanggungjawaban

Karena dasar yang digunakan dalam akuntansi syariah ialah ilmu syariah, maka prinsip pertanggungjawaban merupakan salah satu bentuk implementasi hal tersebut.

Dimana setiap hal yang dilakukan oleh manusia harus dipertanggungjawabkan.

Secara kongkret transaksi yang dilakukan seorang pebisnis harus dipertanggungjawabkan, salah satunya ialah melalui laporan keuangan atau laporan akuntansi yang telah dibuat oleh akuntan.

Baca juga: Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

11. Akuntansi Investasi

Para ahli di bidang investasi ini menawarkan saran kepada klien mereka tentang masalah investasi dan membantu mempertahankan investasi mereka.

Mereka memiliki pengetahuan dalam saham, obligasi, logam mulia seperti emas, dan saham, di antara bentuk-bentuk investasi lainnya. Akuntan investasi harus mengikuti bidang investasi yang terus berubah.

Saat mencari untuk mendapatkan saham, menukar mata uang, atau membeli saham untuk spekulasi, seorang akuntan investasi dapat memberi Anda semua informasi yang relevan.

Seperti pekerjaan akuntansi lainnya, untuk menjadi akuntan investasi, Anda memerlukan gelar sarjana di bidang keuangan atau akuntansi dan kursus investasi atau sertifikasi CPA yang sesuai.

12. Akuntansi Fidusia

Jenis akuntan ini ahli dalam mengawasi akun keuangan yang menguntungkan orang lain.

Klien mengharapkan para profesional ini memiliki kejujuran yang tinggi terhadap penerima manfaat. Tugas mereka berkisar pada kerahasiaan, kesetiaan, perhatian, kepatuhan, dan akuntansi. Tanggung jawab mereka meliputi:

  • Menampilkan semua keuntungan dan kerugian secara ringkas
  • Menunjuk semua akun yang diperlukan
  • Meninjau konten semua akun dan menyatakan tujuannya
  • Mencatat semua transaksi bisnis
  • Melaporkan transaksi kepada pihak yang berkepentingan

Karena catatan ini sering diperiksa oleh pemerintah, akurasi dalam pencatatan dan pelaporan adalah keterampilan yang Anda butuhkan untuk menjadi akuntan fidusia.

Sertifikasi CPA biasanya merupakan persyaratan untuk jenis akuntansi ini.

13. Akuntansi Proyek

Seperti namanya, akuntansi proyek berspesialisasi dalam proyek dan mengawasi proyek bisnis atau perusahaan. Peran kunci mereka adalah mengelola biaya yang terkait dengan proyek dan memberi saran jika proyek tersebut layak. Ini termasuk:

  • Menyiapkan dan membuat faktur
  • Mengesahkan biaya yang relevan
  • Menyiapkan anggaran
  • Menerapkan kepatuhan yang ketat terhadap jadwal
  • Mengawasi kemajuan proyek
  • Mengizinkan akses ke akun proyek
  • Melaporkan profitabilitas proyek kepada manajemen

Jika Anda ingin menjadi akuntan proyek, Anda dapat memperoleh manfaat dari memperoleh gelar sarjana di bidang teknik atau akuntansi, memiliki pengetahuan tentang perjanjian proyek, dan memiliki keterampilan komunikasi yang sangat baik.

14. Akuntansi Perbankan

 Akuntansi perbankan sendiri adalah kegiatan pencatatan, analisa serta pelaporan transaksi keuangan yang terjadi pada sebuah bank. Pengertian ini harus dibedakan karena arus masuk kas dan keluar antara perbankan dengan perusahaan berbeda.

Karena itu, format laporan transaksi antara bank dengan perusahaan juga berbeda. Yang mana untuk bank sudah diatur oleh PAPI atau Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia.

15. Sistem Informasi Akuntansi

Sistem informasi akuntansi adalah struktur yang dirancang untuk mengumpulkan, menyimpan, mengelola, dan memproses data keuangan.

Sistem ini membantu bisnis dalam mengambil informasi yang berguna dari data yang dikumpulkan dan menyajikannya dalam bentuk laporan kepada pengguna seperti manajer, analis bisnis, akuntan, auditor, pemegang saham, investor, dan otoritas pajak.

Ini adalah sistem berbasis komputer yang menggunakan database lengkap dari semua catatan keuangan bisnis dan membantu dalam melacak semua aktivitas.

Sistem informasi akuntansi terutama melayani tujuan mengumpulkan secara efisien setiap data yang terkait dengan operasi keuangan organisasi dan menyediakan informasi yang diperlukan untuk pengambilan keputusan yang tepat.

Ini juga menyiratkan berbagai tindakan untuk memantau keakuratan pencatatan dan pemrosesan data. Sistem informasi akuntansi membantu organisasi untuk dengan mudah mendeteksi kesalahan dan penipuan yang mengarah pada kelancaran fungsi.

Perbedaan di Berbagai Bidang Akuntansi

Ada banyak bidang akuntansi yang berbeda yang memenuhi persyaratan luas dari semua sektor.

Akuntan sering berspesialisasi dalam bidang akuntansi yang sesuai dengan minat dan aspirasi karir mereka. Akuntansi mencakup tiga sektor akuntansi utama:

  • Industri dan perdagangan: akuntansi untuk perusahaan swasta
  • Pendidikan: penelitian akuntansi akademik yang dilakukan oleh profesor, penulis, dan peneliti
  • Sektor publik: akuntansi untuk berbagai departemen pemerintah, LSM, dan badan amal

Akuntansi swasta melibatkan bekerja untuk sebuah organisasi dan menyiapkan berbagai proses untuk mencatat dan melacak transaksi untuk laporan keuangan internal, sedangkan akuntansi publik melibatkan pihak ketiga, perusahaan independen yang memfasilitasi kebutuhan akuntansi organisasi lain.

Baca juga: Revaluasi Aset: Pengertian Lengkap, Metode, dan Contoh Penghitunganya

Kesimpulan

Itulah berbagai jenis akuntansi dan perbedaan bidangnya dalam dunia kerja. Jika Anda berencana menjadi akuntan untuk spesialisasi tertentu, pastikan Anda memiliki sertifikasi yang Anda perlukan untuk menunjang karir Anda.

Pastikan juga Anda mengetahui pekembangan dunia akuntansi, seperti mengetahui cara menggunakan software akuntansi yang mungkin akan gunakan, salah satunya adalah software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset dan stok, pembuata faktur, rekonsiliasi transaksi, integrasi marketplace dan toko online, dan masih banyak lagi fitur lainnya.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − twelve =